SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Monday, 26 December 2016

Balik sebuah cerpen.


Assalamualaikum. Ye... Akhirnya blog diupdate.
hahaha maafkan saya.
Dan... cerita kali ni tak memuaskan. Tapi cubalah baca hehehe
Apa2 pun terima kasih sudi baca.


Tajuk : Balik.

2005

Qhalif melangkah masuk ke dalam rumah dengan keluhan. Tali leher dilonggarkan. Badan terus dihempas ke sofa. Siapa kata usia 20 tahun, sudah matang sudah boleh berjaya. Dia ni umur sudah mahu masuk ke 23 tahun tetapi perniagaannya masih belum kukuh. 3 tahun di dalam perniagaan dia masih terkial-kial mencari duit untuk meneruskan hidup. Qhalif bukanlah seorang yang mudah putus asa. Buktinya, pada usia 20 tahun dia berjaya memiliki segulung ijazah berkat gen genius bapanya juga.

“Qhalif, kenapa ni?” tanya Mikael, teman lelakinya. Ya, Qhalif terpesong, akibat sesuatu yang berlaku di masa silam, Qhalif lebih senang dengan lelaki. Mikael seorang yang baik, lembut dan penyabar.

Mikael memeluk bahu Qhalif dari belakang sofa. Qhalif memejamkan matanya. Mikael memicit bahu Qhalif, melihat Qhalif semakin selesa, Mikael melambuhkan dirinya disebelah Qhalif. Qhalif berbaring di atas paha Mikael. Rambut ikal Qhalif dimain-main.

“Sayang, what happen? Are you okay?” tanya Mikael sambil menukar rancangan televisyen.

“Nothing babe. Just... work.” Qhalif memandang wajah Mikael.

“Really. Jadi... untuk happykan you, I dah masak makanan kegemaran you. Steak with aparagus. With mushroom sos. You like it?” tanya Mikael sambil membantu Qhalif duduk menyandar di sofa.

“Of course babe. Thank you. Hanya you untuk I.” Kata Qhalif sambil mengucup mesra bibir Mikael. Tangan mula merayap. Mikael tersenyum suka. Lama kelamaan mereka semakin asyik.

-

2006

                “Mikayla!” jerit Mikael. Kedengaran suara gelak ketawa seorang gadis cilik. Mikael mengeluh. Dia geram dengan anak kecil itu. Siapa sangka, hubungannya dengan bekas isteri menghasilkan Mikayla. Dia tidak tahu kewujudan Mikayla sehinggalah anak itu berusia 4 tahun. Kini Mikayla sudah berusia 8 tahun.

                Mikael masih bersama Qhalif. Tetapi Qhalif tidak mengetahui perihal anaknya ini. Kalaulah Qhalif tahu, dia pasti Qhalif akan memutuskan hubungan mereka. Mikael cintakan Qhalif. Qhalif ialah cinta keduanya selepas Wahid. Laila bekas isterinya adalah jodoh aturan keluarga. Hubungan mereka tidak lama, Laila tidak mampu menunggu Mikael berubah jadi dia menuntut fasakh. Mereka terlanjur akibat Mikael kecewa dengan Wahid, dalam keadaan mabuk mereka melayari hubungan yang halal.

                “Papa!” suara kecil itu menjerit. Memberi hint di mana dia berada. Mikael ketawa kecil.

                “Mana Mikayla ni... papa dah penat. Rasa macam nak pengsan.” Habis berkata, terus Mikael membaringkan dirinya. Mikayla menjengukkan kepalanya. Matanya terbuka luas, terus tubuh kecil tu berlari mendapatkan papanya.

                “Papa jangan pengsan. Kayla sayang papa!” jerit Mikayla sambil mencium kedua-dua belah pipi papanya. Mengintai dari celahan matanya, Mikael tersenyum melihat Mikayla yang hampir menangis.

                Tubuh kecil Mikayla dirangkul. Terus pipi gebu anaknya dicium geram. Walaupun Mikayla anak yang tak disengajakan, Mikael sangat sayang dengan Mikayla.

                “Papa! Sampai hati papa. Mikayla ingat papa pengsan betul-betul.” Becok mulut Mikayla berceloteh tak puas hati. Mikael tergelak kecil.

                “Sayang jugak ek, Mikayla dengan papa. Ingat tak sayang...” ujar Mikael sambil mendukung Mikayla ke dapur. Setiap hari Isnin hingga Rabu Mikayla tinggal dirumahnya.

                “Sayanglah! Mikayla sayang papa, mama dengan ayah Zack.” Ujar Mikayla menggira orang kesayangannya menggunakan jari montoknya.

                “Ayah Zack?” tanya Mikael. Tak pernah dia dengar nama tu. Tak tahu pula Laila bersama dengan orang lain. Dia mula rasa cemburu. Cemburu kerana kasih anaknya bakal berbelah bahagi untuk dirinya.

                “Ye... Ayah Zack. Dia selalu datang rumah tengok Kayla dengan Mama. Mama kan tak sihat. Ayah Zack tu doktor. Kayla suka tengok Ayah Zack. Dia selalu beli hadiah untuk Kayla.” Cerita Kayla dengan semangatnya. Mikael mendudukkan Mikayla dikerusi. Spegetti yang semakin suam diletakkan dihadapan Mikayla.

                “Oh... Mama sakit ke? Papa tak tahu pun.” Ujar Mikael sambil menyuap anaknya makan. Mikayla walaupun berumur 8 tahun sangat manja dengan Mikael. Jika Mikael ada masa, makan Mikayla sentiasa bersuap.

                “Haah mama sakit. Kayla sedih tengok mama.” Ujar Mikayla dengan wajah berubah mendung.

                “Jangan sedih, nanti papa datang jenguk mama ye...” pujuk Mikael. Mikayla mengangguk suka.

-

2008

                “Maafkan I Mika, I tak kuat. Kalau boleh I tak nak susahkan You. Tapi... Family I semua tak terima Kayla dan Mikayla hanya ada you..” ujar Laila yang terbaring dikatil hospital. Wayar berselirat di badannya.

                “Laila... I sayang Mikayla... Tapi...” Mikael memegang kepalanya.

                “Ye... I tahu you berat nak terima dia sebab hubungan you. Please Mika, tanpa I dia hanya ada you. Kalau you tak nak, ibarat you hantar Kayla ke rumah anak yatim. Hakikatnya you tetap bapa kandung dia Mika.” Ujar Laila diselangi batuk yang kuat. Mikael memandang wajah bekas isterinya. Laila menghidap leukimia. Tubuh yang dulu montok kini kurus menampakkan tulang. Setahun, setahun Laila menderita. Ahli keluarganya sudah membuang Laila, jadi rawatan pemindahan sumsum tidak dapat dijalankan kerana tiada penderma yang sesuai.

