SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Friday, 18 September 2015

DARAH bab 1 : MIMPI


ASSALAMUALAIKUM

hehehe bab baru! yeay!!! hadiah tuk penyambut cuti seminggu. Hahaha seronoknya cutiiii!!! leh rehat, baca novel, menulis, baca novel, tengok wayang, menulis, baca novel... hahaha banyak baca novel je kannn

apapun happy holidays guys!!!


Bab 1
Mimpi

Kelihatan seorang kanak-kanak perempuan berlarian di tepi istana yang amat cantik. Berbaju gaun ala-ala tuan puteri dan bercekakkan mahkota kecil, membuat dirinya cukup comel.

            “Tuan puteri! Bonda Tuan Puteri ingin berjumpa dengan Puteri.” Kata dayang yang berusia dalam belasan tahun itu.

            “Bonda?” tanya si cilik sambil jari telunjuknya di dagu kecilnya. Nakal.

            “Ya bonda, Tuanku Permaisuri Rosella, bondanya Tuan Puteri Isabella.” Terang si dayang penuh sabar. Tuan Puteri Isabell tersenyum manja.

            -

            “Anakanda Isabella.” Seru satu suara yang amat merdu. Si cilik, Tuan Puteri Isabella mendongak memandang ke arah suara yang menyerunya.

            Cantik, bukan... tetapi Jelita. Berkulit putih pucat, bermata bundar berwarna biru, berbibir penuh dan merah seperti delima, pendek kata sempurna. Teramat sempurna sehingga wanita itu hanya boleh wujud di dalam mimpi sahaja.

            “Bonda!” Tuan Puteri Isabella segera memeluk kaki bondanya. Tuanku Permaisuri Rosella mengusap lembut kepala anaknya. Kucupan mesra diberikan.

            “Sayang, maafkan bonda. Sayang harus pergi. Ini semua untuk keselamatan dan kebaikan anakanda Isabella. Dengar perintah bonda, anakanda jangan sesekali lepaskan tangan Dayang Lina. Walau apa pun yang terjadi jangan lepaskan pegangan tangan dia! Faham?!” Tuanku Permaisuri menekan suaranya. Membuat Tuan Puteri Isabella hampir mengalirkan air mata.

            “Tapi... bo... bonda?” tanya Tuan Puteri Isabella dengan linangan air mata. Sesekali terlepas esakkan kecil dari bibir comel itu.

            “Nanti bonda menyusul. Sekarang pergi!” kata Tuanku Permaisuri Rosella sambil menolak kasar badan Tuan Puteri Isabella. Dayang Lina segera mendukung tubuh kecil Tuan Puteri Isabella sebelum berlari masuk ke dalam hutan di belakang istana.

            “Semoga selamat anakandaku!” kata Tuanku Permaisuri Rosella buat sekian kalinya.

-
            Isabell terjaga dari mimpi itu dengan linangan air mata. Siapa tuan puteri yang mempunyai nama yang hampir sama dengannya? Malah siapa tuanku Permaisuri Rosella itu? Mengapa dia menangis?

            “Isabell, aku nak pergi kedai kau nak kirim apa-apa?” laung Lily dari luar biliknya. Isabell masih kaku. Masih ligat memikirkan siapakah orang-orang yang muncul dalam mimpinya.

            “Isabell..?” Lily terpaku melihat Isabell menangis. Dia segera duduk menghadap Isabell di atas katil temannya itu.

            Isabell masih hanyut dalam dunianya sendiri. Jauh ke dasar realiti dan mimpi. Lily jadi risau. Apa kena dengan kawannya itu? Dia mengelap air mata yang mengalir di pipi Isabell. Isabell tersentak dari dunianya.

            “Kau okay?” tanya Lily penuh prihatin.

            “A.. aku okay. Sorry buat kau risau.” Kata Isabell dengan senyuman.

            “Kenapa kau menangis?” tanya Lily dengan muka tidak percayanya.

            “Aku... mimpi. Mimpi yang menyedihkan.” Terang Isabell. “Bodohkan aku, mimpi sedih pun menangis macam betul je terjadi.” Kata Isabell sambil tergelak kecil.

            Lily memandang tepat ke anak mata Isabell. Selepas berpuas hati, dia yakin yang Isabell tidak menipunya, barulah dia tersenyum. Namun senyumannya hambar. Dia tahu ada sesuatu yang disembunyikan Isabell.

