SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Tuesday, 31 December 2013

Pencarian Bloglist Bulan Januari 2014

      Assalamualaikum.. hehehe lama x lama gak la Asyu x update blog.. sibuk sikit.. kantin mak asyu dah mula beroperasi so sibuk sibuk maaaaa~!! okey kali ni asyu nak ajak korang join satu segmen ni.. Segmen ni x de hadiah tapi untuk korang yng nak tambah follower ke.. kawan ke.. buleh la join.. senang gila nak join bloglist cik Kinah ni.. nak tau cam ne??? tekan je banner bawah ni.. tekan je.. tak kena bayar pun.. :P hehehe




tekan2 tauuuu~!!!


btw cerita next entry yg entah bile tu he he he.. so sorry maaaa~!!!

Monday, 23 December 2013

DYH 7

DYH 7



“Gila betullah kau ni, Leon!” marah Azalina yang sudah bersiap.

“Okeylah tu.. Comel je.. Puk..” Leon cuba menahan tawanya. Wajah Azalina semakin cemburut. Geram.

Siapa yang tak marah kalau satu badan dah kena calit dengan warna hijau?! Azalina melihat refleksi dirinya di cermin yang tersedia di satu sudut rumah itu. Huduhnyeeee~!!

“Leon, kenapa kau setuju dengan syarat bodoh si Rulth tu?”marah Azalina sambil mengusap pipinya yang berwarna hijau. Mulutnya tidak duduk diam, masih berkumat kamit memarahi Leon.

“Maaf. Hanya itu yang membuat kau kelihatan seperti makhluk dunia Hebrs ni.” Ujar Leon seraya memperkemaskan balutan pakaian ditubuh Azalina. Cuaca di dunia Hebrs ini tidak sesuai untuk manusia biasa seperti Azalina.

“Hm.. okey, aku faham.. Bila kita nak gerak dari sini?” tanya Azalina dengan mata bundarnya.

“Mengikut pengiraan aku, dalam 5 hari lagi baru kita boleh gerak..” ujar Leon dengan wajah yang serius.

“Kenapa lama sangat kita singgah perkampungan ini?” tanya Azalina yang mula rimas dengan perkampungan Feurk ini. Bukan dia tak suka, Cuma dia terasa bagai dikongkong. Walaupun di dalam hutan, dia masih boleh bergerak bebas tapi di sini, kakinya bagai di pasung.

“Aku dapat mengesan ada bau musuh di sekitar kita. Jadi untuk lebih selamat baik kita bersembunyi di kampung ini dulu.” Ujar Leon yang kini sedang bertenggek di tingkap dapur.

“Aku bosan..” ujar Azalina seakan membebel. Namun masih boleh didengari Leon.

“Aku tahu.. sebab tu aku nak ajak kau pergi melawat kampung ni... Kau nak tak?” tanya Leon. Azalina melihatnya dengan mata bersinar-sinar. ‘KELUAR?! Seronoknya...’ hati sudah berlagu riang. Kalau tadi Leon yang menunggu Azalina. Kini Azalina pula yang menarik Leon keluar dari rumah atau pondok yang mereka diami.

Leon menggeleng kecil. Perbuatan manusia ni memang senang diramal.

Azalina yang teruja memegang salji yang sejuk. Sesekali dia mengejar ternakan penduduk kampung. Ayam hitam yang dibela dalam kumpulan mengelupur lari apabila Azalina mengejar. Mesti fobia ayam itu melihat Azalina. He he he sebijik macam kanak-kanak riang.


“Makhluk di dunia ini pun makan ayam ke?” tanya Azalina dengan wajah teruja dan ingin tahu.

“Mestilah.. mahkluk di sini tak jauh beza dengan manusia di dunia kau..” kata Leon yang sedang berjalan ke arah selonggok kayu kayan yang dibuang.

“Oh..” Azalina berhenti mengejar ayam. Dia berdiri tegak sambil memerhatikan pergerakan Leon. Apa benda pulak la si Leon ni nak buat?

Tangan Leon lincah memotong dan mengukir kayu yang terbuang itu. Terkejut juga Azalina apabila kuku Leon yang asalnya cantik pendeknya, tiba-tiba menjadi panjang dan tajam seperti pisau. Kagum, seriau semuanya bersatu melihat perubahan Leon itu. Selepas beberapa minit Leon menghulurkan kayu yang telah cantik terbentuk menjadi.. sebuah slide yang halus ukirannya. Siap ada motif bunga-bunga lagi. Tapi kecut muka Azalina tengok gambar yang terukir ditengah-tengah slide itu. Gambar kartun seorang perempuan asyik mengejar ayam.

“Kau ni, Leon agak-agak la. Sengaja je nak kasi aku sakit hati!” Azalina memeluk tubuh. Merajuk. Sekali pandang macam couple paling romantik je kecuali tang Azalina jadi hijau tu. Dua kali pandang macam budak-budak tak cukup umur mengedik. Tiga kali pandang dah macam sewel. So konklusinya memang buruk sangat rupa Azalina masa ni.

“Tak payah nak merajuk huduh kau tau tak rupa kau sekarang ni?” tanya Leon direct. Lagi sentap la Azalina. Azalina pantas beredar meninggalkan Leon. Geram punya pasal.

“Kau nak jalan ke tak? Kalau nak naik benda alah ni!” arah Leon dengan muka yang tak boleh blah. Azalina rasa nak kasi lutut sama Leon. Hangin tau tak?!

Dengan muka marah ngan nak nangis Azalina naik jugak slide tu. Tak kan nak merajuk time-time ni.. melepaslah peluang dia nak tengok perkampungan Feurk dengan lebih jelas. Leon berdiri dihujung slide. Kakinya menendang kuat salji diatas tanah. Tersentak Azalina. Terasa dirinya melayang-layang. Kuat sungguh Leon ni. Slide yang meluncur laju menyebabkan Azalina berpegang kuat pada sisi papan itu.

