SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Thursday, 29 November 2012

dia atau dia?? ! 9


BAB 9


Entah kenapa sejak Ain tiada lagi didalam hidupnya, Asyraf berasa sunyi. Dia kembali menjadi seorang yang penyendiri. Impak Ain sangat besar dalam hidupnya. Begitu juga dengan Airil. Jika dulu dia kaki clubbing kini dia sudah berubah. Amy kekasihnya turut ditinggalkan. Datin Syahira sudah buntu dengan perubahan kedua-dua anak terunanya. Jika perubahan Airil, Datin Syahira menyukai perubahan yang ke arah yang positif itu. Namun,apabila mengenai Asyraf , Datin Syahira lihat dia seakan-akan hilang tempat untuk berpaut. Tiada lagi gurau manja dan suara gelak ketawa anaknya itu.

Rumah mereka juga sudah tiada seri. Kadang-kadang Datin Syahira dan Datuk Hairil sahaja dirumah. Jika Datuk Hairil tiada maka sunyilah Datin Syahira dirumah. Lagipun Asyraf dan Airil sudah jarang-jarang pulang ke rumah mereka. Entah apa nak jadi dengan anak-anak terunanya. Datin Syahira mengeluh. Petang ini dia keseorangan lagi. Walaupun ada orang gaji yang menemani tetapi orang gajinya yang baru ini bukan seperti Ain. Yang boleh dibawa bergurau dan bertepuk tampar.

“Assalamualaikum, mama?”suara Asyraf mematikan lamunan Datin Syahira. Datin Syahira pelik dan terkejut dengan kemunculan anak sulungnya, Asyraf ni sejak Ain tak ada mana la dia tahu jalan ke rumah ini.

“Hah baru nak balik. Ingat dah lupa dekat mama..”kata Datin Syahira seakan-akan merajuk.
Asyraf tersenyum. ' Maafkan Asyraf mama, rumah ni ada banyak sangat kenangan dengan Ain.'kata-kata itu sekadar terluah didalam benak hatinya. Asyraf menarik kedua tangan ibunya. Dikucup mesra.

“Maafkan Asyraf ma, Asyraf ada banyak kerja dipejabat kebelakangan ini.”kata Asyraf memang itu bukan sekadar alasan semata-mata. Jawatannya sebagai COO di syarikat NewEra's Sdn. Bhd. iaitu sebuah syarikat interior design memang memerlukan banyak masanya. Lebih-lebih lagi apabila mereka baru sahaja mendapatkan projek dari sebuah hotel terkemuka. Lagipun kerjanya dapat membantu dia melupakan Ain.

“Tak apalah. Malam ni Asyraf tidur sini ke nak?”tanya Datin Syahira penuh berharap. Wajah Asyraf dipandang penuh kasih. Asyraf mula serba-salah. Sebenarnya dia pulang hanya untuk mandi dan makan selepas itu dia harus pulang ke pejabatnya. Dengan hati yang berat kepalanya digelengkan.

Datin Syahira mengeluh perlahan. Dia cuba memaniskan wajahnya. Datin Syahira tersenyum dan mengeleng-gelengkan kepalanya memberi isyarat dia tida apa-apa.

“Malam ni Asyraf makan sini tak? Temankan mama makan ya..”kata Datin Syahira walaupun dia cuba menunjukkan dia gembira nada suaranya tetap kedengaran sayu. Asyraf pantas mengangguk dia tidak mahu ada air mata yang tumpah dari mata wanita yang paling disayanginya. Kini wajah Datin Syahira lebih berseri. Seronok benar hatinya, walaupun hanya sekejap dapat bersama anaknya. Itu pun sudah memadai baginya.

“Sekejap ya mama, Asyraf mandi dulu.”kata Asyraf. Dia sudah mula memanjat anak tangga.

“Alia, jom masak. Asyraf nak makan disini hari ni.”kata Datin Syahira riang sambil menarik tangan pembantu rumahnya yang baru itu.


***********************************************


Ain mengeluh bosan. Nak kerja adiknya tidak bagi. Asyik duduk dirumah membuat Ain rasa dikongkong. Padahal adiknya itu tidak kisah jika dia mahu berjalan-jalan atau beriadah. Hari ni, Ain melayari internet. Dia membuka akaun sosialnya yang sudah lama tidak dibuka.'Eh, aktif lagi la akaun aku ingatkan dah ditutup.'hati Ain mula riang. Dapatlah jumpa dengan kawan-kawan sekolah lamanya. Tangannya gatal mendaftarkan namanya di sebuah kolej universiti swata. Memang sudah cita-citanya mahu belajar bidang interior designer di One Academy. Selepas itu terus ditutup laman utama kolej itu. Apabila rakan lamanya Sally aka Salimah berchatting dengannya terus dia merindui saat manisnya disekolah menengah. Saat-saat itu hidupnya tidak begitu susah ada Mak Usu menolong dia adik beradik. Tetapi sebaik sahaja dia habis sekolah menengah dia terus keluar dari rumah Mak Usunya. Bukan apa dia cuma tidak mahu menyusahkan Mak Usunya. Lagipun dia mahu adiknya melanjutkan pelajaran di luar negara. Kini cita-citanya tercapai. Adiknya sudah berjaya.