            “Okay. Aku nak keluar, kau nak kirim barang atau kau nak ikut aku keluar?” tanya Lily sambil memaut bahu Isabell. Isabell mengerut hidungnya, memikir.

            “Hm... aku nak ikut boleh?” tanya Isabell sambil membuat muka comelnya

            “Mestilah.... BOLEH! Hehehe jom.” Lily pantas menarik tangan Isabell keluar dari bilik itu.

-

            Bilik yang cantik berhias dengan warna hitam dan merah itu dipandang bosan. Dinding kaca yang memaparkan pemandangan malam kota raya Dales itu disentuh. Keluhan dilepaskan.

            “Entah bila aku boleh keluar dari tempat ini...” Xavier memeluk tubuhnya; bosan.

            “Tuan.” Muncul Zen tiba-tiba membuat Xavier sedikit berang.

            “Ada apa?!” tengking Xavier memandang pengikutnya yang pertama itu. Sekarang pengikutnya hampir mencecah 50 orang. Setiap 4 tahun dimana, tahun lompat berlaku, Xavier diberi kebebasan selama 2 hari. Selama 2 hari itulah dia mengrekrut manusia yang mempunyai sisi kegelapan yang melampau untuk menjadi vampire.

            Hanya manusia yang mempunyai sisi kegelapan melampau yang mampu menerima racun vampire, dan berubah menjadi vampire sebenar-benarnya.

            “Maaf. Liam berjaya mengesan sebuah bandar kecil yang mempunyai populasi yang kecil. Hanya terdapat 5 orang gadis berusia 18 tahun di situ.”

            “Jadi?” tanya Xavier bosan.

            “Saya syak, ‘dia’ ada di situ, berikutan kes-kes pelik yang berlaku di bandar itu.” Terang Zen perlahan. Masih ada rasa takut kepada Xavier. Walaupun sudah hampir 196 tahun dia berada disisi Xavier.

            “Betul?” tanya Xavier dengan senyuman yang tidak dapat disorok.

            “Ya. Kemungkinannya tinggi. Saya akan menyuruh Denn menyelinap ke kampung itu.” Zen memberitahu tentang perancangannya.

            “Bagus... Denn? Budak paling baru itu? Boleh diharap kah dia?” tanya Xavier sambil mencapai gelas berisi air kemerahan hitam itu. Diteguk penuh dinikmat, matanya berubah kehitaman lalu kembali ke warna asal.

            “Saya memilih dia, kerana dia yang paling hampir dengan keadaan sosial zaman ini. lagipun, dia perlu belajar menahan rasa ‘lapar’.” Kata Zen dengan sedikit yakin.

            “Hm... okay. Tapi aku perlukan keputusan yang sahih menjelang hujung tahun ini! kalau benar, ‘dia’ yang aku cari, memang bagus! Tahun hadapan aku boleh melaksanakan rancangan aku. Sudah lama aku mencari... mungkin ini kunci aku akhirnya.” Xavier tergelak besar. Dia sudah terbayang hidupnya bakal bebas dari kurungan yang menyeksakan ini.

            “Baik, Tuan!” jawab Zen.  Dia pantas berlalu pergi dari situ.

-

            “Liam, Tuan Xavier dah setuju dengan rancangan kita.” Beritahu Zen kepada Liam.

            “Bagus! Nanti aku akan aturkan Denn untuk masuk ke bandar itu.” Liam menepuk-nepuk bahu Zen.

            “Kau pastikan budak tu tak timbulkan masalah. Kalau tidak nahas kita.” Zen memperingatkan Liam buat sekian kalinya

            “Ya aku tahu.” Liam pantas berlalu ke ruangan bawah. Tingkat dimana pengikut-pengikut baru tinggal.

-

Denn P.O.V (Point of view)

            Aku yang sedang bermalas-malasan di kerusi segera bangkit apabila bau salah seorang ketua kecil semakin menghampiri tingkat kediaman kami(pengikut baru lingkungan 20 tahun paling baru Xavier memburu, bermaksud 5 orang tinggal disini.).        

            Rakan serumah aku semuanya sibuk dengan tugas masing-masing. Bekerja. Hanya aku yang tinggal di sini. Masih tidak mampu bekerja di luar kerana apabila aku berdekatan dengan manusia, rasa ‘lapar’ aku berleluasa.