“Wah~!!!!” jerit Azalina yang seronok. Apa pun dia tak kisah sekarang. Salji-salji yang terbang kerana tolak papan itu mengenai muka Azalina. Makin tersenyum lebar Azalina.

Leon memhentikan slide di suatu kawasan lapang. Azalina terpaku melihat kawasan itu. Putih kerana dilitupi salji. Leon yang sudah turun dari papan itu pantas menarik laju tangan Azalina menuju ke sebuah kolam yang sudah mengeras.



Leon melompat-lompat di atas kolam yang besar itu, mahu memastikan kolam itu benar-benar keras. Selepas berpuas hati, dia memanggil Azalina. Dengan teragak-agak Azalina menghampirinya.

Licin. Hampir sahaja Azalina jatuh tergolek. Leon memegang erat tangan Azalina. Azalina pada mulanya agak kekok namun lama-kelamaan dia semakin seronok. Ini ke benda yang orang panggil ice skating? Tanya Azalina di dalam hati.

“Ya..” jawab Leon seperti dalam membaca apa yang Azalina fikirkan. Azalina terpaku.

“Kau dapat baca apa yang aku fikirkan ke?” tanya Azalina yang mula berhenti bermain.

“Kalau ya macam mana?” tanya Leon ingin berteka-teki.

“Kalau ya.. aku kena la jaga-jaga. Karang buatnya kau terbaca fikiran aku pasal rahsia dunia aku tak ke mati aku nanti?” Leon tersenyum. Kali senyumannya manis. Semanis gula.

“Ya.. Jadi... kau jaga-jagalah. Jangan sampai terfikir mengenai rahsia dunia kau tu..” ujar Leon sambil meluncur ke sana sini. Azalina yang melihat rasa seronok. Perlahan-lahan dia cuba meluncur seperti Leon. Mereka bermain seperti anak kecil dengan riangnya.


“Kamu berdua ni siapa? Kenapa bermain di tempat kami?” tanya satu suara kecil. Azalina dan Leon terpaku. Leon tersenyum manakala Azalina menelan air liur. Takut rahsianya terbongkar. 


#bersambung...
#sambung lagi hehehehe..
#btw siapa pulak yang kacau azalina ngan Leon ni? kenapa Azalina takut rahsia terbongkar?
#agak2 korang siapa ek????

Saturday, 21 December 2013

Cerpen : Bila Hati Kata Kamu

Cerpen : Bila Hati Kata Kamu.




            “Weih, aku ingat nak cari kerja la... sementara nak tunggu result STPM ni aku rasa baik aku cuba cari duit.” Ujar Miea. Ila yang tekun mendengar lagu korea ‘Gee’ dari SNSD hanya mengangguk kosong. Miea merengus geram. Ear phone yang hanya disumbat sebelah telinga Ila, direntapnya.

            “Oi.. sakitlah.. Kacau daun betul la kamu ni..” Ila menggosok telinganya. Miea tersenyum puas hati.

            “Lain kali bila aku cakap kamu dengarlah.. Esok teman aku pergi cari kerja dekat Mall M. Dalam tu kan banyak kiosk mana tau ada rezeki...” ujar Miea bersemangat. Ila mengangguk faham. Karang tak dengar betul-betul mau telinganya pula kena rentap. Mata Miea mencerlung tajam apabila melihat Ila kembali menyumbat ear phone di telinganya.

            “Ye, ye aku faham. Esok kita keluar cari kerja sama-sama. Okey?” Ila mula tayang muka comelnya. Comel la sangat!

            “Baguih kawan aku ni na..” Miea merampas Ipod milik Ila.

            “Apa ni?” marah Ila.

            “Pinjam la kejap.. Kamu 24/7 dok lekat benda ni kat telinga kamu.. kasilah chance kat aku nak sumbat kat telinga aku pulak..” Jeliran lidah turut dihadiahkan kepada Ila. ‘haih.. nasiblah kawan..’ keluh Ila dalam hati.

            “Jangan lupa inform kat pojaan hati kamu tu nanti, Miea oit! Karang tak pasal-pasal FB aku penuh dengan mesej pojaan hatimu tu...” ujar Ila sambil menayang sengih. Miea sekadar menyambut dengan anggukkan kecil. Ipod tetap ditelinga. Telefon dicapai lalu pesanan ringkas dihantar ke pojaan hatinya bak kata Ila.


(0u^)


            “Ila.. kat kedai roti tu ada iklan jawatan kosong la..” ujar Miea teruja. Tangan Ila ditarik menuju ke kedai roti itu. Ila yang tak bersedia hampir terjatuh. Kepala digeleng perlahan.. kawan.. oh.. kawan...

            Mata mereka berdua asyik mengusyar sekeliling kedai roti itu. Nampak ringkas tapi padat dengan pelbagai jenis roti. Haruman roti memenuhi segenap ruangan kedai itu. Bestnya.. kalau dapat bekerja dalam kedai ni..

            “Yup.. ada apa yang boleh saya bantu?” tanya seorang staff kedai roti itu. Miea tersenyum segan. Mesti dia nampak macam jakun je.. terhendap-hendap kedai orang.

            “Kami nak apply kerja kosong yang tertampal dekat luar tu boleh?” tanya Ila dengan senyuman manis.

            “Oh.. boleh je. Tolong isi borang ni.” Ujar Zulaikha, si pekerja kedai itu. Setelah selesai mengisi borang mereka berdua pulang ke rumah masing-masing.

            Malam itu sewaktu Miea sedang berehat dengan keluarganya telefonnya berdering.

            “Helo, assalamualaikum.” Miea memulakan bicara.

            “Waalaikumsalam, ni cik Miea Nasuha ke?” tanya si pemanggil.

            “Ye, saya.. Boleh saya tahu siapa yang sedang bercakap?” tanya Miea yang agak pelik. Jarang dia dapat panggilan dari orang yang tidak dikenali.

