SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Tuesday, 17 December 2013

DYH 6

DYH 6




            “Hump..”keluhan muncul dari mulut Azalina. Matanya masih asyik memandang keindahan perkampungan Feurk. Asap putih keluar dari mulutnya setiap kali nafas dihela. Sejuk. Baju bulu tebal yang diberikan Leon diperkemaskan lagi kedudukannya. Entah bulu haiwan apa yang menutupi badannya, jangan bulu babi sudah la. Dia juga sudah dipesan berkali-kali oleh Leon agar memastikan badannya tidak kesejukan, jika tidak pastinya dia akan jatuh sakit. Pada perkiraannya hal itu pasti menyukarkan Leon untuk membantunya.

rupa perkampungan Feurk.


            Empingan ais halus disentuh Azalina dengan tangannya. Ingin merasai stuktur salji yang pertama kali dilihatnya. Sejuk... dan mencair saat empingan ais itu berada di atas tangan hangatnya. Dia tersenyum sendiri mengenang betapa jakunnya dia.

Matanya kembali menghala ke jalan kecil itu.  Dia masih menunggu Leon. Sejak makhluk Feurk yang bernama Rulth itu menghalaunya. Dia terpaksa meraya-rayau dihutan perkampungan Feurk ini. Leon pula asyik memujuk Rulth supaya membenarkan mereka bermalam di situ. Keadaan yang makin gelap membimbangkan Leon dan Azalina.

DESSUP! Azalina mengurut dadanya lembut. Terkejut dengan kemunculan Leon yang tiba-tiba. Dah tak ada cara lain agaknya si Leon ni, asyik nak melompat sahaja. Tak lama sangat Leo menghilang. Dalam sejam lebih. Itu pun kira lama jugalah, kerana Azalina sudah rasa nak beku menunggu makhluk penghisap darah manusia itu.

“Naik.” Hanya sepatah perkataan keluar dari mulut Leon. Azalina memandang kosong. Naik? Naik apa?

Geram dengan kelembapan otak Azalina memproses perintahnya, Leon segera mengendong Azalina. Tersentak sebentar Azalina. Cis.. Tak boleh ke cakap ‘aku nak gendong kau’. Ini main angkat-angkat pula. Nasib baik aku tak de heart attack. Kalau tak dah arwah dah. Astagfirullahalazim... mintak dijauhkan la.. aku rindu ibu dan ayah.. kalau aku nak mati aku nak mati di sisi mereka. Tapi haramkan aku bersentuhan dengan Leon ni.. Tapi.. diakan makhluk? Dia bukan manusiakan? Hurm... berdosa ke aku?


cam gini la kot rupa pondok tu dari luar.. luar huduh tapi dalam...


Asyik berfikir,Azalina tidak sedar dia sudah sampai di hadapan pondok kecil. Agak jauh dari perkampungan Feurk. Walaupun kecil dan hodoh rumah itu nampak selesa. Pendiang dihidupkan. Rasa basah dan sejuk mula menghilang. Azalina mula menanggalkan kot bulu tebal itu. Enaknya rasa ini. Panas. Seperti pelukan ayah dan ibu. Azalina termenung lagi. Rasa rindu mula menggila. Mungkin tadi rasa itu menghilang kerana dia disajikan keindahan dunia yang tidak terkata.

“Huh, nak nangis lagi la tu. Bosan aku, kau ni. Tak ada kerja lain ke?” rungut Leon yang sedang asyik mencampakkan kayu api ke dalam pendiang.

Azalina memandang wajah pucat Leon dengan tajam. Spoil mood dia nak menangis kacau daun betul makhluk ni. Dengan riak muka kosong, Azalina berjalan ke arah kerusi yang terdapat dipondok kecil itu. Mujur pondok kecil itu ada perabot dan barangan elektronik asas. Kalau tak mati kejung Azalina. Tapi yang peliknya rumah ni tak ada pemanas elektronik ke?

