Terima Kasih kerana datang membaca dan memberi pendapat anda



Followers

Google+ Followers

Saturday, 22 December 2018

Sesuci, Nur Hanan ~ Bab 2

TARA~!!! Second entri pada malam yang sama.
Enjoy guys <3


Bab 2

Hanan sampai tepat jam 7.20 pagi. Loceng pertama baru sahaja berbunyi. Dengan pantas Hanan meletakkan basikalnya ke tempat yang disediakan pihak sekolah. Beberapa orang pelajar menjeling-jeling basikalnya itu. Hanan buat endah tak endah, bukan berdosa pun  ada basikal yang tidak cantik.
            “Kau tengok budak tak sedar diri ni Halim... dah la bawak basikal tua, buruk pulak tu... memang padanlah dengan diri dia yang bukan dari benih yang halal tu...” bising seorang pelajar lelaki yang lebih tua dari Hanan. Hanan kenal, terlalu kenal dengan seniornya itu. Malik bin Mustafa. Lelaki yang baru menginjak ke zaman remaja itu selalu mencari pasal dengannya. Ada sahaja benda yang salah di mata lelaki itu.
            “Haah... ei... geli aku...” ujar Halim dengan lengang lengoknya. Malik ketawa suka apabila beberapa pelajar yang lain turut mengikuti aktiviti menyakiti Hanan. Hanan menahan sebal. Bibir tidak lekang dengan senyuman.
            “Maaf, saya dah lambat.” Ujar Hanan. Risau juga jika cikgu-cikgu mula mengecop dirinya pelajar malas.
            “Lantak la kau lambat ke apa ke? Ada aku kesah?!” sergah Malik. Badan Malik yang besar, tingkah Malik yang kasar, suara kasar Malik membuat Hanan teringat kepada Mukhriz. Badan Hanan mula menggigil. Bayangan Mukhriz mula muncul menghantui dia.
            “Saya kena pergi.” Tegas suara Hanan, namun masih lemah di telinga Malik. Malah Malik mendengar suara Hanan bagai merayu-rayu meminta dirinya dilepaskan. Malik terhibur dengan anggapannya.
            “Ewah... ewah! Suka hati kau. Siapa kasi kau kebenaran?!” tengking Halim pula. Kepala Hanan ditunjal-tunjal. Malik jadi semakin suka melihat Hanan begitu. Mata Hanan mula berkaca.
            “Tolonglah jangan buat saya macam ni.” lirih suara yang keluar. Air matanya terlepas dari kelopak mata. Halim dan Malik ketawa mengekek.
            “Lembik! Mengada! Kita orang tak buat apa-apa lagi dah menangis.” Malik menolak kepala Hanan, kasar. Hanan terhantuk ke tiang tempat meletak basikal itu. Terasa bergetar dunianya. Tangan memegang kepala yang pusing. Hanan jatuh terduduk.
            “Hah! Buat apa tu? Berkumpul apa lagi ni? Lagi 5 minit berhimpunan!” tegas suara itu berkata. Zaidi, guru muda yang sedang menjalani latihan pratikal muncul memantau pelajar-pelajar yang lambat.
            “Eh, kenapa ni?” Zaidi pantas bertinggung di sebelah Hanan yang masih memegang kepala. Malik dan Halim pantas melarikan diri.
            “Tak ada apa-apa cikgu. Saya terhantuk ke tiang ni je.”
            “Betul ke ni?” Tanya Zaidi sekali lagi. Jelas dia merasakan ada sesuatu yang cuba dilindungi gadis cilik ini.
            “Ye. Terima kasih cikgu. Saya dah okay ni. Saya pergi beratur dulu ye.” Hanan bangun walaupun kepalanya masih pening. Dia tak mahu guru itu tahu apa yang berlaku kepada dirinya. Mesti guru itu masih baru, kalau tidak masakan dia datang menolong Hanan. Tiada seorang pun guru sekolahnya menunjukkan sikap prihatin kepadanya. Cuma seorang tua, tukang kebun sekolah sahaja yang sering berbual dengan dia.
            “Hm, sama-sama.” Jawab guru muda itu. Zaidi menggeleng kepala. Dia dapat merasakan Hanan jelas menyembunyikan masalahnya. Namun dia tiada hak memaksa gadis itu menceritakan hal yang sebenarnya.
--