                “I tahu I bapa kandung dia...” kata Mikael dipotong Laila.

                “Jadi kenapa? Ini permintaan I yang terakhir. Tolonglah Mika. Dia baru 10 tahun. Apa salah dia...” tangis Laila. Mikael mengeluh.

                “Ya, I akan jaga dia. I akan jaga Mikayla, dia anak I.” Kata Mikael sambil tersenyum. Laila tersenyum lemah dalam tangisan. Dia lega, anaknya ada orang yang menjaga.

-

                “Mama! Mikayla nak mama! Mama... Kayla nak mama!” raung Mikayla di tanah perkuburan itu. Tubuh montel Mikayla dipeluk kejap oleh Mikael.

                “Sayang... mama dah tak ada. Tapi papa ada sayang. Papa ada...” pujuk Mikael dengan mata berair. Terasa hatinya bagai direntap melihat anak kesayanganya meraung begitu.

                “Mama! Mama! Bawak Kayla sekali, Kayla nak ikut! Mama janji nak bawak Mikayla! Mama!” raungan Mikayla tiba-tiba terhenti. Tubuh Kayla lembik di dalam pelukan Mikael.

                “Ya Allah! Anak aku! Anak aku!” pertama kali nama Tuhan disebutnya. Mikael panik melihat anaknya lembik seakan tak bernyawa. Terus tubuh Mikayla didukung dan diletakkan di dalam kereta. Bacaan talkin masih tidak selesai, namun Mikael tak mampu menunggu. Mikayla. Mikayla anaknya lebih perlukan dia. Kubur Laila dipandang saat dia membawa kereta beredar disitu.

                “I akan tunaikan janji I. I akan jaga Mikayla sebaik mungkin.” Ujar Mikael perlahan.

-

                Mikael duduk disofa rumah Qhalif. Menunggu Qhalif pulang. Matanya yang membengkak dibiarkan. Pintu rumah dibuka kedengaran bunyi langkah Qhalif masuk ke dalam.

                “Eh, sayang! Lama I tak jumpa you. Rindu.” Kata Qhalif mendekati Mikael. Terus dipeluk erat. Muka Mikael ditiliknya.

                “Kenapa ni? Kenapa mata bengkak macam ni? Menangis?” tanya Qhalif prihatin.

                “Maafkan saya.” Ujar Mikael.

                “You okay tak ni?” tanya Qhalif sekali lagi. Tangan merayap ke paha Mikael. Mikael tepi tangan Qhalif ke tepi.

                “Maaf. Kita tak boleh teruskan hubungan ni lagi.” Ujar Mikael tegas. Qhalif ternganga.

                “Apa ni? Sayang? Please terangkan.” Qhalif semakin panik.

                “Saya sedar. Hubungan ini tak boleh dibawa kemana. Jadi...” Mikael memandang wajah Qhalif.

                “You, kalau you nak kahwin dengan I, I sanggup pindah US. Kita kahwin dengan sana.” Pujuk Qhalif. Mikael menggeleng.

                “Tak. Saya ada tanggungjawab. Saya tak nak musnahkan dia. Saya akan jadi normal untuk dia.” Kata Mikael sambil bangun menuju ke pintu.

                “Apa ni? You ada perempuan ke?” tanya Qhalif sambil menarik tangan Mikael. Mikael menumbuk kuat muka Qhalif. Menyebabkan Qhalif jatuh. Mikael hampir menolong Qhalif tetapi dia sedar Mikayla lebih memerlukan dia.

                “Kau! Kau berani tinggalkan aku?” tengking Qhalif. Mikael terus melangkah meninggalkan Qhalif.

                “Aku akan pastikan kau merana nanti Mikael! Kau tengok!” jerit Qhalif saat Mikael hilang dari pandangan matanya.

-

2010

                Qhalif memandang sebuah keluarga yang kelihatan bahagia. Sangat bahagia. Tangan menumbuk stereng keretanya. Kenapa dia yang harus merana? Kenapa bukan Mikael?

                Matanya tetap memerhati gerak geri Mikael dengan keluarga bahagianya. Kelihatan Mikael memeluk pinggang seorang wanita hamil, dan ditangan kanannya memegang tangan seorang gadis cilik. Kepala gadis itu dicium penuh kasih sayang oleh Mikael.

                “Kau tunggu Mikael, hidup kau akan tunggang terbalik. Kau tunggu.”

-

                “Papa! Esok Kakak UPSR. “ ujar Kayla menyendeng Mikael yang sedang membaca akhbar. Puteri, isteri yang sudah setahun lebih dikahwini atas sebab Kayla perlukan kasih sayang seorang ibu, sedang asyik mengulum buah pelam muda. Puteri sedang hamil 5 bulan.

                Mikael sayangkan isterinya itu tetapi perasaannya terhadap Qhalif belum terhapus sepenuhnya.

                “Ye, papa tahu. Kalau kakak dapat 5A papa belikan kakak laptop.” Ujar Mikael sambil mengusap kepala anaknya. Mikayla beralih ke Puteri.

                “Ibu, esok jampi kakak sungguh-sungguh tau. Bagi kakak dapat A.” Pinta Mikayla. Puteri tergelak kecil. Tetapi dilayan juga anak tirinya yang sudah dianggap sebagai anak kandung itu.

                “Eh, mana aci main jampi-jampi! Kalau nak pergi study sekarang.” Perli Mikael. Sengaja. Mikayla sudah muncung.

                “Okay! Tengoklah, esok Kayla dapat 5A. Kayla pilih laptop paling mahal! Padan muka papa!” rajuk Mikayla lalu berlari masuk ke dalam bilik.

                “Abang ni, tengok Kayla dah merajuk.” Lengan Mikael dicubit geram. Perlahan Puteri bangun dengan perut yang membukit ke arah bilik Mikayla.

                Mikael ketawa senang. Dia bahagia dengan keluarganya, walaupun perasaannya belum 100% hilang terhadap Qhalif tetapi dia sayangkan keluarganya. Dia cuba berubah. Namun sukar, mujur dia bertemu Puteri. Puteri sangat memahami. Puteri tahu dia merupakan gay, tetapi Puteri sabar melayan dia dan Mikayla. Membuat dia jatuh sayang.

               

-

                Qhalif masuk ke dalam pejabat Mikael. Setiausaha Mikael sudah terbiasa dengan Qhalif yang merupakan teman baik Mikael. Qhalif duduk dikerusi Mikael. Menanti kehadiran lelaki itu.