            “Denn.” Panggil ketua kecil Liam. Setahu aku Liam menjadi ketua kecil kerana dia adalah manusia kedua yang ditukar Ketua Xavier kepada spesies kami; vampire.

            “Ya KT Liam.” Balas aku. KT merupakan singkatan kepada gelaran ketua kecil.

            “Ketua Xavier memberi tugas pertama kepada kau.” Kata KT Liam membuat aku teruja. Ini kali pertama ketua Xavier memberi kepercayaan kepada aku.

            “Kau akan ditugaskan ke bandar kecil di selatan. Tugasan kali ini jika kau berjaya, ganjaran yang amat besar akan diberikan kepada kau.” KT Liam menepuk-nepuk bahu aku.

            “Bandar kecil? Untuk berburu?” tanya aku tidak sabar.

            “Bukan. Untuk risikan. Risikkan untuk ‘kunci’ kebebasan Tuan Xavier. Malah tugasan ini untuk menguji ketahan kau untuk berada ditempat ‘awam’.” Terang KT Liam. Aku ternganga. Tempat ‘awam’? Maksudnya... tempat yang dipenuhi manusia? Makanan?! Darah?!


            Ini memang bukan sesuatu yang baik...

Saturday, 12 September 2015

e-novel baru!! DARAH

ASSALAMUALAIKUM.

APA KABOR???

E-novel baru???

He he he... nak wat cam na... idea datang tak dijemput.

apape pun.. jemput baca dulu naaaa




DARAH
DITULIS OLEH ASYU ASYURA

PROLOG

Gelas kaki yang berisi cecair berwarna merah kehitaman itu diteguk penuh nikmat. Bauan hanyir itu dihidunya sepenuh perasaan. Lidah pantas menjilat cecair merah yang terlepas ke bibirnya. Lazat. Matanya mula kehitaman tatkala deria rasa memproses cecair merah itu.

            Cecair merah itu jatuh setitik ke atas lengannya. Pantas dia menjilat, untuk kehilangan walaupun setitik cecair merah ini memang tidak. Apatah lagi untuk mendapatkan cecair merah ini bukanlah senang.

            Xavier tersenyum puas apabila cecair merah itu berjaya dihabiskannya tanpa dibazirkan. Matanya yang kehitaman mula bertukar ke warna asal; coklat kekuningan. Pandangannya dihala ke cermin yang menggantikan dinding. Pemandangan malam kota raya, Dales amat cantik. Terutama apabila dilihat dari tingkat 25. Ketukan kedengaran, tidak berapa lama diketuk, pintu dibuka secara perlahan. Xavier berdesis perlahan. Tidak suka dengan ganguan yang diterimanya ketika ini.

            “Ada apa?!” lantang suaranya diutarakan.

            “Tuan, kami sudah berjaya mendapatkan apa yang Tuan minta.” Kata seorang lelaki yang bermata biru. Xavier tersenyum. Gembira mendengar khabar yang dibawa lelaki itu.

            “Bagus! Berapa yang kau dapat bawakan, Zen?” tanya Xavier sambil menjilat bibirnya. Dia jadi lapar.

            “5. Semuanya masih segar. Tidak ada yang mati.”kata Zen dengan suara perlahan. Jangan berani memandang tepat ke anak mata Xavier, ketuanya itu paling pantang ditentang matanya.

            “Bagus, bagus. Bawakan seorang kepada aku. Yang paling muda.” Kata Xavier dengan senyuman yang menakutkan. Matanya mula menjadi hitam.

            Zen pantas keluar dari bilik ketuanya ke ruangan bawah. Terdapat 5 orang gadis yang terikat dan bertutup mata duduk berlonggok di bahagian hujung ruangan itu. Semuanya seperti ketakutan. Zen tersenyum. Bodoh! Manusia-manusia itu bodoh! Mereka tak tahu, ketakutan mereka sebenarnya membuat golongannya semakin teruja. Membuat dia semakin rasa... LAPAR.

              Zen kembali dengan seorang gadis yang berusia 15 tahun dan yang paling muda. Pintu bilik Xavier diketuk. Selepas Xavier membenarkan dia masuk. Terus Zen menolak gadis itu ke dalam bilik Xavier dan berlalu pergi dari situ. Waktu makan Tuannya jangan berani diganggu.