            “Cikgu Zaidi, macam mana hari ketiga dekat sini, okay?” tanya Imran, juga guru baharu di sekolah itu, tetapi sudah hampir sebulan dia disini.
            “Okay je... Tapi...” Zaidi mengeluh.
            “Hah, dah kenapa? Citer jelah.” Imran sudah menarik kerusi duduk disebelah Zaidi. Zaidi menggaru kepala.
            “Tak. Tadi pagi, aku kan meronda pagi ni tengok budak datang lambat.”
            “So? Ada budak merokok ke?”
            “Tak la. Ada sekumpulan budak tadi. Aku pun pergilah tegur. Semua berlari pergi dataran, lepas tu aku nampaklah budak perempuan ni. Macam kena buli je. Tapi aku tak tahu lah. Bila aku tanya dia ok ke tak? Dia kata dia ok je.” Terang Zaidi.
            “Ye ke? Huish, ada buli-buli jugak ek sekolah ni. Aku ingat sekolah kampung macam ni tenang je, budak-budak nakal tu biasa la... Tapi membuli ek. Hm, apa nama budak tu?” Tanya Imran lagi.
            “Allah aku lupa pulak nak tanya. Dia tak pakai name tag. Tapi muka dia unik sikit, putih melepak macam anak orang putih, tapi mata, mata, kening, mulut semua melayu. Hidung dia pun mancung, tapi bukan mancung Arab tu, mancung orang putih.” Zaidi terbayang-bayang muka Hanan.
            “Macam orang putih ek? Hm... Hanan kot! Haa... dia budak kelas yang aku incharge, 3 Melati. Nama dia Nur Hanan, cantik budak tu, pandai pulak tu. Asyik dapat 100% bila aku buat test mini.” Imran terangguk-angguk teringatkan Hanan.
            “Oh...”
            “Tapi kan...” Imran terjeda.
            “Kenapa?”
            “Cikgu-cikgu lain pesan dekat aku masa aku mula-mula masuk sekolah ni, dia kata jangan rapat sangat dengan Hanan tu. Aku pun... macam, dah kenapa? Lepas tu dia orang cerita yang Hanan ni anak luar nikah. Mencacatkan kampung dan nama sekolah ni. Yelah anak haram kata dia orang.” Cerita Imran bersungguh-sungguh sambil memeluk tubuh.
            “Ya Allah pemikiran apalah dia orang ni? Dengan cikgu-cikgu pun macam tu.” Zaidi mengucap panjang. Dia memandang Imran. Kening terangkat sebelah.
            “Kau pun sama ke?”
            “A... aku... Aku tak adalah sampai extreme cikgu sekolah ni. Aku cakap juga dengan dia tapi tak adalah depan orang. Aku bukan apa, nanti semua orang pulaukan aku.” Imran menerangkan dengan muka bersalah. Zaidi mengeluh.
            “Aku tak fahamlah. Zaman tak adalah mundur macam tahun 60-an, 70-an, sekarang ni dah 2003 tau. Pemikiran still kolot. Apa salah budak tu? The mistake was made between the parent. Hanan tu lahir sebab mak bapak dia buat hal. Bukan Hanan tu minta nak lahir sebagai anak luar nikah.” Zaidi mula bercakap panjang. Imran menyiku Zaidi. Zaidi terdiam. Pantas dia membuat mulut bertanyakan apa.
            “Eh, Cikgu Zahara! Dah habis kelas ke?” Tanya Imran.
            “Habis apanya. Budak-budak tu bising betul. Saja je saya lari kejap. Cikgu berdua ni tak ada kelas ke?” Wanita berumur dalam linkungan 40-an itu mula bertanya.
            “Eh, ada. Lagi 10 minit. Tu saja duduk bersembang dengan cikgu Zaidi ni. Tanya pengalaman dia.”
            “Hah, macam mana cikgu? Okay ke kerja sini?”
            “Okay je. Tenang je.” Jawab Zaidi dengan nada tertahan. Zaidi geram dengan apa yang berlaku kepada Hanan.
            Zaidi bangun dari mejanya. Dicapai buku-buku dan dia mula melangkah keluar dari bilik guru itu. Imran tergesa-gesa mengikuti langkah Zaidi.
            “Hm... pelik-pelik budak sekarang ni.” bisik Cikgu Zahara seorang diri.
---

