SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Thursday, 29 November 2012

dia atau dia?? ! 8


BAB 8



Lapangan terbang KLIA mula riuh. Balai ketibaan penuh dengan penumpang-penumpangnya. Ain ralit melihat sebuah keluarga warga asing yang kelihatan panas. Mungkin ini pertama kali mereka ke negara beriklim panas. Tiba-tiba kedengaran jeritan riang di balai ketibaan itu,dari seorang lelaki muda yang boleh tahan kacaknya.

“Ain!! My lovely Ain..! I miss you so much...”kata lelaki itu sambil memeluk riang tubuh Ain. Terus kedua belah pipi Ain dikucup penuh mesra. Ain turut membalas pelukannya. Sungguh akhirnya rasa rindu ini dapat rungkai.

“OMG! It this my lovely dovey bro??”tanya Ain. Banyak betul perubahan diwajah itu. Kalau la lelaki ini tidak menyebut namanya pasti dia tidak akan kenal siapa sebenarnya lelaki itu.

“Yes, of course it your bro... Oh,sis do you know how much I miss you? Sis I love you so much...”kata Ash atau nama penuhnya Muhammad Ashril Arsyad, satu-satunya adik kepada Ain Maisarah. Tiga tahun berjauh memang membuat Ash semakin dewasa. Tiada tempat bergantung,disana sangat memeritkan. Namun Ash berjaya mengharunginya kerana pengorbanan seorang kakak.


“Ash sudah-sudah la cakap bahasa orang putih tu. Dah nak tercabut telinga aku mendengarnya.”kata Ain. Digoyang-goyangkan telinganya kononnya geli mendengar ayat inggeris itu. Ash menayang muka keliru. Seperti tidak memahami apa yang dikatakan Ain. Ain dah mula cuak. Sememangnya mereka menggunakan kata ganti diri aku kau, mungkin disebabkan jarak usia yang tidak terlalu jauh. Namun Ain tidak kisah malah dia sudah biasa.

“Sis,what language you talking? I don't understand...”riak muka Ash yang bersungguh-sungguh itu semakin membuat Ain cuak. Dia menantikan kata 'bergurau' dari mulut Ash tetapi tiada.

“Kau biar betik,Ash! Takkan baru tiga tahun dekat sana kau dah lupa dekat bahasa melayu kita. Lingua franca kita? Bahasa melambangkan bangsa tahu tak?! Tergamak kau lupakan bahasa kita....”kata Ain dia sudah buat muka sedih. Mestilah sedih penat-penat dia hantar pergi luar negara last-last bahasa ibunda dilupakan...

“Hahaha,Ain you're so funny... kelakar la kau ni..hahaha you should see your own face..”ketawa Ash makin kuat apabila Ain mula menayangkan muka blurrnya. Tak sampai 3 minit, Ain sudah mengeluarkan senjatanya. Hahaha Cubitan Ketam...! Ash sudah berlari-lari takut dicubit kakaknya. Sakit woo..

“Kau memang tak pernah berubahkan... asyik blur je memanjang. Patutlah kau tak ada boyfriend...hahaha.” Ash mula melambakkan ketawanya sekali lagi. Tapi kali ini Ain tidak membalas.
Dia just pergi dari situ. Ash dah garu-garu kepala. 'Haih.. merajuk la pulak kakak aku ni.. Ni yang susah ni..' Ash dah buntu. Setelah lama berjauhan dia sudah lupa cara-cara mahu memujuk kakaknya itu.

“Alolololo, sayanggggggggg..dia.. My love jangan la merajuk-merajuk ni... Hm, okey i'm very sorry.”Ash sudah memegang kedua belah bahu Ain. Wajah Ain tidak kelihatan.

“Gotcha..hahaha apa merajuk-merajuk. Ni Ain Maisarah la tak ada istilah merajuk dalam kamus hidup Ain tau.”kata Ain sambil menyekeh rambut adik kesayangannya itu. Lagipun tak ada maknanya nak merajuk dengan adik yang lama tak jumpa, baik berkasih sayang...


“Tapi...”kata Ain sambil menunjukkan kedua belah pipinya. Ash mengeleng-geleng perlahan. Ain memang tidak pernah berubah, selalu manja dengannya. Tapi kadang-kadang Ash yang terlebih manja.hehehe.... Ash mencium kedua belah pipi Ain mesra.


************************************


Tapa mereka sedari. Ada sepasang mata asyik memerhatikan mereka bercanda mesra. Entah kenapa perasaan marah mula menyerbu. Apabila pipi Ain dicium, rasa marah sudah mula menguasai diri Asyraf. Sebelum dia membelasah lelaki itu dan memaki hamun Ain baik dia berasur pergi. Niat awalnya ke KLIA dilupakan. Dia mengeluarkan handsetnya, menaip mesej mohon maaf tidak mengambil kawan serta adik angkatnya, Sam yang baru tiba dari United State itu. Lantas dia membawa hati yang pedih melihat sandiwara itu.


***********************************


“Ain sekarang ni kau still kerja dengan mak datin tu ke?”tanya Ash dengan muka yang serius. Dia tahu kakaknya banyak berkorban untuk dia hinggakan sanggup merendahkan diri bekerja sebagai orang gaji. Kalau boleh dia tidak mahu kakaknya menjadi orang gaji. Kini dia sudah pun tamatkan pengajian jadi, dia mahu menjalankan tanggungjawabnya sebagai satu-satunya anak lelaki dan wali kakaknya. Kini dia sudah siap untuk mengalas tanggungjawabnya sebagai ketua keluarga.