“Assalamualaikum, Ain kau dah tidur ke?”tanya Ash apabila salamnya tidak dibalas. Rupa-rupanya Ain menyadin duduk berfacebook dengan siapa entah. Telinganya ditutupi earphone. Patutlah dia tidak menyahut. Ash sengaja menarik hujung rambut kakaknya.

“Adoi... sakitnya. Siapa yang tarik? Ash belum balik... ni yang aku tak suka ni...”kata Ain yang sudah meremang bulu romanya. Tiba-tiba Ash menjerit ditepi telinganya. Terkejutnya dia tak tahu nak kata. Sampai terlompat dia diatas kerusi meja komputer itu. Mulut sudah merapu-rapu entah satu butir pun tak ada makna...


“Kucing kau, Beruk bodah, jerit langsir mak aku, mak engkau.. hei,... semangat. Ash bila balik? Kau memang sengaja nak bagi aku pendek umurkan?”kata Ain dengan mata yang nak membunuh orang. Ni kalau pihak CSI ke FBI dapat boleh jadi anggota sebab dari kerana mata tu, dah terpancar kuasa pembunuh. Eh, tak depe sumbat masuk jel. Yelah dah macam pembunuh. Ash ketawa besar. Namun sebaik sahaja melihat renungan mata Ain terus ketawanya mati. Terus Ash buat mata anak kucing. Ala macam mata kucing Puss in the But tu.. ha macam tu la muka dia sebijik.

Tiba-tiba Ain ketawa kuat. Ash sudah terkejut. Mana la tahu kot-kot kakaknya tersampuk benda yang tidak dilihat dengan mata kasarkan. Muka Ash yang sudah kelam kabut itu menimbulkan idea nakal dari otak tak berapa betul Ain itu.

“Ain.. Ain kau okey ke tak ni?”kat Ash sambil mengoyang-goyangkan badan Ain.

“Hihihihihi berani kau kacau aku... Hihihi siap kau aku cekik sampai mati.”Ain mula menjerit dengan suara kecil yang nyaring. Dia meluru ke arah Ash, konon-kononnya nak cekik la. Ash dah tutup mata takut tak terkata. Yang keluar dari mulut Ash hanya basmallah. Ain sudah ketawa bergolek-golek. Yelah adiknya itu sekali pandang macam orang tengah berzikir, dua kali andang dah macam tok moh yelah dengan badannya sekali mengeletar.. Ash rasa macam ada yang tak kena, dia pun buka matanya. Yang dia nampak Ain sudah ketawa dengan nada yang biasa. Muka Ash sudah macam incrideble Hulk yang berwarna merah. Apalagi tanpa membuang masa Ain mulakan larian pecutnya. Ash mengejar. Geram sungguh dia dengan kakaknya itu.






******************************************


Ain bangun awal dia mahu pergi ke Timesquare mall. Sudah lama dia tidak kesana. Lagipun entah apa angin adiknya. Ash memberinya 2000 ringgit katanya buat shopping-shopping keperluan Ain. Dah lama Ain mengidam Samsung Galaxy note II, dengan duit yang diberi Ash dan duit lebih gajinya hari itu. Dia menaiki teksi ke shopping mall.

Sampai sahaja di sana tempat utama yang dituju mestilah kedai alat telekomunikasi itu. Nasib baik stok gadjet itu masih ada. Tak la kempunan Ain ni. Dah macam orang mengandung pula mengidam je kerjanya. Ain tersenyum senang apabila telefon itu berada ditangannya. Tanpa disedari sepasang mata milik Asyraf setia memerhatikan Ain..

Asyraf tersenyum kelakar melihat perbuatan Ain itu. Ain mula la tangkap gambar. Lepas itu dicium pula telefon android itu. Tiba-tiba Asyraf teringatkan novel yang dibeli untuk Ain. Dia juga tahu esok merupakan hari jadi Ain yang ke 27 tahun. Dalam diam dia mengekori Ain pulang. Dia mahu tahu dimana rumah Ain. Sebaik sahaja Ain masuk ke dalam rumah, dengan pantas Asyraf mencatat alamat rumah Ain dia takut terlupa.... dan pastinya esok dia mahu membuat kejutan untuk Ain kesayangannya itu.

#hehehe en3 seterusnya baru Ain n Asyraf bertentang mata ye... sorry...

2 comments:

  1. (Ezad Marzuki)
    X puas la nk bca.... Hehehe...

    ReplyDelete
  2. ye ke.. nant malam sikit insyaallah aq masuk en3 baru.. hehehe tapi x janji

    ReplyDelete

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)