            “Assalamualaikum semua.” Suara Imran bergema di dalam kelas 3 Melati. Bersemangat anak-anak berusia 10 tahun itu melihat dirinya di hadapan.
            “Waalaikumusalam cikgu Imran!” Jawab ketua kelas diikuti murid yang lain. Imran tersenyum. Namun senyumannya mati apabila melihat Hanan seperti dipulaukan oleh rakan sekelasnya. Mejanya dijarakkan jauh dari rakan sekelas lain.
            “Kenapa meja macam ni? Jadi serabut cikgu tengok. Kemas balik!” tegas Imran memberi arahan.
            Budak-budak kelasnya mula menggerakkan meja mereka kembali. Perlahan je mereka bergerak. Imran menggeleng tanda tidak mengerti dengan keletah murid-muridnya. Imran memeluk tubuh.
            “Cepat! Bila nak mula kelas ni kalau gerak lembab macam ni?” Imran mula membebel.
            Terus laju budak-budak itu bergerak membetulkan meja. Namun rakan semeja Hanan duduk dihujung meja. Seperti geli, terlalu geli dengan Hanan. Hanan hanya menundukkan wajah sepanjang rakan sekelasnya memperlakukan dia begitu. Dalam diam, Hanan membuka buku teks Bahasa Melayunya.
            “Okay, selesai dah ke?” Tanya Imran sambil tersengih. Melihat semua sudah bersedia membuka buku teks, Imran mula menulis di papan hitam.
            “Buka muka surat 28, baca dan faham apa yang ada dekat situ.”
--

            “Okay Faiza kutip buku latihan kawan-kawan awak, lepas tu hantar ke meja saya. Faham?” Faiza mengangguk faham. Imran melangkah keluar dari kelas itu.
            Tak sampai lima minit Imran duduk di mejanya, Faiza membawa buku latihan. Imran mengira buku latihan yang ada. Dahinya berkerut.
            “Aik, ada 24 je, tak cukup satu ni. Mana lagi satu? Siapa tak hantar?” Tanya Imran. Zaidi yang duduk berdepan dengannya, mengintai dari kubikal miliknya.
            “Hm... Budak tu tak hantar lagi.” Jawab Faiza perlahan.
            “Budak mana?” Imran bertanya sekali lagi. Faiza hanya berdiam.
            “Budak mana?” tegas suara Imran.
            “Hanan.” Faiza mula memandang kasutnya. Memang dia sengaja tidak mengutip buku Hanan. Tak suka dengan budak itu.
            “Kenapalah awak ni ye. Saya tahu kenapa awak tak kutip buku dia sekali. Tapi cubalah jangan macam tu.” Tegur Imran perlahan. Muka Zaidi dah berubah. Tak sangka budak sekecil itu boleh ada sikap diskriminasi yang sangat tinggi.
            “Sorry cikgu.” Faiza hampir menangis.
            “Okaylah. Balik kelas. Lain kali jangan buat lagi.” Habis Imran berkata begitu, Faiza sudah berlari keluar dari bilik itu. Tak lama kemudian, Hanan masuk ke bilik guru dengan wajah memandang kaki.
            “Eh, Hanan!” Zaidi menegur Hanan. Hanan terpinga-pinga. Tak pernah ada cikgu yang bersemangat menegurnya.
            “Hm, awak nak hantar buku latihan ke?” tanya Imran. Hanan mengangguk perlahan.
            “Kenapa awak hantar asing-asing ni? Awak kena buli ke?” Zaidi menambah. Hanan menguis-nguis jari tangannya. Hanan menggeleng.
            “Betul ke ni?” tanya Zaidi lagi.
            “Betul cikgu.” Perlahan suara Hanan kedengaran. Imran memandang Zaidi, Zaidi memandang Imran.
            “Yelah, awak masuk kelas cepat. Karang marah pulak cikgu kat kelas awak tu.” Imran memecahkan keheningan. Pantas Hanan menyerahkan bukunya dan berlari ke kelasnya.
            “Hm... kita nak tolong dia macam mana kalau dia macam tu?” soal Imran. Zaidi hanya bangun dengan wajah kelat. Dia sendiri tidak tahu apa yang perlu dia lakukan.
--