“Haah, i'm still working to her.. hari and esok aku ambik cuti. Kenapa kau tanya?”tanya Ain pelik. Adiknya itu bukan seorang yang rajin menayakan hal-hal Ain. Jarang-jaranglah nak dengar Ash mengeluarkan soalan yang macam ni... Ain masih menyuapkan aiskrimnya. Hehehe Baskin Robin kegemaranku... Ain menyanyi kecil, sebijik macam kanak-kanak riang...

“Hm... aku rasa lakan, baik kau berhenti je kerja dengan mak datin tu. Yelah akukan dah balik Malaysia. Aku pun dah mula kerja minggu depan. Lagipun memang tanggungjawab aku sebagai anak lelaki.”kata-kata Ash membuat Ain serba-salah. Ain sudah mula rapat dengan keluarga itu jadi sedikit sebanyak rasa berat hati tu tetap ada.

“Hm.. sebenarnya aku tak kisah.. tapi aku rasa baik aku kerja untuk sebulan lagi la Ash. Lagipun gaji kamu mesti dapat lambat lagikan.. and kesian la kat Datin... tak ada orang na tolong uruskan kerja rumah.. hm, boleh ye Ash?”tanya Ain lembut takut menghiris hati adiknya. Yelah mana tahu hati adiknya masih lembut macam dulu..

“Hm, aku tak kisah ikut kau la..”kata Ash selamba. Dia sudah bangun mahu beredar.

“Eh.. Wait a minute... sekejap kau kata kau start kerja minggu depan?? eh, kau ni kalau kau tak sebut tadi tak ada maknanya la kau nak bagi tahu aku kan.... Kau ni memang la..”kata Ain sambil menyiap sediakan senjata terulangnya.


“Erk.. weih, nanti-nantilah cerita. Aku penat tahap gaban ni... jom la balik. Eh kejap, kita nak balik mana ni?”tanya Ash yang ternyata keliru yelah mereka mana ada sedara mara dekat KL ni..

“Hehehee, jangan risau. Sebagai kakak yang bertanggungjawab aku dah sediakan rumah sewa.. hahaha aku dah sewa rumah untuk kita berdua lagipun rumah tu tak jauh sangat dengan tempat kerja aku. Sewa pun murah. Amacam hebat tak kakakmu ni, adikku?”tanya Ain sambil buat kening double-jerk dia...

“Wah... memang hebat. Dah jom balik. Aku dah penat ni.”kata Ash dengan muka tidak berperasaan. Ain geram tapi tak jadi nak marah bila Ash dah mula melentokan kepala dibahunya. Nampak penat sangat.

“Okey jom...”kata Ain sambil memimpin tangan adiknya. Dah macam waktu mereka kecil sahaja. Ah... nostalgia betul..


**********************************************



Kini sudah hampir sebulan adiknya bekerja. Ain sudah berjanji cukup sebulan dia akan berhenti. Tapi rasa berat hati. Lebih-lebih lagi bila mahu meninggalkan Asyraf. Entah angin apa mamat tu sudah hampir sebulan jugak la dia mengelak dari bertembung Ain. Kalau tertembung pun dia buat bodoh je. Ain cuba tanya tapi dah dia mengelak sampai bila pun tak settle.. Hari ni Ain nak bagi tahu Datin Syahira yang dia nak berhenti ada lagi empat hari dari tarikh dia berhenti maknanya Datin ada la sedikit masa nak cari penggantinya.

“Datin saya nak berhenti.”kata Ain dengan nada sayu.

“La kenapa pulak. Anak bujang Aunty kacau Ain ke?”tanya Datin Syahira berat benar hatinya mahu melepaskan Ain.

“Biar jelah mama. Suka hati dia la. Lagipun tak ada makna Asyraf nak kacau dia..”kata Asyraf yang kebetulan berada di situ. Ain sudah menarik muka.

“Hm.. baiklah kalau itu kata kamu. Ain nak berhenti bila?”tanya Datin Syahira.

“Lagi empat hari Datin.”kata Ain perlahan.

“Hah, kenapa tak hari ni je?”tanya Asyraf sinis. Ain terdiam. Dia tahu Asyraf seakan-akan membenci dirinya.

“Hm.. takpe kamu buat je kerja kamu ya Ain. Terima kasih la sanggup tolong Aunty selama ni..”kata Datin Syahira air matanya hampir menitis. Datin Syahira memandang tajam wajah Asyraf. Dia tak tahu apa menyebabkan anaknya jadi biadap seperti itu.

************************************

Hari yang ditunggu-tunggu tiba, Ash datang menjemput kakaknya. Ain membawa keluar baju-baju yang dia tinggalkan di rumah itu.

“Hah, Ain ni siapa?”tanya Datin Syahira pelik. Mana taknya selama Ain bekerja dirumahnya mana pernah lelaki itu datang.

“Ala, tu mesti Boyfriend dia.”kata Asyraf berbisik. Tiada siapa pun perasan wajah asyraf yang berkerut cemburu.

“Oh, ni adik saya... Muhammad Ashril Arsyad.”dia memperkenalkan adik kesayangannya. Asyraf dah ternganga. Maknanya cemburunya tiada bermaknalah... Ain berlalu pergi selepas bersalaman dengan Datin Syahira. Ash turut bersalaman dengan Asyraf dan Datuk Hairil. Asyraf sekadar memandang. Nak buat macam mana dia salah faham. Syok sendirilah katakan...

2 comments:

  1. baru smpai 8 ek??hihi
    best lah cte ni.hoho

    ReplyDelete
  2. sorry sangat kalau banyak kesalahan ayat ye...
    x sempat nak teliti terus post.. (malas sebenarnya)
    and thanks sbb baca blog ni...

    ReplyDelete

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)