            “Saya Fairuz, manager Best Bakery. Saya nak maklumkan awak diterima bekerja di Best Bakery sebagai cashier.”

            “Ye ke? Alhamdulillah. Terima kasih. Bila ya saya boleh mula bekerja?” tanya Miea tidak sabar.

            “Kalau boleh esok.”

            “Baiklah esok saya mula bekerja.” Jawab Miea peuh semangat. Letak sahaja telefon, terus dia menghantar pesanan ringkas kepada Ila. Syukur, Ila juga berjaya mendapatkan pekerjaan yang sama.

            Setelah memaklumkan hal itu kepada ibu dan ayahnya, Miea pantas ke bilik tidurnya. Telefon bimbit ditangan segera ditekan laju. Lalu diletakkan ditelinganya.

            “Helo, assalamualaikum..” lembut tutur kata Miea dikala ini.

            “Waalaikumsalam, how are you my future wife?” tanya Azrael romantis. Ya, Azrael, lelaki itulah yang dikatakan Ila ‘pojaan hatinya’. Usia perkenalan antara dia dan Azrael masih muda, tidak sampai dua tahun. Namun, bila cinta mengetuk hatinya, dengan mudah dia menerima lelaki itu.

            Apatah lagi Azrael jauh di Kuala Lumpur, sedang menyambung pelajaran, bahkan lelaki itu juga muda setahun darinya. Tetapi semakin jauh dan banyak perbezaan diantara mereka membuat Miea bertambah sayang dengan lelaki itu.

            Azrael juga telah berjanji untuk mendirikan rumah tangga sebaik sahaja dia berjaya setelah tamat pengajian nanti. Setiap kali Azrael mengambil berat tentangnya, hatinya seakan melayang-layang, dirinya terawang-awang. Indahnya rasa ini.

            “Rael.. Miea dah dapat kerja tau!” manjanya Miea di saat ini.

            “Ya? Wah.. nanti gaji pertama, sayang, sayang belanja Rael tau..” usik Azrael membuahkan senyuman di wajah Miea.

            “Mestilah! Okey, Miea nak tidur dulu. Esok Miea dah mula kerja..” Miea melihat jam, sudah hampir jam 12 pagi! Alamatnya jadi pandalah dia esok.

            “Hehehe.. good girl. Okey.. satu je Rael nak pesan. Jangan naughty-naughty tau.. Rael tahu Miea ni memang cantik, manis.. so jaga-jaga jangan kasi ada semut yang hingap.” Ujar Azrael dengan nada yang serius. Miea tertawa kecil.

            “Okey, my future husband. Miea janji! Good bye.. Selamat malam, sweet dream and Assalamualaikum my dear...” Azrael dihujung talian tersenyum senang. Dulu, hanya dia yang melebih-lebih, kini Miea sudah semakin mesra biarpun jarak diantara mereka beratus batu.


[///o 3 o///]


            “Selamat pagi semua! Hari ini ada staff baru yang akan mula kerja disini. Kenalkan ini Miea Nasuha dan Nur Shahila. Mereka berdua akan bertugas sebagai cashier. Jadi, Zulaikha awak bertanggungjawab membimbing mereka.” Terang Fairus sekaligus mengarahkan Zulaikha. Mereka semuanya mengangguk. Setelah briefing Fairuz terus beransur untuk menyelesaikan tugasannya yang lain.

            “Hai, saya Syakir atau Miea boleh panggil Kecik. Cuba teka umur saya berapa?” tanya Kecik. Miea kelihatan teranggak-anggak dan segan. Ila pantas menyiku Miea.

            “18 kot..” ujar Miea.. Ikutkan hati nak aja dia cakap 15 tahun. Memang padanlah kena panggil kecik sebab memang nampak kecik.

            “Salah! Umur saya dah 20 tahun lah miss Miea.. Hahaha terkejut ke?” Kecik ketawa sepuas hatinya melihat respon Miea dan Ila. Ternganga! Sesi perkenalan beralih pula kepada baker kedua.

            “Hehehe, nama saya Faeiz.. cuba teka umur saya berapa?” tanya Faiez pula. Miea menggaru kepala. Memang semua pekerja kat kedai ni suka bagi teka teki pasal umur ke apa?

            “25 tahun..” ujar Ila pantas. Miea mengangguk. Memang nampak macam 25 tahun.

            “Kalau cam tu.. betullah tu..” ujarnya sambil menggosok-gosok dagunya yang meliar dengan janggut nipisnya.

            “Okey, saya pula Johan. Panggil saja Abang Jo. Sebab abang yang paling tua dekat sini. So kalau ada apa-apa masalah inform je dekat abang.” Baker yang ketiga bersuara. Miea dan Ila mengangguk faham.

            “Dah, dah la tu korang ni! Karang lambat pulak kita nak bukak kedai!” Zulaikha menolak hujung bahu baker-baker itu.

            “Nama akak Zulaikha. Panggil je kak Ika. Meh sini, akak ajar macam mana nak packing roti-roti ni.” Miea dan Ila segera menuju ke meja yang terletak ditengah kedai. Terdapat pelbagai jenis roti. Kesemuanya kelihatan sangat lazat!!

            Bermulalah pembelajaran mereka. Dari membungkus, melabel malah nama roti diajarkan kepada mereka. Pening kepala Miea melihat beratus-ratus  jenis roti.

           
(*____*)


            Sudah hampir seminggu, Miea bekerja di sini. 4 hari bersama Ila dan sehari tanpa Ila. Ila membuat keputusan tak nak bekerja. Kerana kerja sebagai cashier memerlukan mereka berdiri dalam jangka masa yang agak lama.

            Sunyi jugaklah dia. Tapi adanya para baker dengan akak Ika, tidak terasa sangat sunyi sangat.