                “Kenapa kamu ada dalam pejabat ni? Damia kenapa dia ada dalam bilik saya?” Mikael yang baru melangkah masuk ke dalam pejabatnya, bertanya kepada Mikael dan Damia. Damia terpinga-pinga.

                “Er, bukan ke encik Qhalif masih ada access ke dalam pejabat Tuan bila-bila masa sahaja?” tanya Damia yang jelas keliru. Sangkanya Mikael akan gembira dengan kehadiran kawan baiknya itu.

                “Baiklah. Awak keluar dulu.” Arah Mikael. Tangan memicit dahinya. Keluar sahaja Damia dari bilik itu, dia menghadap Qhalif.

                “Apa lagi yang kamu nak?” tanya Mikael dengan muka yang serius. Matanya tak mampu bertentang dengan Qhalif. Hatinya masih ada rasa untuk lelaki itu.

                Qhalif bangun dan menghampiri Mikael. Tangannya menyentuh bahu Mikael. Mikael menepis kasar.

                “Hahaha, kenapa jijik?” tanya Qhalif penuh rasa kecewa. Mikael mendiamkan diri.

                “Kalau dulu, tangan ni yang kau cium, bibir ni yang kau kucup. Sekarang kau jijik? Kau tak payah hipokrit lah! Aku tahu kau tak boleh lupakan aku...” tangan Qhalif mengusap dada Mikael. Nafas Mikael jadi tak menentu. Dia sesak dengan sentuhan Qhalif, dia semakin dihantui nafsu.

                “Sayang... I know, you are suffering. Babe, I masih boleh bersama you. I tak kisah dengan keluarga you.” Ujar Qhalif memeluk tubuh Mikael. Pipi Mikael yang dihiasi jambang dikucupnya penuh perasaan.

                “No! No!” tubuh Qhalif ditolak kasar hingga lelaki itu jatuh ke lantai.

                “Aku nak berubah! Aku ada isteri dan anak-anak aku!” jerkah Mikael. Qhalif bangun dan meluru ke arah Mikael. Muka Mikael ditumbuk kasar bertalu-talu. Hingga Mikael terbaring dengan muka yang dipenuhi darah.

                “Ya Allah Tuan!” jerit Damia yang mengintai tatkala bunyi bising di dalam bilik Mikael semakin berlanjutan. Qhalif berhenti menumbuk Mikael.

                “Kau ingat! Kau buang aku macam sampah! Aku akan balas balik. Aku akan pastikan kau derita!” jerit Qhalif sambil berlari keluar dari bilik itu. Damia kalut melihat darah dari Mikael. Damia mengeluarkan telefon bimbitnya dan menelefon nombor kecemasan.

-

2015

Febuari.

                Qhalif memerhatikan pelajar-pelajar yang keluar dari sekolah menengah itu. Dia cuba mencari wajah yang seiras dengan wajah yang dia dendami. Wajah yang dia rindui, wajah yang menjadi igauannya setiap kali tidur.

                5 tahun berlalu, dia sangkakan Mikael akan membuat laporan polis terhadapnya. Namun, mungkin lelaki itu masih sayangkan dirinya. Tetapi bagi Qhalif rasa cintanya pada Mikael sudah mati saat Mikael tolak dirinya. Saat dirinya dibuang begitu sahaja. Sepertimana ibu kandungnya melakukan dia.

                Akhirnya matanya berjaya menangkap susuk tubuh seorang gadis. Wajah gadis itu saling tak tumpah dengan wajah Mikael. Ya, dia pasti gadis itu ialah anak kepada Mikael. Topi yang dipakai ditarik menutupi mukanya. Penutup mulut dipakai. Perlahan dia mengikut langkah si gadis.

                Tiba sahaja di lorong yang sunyi, dia memberhentikan keretanya. Dia berjalan mengikut gadis itu.

-

                Mikayla berhenti seketika. Dadanya berdebar kuat. Dari pintu pagar sekolah dia rasakan ada orang mengekori dia. Kayla mengeluarkan telefon pintarnya. Dia cuba mencari nombor telefon papanya. Saat begini dia menyesal tidak mensetkan nombor telefon papanya sebagai speed dial.

                Mikayla menoleh ke belakang. Matanya terbeliak besar saat mulutnya ditekup kasar. Dia cuba menjerit tetapi lelaki itu lebih laju. Sehelai kain yang berbau pelik ditekup ke mulutnya, Mikayla rebah tidak sedarkan diri.

-

                Qhalif menyelongkar beg gadis itu. Buku-buku sekolah bertaburan diatas meja. Qhalif mencapai sebuah buku lalu diselak.

                “Nur Mikayla binti Mikael. Huh!” buku itu dicampak ke lantai. Dia mendekati Mikayla yang masih tak sedarkan diri.

                “Bila la budak sial ni nak bangun? Menyusahkan. Tapi... aku nak buat si cinabeng tu derita. Biar dia derita seumur hidup. Hahaha aku akan rosakkan benda yang paling dia sayang. Benda yang dia jaga.” Monolog Qhalif sendiri. Dia ketawa sekuat hati.

                Dia duduk di atas katil bersebelahan Mikayla. Rambut panjang itu direntap. Mikayla tersentak. Dia semakin sedar dari pengsannya.

                “Bagus! Bangun! Hei, bangunlah!” tamparan Qhalif hinggap dipipi gebu Mikayla. Mikayla meraung sakit.

                “Kau berbunyi sekali lagi, mati kau aku kerjakan!” jerkah Qhalif sambil mencekik leher Mikayla. Air mata Mikayla mengalir tanpa bunyi esakkan. Dia takut dengan lelaki itu. Namun matanya tetap merenung tajam muka si penculiknya itu.

                “Kau dengar sini, kau tak berhak nak buat muka macam ni. Bapak kau tu, si Mikael lahanat tu, dia khianati kepercayaan aku.  Apa sahaja dia nak, aku bagi. Tapi... tapi...”sekali lagi tangannya menampar Mikayla.

                “Siapa pak cik ni? Apa yang papa buat?” tanya Mikayla dalam esakkan. Pipinya membengkak.

                “Aku, huh, aku ni kekasih bapak kau! Qhalif! Kau tahu tak?” tanya Qhalif sambil mengambil gunting yang berada diatas almari.

                “Kekasih? Apa ni? Papa ada ibu! Pak cik jangan nak fitnah papa saya!” Mikayla mula meninggikan suara. Qhalif merenung tajam wajah itu.

                “Aku tak tipulah setan!” tangan menggenggam rambut Mikayla. Rambut panjang itu ditarik. Lalu digunting kasar. Mikayla terjerit menahan sakit tatkala gunting itu tertarik rambutnya.