“Leon, rumah ni ada pemanaskan.. kenapa tak bukak je pemanas tu?”tanya Azalina apabila matanya menangkap kelibat alat pemanas itu.

“Erk.. Ada kot. Saja. Aku punya suka la nak pasang yang mana. Kau sibuk kenapa?” Sengaja Leon ubah topik. Malu kot? Aik, reti ke mahkluk hisap darah tu malu? Azalina angkat bahu, suka hati kaulah Leon!

“By the way.. macam mana kau boleh dapat kebenaran kaum Feurk tu untuk duduk sini?” tanya Azalina yang asyik menukar siaran. Wah.. televisyen di dunia Hebrs pun ada banyak channel. Dah macam Astro pulak Azalina tengok.

“Aku minta jasa baik dia oranglah!” ujar Leon seselamba yang mungkin. Tetapi terlihat dek Azalina reaksi yang agak mencurigakan.

“Tipu! Kau nak menipu tapi muka tu tak reti nak cover..  Makhluk macam kau pun tak reti  nak bohong ke? Cepat ceritakan hal sebenar!” Azalina dah mula cekak pingang. Geram dengan kelakuan Leon yang amat mencurigakan.

“Ala.. aku.. aku kasi tahu yang aku.. yang aku akan..”Putus ayat yang keluar dari mulut Leon.

“Akan apa?!” jerkah Azalina.

“Akan bunuh kau bila aku dah dapatkan rahsia dunia kau!” laju sahaja ayat itu keluar dari mulut Leon. Azalina ternganga. Betul ke? Betul ke Leon akan bunuh dia sebaik sahaja dia memberi tahu mengenai rahsia dunianya, dunia manusia.

Azalina mula berundur. Rasa takut mula menghurungi dirinya. Makhluk seperti Leon yang mengatakan akan membunuhnya memang harus dijauhi. Azalina mahu membuka langkah seribu. Biarlah dia sendiri yang mencari jalan keluar dari dunia ini.

“Kau tak payah fikir pun nak lari. Dah terlambat. Kalau kau lari, makhluk dunia Hebrs yang lain akan membunuh kau. Kalau kau berani langkah sahaja pintu itu. Pasti dalam 10 saat badan kau akan terpisah dari kepala kau tu..” ujar Leon yang kelihatan relaks duduk dikerusi malas.

Kata-kata Leon menyebabkan Azalina mengundurkan langkahnya. Tak jadi dia nak lari. Dibuatnya betul apa yang diberitahu Leon tak ke naya je? Terlepas mulut harimau masuk mulut buaya pula nanti.

“Habis tu? Kalau aku duduk sini dengan kau pun.. nasib aku sama je.” Ujar Azalina yang kelihatan runsing.

“Ye betul..Itu pun kalau kau beritahu rahsia dunia kau. Kalau tak aku terpaksa bantu kau.” Leon menekankan perkataan terpaksa.

Azalina mengerutkan dahinya. Leon seperti ikhlas nak membantunya. Tapi.. makhluk seperti Leon tak boleh dipercayai. Buat masa ini, Azalina memutuskan untuk terus berada disisi Leon namun dia perlu berhati-hati.

“Okey.. kalau macam tu aku tak akan beritahu apa-apa pun mengenai rahsia dunia aku.” Ujar Azalina seraya melangkah ke bilik yang pintunya terbuka. Pintu bilik itu segera ditutup. Lalu dikunci.

Leon tertawa kecil melihat telatah Azalina. Azalina, Azalina.. aku tak akan bunuh kau.. Selagi aku tak rungkaikan satu persoalan yang bermain di kepala aku.. selagi itu kau perlu hidup.

“Kita boleh duduk di kampung ni tapi ada syaratnya!” laung Leon.


“Hah?!” kepala Azalina terpacul dibalik pintu bilik itu. Leon hanya melemparkan senyuman sinis.

No comments:

Post a Comment

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)