            “Oit!” cuit abang Jo. Miea menghela nafas berat.

            “Kenapa abang Jo?” tanya Miea yang sedang laju mem’packing’ roti.

            “Malam esok jom tengok wayang.” Abang Jo mengenyitkan matanya.

            “Er.. esok Miea shif petang.. so tak dapat la..” Sengaja Miea buat muka sedih. Sebenarnya malas dia nak layan abang Jo ni. Dah kahwin dah, anak pun dah sorang, asyik nak menggatal saja. Kalau dia buat muka tak suka karang mau heboh dekat para baker lain.

            “Ala.. tak pelah nak buat macam mana..” pergi saja abang Jo datang pulak bala lain. Kecik pula mendekat.

            “Yeee... kecik.. kenapa?” tanya Miea tanpa memandang.

            “Huh.. bila aku datang terus.. buat muka macam tu.. sampai hati kamu..” Kecik buat muka sedih. Miea mengeluh. Malas betul nak layan perangai baker-baker ni. Dah berkali-kali dia beritahu yang dia dah ada boyfriend! Sengal betul depe ni!

            “Okey.. sorry! Ada apa kecik?” tanya Miea dengan muka yang konon-kononnya teruja nak tahu.

            “Rehat nanti.. joinlah aku dekat tingkat dua.. tangan ni dah gatal nak pukul drum..” ujar Kecik dengan tangan yang bergerak-gerak bagai memukul drum.

            “Okey..” dengar saja jawapan Miea, Kecik terus pergi. Puas hati agaknya.

            Sesekali Miea kerling jam. Dah dekat pukul 12 tengahari. Hari ini ada perkahwinan abang kepada kawan baiknya. Semalam dia sudah mintak cuti.. namun kerana tidak cukup staff dia tak dapat pergi. Sedih juga hatinya. Bertambah-tambah sedih dengan dugaan-dugaan dekat kedai ni.

            Miea bagaikan robot hari ini. Hatinya sudah hilang. Kerja saja. Nak layan baker-baker tu memang tak la.

            Lemah kakinya turun dari skuter kesayangannya. Penat, tekanan semua ada. Masuk sahaja rumah terus dia terperuk dalam biliknya. Nasib baik ibu tak ada, mungkin balik kampung. Ayah pun tak ada, ni mesti berborak dengan jiran belakang rumah.

            Miea terbaring di atas katil. Siling biliknya dipandang kosong. Sedang dia asyik melayan lamunannya. Dia terdengar bunyi pesanan ringkas masuk. Skrin telefon ditatapnya.

            ‘Helo, my future wife! How a’r you? I miss you so much! I love you! Take care.-Future Husband.’

            Baca sahaja kata-kata yang tertera di telefon, air mata Miea mengalir deras. Tak tahulah apa yang dirasanya kini. Yang dia tahu dia nak menangis sepuas-puasnya.  Malam itu dia tidur dengan linangan air mata.


{= u =}

            Hari ini hari terakhir Miea bekerja. Sedih jugalah nak tinggal tempat dia mencari rezeki. Tempat dia mengumpul pengalaman. Miea bersalaman dengan kak Ika dan Siti. Walaupun singkat perkenalan mereka namun rasa sayang tetap bertapak dihatinya.

            Abang Jo, Faez, Kecik, Syafiq, dan Fairuz berdiri membuat barisan. Dah rasa macam pekerja terhormat pulak. Hihihi..

            “Hm.. Miea.. aku nak cakap something ni.” Kata Kecik selepas menarik Miea ke tepi.

            “Apa?” tanya Miea prihatin. Kesian pulak dia tengok kecik ni. Macam nak nangis je..

            “Aku suka kamu..” kata Kecik dengan keyakinan yang penuh. Miea dah terlopong.

            “Apa?” tanya Miea tak percaya.

            “Aku suka kau! Aku cinta Miea Nasuha! Aku nak kahwin dengan kau, Miea!” ujar Kecik beria-ria. Macam nak pegang tangan Miea je lagaknya.

            “Aku.. aku.. aku dah ada boyfriend la..” ujar Miea agak gagap.

            “Aku tahu.. tapi.. Jodoh siapa yang tahu?”ujar Kecik penuh berharap.

            “Aku.. aku tak tahulah.. Maafkan aku Kecik..” Miea pantas meminta diri. Luahan hati Kecik membuatnya keliru. Dia sudah punya Azrael dihatinya. Kenapa Kecik perlu membuat hatinya ragu-ragu? Siapa pula akan jadi suaminya nanti? Miea sudah pusing. Yang pasti dia perlu jauh dari ini semua.


| : m : |



            5 tahun sudah berlalu. Miea kini bergelar usahawan yang berjaya. Ini semua berkat kepimpinan suaminya.

            Suaminya, Muhammad Azrael, yang sedang ralit melayan puteri sulung mereka dipandang penuh kasih. Hanya lelaki itu yang berjaya meletakkan nama di hatinya.


            ‘Biarpun seribu lelaki mengejar aku. Hati aku tetap kata kamu, Azrael.’ Miea mula menghampiri suaminya dan anaknya. Semoga pilihannya ini adalah yang terbaik, dan bahagia sentiasa menyelubungi mereka biarpun beribu dugaan melanda kasih ini.

Tuesday, 17 December 2013

DYH 6

DYH 6




            “Hump..”keluhan muncul dari mulut Azalina. Matanya masih asyik memandang keindahan perkampungan Feurk. Asap putih keluar dari mulutnya setiap kali nafas dihela. Sejuk. Baju bulu tebal yang diberikan Leon diperkemaskan lagi kedudukannya. Entah bulu haiwan apa yang menutupi badannya, jangan bulu babi sudah la. Dia juga sudah dipesan berkali-kali oleh Leon agar memastikan badannya tidak kesejukan, jika tidak pastinya dia akan jatuh sakit. Pada perkiraannya hal itu pasti menyukarkan Leon untuk membantunya.

rupa perkampungan Feurk.