                Qhalif mengunting rambut Mikayla sehingga pendek. Terlalu pendek. Muka Mikayla semakin mirip dengan Mikael membuat Qhalif geram.

                “Muka kau ni, muka kau ni sama dengan dia!” tangan laju menghiris pipi Mikayla menggunakan gunting. Mikayla menjerit sekuat hati.

                “Jeritlah! Jerit! Hahahahaha! Tak ada siapa dengar jeritan kau! Jerit lagi! JERIT!” jerit Qhalif. Mikayla ditolak kasar.

                “A...apa y...yang pa... cik n...ak?” tanya Mikayla tergagap-gagap menahan sakit.

                “Aku nak dia sakit. Macam mana aku sakit selama ni.” Qhalif keluar dari bilik itu. Meninggalkan Mikayla yang semakin lemah.

-

                Mikayla tersandar lemah. Sudah dua hari dia dikurung. Dua hari ini Qhalif hanya membenarkan dia ke tandas. Makanan sekadar roti dua keping sehari dicampak ke dalam bilik. Mikayla bangun dan menuju ke pintu. Dia nak balik! Dia nak jumpa papa, ibu dan adik-adiknya!

                “Bukak! Bukak pintu ni! Aku balik! Tolong!” jerit Mikayla diselang seli dengan bunyi ketukan pintu.

                Pintu dibukak kasar membuat Mikayla mengundur dua tiga langkah. Muncul wajah bengis Qhalif. Wajah itu merah. Mikayla menuntup hidungnya tatkala bauan pahit arak memenuhi bilik itu.

                “Apa yang kau nak hah sial?” tanya Qhalif yang tidak stabil berdiri. Pintu ditutup kasar. Kakinya melangkah ke arah Mikayla.

                “N...ak balik.” Ujar Mikayla cuba memberanikan diri.

                “Balik, balik ke mana? Kau tu aku punya. Eh, Mikael! Sayang, i rindu you!” Qhalif menolak badan Mikayla ke katil. Mikayla cuba melarikan diri, tetapi kudrat Qhalif yang mabuk itu lebih kuat dari dia.             

                Muka Mikayla dicium Qhalif kasar. Mikayla menjerit kesakitan saat pipinya yang bengkak menjadi sasaran Qhalif. Qhalif menampar Mikayla kuat. Mikayla tidak sedarkan diri. Qhalif semakin hanyut dan ....

-

                Mikayla terjaga dari pengsannya. Dia mengerang kesakitan. Satu badannya sakit, dia tak mampu bergerak. Air mata mengalir laju saat dia sedar, dirinya tiada seutas benang.

                ‘Papa! Papa tolong Kayla! Kayla nak balik!’ tangis Mikayla sehingga terlena.

-

                Mikael mencampakkan gelas itu ke lantai. Tangan memegang kepalanya. Gambar-gambar yang bertaburan diatas lantai itu dipandang penuh rasa sesal.

                “Kenapa Qhalif? Kenapa mesti anak aku? Kenapa?” Tangis Mikael yang terduduk dilantai. Puteri mendekati suaminya. Tubuh itu dirangkul erat. Air matanya turut mengalir.

                “Sabar abang. Puteri yakin, Kayla kuat! Anak kita tu kuat.” Pujuk Puteri.

                “Apa salah anak kita Puteri. Mikayla tak salah! Aku ni! Aku ni yang pendosa, yang salah! Kenapa harus dia yang tanggung semua ni. Anak kita dalam kesakitan sebab aku!” jerit Mikael.

                “Kita doa abang. Kita usaha. Kita doa supaya Qhalif sedar. Kita minta agar pintu hati dia terbukak nak pulangkan anak kita.” Ujar Puteri. Mikael memandang isterinya. Dia kena kuat. Ya.

-

                “Tolong... saya nak balik...” rayu Mikayla buat sekian kalinya. Dia terbaring dilantai. Badannya lemah. Roti dua keping sudah tak boleh ditelan. Tekaknya luka teruk. Minum air pun terasa darah. Entah sudah berapa lama dia dikurung di sini. Dia tak mampu mengira lagi. Selepas 4 bulan dia sudah lupa sama ada siang atau malam. Sama ada hari beralih atau tidak.

                “Diam! Diamlah!” jerkah Qhalif diluar pintu. Qhalif masuk ke dalam bilik itu. Tubuh Mikayla diangkat dan diletakkan di atas katil.

                Gadis itu sudah tiada kudrat. Mata Qhalif tertumpu dibahagian perut Mikayla. Ya, perut itu membukit. Qhalif tersengih. Seronok apabila membayangkan dia bakal ada anak. Berwajah sebijik seperti Mikael.

                “Kau kena makan.” Ujar Qhalif. Dia mahukan gadis itu kuat sehingga bayi itu lahir. Dia perlukan Mikayla. Mikayla diam sahaja. Dia tak ada tenaga untuk menyuap makanan sekali pun.

                Qhalif menyumbat sesudu bubur ke dalam mulut Mikayla. Mikayla cuba menelan walaupun perit, dia lapar sangat lapar.

                “Bagus! Makan banyak-banyak. Biar dia besar dengan sihat.” Ujar Qhalif sambil mengusap perut Mikayla. Mikayla tetap telan bubur itu dengan linangan air mata. Dia sedar ada nyawa lain dalam tubuhnya. Dia tak mahu kandungan itu, tetapi kandungan itu tetap membesar walaupun dia tak mampu untuk terus makan.

-

2016

Mei.



                Bunyi tangisan bayi itu membuat Mikayla bangun dan menuju ke katil bayi disebelahnya. Dia benci dengan bayi itu tetapi pada masa yang sama dia sayangkan bayi itu. Walaupun bayi itu dari benih Qhalif tetapi bayi itu sebahagian darinya.  Sudah hampir setahun dia di sini mungkin juga lebih. Bayi dalam pelukannya sudah pandai merangkak. Dia tak pasti berapa umur anaknya.

                Kenyang sahaja anaknya itu, terus Mikayla letakkan kembali di dalam katil bayi. Dia menuju ke bilik air. Qhalif mengubah biliknya ke bilik yang lebih besar dan bersambung dengan bilik air. Walaupun hanya ada katil, beberapa buah buku dan permainan untuk anaknya itu, dia lebih suka bilik ini dari bilik dia yang dulu.

