SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Friday, 30 November 2012

dia atau dia?? ! 11


BAB 11


“Adoi sakitnya kepala aku...”Ain memegang kepalanya yang berdenyut.'Haih, macam mana la aku boleh mimpi benda mengarut tu ye.. Asyraf dengan Airil berebutkan aku?? eh tak mungkin, tak mungkin..' Ain mengeleng-gelengkan kepalanya. Mulutnya tak sudah-sudah kata tak mungkin. Dalam dia tidak sedar pintu biliknya dikuak dari luar. Ash muncul menatang semangkuk bubur ayam dan air suam serta ubat. Ash melihat kelakuan pelik kakaknya. Sekejap mengangguk sekejap mengeleng. Pantas tangannya merasa dahi kakaknya takut demam kakaknya kembali. Demam dah berkurang, Ash menarik nafas lega. Ain memandang Ash dengan pandangan yang kosong.

“Ain, kau ni kenapa?”tanya Ash yang semakin pelik dengan kelakuan Ain itu.

“Ash aku mimpi jekan?”tanya Ain lurus. Matanya terkebil-kebil.

“Apa?? Oh, kalau pasal Asyraf dengan Airil tu memang betul-betul terjadi. Tak sangka aku minah blur macam kau pun ada orang suka..hahaha”kata Ash sambil tergelak-gelak. Ain memandang Ash kosong. Ain dah mula bergoyang macam orang nak pitam.

“Ah, sudah.. Ain dah-dah la terkejutnya, kau tau tak dah dua hari kau demam terkejut. Aku naik risau tengok kau. Kalau macam ni la aku kahwin je kau dengan kawan aku tak payah nak pilih Asyraf atau Airil.”kata-kata Ash membuat Ain mengeleng-geleng laju. Terus hilang rasa terkejutnya. Dia tak sampai lagi seru nak kahwin, tak mau kahwin paksa.

“Tak mau. Tak tahu nak pilih Asyraf atau Airil.. Macam mana ni Ash? Aku dah buntu ni.. Aku tak nak kahwin lagi... tapi aku tak nak sakitkan hati mereka.”kata Ain dengan linangan air mata. Asyraf duduk disebelah kakaknya. Simpati mula menghurung, kasihan dengan apa yang menimpa kakaknya. Dia sendiri tak sangka bekas majikan kakaknya boleh jatuh cinta dengan kakaknya. Dipeluk lembut bahu kakaknya.

“Tak pe, kau tak payah fikirkan perasaan mereka. Ikut kata hati kau.”kata Ash lembut. Tangannya mengusap-ngusap belakang kakaknya. Ain sudah tersedu-sedu. Dia menyembamkan mukanya ke dada bidang Ash. Menangis meluahkan rasa hatinya. Sungguh, dia rasa tersepit... siapa yang mahu dipilihnya. Dua-dua disayanginya, dia atau dia?


*************************************


Asyraf dan Airil bertemu mata dengan Ash. Ash merenung tajam kedua-dua lelaki yang membuat kakaknya sakit. Tiba-tiba Ash menghamburkan ketawa. Asyraf dan Airil sudah berpandangan. Memberi isyarat mata.'Dia ni dah tak betul ke Asyraf ' Airil menggunakan isyarat mata. 'Agaknya la kot, takkan dia berjangkit dengan kakak dia?'Asyraf bertanya kembali. Airil mengangkat bahu menandakan dia tak tahu.

“Ash, kau okey ke tak?”tanya Airil takut-takut. Asyraf dah bersedia dengan telefon ditangan. Bak kata orang sediakan payung sebelum hujan. Ash menyudahkan ketawanya. Dia mengeleng-geleng menandakan dia okey. Asyraf dan Airil menarik nafas lega.

“Dah tu kenapa kau gelak macam orang gila?”tanya Asyraf.
“Mana tak gelak. Perangai kakak aku yang tak semegah tu pun korang boleh sangkut. Dah la dia tu minah blur.. hahaha”Ash kembali ketawa. Asyraf sudah menyengih. Airil turut ketawa.