            Empingan ais halus disentuh Azalina dengan tangannya. Ingin merasai stuktur salji yang pertama kali dilihatnya. Sejuk... dan mencair saat empingan ais itu berada di atas tangan hangatnya. Dia tersenyum sendiri mengenang betapa jakunnya dia.

Matanya kembali menghala ke jalan kecil itu.  Dia masih menunggu Leon. Sejak makhluk Feurk yang bernama Rulth itu menghalaunya. Dia terpaksa meraya-rayau dihutan perkampungan Feurk ini. Leon pula asyik memujuk Rulth supaya membenarkan mereka bermalam di situ. Keadaan yang makin gelap membimbangkan Leon dan Azalina.

DESSUP! Azalina mengurut dadanya lembut. Terkejut dengan kemunculan Leon yang tiba-tiba. Dah tak ada cara lain agaknya si Leon ni, asyik nak melompat sahaja. Tak lama sangat Leo menghilang. Dalam sejam lebih. Itu pun kira lama jugalah, kerana Azalina sudah rasa nak beku menunggu makhluk penghisap darah manusia itu.

“Naik.” Hanya sepatah perkataan keluar dari mulut Leon. Azalina memandang kosong. Naik? Naik apa?

Geram dengan kelembapan otak Azalina memproses perintahnya, Leon segera mengendong Azalina. Tersentak sebentar Azalina. Cis.. Tak boleh ke cakap ‘aku nak gendong kau’. Ini main angkat-angkat pula. Nasib baik aku tak de heart attack. Kalau tak dah arwah dah. Astagfirullahalazim... mintak dijauhkan la.. aku rindu ibu dan ayah.. kalau aku nak mati aku nak mati di sisi mereka. Tapi haramkan aku bersentuhan dengan Leon ni.. Tapi.. diakan makhluk? Dia bukan manusiakan? Hurm... berdosa ke aku?


cam gini la kot rupa pondok tu dari luar.. luar huduh tapi dalam...


Asyik berfikir,Azalina tidak sedar dia sudah sampai di hadapan pondok kecil. Agak jauh dari perkampungan Feurk. Walaupun kecil dan hodoh rumah itu nampak selesa. Pendiang dihidupkan. Rasa basah dan sejuk mula menghilang. Azalina mula menanggalkan kot bulu tebal itu. Enaknya rasa ini. Panas. Seperti pelukan ayah dan ibu. Azalina termenung lagi. Rasa rindu mula menggila. Mungkin tadi rasa itu menghilang kerana dia disajikan keindahan dunia yang tidak terkata.

“Huh, nak nangis lagi la tu. Bosan aku, kau ni. Tak ada kerja lain ke?” rungut Leon yang sedang asyik mencampakkan kayu api ke dalam pendiang.

Azalina memandang wajah pucat Leon dengan tajam. Spoil mood dia nak menangis kacau daun betul makhluk ni. Dengan riak muka kosong, Azalina berjalan ke arah kerusi yang terdapat dipondok kecil itu. Mujur pondok kecil itu ada perabot dan barangan elektronik asas. Kalau tak mati kejung Azalina. Tapi yang peliknya rumah ni tak ada pemanas elektronik ke?

“Leon, rumah ni ada pemanaskan.. kenapa tak bukak je pemanas tu?”tanya Azalina apabila matanya menangkap kelibat alat pemanas itu.

“Erk.. Ada kot. Saja. Aku punya suka la nak pasang yang mana. Kau sibuk kenapa?” Sengaja Leon ubah topik. Malu kot? Aik, reti ke mahkluk hisap darah tu malu? Azalina angkat bahu, suka hati kaulah Leon!

“By the way.. macam mana kau boleh dapat kebenaran kaum Feurk tu untuk duduk sini?” tanya Azalina yang asyik menukar siaran. Wah.. televisyen di dunia Hebrs pun ada banyak channel. Dah macam Astro pulak Azalina tengok.

“Aku minta jasa baik dia oranglah!” ujar Leon seselamba yang mungkin. Tetapi terlihat dek Azalina reaksi yang agak mencurigakan.

“Tipu! Kau nak menipu tapi muka tu tak reti nak cover..  Makhluk macam kau pun tak reti  nak bohong ke? Cepat ceritakan hal sebenar!” Azalina dah mula cekak pingang. Geram dengan kelakuan Leon yang amat mencurigakan.

“Ala.. aku.. aku kasi tahu yang aku.. yang aku akan..”Putus ayat yang keluar dari mulut Leon.

“Akan apa?!” jerkah Azalina.

“Akan bunuh kau bila aku dah dapatkan rahsia dunia kau!” laju sahaja ayat itu keluar dari mulut Leon. Azalina ternganga. Betul ke? Betul ke Leon akan bunuh dia sebaik sahaja dia memberi tahu mengenai rahsia dunianya, dunia manusia.

Azalina mula berundur. Rasa takut mula menghurungi dirinya. Makhluk seperti Leon yang mengatakan akan membunuhnya memang harus dijauhi. Azalina mahu membuka langkah seribu. Biarlah dia sendiri yang mencari jalan keluar dari dunia ini.

“Kau tak payah fikir pun nak lari. Dah terlambat. Kalau kau lari, makhluk dunia Hebrs yang lain akan membunuh kau. Kalau kau berani langkah sahaja pintu itu. Pasti dalam 10 saat badan kau akan terpisah dari kepala kau tu..” ujar Leon yang kelihatan relaks duduk dikerusi malas.

Kata-kata Leon menyebabkan Azalina mengundurkan langkahnya. Tak jadi dia nak lari. Dibuatnya betul apa yang diberitahu Leon tak ke naya je? Terlepas mulut harimau masuk mulut buaya pula nanti.

“Habis tu? Kalau aku duduk sini dengan kau pun.. nasib aku sama je.” Ujar Azalina yang kelihatan runsing.