                Qhalif sangat sayangkan anaknya. Kelahiran anaknya disambut oleh Qhalif. Mujur dia sihat dan kuat. Tanpa sebarang rawatan dia pulih sendiri. Dia sedar tiada siapa yang akan menolongnya. Anaknya diberikan nama Mikail oleh Qhalif. Dia tahu Qhalif berharap Mikail akan menggantikan, Mikael, kekasih lama Qhalif. Dia takut apabila Mikail besar, anaknya itu akan jadi mangsa seks Qhalif.

                Pintu biliknya kedengaran dibuka. Mikayla segera keluar dari bilik air. Dia takut dia dipukul kerana meninggalkan Mikail sendirian.

                Kelihatan Qhalif bermain-main dengan tangan kecil Mikail. Mikayla berdiri dihujung bilik. Qhalif memandang wajah Mikayla penuh rasa benci.

                “Aku tak ada seminggu ni. Pasal makanan Mikail, aku akan letakkan peti ais kecil dan dapur tungku satu dalam bilik ni. Makanan kau aku dah sediakan. Nanti aku letak dalam bilik ni. Kalau kau berani nak lari, kau tahukan apa akan jadi?” tanya Qhalif dengan suara membunuh. Mikayla mengangguk laju.

                “Bagus.” Qhalif terus keluar dari bilik itu meninggalkan Mikayla dan Mikail.

-

                “Abang! Polis kata, dia orang dapat kesan Qhalif!” beritahu Puteri yang berlari ke arah suaminya. Mikael terus sujud syukur.

                “Anak kita? Mikayla?” tanya Mikael. Puteri mengangguk dengan linangan air mata gembira.

                “Dia sihat! Kita pergi balai bang. Kayla ada dekat sana.”

                “Ye. Ye. Kita hantar Umar dan Suhaila ke rumah mak awak dulu.” Ujar Mikael membuat Puteri mengejar menyiapkan anak-anaknya.

-

                Mikayla memeluk tubuh Mikail erat dengannya. Matanya meliar, walaupun dia tahu dirinya sudah bebas dari Qhalif, dia masih was-was. Sesekali Mikail merengek, lemas dipeluk sebegitu namun Mikayla tetap memegang anaknya erat.

                Dia tak sangka dia akan bebas dari Qhalif. Tak sampai setengah jam Qhalif keluar dari rumah, pintunya dipecah dari luar. Dia diselamatkan oleh pihak polis.

                “Ya Allah anak aku!” Puteri menerkam tubuh Mikayla. Mikail di dalam pelukan Mikayla merengek dihimpit oleh Puteri. Puteri tersentak.

                “Anak siapa ni?” tanya Puteri lembut. Mikayla menangis. Menceritakan segala yang berlaku. Mikael yang mendengar cerita anaknya itu menumbuk dinding kuat. Mikayla tersentak. Dia masih trauma.

                “Jangan pisahkan Kayla dengan Kail ya ibu.” Pinta Mikayla sambil melutut di depan ibunya. Dia takut Mikail akan diambil darinya. Puteri mengangguk laju.

                “Ya ibu tak akan pisahkan Kayla dengan anak Kayla. Ibu sayang Kayla.” Peluk Puteri sekali lagi. Mikael mendekati anaknya.

                “Maafkan papa Mikayla. Maafkan papa!” pinta Mikael. Mikayla mengangguk. Dia hanya nak balik ke pangkuan keluarganya. Dia nak balik. Balik. Ya akhirnya dia akan balik. Mikayla tersenyum dalam tangis. Dia bebas. Dia akan balik. Balik.

TAMAT

Friday, 16 September 2016

BesaR tak TAPI Cantik sebuah cerpan



Assalamualaikum semua. maaf lama menyepi. cerita pendek yang cuba ditulis seperti orang barat (tak barat sangat pun -_-)
pada pemenang GA tempoh hari, minta maaf kerana saya mengalami sedikit masalah. jika anda membaca post ini sila hantarkan maklumat diri dan alamat surat menyurat di FB saya. Nur Syuhaidah Ayub. terima kasih.

---

Mariah tertunduk malu. Walaupun dia duduk di kerusi paling belakang sekali, dia masih dapat mendengari apa kutukan yang dihamburkan oleh budak paling popular dikelasnya itu.



Ya, dia akui, badannya tidak secantik Qisha –budak paling popular di sekolah. Walaupun mukanya comel, kecomelannya itu tertutup dek kerana badannya yang bersaiz XXXL itu. Turut menambahkan ‘kepopularan’nya itu, cermin mata besar yang ala-ala Ugly Betty itu.



Mariah cuba menumpukan perhatiannya kepada Cikgu Khairul yang sedang asyik menerangkan konsep ilmu ekonomi kepada kelas 4SI itu. Namun telinganya masih berdegil, masih menumpukan kepada perbualan yang sedang berlaku selang dua baris darinya.



“Kau tahu? Hari tu aku nampak si gemuk tu dekat mall. Lawak giler seh!” kata Qisha sambil ketawa mengekek. Lia kawan baik si Qisha ikut gelak sama.



“Kenapa-kenapa apa yang lawak sangat?”tanya Wany, juga kawan baik Qisha.



“Gila tak lawak! Aku nampak dia masuk kedai baju. Aku followlah. Salesgirl tu macam bengang je dengan si gemuk. Mana taknya, semua baju yang salegirl tu bagi, tak fit! Aku rasa nak gelak guling-guling je time tu.”cerita Qisha yang kini sudah merah mukanya kerana menahan ketawa.



“OMG! Serius ke? Mesti malu gile!” kata Wany sambil mengibas-ngibas mukanya.



“Tulah! Ish tak rasa malu ke bila jadi macam tu?” kuat suara Qisha bertanya kepada rakan-rakannya. Mata mengerling Mariah. Sengih dibibir terukir. Mariah menahan air mata dari menitis.



“Eh, dia dengar ke Qisha?” tanya Nia dengan gaya gediknya. Qisha tergelak suka.



“Baguslah dia dengar! Dah la tak cantik lepas tu tak reti nak jaga badan! Gemuk menyakitkan mata orang!” kata-kata Qisha disambut anggukkan dari rakan-rakannya. Mariah pantas bangun dan keluar dari kelas. Cikgu Khairul terkejut dengan perlakuan Mariah. Tetapi tidak menahannya.



-



“Hai Mari!” Syam meletakkan mangkuk laksanya disebelah Mariah. Mariah mengelapkan air matanya yang bersisa. Degil betul matanya masih nak keluarkan air mata walaupun dah setengah jam perkara tadi berlalu.



“Eh, kau kenapa ni Mari?” tanya Daus yang baru muncul dengan keropok lekornya.



“Kau nangis ek Mari?” tanya Daus lagi. Syam terus berhenti menghirup kuah laksanya.