“Entah la, aku pun tak tau..”kata Asyraf dan Airil serentak. Bertambah kuat ketawa Ash. Mereka mula menjadi perhatian pelanggan-pelanggan restoran itu. Airil pantas menutup mulut Ash. Asyraf sudah meminta maaf kepada pelanggan restoran itu.

“Ha..ha.. sorry-sorry. Tak tahan la gelagat korang... kelakar. Tau la kembar tapi tak payah la jawab serentak.”kata Ash sebaik sahaja ketawanya surut.

“Okey. Cepat cerita pasal keputusan Ain...”suruh Airil tak sabar. Asyraf sekadar mengangguk tak mahu bercakap nanti serentak lagi. Muka Ash sudah serius.

“Hm.. aku harap korang dapat terima apa saja keputusan kakak aku tu. Jawapan dia aku tak ada lagi. Aku harap kau orang dapat bersabar. Dia mintak masa sebulan dia nak fikir dulu. Amacam boleh ke tak? Aku just harap korang tak ganggu dia dalam sebulan ni. Hari tu pun dia demam panas dua hari. Aku dah hampir mati risaukan dia.”kata Ash. Mukanya berubah keruh.

Asyraf dan Airil sudah mengeluh. Mereka mengangguk perlahan. Mereka juga tak mahu wanita kesayangan mereka jatuh sakit. Akhirnya mereka bertiga membisu. Masing-masing hanyut dengan lamunan. Sekali lagi mereka menjadi perhatian apabila Ash ketawa tiba-tiba dengan kuat.

“Sorry,sorry.. terbawa-bawa pulak...hehehe”Ash sudah tarik sengih. Mukanya sedikit merah menahan malu. Airil mengangkat bahu menanyakan apa yang dilamunkan Ash.

“Tak aku teringat dekat Ira. Hehehhe “kata Ash malu. Tangannya bermain-main dengan strawnya. Airil dan Asyraf pula melambakkan ketawa. Kelakar dengan wajah Ash yang malu-malu kucing itu. Ketiga-tiga mereka bersembng sehingga lewat malam.



*********************************


Hari ini, Ain rasa lebih sihat. Dia teringatkan hadiah yang diberikan Airil dan Asyraf. Dia pantas menyelongkar biliknya. Bunyi bising itu menarik perhatian Ira yang kebetulan melawat Ain. Kepala Ira sudah tersepit diantara pintu bilik Ain dengan koridor. Muka Ain yang berkerut-kerut itu mengundang pertanyaan dari Ira.

“Kak Ain tengah buat apa ni?”tanya Ira yang turut sama menyelongkar walaupun masih tak tahu apa yang dicari oleh Ain. Ain menyangkan sengih. Adik beradik ni memang suka tayang sengih.

“Akak tengah cari hadiah yang Airil dengan Asyraf bagi.”kata Ain sambil melebarkan sengihnya.Ira mengeleng-gelengkan kepalanya.


“Kak lain kali tanya je lah Ira. Ira tahu hadiah tu dekat mana... Tengok bilik ni dah bersepah...”bebel Ira tangannya pantas mengemas bilik bakal kakak iparnya.

“Ala, Ira sekali sekala apa salahnya. Mana hadiah-hadiah tu?”tanya Ain teruja. Ira sudah muncung. Geram dengan perangi Ain. Ain dan Ash dua kali lima sahaja. Selalu bagi dia makan hati.
Ira pantas melangkah ke bilik tetamu. Makin lebar senyuman Ain apabila Ira muncul dengan hadiah ditangannya. Dengan gelojoh Ain menarik hadiah itu. Hampir Ira terjatuh dibuatnya. Ain merapatkan tangannya menandakan dia meminta maaf. Ira sekadar memberi renungan tajam.

“Okey la akak, Ira turun sekejap ambikkan air minum.”kata Ira sambil berlalu turun.