“Ye betul..Itu pun kalau kau beritahu rahsia dunia kau. Kalau tak aku terpaksa bantu kau.” Leon menekankan perkataan terpaksa.

Azalina mengerutkan dahinya. Leon seperti ikhlas nak membantunya. Tapi.. makhluk seperti Leon tak boleh dipercayai. Buat masa ini, Azalina memutuskan untuk terus berada disisi Leon namun dia perlu berhati-hati.

“Okey.. kalau macam tu aku tak akan beritahu apa-apa pun mengenai rahsia dunia aku.” Ujar Azalina seraya melangkah ke bilik yang pintunya terbuka. Pintu bilik itu segera ditutup. Lalu dikunci.

Leon tertawa kecil melihat telatah Azalina. Azalina, Azalina.. aku tak akan bunuh kau.. Selagi aku tak rungkaikan satu persoalan yang bermain di kepala aku.. selagi itu kau perlu hidup.

“Kita boleh duduk di kampung ni tapi ada syaratnya!” laung Leon.


“Hah?!” kepala Azalina terpacul dibalik pintu bilik itu. Leon hanya melemparkan senyuman sinis.

Monday, 16 December 2013

Cerpen Cinta Pertama



Assalamualaikum... He he he Akhirnya siap jugak cerpan ni.. Klu x siap x ada la korang dapat baca benda alah ni.. BTW enjoy la yerk.. Adik Siti Khadijah Tersayang... Tak tau la ni citer betul ke tak.. tapi yang pasti kak Asyu sahut cabaran Siti ek.. hehehe... tapi adalah sikit-sikit yang sama kot..


          “Assalamualaikum!!” kedengaran suara abang Az diluar rumah. Sampai jugak abang aku tu. Penat dah tunggu. Habis tau tak masa aku.. padahal semalam dah janji dengan kawan-kawan nak main sama hari ni. Tapi sebabkan abang Az nak balik rumah terus aku duk terperuk dalam rumah ni. Adik pula selamba je pergi main.. Mak confirm tak boleh tunggu abang Az sebab ada catering.

          “Waalaikumusalam. Abang Az nape lambat? Asha nak pergi main pun tak boleh...” rungut aku yang sememangnya dah bosan tahap petala ke lapan ni.
         
          “Ala.. kamukan ke dah besar.. tak yah la nak pergi main-main dah.. Lagipun abang Az bukan balik selalu. Mak mana?” tanya abang Az. Ni yang aku tak suka. Umur aku baru nak masuk 11 tahun, depe semua dah kata aku tak payah main la.. dah besar la.. Korang tahu tak yang aku masih dilindungi akta kanak-kanak??? Sampai umur 18 tahun tau~!!!

          Abang Az meletakkan beg pakaian ditepi pintu masuk. Aku buat muka bodoh. Sengaja nak tunjuk protes. Dua tiga kali jugaklah abang Az duk ulang alik. Naik kesian aku. Terus aku bangun keluar rumah. Aik.. hilang pulak abang Az ni. Orang baru nak bersemangat nak tolong, dia dah hilang pulak.

          Macam ada orang je kat balik bonet kereta abang Az ni. Mesti abang aku tengah angkut barang lagi tu. Kesian abang Az.. Tak pe Abang Az jangan risau adekmu yang baik hati lagi tulus ni ontheway nak tolong.

          Aku main lepuk je belakang abang aku. Terjerit kecik dia. Kejap.. Sejak bile abang aku dah tukar suara? And... sejak bile abang aku jadi kurus ni? Baru tadi aku tengok dia gemuk.. Hehehe.. kalau abang tau aku kutuk dia mesti aku kena hambat satu kampung ni.

          “Erk...” hilang terus kata-kata aku. Mana tak hilang entah makhluk mana aku duk lepuk ni.. mungkin makhluk halus sebab muka dia.... HANDSOME tahap GABAN!!! Arghhh~!! Nak histeria aku.

          Aku memang dah jadi patung sebab duk terpesona tengok wajah mamat yang aku tak tahu entah dia siapa tu memang sebijik macam muka adek aku yang ala-ala cina tu.

          Aku gosok mata 4, 5 kali. Sah bukan mimpi. Aku ingat aku mimpi Anuar, adek aku tertelan ubat tumbesaran dan membesar menjadi lelaki yang sangat-sangat kacak..

          Wah~!! Seronoknya.. Memang aku admire gile dengan muka adek aku. Tapi tak sangka leh jumpa adek aku versi dewasa. Handsome gile.. Sampai aku nak jadi giler..

          Tiba-tiba masa aku duk menilik keindahan tuhan tu, kepala aku sesedap rasa diketuk seseorang. Siapa lagi kalau bukan di abang Az tu. Dengkilah tu!! Huh!

          “Kamu ni kenapa Asha? Dah, dah.. jum masuk. Hah, Sha ko nak tunggu apa lagi? Nak tunggu aku jemput ko guna karpet merah ke? Maaf le.. pak pakistan jual karpet tak datang hari ni..” Wah... best giler kalau dapat abang Sha ni jadi abang aku.. Masa dia gelak pun handsome giler.. Aku dah duk diam berdiri sebelah abang aku.. Naik kejung muka aku tahan malu. Mana tak malu tersalah lepuk orang.

          “Ni adik kamu ke Az?” tanya Abang Sha tu.

          “Ye la.. Ni adik perempuan aku yang last. Nama dia ala-ala kau gak. Kau Sha dia Asha. Amacam comel dak?” Ish.. Abang Az ni sengaja nak kasi aku malu tahap gaban.

          “Confirm la comel. Tapi kuat gak penangan dia ni ye.. sakit belakang aku. Hehehe.. Abang Sha gurau je Asha.” Alamak.. malunye aku. Aku lekas-lekas lari masuk rumah. Tak nak la hadap muka dia. Malu giler...

         
|>w<)~


          “Die... handsome la abang tu..”kata aku dekat kakak aku. Didie gelaran untuk kakak aku. Pelik tak? Aku suka tengok cerita hindustan tu yang duk ter’didie’-‘didie’ tu.