“Hah? Menangis? Siapa kacau kau Mari?” tanya Syam kasar. Mariah buat bodoh. Malas nak mengadu, nanti semakin besar hal ini.



“Tahnya! Cuba bagi tahu kita orang!” sambut Daus. Syam mula geram dengan gelagat Mariah.



“Kau tak nak bagi tahu... aku bagitahu Idham.” Ugut Syam. Mariah menelan liur. Idham? Abang dia? Mampus kalau Syam betul-betul bagitahu. Mariah terus memandang muka Syam dan Daus. Dua-dua memandang serius wajahnya.



“Ala... korang ni kecohlah. Tak lalu dah nak makan.” Rungut Mariah. Terus dia bangun dan buang makanannya. Padahal dia memang tak usik pun makanan dia sedari tadi. Hanya membeli. Tengok makanan pun dia dah tak lalu. Benci!



“Apa pasal pulak?” marah Daus. Dikejarnya Mariah. Mujur beli keropok lekor. Kalau tak dia pun tak makan.



“Boleh tak kau jangan kacau aku?” Mariah berkata sambil terus berjalan. Daus menarik tudung Mariah. Menyampah pula dia nak kejar-kejar tengahari macam ni.



“Eiii! Apa masalah kau ni Daus?” tanya Mariah geram. Bergegar-gegar rahangnya menahan geram dan marah. Daus kebelakang setapak dua. Gerun pula tengok Mariah.



“Er... er.. aku bukan apa... Aku... Aku risau je..” teragak-agak Daus nak berkata-kata. Mata sesekali mengerling wajah Mariah. Takut juga kalau kena terkam.



“Hm... Aku minta maaf. Boleh tak jangan kacau aku...” pinta Mariah dalam suara yang pilu. Sakit rasanya, menanggung deraan mental sebegini. Dia tak kuat.



“Mari! Kau ni kenapa? Boleh tak kasi tahu siapa buat kau macam ni? Makanan tadi langsung tak sentuh!” tanya Syam yang muncul tiba-tiba. Terangkat bahu Mariah menahan kuatnya suara kawan sedari kecil dia itu.



“Mana ada siapa... aku tak makan pun tak ada effect...” kata Mariah perlahan. Syam dan Daus berpandangan. Sah ada yang tak kena!



“Mari kenapa ni? Kau tak makan nanti sakit. Kau tu ada gastric.” Ujar Daus dengan suara lembut. Cuba bertoleransi. Mariah melihat muka kawan-kawannya.



“Tak mati pun kalau aku skip makan!” ujar Mariah dengan suara bergetar. Menahan tangis. Syam menyepak tong sampah berhampiran.



“Memang tak mati! Tapi nanti kau sakit lepas tu apa? Tak ke boleh bawak mati jugak kalau kau tak nak makan!” Syam sudah maju ke depan. Daus segera memaut bahu Syam. Risau juga kalau Syam terlepas marah pada Mariah. Bukan marahkan Mariah tapi geram dan risau. Mariah pernah hampir maut kerana tidak makan di sekolah rendah. Semuanya gara-gara ejekkan budak yang baru pindah ke sekolah itu.



“Aku makan buat apa? Menambahkan gemuk ni? Lemak-lemak ni... tengok aku... dah la hodoh lepas tu gemuk, buat sakit mata orang lain. Buat menyemak je!” luah Mariah dengan tangisan yang mula kuat.



Daus melepaskan Syam. Dia mendekati Mariah. Kalaulah boleh dia peluk gadis itu... alangkah bagusnya jika Mariah ini lelaki boleh dia pujuk. Batas agama membuat dia hanya mampu merenung simpati kepada Mariah.



“Mari, kenapa kau cakap macam tu? Mana ada kau hodoh! Mana ada kau menyemak. Mata aku dengan Daus ni tak sakit pun tengok kau. Kau baik, kau pandai, kau lengkap serba serbi.” Ujar Syam sambil merenung wajah Mariah yang tertunduk dengan juraian air mata.



“Tapi aku gemuk kan?” tanya Mariah lagi. Syam mengeluh. Nak tipu pun tak boleh. Nanti terus Mariah tak percaya.



“Kau memang la gemuk tapi cantik!” ujar Daus segera. Mata Syam membulat memandang Daus. Mariah mendongak memandang Daus.

“Tipu!” ujar Mariah.



“Sungguhlah! Tak percaya tanya Syam!” Daus menunjuk ke arah Syam. Syam mengelabah. Merah muka menahan bahang.



“Ha... Haah. Kau memang gemuk. Gemuk tapi cantik.” Ujar Syam tersipu-sipu.



“Betul ni?” tanya Mariah sekali lagi. Daus dan Syam segera mengangguk-ngangguk. Mariah tersenyum.



“Woit! Buat apa tu? Kenapa tak masuk kelas? Rehat dah lama habis?” laung satu suara dari tingkat 1. Tersentak mereka bertiga.



“Cepat lah weih!!!” Daus pantas melarikan diri. Syam menarik lengan baju kurung Mariah. Berlari mereka bertiga dari guru yang sedang laju menuruni tangga.

-



“Ehem!” Idham berdehem melihat Mariah asyik melakukan kerja sekolahnya. Fokus sungguh walaupun hampir 15 minit dia berdiri ditepi adiknya, tapi adiknya masih tak perasan. Mana tak jadi pelajar harapan sekolah.



“Eh, abang! Bila masuk?” tanya Mariah sambil terus menyiapkan nota kecil. Walaupun exam lagi 3 bulan dia rajin membuat nota berwarna warni untuk memudahkan dia menghafal.



Wajah Mariah ditenung. Berbadan gempal tetapi sangat comel pada pandangan matanya. Kasihan adiknya menjadi mangsa buli sedari sekolah rendah. Dia tahu adiknya itu menyimpan perasaan. Memendam rasa. Bukannya adiknya tak cuba untuk kurus. Tetapi tidak menjadi. Tambah pula dengan gastric yang teruk susah untuk adiknya melalukan diet seperti orang lain.



“Mari, Oo Mari.” Panggil Idham bila Mariah hanyut kembali dengan kerjanya.



“Apa abang? Orang sibuk ni...” muncung Mariah. Idham terus cubit kedua belah pipi adiknya.



“Adik tahu tak, adik ni cantik?” tanya Idham. Mariah mengangkat muka. Terus menatap wajah abangnya itu. Pasti ni kerja Syam dan Daus. Susah bila berkongsi kawan baik dengan abang sendiri.



“Mana ada cantik. Dah lah gemuk.” Ujar Mariah menarik muka. Terus terhenti tangannya menulis.