-

            “Maafkan saya! Tolong maafkan saya!” pinta gadis berusia 15 tahun itu. Xavier ketawa sepuas hatinya. Perasaan takut gadis itu membuat dia tidak sabar untuk ‘makan’.

            “Apa salah saya?” tanya si gadis tatkala Xavier semakin mendekatinya.

            “Kau hanya salah tempat, salah waktu, dan... salah diri kau sendiri sebab jadi mangsa aku.” Kata Xavier sambil mendekatkan gigi siungnya ke leher jinjang gadis itu.

            Si gadis menjerit ketakutan. Semakin dalam gigi Xavier menusuk ke isinya semakin nyaring dan kuat jeritan yang dilontarkannya. Semakin lama, jeritannya beransur hilang. Sebelum nyawanya terpisah dari badan, sempat dia katakan kepada Xavier.

            “Kau makhluk yang disumpah tak akan bahagia buat selamanya.”

            Xavier terpana. Gigitannya terlepas. Ya. Dia makhluk yang tak akan bahagia.

            Namun dia telah jumpa kunci kebahagiannya. Hanya dengan ‘kunci’ itu dia akan bebas. Bebas dan bahagia.

            “Aku akan dapatkan ‘kunci’ aku! Aku pun mampu bahagia!” bergema suara Xavier di biliknya. Gadis yang sudah tidak bernyawa itu dicampak ke dinding. Perasaan marahnya tidak dapat dibendung.

            “ZEN!” jeritan Xavier membuat Zen muncul di pintu bilik dalam masa sesaat.

            “Aku mahu kau cari ‘kunci’ kebahagian aku! Aku dapat rasakan dia ada berdekatan kita!” arah Xavier. Zen mengangguk faham. Arahan ketuanya jangan dibantah. Kalau dibantah akibatnya jantung mereka akan dimakan Xavier. Selepas itu, mereka dibakar agar tidak mampu hidup semula.

            “SEKARANG!” suara lantang Xavier membuat Zen kecut perut. Dia dapat rasakan Xavier sudah tidak mampu membendung kuasa vampirenya.
-

            “Isabell! Isabell!” Lily mengejutkan Isabell yang bermimpi ngeri. Kawannya itu berpeluh dan menjerit ‘jangan,jangan’ di dalam tidur.

            “Apa?” tanya Isabell yang baru sedar. Dia masih ternampak-nampak keadaan gadis di dalam mimpinya itu. Sejuk, urat biru kelihatan di seluruh badan, dan badan gadis itu kurus kering kerana darahnya telah habis dihisap oleh makhluk jahat itu.

            “Kau tak apa-apa?” tanya Lily yang masih kerisauan.

            “Tak. Aku tak apa-apa. Terima kasih kejutkan aku.” Kata Isabell sambil bangun menuju ke bilik air. Wajah yang dipenuhi peluh dibasuhnya kasar. Apa makna mimpinya itu?

            Kenapa dia harus mengalami mimpi ngeri itu? Dan kenapa hanya makhluk jahat itu yang muncul setiap kali dia bermimpi ngeri? Apa makna semua ini? itu hanya mimpi atau? 

Thursday, 10 September 2015

Assalamualaikum... (nota pemilik blog) Dan Cerpen -ADIK-

Assalamualaikum semua!!!


Apa khabar? maaf lama sangat tak update. Tengah busy sangat2... Cerpen baru???


Ada tu ada, tapi asyu join satu projek ni. Kalau ada rezeki adalah. Nanti Asyu up kat sini kalau tak ada rezeki ye?


Oh ya. ada satu cerpen baru ni.... Nantilah Asyu up. Paling lewat cuti bulan ni. Okay?


Tajuk dia >>>> MILIK SIAPAKAH HATI INI?


Jeng jeng jeng hahaha.... SABAU TAUUUUUU!!! Cuti ni Asyu UPDATE!

Untuk korang yang sudi jenguk blog yang dah bersawang ni.... Cerpen pendek untuk tatapan korang



CERPEN PENDEK : ADIK


Askara bermain di hujung pena,
Meluahkan segala yang tersirat,
Melakar sebuah tulisan,
Mengimbau sebuah ingatan.