            Hanan tersenyum melihat jam di dinding. Tak sabar mahu melangkah pulang. Terbayang-bayang wajah adik-adiknya yang sedang menunggu. Wang RM1 di dalam poketnya diusap-usap. Mahu belikan coklat untuk adiknya-adiknya. Hanya 50 sen sahaja yang akan digunakan. Lagi 50 sen dia simpan di dalam tabung rahsianya.
            Tepat jam 1.45 tengahari, loceng sekolah berbunyi kuat. Hanan hanya  duduk menunggu kawan kelasnya berlalu pergi. Selepas kelasnya lenggang barulah dia bangun dan melangkah keluar.
            “Satu untuk Ansar, satu untuk Laili, satu untuk Ibu. Hm... ada baki 20 sen lagi. Belilah lagi dua untuk Ansar dan Laili.” Kata Hanan perlahan pada dirinya sendiri. Hanan melangkah keluar dari bangunan sekolah.
            Zaidi yang hanya duduk menunggu Imran membawa motornya keluar dari perkarangan sekolah di perhentian bas terus tegak melihat Hanan. Hanan melompat riang ke arah kedai di dalam sekolah. Zaidi tergelak kecil.
            “Barulah ada rupa budak sekolah rendah sikit. Kalau tak macam orang dewasa je muka dengan kelakuan dia ni.” Zaidi berkata sendiri. Zaidi memerhatikan tingkah laku Hanan.
            Hanan mendapatkan balang coklat berharga 10 sen satu batang. Di ambil sebanyak lima batang coklat di dalam tiub itu. Diserahkan duit syiling kepada mak cik yang menjual. Selepas simpan coklat ke dalam beg, Hanan melangkah mendapatkan basikal tuanya dari tempat meletakkan basikal.
            Perlahan-lahan basikal itu dikayuhnya. Dia benar-benar menikmati keindahan pemandangan pada tengahari itu. Panas seakan tidak dirasa.
            ‘Kriuk, kriuk.’ Bunyi basikal setiap kali dia mengayuh.
            “La, la, la, la, la, la, la...” nyanyi Hanan dalam nada lagu Basikal Tua.
            Zaidi menggeleng kepala melihat kelakuan Hanan itu. Tak lama kemudian Imran muncul dengan motosikalnya. Zaidi mencekak pinggang.
            “Kenapa kau lambat?” marah Zaidi. Imran tersengih.
            “Cikgu Munah tahan kejap.”
            “Oh... bab awek bukan main lagi ye kau. Taulah cikgu Munah tu cantik. Tapi sanggup kau biarkan kawan kau ni berpanas macam ni.”
            “Alah adik kenalah beralah.”
            “Adik sangat!”
            “Adiklah, kau baru 20 tahun kannnn.” Ujar Imran sambil mengangkat kening.
            “Kau tu yang tua, aku ni tak muda pun. Sedang-sedang elok je. Kau tu dah 25, tua bangka! Memang patut kahwin.” Ujar Zaidi sambil memanjat motor Imran. Imran memulas minyak, membuat Zaidi hampir terjatuh.
            “Woi! Jatuh aku tadi kena kau!” Zaidi menepuk bahu Imran yang sedang ketawa mengekek dengan telatah Zaidi.
            “Dah-dah, jom. Lambat dah ni.” ujar Imran sekali lagi memulas minyak.
            Perlahan-lahan mereka meninggalkan perkarangan sekolah. Zaidi masih tersenyum walaupun Imran membawa motor seperti pelesit bak kata emaknya.
           