“Eh eh, siapa cakap gemuk tu semestinya hodoh? Banyak yang gemuk tapi cantik. Macam adik ni. Ada apa dengan bentuk badan? Abang rasa adik dah sempurna. Aurat bertutup. Batas dijaga.” Kepala Mariah diusap-usap sayang. Mariah mendiamkan diri.



“Mari rasalahkan, kalau Mari ni kurus, Mari tutup aurat ke? Batasan agama Mari buat ke?” soal Idham. Mariah memandang abangnya. Pernah juga terdetik dihatinya nak memakai baju seksi-seksi yang dia rasakan comel.



“Hm... Allah S.W.T. mungkin jadikan Mari gemuk sebab Allah tahu, adik abang ni tak tahan godaan. Abang bersyukur adik abang gemuk. Sebabnya adik abang sentiasa berpakaian longgar, tak rapat dengan budak lelaki...” kata Idham dengan senyuman.



“Tapi...” Mariah mengetap bibir.



“Tak ada tapi Mari. Setiap manusia yang Allah cipta, ada kelemahan tetapi setiap satunya juga punya kelebihan masing-masing.” Lembut bicara Idham membuat Mariah tersenyum manis.



-

“Mari! Mana Syam?” tanya Daus sambil menyibuk disebelahnya. Mariah menjeling Daus, kelas mereka berlainan tetapi menyibuk di elas dia pula.



Syam muncul tiba-tiba disebelah Mariah. Mariah terangkat bahu melihat kemunculan tiba-tiba Syam. Mamat ni macam biskut chispmore. Kejap ada kejap tak ada.



“Hahahaha” ketawa Daus dan Syam sambil terbongok. Geram Mariah dibuatnya. Terus diketuk kuat bahu dua sahabat itu.



“Sakitnya!” rungut Syam.



Melihat muka cemberut keduanya menahan sakit membuat Mariah ketawa sepuas hati. Terdiam Syam melihat senyuman diwajah Mariah. Comel. Lama senyuman tidak terukir diwajah comel itu.



“Aduh!” sekali lagi Syam mengaduh. Daus menahan gelak. Dah kena siku baru nak sedar. Tahulah suka dengan Mariah tapi tak payah la sampai macam tu sekali tenung orang. Nampak sangat suka dia tu.



“Sakitlah! Sapa yang siku aku?” tanya Syam dengan muka masam. Mariah sudah hanyut dengan buku teks sejarahnya. Dah 10 kali baca pun boleh kusyuk lagi. Terus muka Daus ditenung bagai nak makan.



“Kau sengaja cari pasalkan Daus?” terus dikejar Daus. Mariah yang tak tahu apa-apa terkebil-kebil. Melihat mereka hilang dari pandangnnya terus dia menyambung membaca buku teks.

-



Buk! Tumbung gempal Mariah ditolak hingga jatuh di lantai tandas. Mariah cuba bangkit dengan pantas tetapi badan yang berat menyukarkan dia. Qisha tergelak suka.



“Padan muka kau! Ada hati nak pikat Syam ye gemuk! Kau tu tak payah makan patutnya! Mati lagi baik untuk kau! Tahu tak?!” tendangan mengenai tepat di perut Mariah. Terus dia mengerekot sakit di lantai. Wany yang menjaga pintu tandas tersengih-sengih melihat Mariah kesakitan.



Bertalu-talu penampar dan tendangan dilepaskan ke badan Mariah. Mariah hanya mampu menangis. Qisha makin seronok. Sudah lama dia makan hati dengan Mariah. Mariah gemuk tetapi selalu dikelilingi lelaki-lelaki pujaannya, Mariah gemuk tetapi bijak, seringkali mendapat anugerah dari sekolah. Mariah gemuk, tetapi ibu bapanya sering membandingkan dia yang cantik kurus ini dengan budak gemuk itu. Hatinya sakit!



“Weih Qisha dah lah. Lembik dah tu aku tengok!” kata Nia yang menolng memegang tudung Qisha. Qisha berhenti apabila tiada bunyi dari Mariah. Lembik. Pengsan rupanya Mariah. Terus Qisha mengajak kawannya keluar dari situ. Terbaringlah Mariah dilantai kotor dan sejuk tidak sedarkan diri.

-



            “Kenapa dengan Mari weih?” tanya Syam kepada Daus. Semalam sudahlah hilang tanpa beritahu. Hari ni asyik menyendiri. Kenapa entah Mariah ni.



            “Aku pun tak tahu.” Daus mendekati Mariah yang duduk termenung tidak menyentuh makanan dimeja kantin itu.



            “Kenapa tak makan?” tanya Daus. Syam hanya mengekori Daus. Sejak dua menjak ini dirinya semakin segan dengan Mariah.



            “Kenyang. Pagi tadi makan nasi lemak. Kau nak ke?” tanya Mariah sambil menolak nasinya ke tepi. Daus memandang muka Mariah ragu-ragu.



            “Betul ke ni?” tanya Syam pula. Mariah mengangguk.



            “Ye. Aku nak pergi toilet ni..” ujar Mariah sambil berdiri.



            “Makan dulu sesuap.” Ujar Syam lagi. Mariah merenung tajam wajah Syam. Benci diarah-arah sebegitu.



            “Makan dulu baru boleh pergi.” Kata si Daus pula. Mariah merenung makanannya. Dalam keterpaksaan nasi ayam itu disuap ke mulut.



            “Puas hati?” tanya Mariah geram.



            “Lagi sekali. Sikit sangat tadi.” Ujar Syam selamba.



            Pantas Mariah menyuap kasar mulutnya. Syam tersengih puas. Daus pantas menarik pinggan nasi Mariah apabila ada tanda-tanda pinggan itu bakal melayang ke muka Syam.



            “Okay pergilah toilet kau tu.” Ujar Syam selepas memastikan Mariah menelan makanan di dalam mulut.



            -



            Mariah memuntahkan semua makanan yang dimakannya. Dia benci. Benci dengan dirinya yang sentiasa makan. Perut terasa pedih tetapi tak dihiraukan. Sakit sikit je pun. Lagipun bukan ke dia lebih baik mati saja?



-



            “Mari! Mari! Adik!” bertalu ketukan dan panggilan Idham berikan tetapi tiada sahutan. Pelik dengan tingkah adiknya. Padahal 2,3 kali dia buat begini pasti Mariah terpacul dengan muka masam.



            “Adik! Bukak pintu ni! Mama ajak makan nih!” laung Idham semakin kuat. Dirinya semakin panik tatkala pintu bilik Mariah berkunci.



            “Kenapa abang terjerit-jerit?” tanya Pak Lias ayah mereka. Idham menunjukkan pintu bilik Mariah.