-

1994

“Ibu! Ibu! Tengok ni, kakak dapat A untuk bahasa Inggeris!” jerit riang seorang kanak-kanak perempuan. Mata melilau ke sana sini, mencari kelibat ibu tercinta.

“Ya, sayang. Ibu ada di dapur, Yaya.” Sahut si ibu yang sedang sarat menanti hari. Yaya pantas memeluk leher ibunya. Dikucup mesra pipi si ibu. Si ibu membalas dengan membelai lembut rambut yang cantik beralun.

“Pandainya anak ibu ni. Macam nilah baru jadi kakak yang terbaik untuk adik ni.” Kata Ibu sambil mengusap perut yang kadang-kala terasa ketat. Tangan si anak ikut melekap ke perut ibu.

“Ibu, apa nama adik Yaya ni ya ibu?” tanya Yaya yang membulat matanya tatkala terasa gerakan si adik yang bakal menjengah dunia.

“Nama dia.. Hm... kalau perempuan ibu suka nama Siti Nur Zulaikha, dekat-dekat dengan nama Yaya, Siti Nur Nadiah.” Kata ibu sambil mengucup lembut dahi si anak. Sudah hampir 12 tahun kehadiran Yaya di dunia ini barulah adiknya menjelma.

“Kalau lelaki?”  tanya Yaya yang masih teruja dengan kehadiran bakal adiknya. Sudah lama dia keseorangan akhirnya, doanya dijawab. Dia bakal berteman, bakal mempunyai teman bermain.

“Ibu ikut ayah pulak. Yaya suka adik lelaki atau perempuan?” duga si ibu. Senyuman tidak pernah lekang dari bibirnya.

“Hm... Yaya lagi suka adik perempuan. Nanti dia jadi bestfriend Yayakan ibu?” tanya Yaya penuh berharap.

“Ya sayang, kalau perempuan dia boleh jadi bestfriend Yaya, tapi, ibu tak kisah lelaki atau perempuan sebab, rezeki ni...” tangan menyentuh perutnya.”...Allah yang beri sayang. Kalaulah Allah tak beri kita kesempatan ini, boleh ke Yaya nikmati nikmat bakal ada adik ni?” tanya ibu sambil mengerdipkan matanya. Yaya tertawa.

“Betul kata ibu. Yaya pun tak kisah dapat adik lelaki atau perempuan, yang penting adik dengan ibu sihat-sihat je!” balas Yaya dengan riangnya.

“Nanti, kalau adik dah keluar, Yaya kena sayang adik. Kena jaga adik. Kalau ibu tak ada, Yaya yang kena ganti tempat ibu, faham?” pesan si Ibu. Muka Yaya berkerut, tidak suka dengan permintaan si ibu.

“Kenapa muka tu? Tak sayang ibu, adik?” tanya ibu sambil mencuit dagu Yaya.

“Sayang. Hm... mestilah Yaya jaga. Yaya faham. Tapi ibu pun ada kan?” tanya Yaya tak puas hati.

“Bagus anak ibu ni...” Ibu mengangguk perlahan. ‘Jika diizikan-Nya’ Tiba-tiba, dahi si ibu berkerut seribu. Bagai menahan kesakitan yang amat sangat. “... Argh... Yaya panggilkan ayah sayang.” Kata si Ibu perlahan. Yaya mengangguk faham. Terus anak kecil itu berlari mendapat si ayah. Tahu si ibu dalam kesakitan.

“Allahuakhbar, Allahuakhbar, Allahuakhbar...” nama Allah meniti di bibir si ibu. Air mata bergenang. Menahan kesakitan yang luar biasa sakitnya.

“Ya Allah, selamatkanlah anak ini, berikanlah dia kesempatan.” Ujar si ibu perlahan.

-

“Ayah, ibu macam mana?” tanya Yaya yang baru terjaga dari tidur. Tidur dikerusi hospital sememangnya tidak seselesa katil di rumahnya.

“Adik dah selamat dilahirkan.” Kata ayah perlahan. Tetapi suara itu bagai dalam kesedihan. Yaya kegelisahan. Ibunya, ibunya bagaimana?

“Ibu?” tanya Yaya lagi. Ayahnya masih sepi.

“Ibu?!” jerit Yaya. Hatinya semakin takut. Takut dengan sebarang kemungkinan.

“IBU!!!” jerit Yaya sekuat hatinya. Semoga jeritan itu mampu membuat ibunya muncul dengan senyuman.