          “Hump.. boleh la..” Ye le tu.. mentang-mentang dah ada boyfriend.. orang handsome mana pun nampak macam tak handsome dah...

          “Ceh.. Tapikan muka dia serupa ngan Anuar la.. Kamu nampak tak muka Nuar bile tengok abang tu?”tanya Aku lagi. Sengaja nak tengok reaksi dia.

          “Haahla... lawak giler muka adek tadi.. Comel betul. Dia macam tak percaya je sebab muka dia sama ngan budak tu.. hahaha” ujar Die teruja. Aku pun teruja gak. Lawak betul muka Nuar adik aku yang baru berumur 5 tahun tu. Dengan mulut ternganganye. Siap raba-raba lagi muka Abang Sha tu.

          “Pastukan Die.. muka Abang Sha pun macam tak leh blah jugak hehehe. Dia pun terkesima tengok muka Nuar. Dua-dua duk tenung lama-lama cam  buat rancangan ‘Jejak Kasih’ pulak.” Aku terbayang detik-detik ‘terharu’ antara abang Sha dengan Nuar.

          Die dah duk terbongkok-bongkok ketawa. Menahan tawa sebenarnya. Bilik kitaorang ni betul-betul sebelah bilik abang Az ngan abang Sha. Gile, malu kalau dioarang dengar! Jatuh reputasi aku hehehe..

          “Tu la.. lawak betul diaorang tu. Tapi Die perasan gak kamu asyik tenung budak tu.. Kamu suka dia ek?? Eiiii... tak malu baru 11 tahun dah reti suka-suka.. cinta-cinta.. eii...” ejek Die. Huarghhh!!! Sengaja je Die ni. Rasa nak lempang je dia. Nasib baiklah kakak. Kalau adik dah lama ku smack down!

          Salah ke aku nak jatuh suka? Die tu tak pe pula padahal budak sekolah jugak. Umur Die baru 17 tahun. SPM lagi. Tak acilah!!!

          “Mana ada..” cepat-cepat aku nafikan. Confirm la nafikan.. Malu kot. Tak nak aku kena ejek dengan Die seumur hidup aku.

          “Okey finee...” panjang fine Die ni. Aku mengajuk dirinya. Pantas dia menoleh. Aku apa lagi cabut lari la jawabnyeeee...

         
|^3^|


          Aku curi-curi tengok abang Sha. Walawei.. masa dia bergusti dengan Nuar pun dia nampak handsome. Geramnyeeee aku..

          Ku cubit pipimu bru mu tau.. hahaha. Gile nak cubit anak orang??

          “Hei, Asha buat apa duk situ? Meh la sini..” ajak abang Sha. Aku dengan malu-malu kucing mendekatinya. Alahai abang Sha jangan senyum macam tu makin cair dah hati Asha ni..

          “Asha.. jom la main sama?” ajak Nuar. Alahai Nuar, tau tak hati kakak mu ni tak tahan bila dekat-dekat dengan abang handsome ni?

          “Kenapa Nuar panggil Asha, Asha?”tanya Abang Sha. Pelik mungkin. Sebenarnya aku tak pernah fikirkan hal ni.

          “Sebab Asha. Asha la..” jawab Nuar dengan muncung panjang.

          “Nuar tau tak Asha tu siapa?” tanya Abang Sha. Aku tau dia nak menguji Nuar. Aku tunggu jugak jawapan Nuar dengan berdebar-debar.

          “Asha kakak Nuar la...” jawab Nuar sambil peluk aku erat. Aku tersenyum. Pandai jugak adik aku ni.

          “Hehehe.. tau ingatkan Nuar tak tau..” ujar Abang Sha sengaja menyakat Nuar. Nuar yang marah terus melompat atas abang Sha. Bermula gusti berguling-guling dekat ruang tamu.

          Aku terus blah dari situ. Tak nak la join. Tak sesuai keyyy.. budak perempuan main gusti-gusti.

          Dah dekat seminggu abang Sha duduk rumah kami. Abang Az dah balik rumah dia. Kenapa abang Sha tak ikut ye? Aku nak tanya tapi aku takut pulak. Karang tak pasal-pasal kena cop mohor, penyibuk!

          Aku duduk atas kerusi. Termenung. Abang Sha ni tak ada family ke? Klu tak de tak pe lah aku sanggup jadi family dia.. Ahaks.. gatainye aku ni...

          “Asha.. o.. Asha dah sampai mana?” tanya Abang Sha. Wah!!! Dia duduk betul-betul sebelah aku. Malunye..

          Aku menggeleng. Malu nak cakap. Karang tak pasal-pasal aku cubit pipi dia.

          “Hurm.. abang rindu la dengan family abang..” ujar Abang Sha perlahan. Perlahan tapi aku dengar.

          “Family abang mana?” terpacul pulak soalan tu dari mulut aku.

          “Hurm?! Oh.. depe ada dekat KL.” Keruhnya muka abang Sha. Kesian pula dekat dia. Dari muka dia nampak dia dalam kerinduan. Kesiannya.. kan bagus kalau aku ni wander women buleh tolong abang Sha.

         

{-n-}


          Aku dah start sekolah balik cuti. Dah lama habis. Setiap kali aku pergi sekolah aku risau sangat. Takut dia pergi, tinggalkan rumah tu tanpa ucapan selamat tinggal. Aku takut aku tak sempat nak kasi tau aku suka dekat dia.

          Jadi aku cari macam-macam alasan. Demam la, batuk la. Tapi semua tak jalan. Nasib baik dia still ada kat rumah bila aku balik sekolah. Nasib baiklah.