Sesuci, Nur Hanan ~ Bab 1

Assalamualaikum semua, apa khabar?
Sorry lama tak update. 
Erm... mengenai DKAKUS seperti yang Asyu pernah up dekat FB dan IG, manuskrip Asyu hilanggggg T^T 
Asyu dah cuba nak recover tapi tak boleh....
Harris dan Afifah dah tak de Guys!
Maaf sangat2 pada yang follow kisah tu.

Hari ini Asyu kembali update dengan cerita baru. InsyaAllah cerita ni memang Asyu nak siapkan sampai habis dan publish to be a book.

Harap sangat korang beri sokongan pada cerita yang ni ye.



Bab 1



            Sayu mula menghambat diri si kecil. Bajunya yang lusuh dipegang erat. Air mata mula bergenang, sedih melihat anak-anak seusianya bermain riang di taman permainan itu. Namun, air matanya di tahan. Dia perlu kuat. Bak pesan ibunya, anak sulung seharusnya cekal, kuat, tabah... supaya adik-adik yang masih kecil juga kuat, tabah dan cekal sepertinya. Biar kehidupan yang tidak selalu bahagia ini berjaya mereka harungi. Walaupun dirinya masih kecil, dia ingin menjadi contoh kepada adik-adiknya dan menjadi anak yang menyenangkan hati ibunya.

            “Kakak... kenapa ye dia orang boleh main dekat situ? Kenapa bila Ansar nak main... dia orang marah-marah?” tanya si adik, mulutnya muncung. Tanda tidak puas hati. Hanan terkelu. Dia juga pelik. Apa salah adik-adiknya?

            “Hah! Angah tahu... sebab.... sebab... baju Ansar kotor kot?” balas Laili. Ansar membuang pandang ke padang. Air mata mula bergenang. Tak puas hati dengan kenyataan Laili. Pantas Hanan memeluk tubuh kecil adiknya, diusap-usap kepala adiknya itu.

            “Angah tipu! Kakak basuh la baju adik hari-hari. “ bidas Ansar dengan muka melekap ke baju Hanan.

            “Alah... memanglah basuh hari-hari. Tapi... Ansarkan suka main tanah. Tanah tu kalau kena dekat baju... kotor la baju tu!” Laili menayang muka bijaknya.

            “Taklah... bukan sebab baju. Ni semua salah kakak. Jom balik! Karang kita lambat, abah marah pulak...” ajak Hanan. Mukanya mendung. Dia tahu adik-adiknya tak ada salah pun. Hanya kerana dia... Nur Hanan binti Abdullah. Mereka dipandang serong. Kerana dia...

-



            Perkarangan rumah kosong. Namun mata Hanan cekap melihat sepasang kasut boot hitam. Abah! Mata Hanan mula meliar. Perutnya mula kecut. Dia panik.

            Pintu terbuka. Abah berdiri dengan tali pinggang di tangan. Pantas adik-adik menyorok dibelakangnya mencari perlindungan dari bapa mereka yang sering dihembus bisikan syaitan. Abah, iaitu Mukhriz, tersengih melihat wajah ketakutan Hanan.

            Wajah Hanan berubah menjadi pucat. Ketakutan menyelebungi dirinya. Dalam masa yang sama adik-adiknya cuba ditolak ke dalam rumah. Jangan sampai amarah abahnya itu terluah kepada adik-adik yang masih kecil, yang masih naif untuk mengetahui apa yang sedang terjadi.

            “Kau tahu apa salah kau?” tanya Mukhriz. Tali pinggang direntap-rentap. Hanan terkejut. Tersentak-sentak bahu dia setiap kali Mukhriz merentap tali pinggang itu. Pantas Hanan mengangguk.

            “Kalau kau tahu salah, kenapa kau buat?! Hah?! Kenapa?” jerkah Mukhriz. Wajah kecil itu pandang penuh rasa benci. Hanan menelan liur.

            “Ma... maaf.” Bisik Hanan tergagap-gagap. Mukhriz menjeling Hanan. Amarahnya mula menggila. Syaitan-syaitan mula bersorak riang berjaya membuat anak Adam hilang rasa sabar.