“Yaya... Maafkan ayah... ibu... ibu...” Ayah menangis teresak-esak. Saat itu Yaya tahu Ibunya sudah tiada lagi. Dia terduduk tanpa kata.

-

“Yaya, mari sini. Tengok adik ni.” Panggil si ayah penuh berharap. Sudah hampir dua minggu arwah meninggalkan mereka, tetapi Yaya tetap tidak mahu menatap wajah adiknya.

“Tak nak! Dia yang buat ibu meninggal!” kata Yaya, lantang. Air mata laju mengalir.

“Yaya!” ayahnya pantas berdiri, tidak dapat menahan sabar dengan kerenah Yaya. Tiba-tiba, deringan telefon rumah mereka kedengaran. Ayah pantas berlari ke bawah. Si bayi kecil itu diletakkan di atas katil di apit bantal kecil yang comel berwarna merah jambu.

Yaya menjeling sahaja si adik yang gebu putih itu. Comel. Tetapi kecomelan itu tidak dapat membuat rasa sedihnya hilang.

“Uwa... uwaaa... Uwaaa!” suara tangisan yang pada awalnya perlahan semakin kuat. Yaya semakin gelisah. Ayahnya masih tidak kelihatan. Muka si adik yang putih mula kemerahan.

Perlahan, tanpa disedari, kakinya laju melangkah mendekati katil itu. Tangan yang tidak berapa kuat itu cuba memangku si adik, tangan kanan mencapai botol susu yang tersedia ditepi bantal si adik. Dengan penuh rasa ketakutan, keterujaan, dan kegelisahan yang bermain di minda Yaya. Dia menyuakan botol susu itu ke mulut mungil si adik. Laju si adik menghisap. Suara tangisan tidak lagi kedengaran.

Yaya tersenyum melihat telatah si adik. Mata sepet itu mula terbuka, memandang tepat ke mata Yaya. Yaya tergamam.

“Adik... kakak, Siti Nur Zulaikha.”sebut Yaya perlahan, bergetar hebat. Air mata menitis, jatuh ke pipi gebu si adik. Adiknya bergerak sedikit mungkin kegelian terkena air mata si kakak.

“Yaya...” namanya diseru perlahan. Bagai terdengar suara ibu. “...Yaya kakak yang baik ya...”

“Yaya...” suaranya diseru lagi. Kepalanya diangkat. Pandangannya kabur dek air mata. Kelihatan ayah tersenyum dengan linangan air mata. Terus dia dan adiknya dipeluk erat oleh ayah.

“Apa nama adik? Yaya nak letak nama apa?” tanya si ayah yang ternyata bersyukur dengan perubahan anak sulungnya itu.

“Siti Nur Zulaikha. Ibu yang pilih nama tu.” Ujar Yaya dalam esakkan. Ayah menyambut bayi kecil yang sudah kekenyangan. Diusap perlahan belakang si comel. Sedawa kecil kedengaran.

“Alhamdulillah. Baguskan Zulaikha ni, Nadiah?” tanya ayah dengan senyuman. Yaya mengangguk laju. Ya, Zulaikha.

-

“Ika! Ika!” jerit ayah. Penuh dengan perasaan marah. Anak bongsunya itu amat nakal. Kali ini nakalnya melampau-lampau. Habis kucing jiran mereka mati dibuat si bongsu.

“Kenapa ni ayah?” tanya Yaya yang tadinya asyik memasak. Masakkannya ditinggalkan begitu sahaja, apabila mendengar jeritan si ayah. Takut adiknya bakal terima ‘hadiah’ lagi dari ayah mereka.

“Adik kamu tu, melampau sungguh! Habis dia dera kucing kesayangan Mira. Sampai mati dibuatnya!”muka ayah merah, bagai mahu meletup. Yaya mampu menggeleng kepala.

“Sabarlah ayah. Adik tu budak lagi.” Bela Yaya, walaupun dia tahu amarah ayah tidak mudah hilang.

“Budak apanya? Dah 10 tahun! Mana budak tu?  Kalau perempuan tu buat perangai perempuan, ni macam jantan, habis dikerjakan kucing tu!” tangan laju mencapai rotan yang disorok diatas almari, kaki membawa ke ruangan berehat. Melihat ayahnya begitu terus Yaya berlari ke tingkat atas. Mencari si adik.