Tangan Ain pantas mengoyakkan kertas pembalut hadiah itu. Ain ni nampak je lembut. Habis direntap kertas pembalut yang cantik itu. Dia terkedu melihat hadiah yang diberi oleh Airil. Seutas rantai yang cantik. Ada loket berbentuk hati yang comel. Di atas loket itu terukir huruf AM&AM. Namun hati Ain seakan tidak tersentuh dengan hadiah itu. Hadiah itu mematikan hasratnya untuk membuka hadiah Asyraf. Terus disimpan kembali hadiah-hadiah itu.

Terus dia melangkah turun dengan hati yang sebal. Dia mahu memulangkan rantai kepada Airil. Namun niatnya itu ditangguhkan. Ain duduk bersembang dengan Ira mahu menghilangkan rasa sebal dihatinya.


*********************************************


Malam itu, Asyraf dan Airil duduk di gazebo taman mini milik mama mereka. Mereka mahu berbincang dari hati ke hati. Sampai bila mereka mahu bermusuhan.

“Ril, aku nak kau terus terang. Aku dah penat macam ni..”kata Asyraf.

“Pasal apa? Kalau pasal Siti tu, aku mintak maaf. Bukan aku yang mintak benda tu jadi. Siti tu yang tergila-gilakan aku. Aku tak suka dia pun.”terang Airil dengan wajah yang serius. Asyraf sudah terlopong. Kemudian dia mengeluh.

“Hm, pasal tu aku pun tak kisah sebenarnya. Aku minta maaf Airil. Aku membenci kau tanpa sebarang alasan.”kata Asyraf sambil memeluk adiknya. Sudah lama dia tahan diri daripada mendekati adik kesayangannya itu.

“Tapi... Ain?”tanya Asyraf sebaik sahaja pelukkan mereka terungkai. Giliran Airil pula mengeluh.

“Aku memang ikhlas sukakan dia. A.. Abang.. kau juga tahu aku jumpa dia dulu. Dia yang bukakan pintu hati aku untuk berubah.”kata Airil tegas tapi perlahan. Perkataan 'abang' yang telah lama tidak disebut mula bermain-main dilidah.

“Aku pun cintakan dia Ril, sungguh rasa cinta dihati aku kini hanya untuk dia.”kata Asyraf. Kesal, kerana mereka berbalah kerana permpuan. Tetapi dia tetap mencintai Ain.

“Aku pun sama.”kata Airil. Asyraf memandang adiknya.

“May the best men win....”kata Asyraf sambil menjabat tangan adiknya. Airil tersenyum.
“May the best man win...”kata Airil kembali. Mereka berpelukkan mesra.


Sementara itu...

“Ehekhekehek.. ish sapa pulak sebut-sebut nama aku ni..?”kata Ain perlahan. Dia pantas minum air suam ditepi meja tidur itu. Dia teringatkan kedua beradik itu. Pelik bagaimana la mereka boleh jatuh cinta dengannya. Matanya semakin berat. Akhirnya dia tertidur merindui mereka.


*****************************************


Sudah hampir sebulan masa berlalu. Kini waktu yang dia minta hampir berakhir. Ain mengemas bajunya. Dia mahu berjumpa dengan Mak sunya. Sudah lama dia tidak ketemu wanita itu. Sedang dia sibuk menyelongkar almarinya. Sebungkus beg plastik jatuh bergolek-golek. Dia mengintai bungkusan itu. Hadiah yang diberikan Asyraf. Dia sudah terlupa tentang hadiah itu, dia simpan selepas mebuka hadiah yang diberikan Airil. Dia membuka hadiah itu rakus. Ada tiga buah novel. Semuanya novel yang dia idam-idamkan. Tanpa dia sedari sepucuk surat jatuh dari novel itu. Ain mula membuka surat itu. Namun niatnya terhenti. Ash sudah menjerit-jerit memanggil namanya. Dia menyimpan surat itu ke dalam beg pakaiannya. Surat itu akan dia baca dirumah Mak Usunya. Dia pantas keluar dari bilik itu.


#lagi satu entri je.. hehehehe

No comments:

Post a Comment

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)