            “Maaf, maaf! Itu je yang kau tahu!” tali pinggang dilibas ke dinding rumah. Adik-adik ditolak laju masuk ke dalam rumah. Sebaik sahaja adik-adiknya lepas ke dalam, Hanan cuba melarikan ke dalam rumah. Namun tangan Mukhriz lebih pantas.

            “Aku dah pesan jangan keluar rumah! Berapa kali aku nak cakap?! Sebab kaulah, anak-anak aku pun tercalit sama kotor kau tu. Anak-anak aku di caci, dihina! Padahal kau lah yang hina! Tak faham-faham bahasa! Kau tu pun bukannya anak kandung aku. Anak sedara bini aku je! Aku tak faham kenapa si Midah tu nak sangat bela kau. Kononnya nak bela sebab tak nak tanggung dosa la... kau tu dah sah-sah anak luar nikah! Haih! Biarlah nak jadi apa kat kau. Entah-tah nanti kau ikut jejak mak kau pulak bila dah besar nanti.” Tengking Mukhriz. Tali pinggang diusap-usap. Matanya penuh dengan kebencian.

            “Ha... Hanan mintak maaf...” ujar Hanan teresak-esak. Matanya menjeling takut-takut.

            “Mintak maaf? Huh... selagi kau tak dapat habuan kau ni... mesti kau akan buat lagi...” ujar Mukhriz. Tali pinggang dilibas. Hanan menangis kesakitan. Berkali-kali tali pinggang itu hinggap di tubuh kurus Hanan.

            “Puas hati aku.” Kata Mukhriz tatkala Hanan sudah mengerekot menahan sakit.  Dia mengeluarkan rokok. Pantas dinyalakan dan dihisapnya penuh rasa bangga. Bangga kerana berjaya menyakiti seorang anak kecil yang dicop sebagai anak haram.

            “Kakak! Kakak!” jerit adik-adiknya yang  masih terkurung di dalam rumah. Hanan mengagahkan diri melangkah ke pintu rumah. Adik-adiknya berdiri dengan muka yang merah. Pipi dibasahi air mata. Hancur hati anak kecil berusia 10 tahun itu melihat adik-adiknya begitu. Ketakutan.

            “Kenapa menangis ni?” tanya Hanan dengan senyuman manisnya. Namun terhias juga wajah itu dengan kerutan kesakitan tatkala kaki cuba melangkah mendekati adik-adiknya.

            “Kenapa abah selalu pukul kakak? Apa salah kakak?” tanya Laili dengan sendu-sendanya. Hanan tersenyum melihat adik pintarnya. Walaupun baru berusia 6 tahun tetapi adik perempuannya itu petah berkata-kata.

            “Sebab kakak nakal... tak dengar kata...” ujar Hanan sambil mengesat air mata adiknya. Ansar yang masih asyik menangis didukungnya. Tubuh montel Ansar hampir tak berdaya Hanan tampung. Badan Hanan terlalu kecil dan kurus untuk kanak-kanak seusianya. Bukannya ibu, atau ibu saudara Hanan, Midah menderanya. Tetapi Mukhriz. Lelaki yang dipandang sebagai ayahnya itu seringkali melayannya bagaikan kucing kurap. Apabila Midah tiada seringkali dia memberi Hanan makan sisa-sisa dia. Ansar dan Laili selalu ingin berkongsi dengannya tetapi abah mereka itu lebih pantas. Pasti berbalar badan adik-adiknya yang masih kecil itu apabila tertangkap.

            “Tipu... isk... isk... kakak baik. Kakak jaga adik dengan angah... Kakak baik...” ujar Ansar sambil memegang pipi Hanan. Hanan tersenyum. Dia hanya mampu tersenyum.

            “Angah benci abah!” Laili menunjukkan reaksi benci. Hanan terkejut. Dia tak mahu adiknya membenci bapa kandung mereka. Tak tertanggung dosannya nanti.

            “Bukan salah abah... kakak degil. Abah dah kata jangan keluar. Jangan keluar... tapi akak keluar jugak. Jangan benci abah ya... abah...” kata-kata Hanan terhenti apabila tubuh susuk Mukhriz berada di depan pintu.