          Hari ni aku balik lambat sikit. Balik-balik je aku terus cari kelibat abang Sha. Rindunya dengan dia.

          “Hai Asha.” Wah.. happynya dia. Kenapa ek?

          “Asha.. nak tau awek abang Sha mesej dia..” ejek Nuar. Seronok la tu dapat ejek Abang Sha. Yang aku pulak rasa nak tercabut jantung. Awek?!

          Huhu.. rasa nak menangis. Sedihnya rasa hati aku saat ni. Lagi sedih bila abang Sha tak membantah sebaliknya tersenyum malu bercampur bangga.

          “Er... ye ke?” Aku terus keluar bilik tu. Tak sanggup nak dengar lebih lanjut.

         
          Hari makin berlalu. Aku makin makan hati. Setiap masa Abang Sha berkepit dengan telefonnya. Bukan macam masa mula-mula dia datang. Kalau dulu.. dia asyik bermain dengan kita orang sekarang. Kita orang pun dah macam tunggul.

          Dalam diam aku tumpang happy sebab riak kerinduan di wajah abang Sha dah tak ada. Tapi aku turut rasa sedih. But.. yelah aku ni budak. Siapalah nak dibandingkan dengan awek dia tu. Hari tu ada dia tunjukkan gambar awek dia.

          Memang cantik. Aku pun suka tengok awek dia. Tapi cemburu mula menghurung hati aku. Hurm... jauh disudut hati aku.. aku harap depe berpisah. Jahatkan aku? Huhu..


|v n v|



          Hari ni abang Sha baik sangat dengan aku. Dia tak lekat sangat dengan hanphone dia. Tak tau la kenapa. Tapi aku suka macam ni. Rasa macam dia tu milik aku sorang je.

          “Asha. Nanti jangan nakal-nakal tau. Hehehe jangan mengatal pulak.” Usik abang Sha.

          “Mana ada. Abang Sha yang menggatal. Asha baik je.” Ujar aku dengan muncung.

          “Mana tau. Asha ni comel mesti ramai yang suka Asha kan? Hehehe abang masa kecik-kecik macam Asha dah ada girlfriend tau...” ujar abang Sha. Bersemangat betul abang Sha ni.

          “Eiii.. gatainya abang Sha ni..” ujar aku sambil membuat muka. Hahaha seronok tengok muka dia buat-buat geram tu.

          “Hehehe kalau abang gatai. Asha lagi gatai.. hehehe” Abang Sha segera ambik gitar cabuk abang Az tu. Aku tak tau pulak dia reti main gitar.

          Tangan dia mula bermain-main di tali gitar. Merdunya bunyi. Pandainya abang Sha ni. Makin bertambah kacak pulak aku tengok abang Sha malam ni.

          Dia mula menyanyi-nyanyi kecil mengikut nada gitar yang dimainkan. Sedapnya suara. Boleh tak aku nak simpan kenangan ni sampai aku mati?

          “Amacam best tak?” tanya Abang Sha dengan muka comel. Aku kasi tumbs up. Hehehe sedap sangat...

          “Asha.. masuk tidur esok sekolah.” Ujar Mak dari dalam rumah. Aku terus melompat dari pangkin di depan rumah.

          “Jom la abang Sha.” Ajak aku.

          “Okey. Ingat pesan abang, jangan nakal-nakal.” Ujarnya lagi.

          “Abang Sha ni macam nak pergi jauh je..” ujar aku dengan cebikan.

          Dia sekadar tersenyum. Sambil melangkah masuk ke rumah, abang Sha menggosok mesra kepala ku. Aku sekadar memerhati abang Sha hilang dari pandangan mata. Rasa macam aku akan kehilangan dia.

          “Asha suka abang Sha..” ujar aku saat dia sudah hilang dibalik pintu.


[-`_`-]


          Aku balik dari sekolah macam biasa. Tak sabar nak luahkan perasaan aku dekat abang Sha. Aku dah nekad. Lantaklah kena ejek dengan Die pun aku tak kisah dah.

          Sunyi je rumah. Nuar keluar main kot. Aku segera pergi ke bilik abang Sha. Bertalu-talu aku ketuk tapi tak ada sahutan.

          Dengan hati yang berdebar aku buka pintu biliknya. Kosong. Aku jatuh melorot melihat keadaan bilik itu. Kosong seperti abang Sha tak pernah duduk di situ. Dengan mata bergenang aku masuk ke bilik.

          Tangisan sudah puas aku hamburkan. Mak pelik melihat mata aku yang bengkak. Lalu aku kata aku terkena habuk. Aku yang sememangnya alergik dengan habuk disuruh mak  makan ubat. Aku sekadar angguk.

          Rupa-rupanya abang Sha dah balik rumahnya di KL. Patutlah dia asyik pesan dekat aku jangan nakal. Rupanya dia nak pergi dari rumah aku ni.

          Hurm.. aku sedih dan kecewa. Sedih bila dia pergi tanpa ucap selamat tinggal. Kecewa sebab aku tak sempat luahkan perasaan aku.

          Lalu aku buka diary aku. Sejak aku jumpa abang Sha aku sudah pandai berdiari. Selama aku kenal dengannya hanya yang indah aku coret di dalam diari ini. Hari ini aku mencoretkan satu yang berlainan.

‘hati bergetar saat mata bertentang...
hati berdarah saat kau dengan gadis lain..
hati terasa indah saat kau tersenyum walau bukan untuk ku..
hati terluka saat dirimu mula menjauh..
Hati terseksa saat cinta disimpan disudut paling dalam.. dan tidak pernah diluahkan..

Cinta bertepuk sebelah tangan tak seindah rasa bercinta.. tetapi sesakit rasa patah hati..

Kau hadir ketika aku belum mengerti..
Kau hilang bila aku mula mengenali.

Asha 23/8/2005’
         

         

 #sorry klu agak kebudak-budakan... hehehe peace!!!