“Kenapa kakak ni? Main serbu je!” marah Ika yang terkejut dengan kemunculan tiba-tiba kakaknya.

Yaya pantas menarik tangan si adik. Membawa ke biliknya. Hanya dibilik itu ayahnya tidak akan masuk. Kerana semua kunci sudah dia sorokkan.

“Kenapa ni kakak?” tanya Ika yang ternyata rimas dengan perlakuan kakaknya.

“Syuh! Diam. Menyorok dekat sini. Ayah tengah marah tu. Dia dapat tahu adik bagi kucing Mira mati.” Kata Yaya dalam nada berbisik. Takut ayah mereka dengar.

“Alamak! Ish, Mira ni kecoh! Siap dia!” rungut Ika tidak puas hati. Penumbuk digenggam kuat.

“Adik! Jangan berani buat apa-apa dekat Mira. Kalau akak tahu, siap adik!” Yaya laju memberi amaran. Takut adiknya membuat sesuatu diluar batas lagi.

Mata Ika galak menjeling kakaknya. Reaksi marah ditayang. Tak suka kakaknya masuk campur dalam urusan hidup dia.

“Kalau adik buat, kakak nak buat apa?” tanya Ika kuat, seakan menengking kakaknya. Nampak sangat tidak ada rasa hormat pada tempat dia menumpang kasih.

“Kakak... kakak...” Yaya kehilangan kata. Walaupun usianya 22 tahun tetapi bila berhadapan dengan adiknya yang berusia 10 tahun dia kalah. Dia tak mampu menidakkan kata si adik kesayangan.

“Jangan kakak tanya, kenapa adik jadi macam ni. Adik tak ada ibu. Kakak dapat juga belaian ibu. Adik ni...” Ika lantang berkata-kata.

“Maafkan kakak kalau adik rasa macam tu. Kakak tak mampu buat adik bahagia” Yaya tak mampu berkata apa-apa. Hanya itu yang terluah dari benaknya.

Zulaikha menjeling kakaknya keluar dari bilik itu. Entah kenapa dia sering sahaja merasakan dirinya tidak mendapat layanan sama rata dengan kakaknya.

-

“Ayah... Yaya dah tak tau nak buat macam mana. Mungkin ini salah Yaya, Yaya tak mampu memenuhi permintaan arwah ibu.” Kata Yaya yang jelas terluka dengan kata-kata si adik kesayangan.

“Yaya, tak salah. Ayah yang salah. Ayah yang tak mampu buat kamu dua beradik bahagia.” Kata Ayah sambil mengusap lembut rambut si anak.

“Kita cuba Yaya. Kita cuba hingga akhirnya.” Kata ayah perlahan. Menusuk tepat ke hati Yaya. Ya... cuba hingga akhirnya.

-

“Kenapa? Kenapa kakak kahwin?” tanya Ika selepas 2 hari Yaya bernikah. Umur Yaya sudah mencapai 27 tahun, selepas adiknya habis peperiksaan PMR barulah dia berani mengutarakan niatnya untuk berkahwin.  Ayah mereka gembira dengan keputusan Yaya. Sudah lama mereka bertiga, tiba masanya keluarga kecil mereka berkembang.

“Kakak... nak juga merasa kasih sayang orang lain dik.” Balas Yaya sedikit takut-takut.

“Kenapa? Kakak tak dapat kasih sayang ke? Apa kami ni beban kakak ke?” tanya Ika sedikit beremosi. Terasa dirinya beban. Hanya membuat hidup kakaknya sengsara.

“Bukan macam tu dik. Maafkan kakak. Kakak sayang adik dengan ayah. Tapi akak jugak sayangkan abang Qhalish.” Terang Yaya dengan linangan air mata. Salahkah dirinya  ketika ini?

“Huh! Tipu je. Ika benci kakak! Benci! Benci!” jerit Zulaikha melepaskan rasa sedihnya. Yaya terhenyak mendengar kata adiknya itu. Benci. Benci. Benci.

“Astagfirullahalazim! Ika! Apa kena dengan kamu ni!?” tengking ayah. Ika segera dipeluknya. Kalau tak dipeluk mahu berdarah kepala si kakak.

“Ika benci kakak! Kakak la punca segala-galanya!” marah Ika sepuas hatinya. Dia pantas berlalu dari situ.