            “NUR HANAN! Ke sini kau!” jerkah Mukhriz. Mukanya merah menahan amarah. Bengang bercampur geli tatkala bibir kecil itu mengelarkan dirinya ‘abah’. Sudah dari usia Hanan 4 tahun, seawal perkahwinan dia dan Midah, dia mengharamkan panggilan abah itu dari dituturkan Hanan. Degil! Degil! Budak tak kenang budi ini terlalu degil!!!

            “Ma... ma.... maafkan...sa...” tak habis dia bercakap, tali pinggang dilibas ke badannya. Hanan terjerit sakit. Laili cuba mendekati Hanan. Cuba menghalang perangai gila abah mereka. Namun Mukhriz lebih besar, lebih tangkas, dan lebih kuat, sekali tolak sahaja tubuh kecil Laili terhentak ke dinding rumah. Hanan ternganga tak percaya. Tak percaya Mukhriz sanggup mengkasari anak kandungnya sendiri. Hanan jadi risau melihat wajah biru Ansar. Pasti adiknya itu diserang asma.

            Hanan buat-buat lembik. Agar Mukhriz cepat-cepat beredar dari situ. Selepas puas hati melihat kondisi Hanan, Mukhriz berlalu pergi. Menyampah memandang wajah anak haram itu. Anak haram tak sedar diri!

            “Adik... adik...” Hanan berlari ke arah adiknya. Tak pantas dipanggil berlari kerana kakinya sudah terseliuh di belasah Mukhriz. Sepantas mungkin Hanan menghampiri Ansar bersama ubat sedut adiknya. Pump itu didekatkan ke mulut adiknya. Lalu dengan bacaan basmallah dia menekan pump itu dua kali. Pernafasan Ansar semakin teratur. Hanan menarik nafas lega. Tubuh Ansar dipeluk rapat ke dadanya. Matanya memandang Laili yang masi menangis. Menangis kesakitan dan ketakutan.

            “Angah ok tak?” tanya Hanan. Laili mengangguk perlahan. Dia pantas mendekati tubuh Hanan. Dipeluk tubuh Hanan dari sisi. Tangan kirinya mengusap rambut ikat Ansar yang baru berusia 4 tahun itu.

            “Kesian kakak... kesian adik....” ujar Laili perlahan. Air mata mula mengalir lagi. Sungguh dalam jiwa kecilnya dia membenci lelaki yang dia gelarkan abah.

            “Tak apa. Asalkan kita bersama... kita akan berjaya melaluinya. Nanti dah besar... kakak akan jaga Laili dan Ansar...” pujuk Hanan.

            “Ibu?” tanya Laili dengan mata berharap.

            “Ya... mestilah ibu sekali. Abah?” tanya Hanan pula.

            “Tak payah! Abah tu jahat! Kakak jangan jaga abah!” Laili berkata penuh benci.

            “Mana boleh macam tu... abahkan jaga kita...” Hanan masih cuba mengubah anggapan Laili.

            “Tipu. Juga apa? Ibu yang kerja... yang bagi baju... yang bagi makan dekat kita. Jangan ingat angah kecil lagi, angah tak tau... abah tak macam ayah orang lain. Abah tak kerja... abah jahat... abah selalu pukul kakak. Pukul Laili... Nasib baik Ansar tak selalu kena... Ansar dah la sakit...” balas Laili, bijak. Hanan terdiam. Bibirnya digigit tak tahu nak membalas apa. Apa yang Laili katakan itu memang betul. Apa dayanya nak membangkang apabila perkara itu terbentang di depan mata mereka?

            “Angah...” perlahan Hanan menuturkan gelaran Laili.

            “Kakak tak payah tipu!” jerit Laili lalu berlari masuk ke dalam bilik. Hanan hanya mampu memandang langkah adiknya itu. Ansar yang tertidur kepenatan ditepuk-tepuk biar makin lena... Moga mimpi adik, mimpi indah saja... sebab bila adiknya membuka mata, realiti kehidupan ini tak seindah yang mereka impikan.