            “A...adik. adik tak bukak pintu.” Ujar Idham tergagap-gagap. Rasa tak sedap hatinya mula membuat dia mahu menangis.



            “Lah kenapa pulak. Adik.... Mariah! Mariah binti Allias!” panggilan Pak Lias juga tidak diendahkan.



            “Pecahkan je Abang!” kata emak mereka, Mak Zainah.



            Dua tiga kali dilanggar barulah pintu bilik Mariah terbuka. Terus tiga beranak itu masuk dan mencari kelibat Mariah. Tiada.



            Dengan berat hati Idham memasuki bilik air. Adiknya terbaring di atas lantai. Tidak berkuit.



            “Ya Allah anak mama!” jerit Mak Zainah. Terus kepala Mariah dipangku.



            “Telefon ambulan sekarang!” arah pak Lias.

            -



            Mariah duduk menghadap jendela bilik hospital itu. Sudah seminggu dia di sini. Bukan hanya kerana masalah kesihatan tetapi juga kerana masalah mentalnya yang terganggu akibat kurang keyakinan diri.



            “Mariah, kawan adik datang ni...” ujar Mak Zainah lembut. Mariah mendiamkan diri.



            “Assalamualaikum Mariah.” Ujar Syam dan Daus. Tiada sahutan.



            “Kau dah makin sihat aku tengok.” Ujar Daus cuba memecah kesunyian. Syam hanya mampu melihat.



            “Kau tahu tak semalam kawan-kawan kelas kau bising nak ikut kita orang datang sini. Tapi aku tak kasi. Kaukan tak suka bising-bising. Betulkan Syam?” tanya Daus sambil tersengih.



            “Hah? Er.. betul. Betul.” Balas Syam.



            “Kau tak rindu aku ke Mari?” tanya Daus lagi. Mariah masih diam. Dia terlalu penat. Penat dengan permainan manusia.



            “Mari, aku ada bawak ni! Novel yang kau nak sangat tu” tayang Daus. Mariah masih senyap. Diam tidak berkutik.



            “Erm... kau nak tahu Mari. Semalam Syam terjatuh tergolek dekat perhimpunan. Ha ha ha. Jatuh depan cikgu Salwa pulak tu, cikgu yang dia ada crush masa form 3 tu... ha ha ha.” Tiada reaksi. Mariah hanya merenung ke luar jendelanya. Daus melepaskan keluhan.



            “Mari... aku rindu kau. Rindu nak kena ketuk dengan kau. Kena marah.” Ujar Daus perlahan. Air mata mula menitik.



            “Mari... senyumlah. Aku rindu kau! Aku rindu kawan baik aku!” marah Daus. Tangisannya kedengaran. Mariah juga mengalirkan air mata. Tetapi masih kekal kedudukannya. Syam hanya melihat. Memerhati.



            “Aku balik dulu. Aku... aku minta maaf.” Daus meluru keluar dari situ.



            “Aku pun minta maaf. Kalaulah aku selalu bagi semangat dekat kau...” ujar Syam. Hatinya hancur melihat keadaan Mariah. Dia pantas mengikuti langkah Daus.



            “Aku... minta maaf. Kalaulah aku kuat.” Ujar Mariah sendirian.



-



            “Aku minta maaf Mariah!” pinta Qisha. Dia digantung sekolah apabila Nia mendedahkan aktiviti buli yang dilakukan terhadap Mariah. Ibu bapanya kecewa dengan dirinya. Malahan adik beradiknya hilang rasa hormat kepada yang merupakan anak sulung. Dia bakal dihantar balik ke kampung untuk tinggal bersama atuk dan neneknya.



            “Aku salah. Aku minta maaf.” Rayu Qisha. Air mata sudah mengalir laju.



            “Aku... maafkan.” Ujar Mariah. Tetapi hanya di mulut. Hatinya sudah hancur. Dia seakan mayat hidup.



            Dia sendiri tidak pasti sama ada dia mampu bangkit kembali atau tidak.

-



            “Abang sayang adik. Abang nak adik bangun. Jadi kuat. Macam mana pun adik, selagi adik di jalan-Nya, adik cantik. Adiklah yang tercantik. Janji ya, adik kuatkan diri untuk abang. Jaga mama dan ayah ya Mariah.” Habis sahaja bicara itu, Mariah terjaga. Mamanya sudah menangis dihujung katil.



            “Mama... kenapa?” tanya Mariah dengan suara serak. Tanda lama tidak digunakan.



            “Alhamdulillah. Anak mama, Mariah.” Kepala Mariah dikucup-kucup kasih.



            “Abang mana mama?” tanya Mariah. Mak Zainah terdiam.



            “ Abang... abang... Idham... dah meninggal sayang.” Ujar Mak Zainah sambil memeluk anaknya. Bergemalah tangisan dua beranak itu.



            Tepat jam 11malam, Idham meninggalkan mereka. Perginya dalam kemalangan. Saat Idham mahu ke masjid berdekatan hospital untuk melakukan solat sunat, dirinya dilanggar oleh sebuah van yang hilang kawalan.

           

            Sesungguhnya, diri ini hanya milik Allah S.W.T..

-

3 tahun kemudian.

“Abang sayang adik. Abang nak adik bangun. Jadi kuat. Macam mana pun adik, selagi adik di jalan-Nya, adik cantik. Adiklah yang tercantik. Janji ya, adik kuatkan diri untuk abang. Jaga mama dan ayah ya Mariah.”



            Mariah bangkit dari duduknya. Kubur yang sudah bersimen itu ditenung penuh kasih.



            “Moga kita jumpa nanti Abang. Mari balik dulu.” Ujar Mariah sambil menuju ke kereta. Kelihatan Syam menunggu dia dengan sabar. Daus sedang membelek telefon pintarnya. Dengan senyuman dia mendekati sahabat sejatinya.



            “Jom.” Ajak dirinya. Syam tersenyum manis. Mereka bakal bernikah lagi 6 bulan. Walaupun usia masih muda tetapi Syam bertegas mahu menghalalkan hubungan mereka. Senang dia mahu melindungi gadis kesayangannya itu.



            Mariah masih lagi gemuk. Tetapi dia sedar, setiap manusia ada kelebihan dan kekurangan. Kegemukkannya tidak dia anggap sebagai kekurangan sebaliknya kelebihan. Kelebihan untuk dia lebih dekat dengan Allah S.W.T. Dulu dia buta. Dia sudah cukup cantik. Besar tapi cantik. Secantik imannya. Semoga dia terus istiqamah dengan keyakinan ini. Semoga dia semakin kuat menuju ke jalan-Nya.


TAMAT