-

“Salahkah Yaya ayah?” tanya Yaya dengan linangan air mata.

Ayah menggeleng pantas. Bukan salah sesiapa. Mungkin salah dia. Kurang asuhan dan tumpuan diberikan kepada Zulaikha.

“Sabarlah Yaya. Satu hari nanti dia akan terbuka hati dengan semua ini.” balas ayahnya sambil menutup pintu bilik Yaya. Yaya menangis lagi.

-

“Kakak, Ika nak kahwin.” Bisik Ika tiba-tiba. Yaya yang sedang mengandung tersentak mendengar permintaan si adik. Baru sahaja habis SPM sudah mahu berkahwin? Sudahlah dirinya baru 4 bulan mengandung.

“Tapi Ika muda lagi sayang.” Kata Yaya penuh kasih sayang. Mulut Ika tercebik  bosan.

“Itu jelah yang kakak mampu kata. Ini permintaan Ika. Tak akan kakak tak mampu tunai kan?” tanya Ika kasar.

Yaya tersenyum dalam luka. Tangan adiknya diraih. Diusap lembut.

“Untuk adik kakak, apa sahaja kakak akan lakukan.” Kata Siti Nur Nadiah ikhlas seikhlas-ikhlasnya.

“Terima kasih kakak!” ucap Ika riang. Yaya tersenyum penuh bermakna. Ini kali pertama Ika mengucapkan terima kasih kepadanya. Ya Allah terasa sungguh gembira hatinya ketika ini.

-

“Ika... Maafkan kakak ye. Kakak gagal jadi kakak yang baik untuk Ika. Allah... Sakitnya... Agaknya sakit ibu melahirkan kita, macam ini agaknya...” kata Yaya yang sedang sakit melahirkan. Tangan ika digenggam erat. Air mata Ika mula mengalir.

“Ika yang minta ampun. Ika buta, buta menilai kasih sayang akak dan ayah. Ampunkan  Ika akak!” raung Zulaikha.

“Kakak sentiasa mengampunkan adik kakak ni. Ikalah adik kakak, dunia akhirat. Hanya Siti Nur Zulaikha adik Siti Nur Nadiah.” Kata Yaya dalam kesakitan.

“Ya. Hanya kakak yang mampu jadi kakak Ika.” Kata Ika sambil mengucup pipi kakaknya.

“Abang cepatlah! Kakak sakit ni!” jerit Ika kepada suaminya, Razak. Suami kakaknya jauh berada di negara orang. Razak mula memijak pedal minyak.

“Kakak sayang adik.” Kata Yaya sebelum matanya tertutup.

“Kakak!!!” jerit Ika sambil memeluk erat tubuh kakaknya.

-

Ingatan bermain dipinggir minda,
Membuat diri ini merindui mu,
Membuat diri ini rindu dengan belaian mu,

Hanya kamu yang mampu membuat diri ini bahagia,
Kakak... adik sayang kakak.

Pen diletakkan. Anaknya yang sedang nyenyak tidur dijenguk.

Pintu terbuka perlahan.

“Adik, mari, kakak ada masakkan sup ikan haruan.” Kata Yaya dengan senyuman.

Ika tersenyum bahagia. Kini dia sedar akan kepentingan kakaknya. Apakah makna kakaknya itu. Dia sayang akan kakaknya.

“Eh, Ika menangis ye?” tanya Yaya sedikit panik. Sudahlah adiknya sedang berpantang, menangis pula.

“Jangan macam ni. Adik kena kuat jangan menangis. Esok Razak jenguklah adik.” Ujar Yaya sedikit bergurau.

“Kakak ni...” nafas dilepas perlahan “... Adik sayang kakak.” Ujar Ika buat sekian kalinya.

“Ya, Kakak pun sayang adik.” Balas Yaya sambil memeluk adiknya.

“Ibu! Nak syusyu!” muncul Siti Nur Ariana, puteri Yaya yang sudah berusia 2 tahun. Yaya tergelak kecil. Ika turut tergelak.

“Pergilah kakak.” Kata Ika sambil menghirup sup yang dibuat penuh kasih sayang oleh kakaknya.

“Ya. Adik.” Balas Yaya. Perkataan adik disebut lagi. Perkataan yang paling dia sukai. Perkataan yang paling dia gemari.

Adik.