-



            Hanan terjaga mendengar azan subuh berkumandang. Tubuh adik-adiknya yang berbaring bersebelahan dengannya diselimutkan lagi. Biar tidur lama sedikit. Dia tahu adik-adiknya tidak tidur lena. Mujur juga ibu pulang selepas dia mengangkat adik-adiknya ke tilam. Dia tak mahu menambahkan kerisauan ibu, beban yang ibu tanggung sudah cukup berat.

            Selesai menunaikan solat, Hanan mencapai minyak gamat. Perlahan seluarnya dinaikkan. Penuh dengan birat-birat kesan dari libasan tali pinggang abah. Tangan Hanan terketar-ketar menyapu minyak ke kesan itu. Bibirnya digigit kuat, air mata mengalir tanpa sebarang esakkan.

            “Hanan dah bangun?” tanya Midah. Hanan pantas menjawab.

            “Dah ibu. Kejap lagi kakak tolong ibu ya...” balas Hanan. Nasib baik ibu tak masuk ke dalam biliknya, kalau tidak pasti hati ibunya luluh melihat birat-birat ini.

            Hanan keluar dari bilik dengan baju sekolah yang lengkap. Sudah kusam tetapi bersih. Ibunya bijak mendidik, biar tak berduit tapi bersih.

            “Kasihan anak ibu ni. Dah lah bangun awal, kena tolong pulak ibu buat karipap pula.” Ujar Midah dengan penuh rasa bersalah. Nur Hanan anak kepada arwah adiknya. Bapa kandung Hanan tidak dia kenal siapa. Menurut teman baik arwah adiknya, lelaki itu sudah kembali ke luar negara. Entah hidup entah tidak... biar sahajalah. Hanan anak yang baik...

             “Eh, apa pula ibu ni... Hanankan anak ibu... Hanan wajiblah tolong ibukan?” tanya Hanan dengan muka comelnya. Sebelum mengelim karipap Hanan melapik dahulu bajunya dengan plastik yang dipotong dua agar menutupi seluruh bajunya.

            “Hm... ya. Hanan anak yang baik. Ibu yakin masa hadapan Hanan cerah. Belajar rajin-rajin ya Hanan.” Pesan Midah sambil tersenyum. Hanan terjangkit senyuman ibunya.

            “InsyaAllah bu... Doa ibukan diterima Allah S.W.T.” Hanan laju mengelim karipap-karipap ibunya. Cukup tiga ratus ketul dia kelim, jam sudah pukul 7.15 pagi. Pantas dia menyalami ibunya dan bergerak ke sekolah.

            Basikal tua yang ibu beli dari seorang cina yang menjual barangan terpakai di tunggangnya cermat. Sayang sekali dia dengan basikal ini. salah satu harta benda yang paling dia sayangi.

“Riang hatiku badan bertuah

Punya teman yang comel dan manja

Berjanji akan selalu bersama

Menemani ku setiap masa

Aku hidup serba sederhana

Tiada harta tiada rupa

Hanya yang ada budi bahasa

Harta sekadar basikal tua

Orang biasa basikal tua

Orang biasa basikal tua

Walau kemana ia meminta

Kubawa dengan hati yang bangga

Senang melihat ia ketawa

Duduk di palang basikal tua

Aaaa Aaaa Aaaa Aaaa

Biar pun hidup aku begini

Berbasikal setiap hari

Namun hatiku riang selalu

Tiada hutang datang mengganggu

Angan-angan ku disuatu masa

Basikal kan ku tukar kereta

Tapi kekasihku tidak setuju

Mungkinkah dia rasa cemburu

Orang biasa basikal tua

Aaaa Aaaa Aaaa Aaaa”

            Riang Hanan menyanyikan lagu itu. Dalam keasyikan dia menyanyi sampai juga dia ke sekolah. Satu tempat dia lari dari kekejaman Mukhriz... tetapi dia tak dapat mengelak dari kutukan rakan-rakan. Heboh sudah statusnya sebagai anak haram. Namun Hanan tak kisah. Dia masih boleh hidup tanpa rakan. Akan dia buktikan dia juga mampu berjaya!