SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Saturday, 27 April 2013

ASH VerSUs ASH Part 2


PART 2 *__^
          Pagi-pagi lagi Ash sudah terpacak di depan rumah Uncle Majid yang boleh tahan indahnya.  Sekali lagi dia terpaksa menunggu di luar.  Tapi kali ni 20 minit dia menunggu.  ‘Haih, Uncle Majid ni sengaja nak menguji kesabaran Ash yang macho lagi comel ni!!’  Ash menendang-nendang batu-batu kecil yang terdapat disitu.  Tanpa disedari dia tersepak batu kecil itu ke seorang lelaki yang sedang joging di situ.  Ash mulalah kelibut.  Nampak sangat dia nak lari. 

          “Adoiiiiiii...” panjangnya adoi lelaki tu.  Ash sudah nak angkat kaki.  Melihat Ash nak panjat motor lagi kuat bunyi mengadoi lelaki itu.

          “Adoiiiiiiiiii... Sakitnya!  Rasa nak pengsan..”  Usai berkata begitu terus lelaki itu jatuh.  Ash makin cuak.  ‘Kuat sangat ke aku sepak batu tu tadi??’ Ash terus berlari ke arah lelaki itu.

          “Encik, Encik!” Ash mengoyang-goyangkan badan lelaki itu.  Tapi tiada sedikit pun reaksi dari lelaki yng boleh tahan handsome itu.  Sempat lagi Ash ni menilik wajah lelaki itu dalam kekalutan dia.

          “Ow... Rasanya saya dah terkena panahan cintalah..” gumam lelaki itu dalam sedar tidak sedar.

          “Encik apa yang encik cakap?” Pelik Ash sedar-sedar je cakap benda merapu.

          “Saya dah jatuh cinta..” cakap lelaki itu lebih jelas.

          “Ye ke? Taniah la encik.. saya minta maaf sebab sepak batu tu tadi. Mari kita ke klinik..” ujar Ash sedikit lega apabila lelaki itu sudah sedar.

          “Eh.. tak pe.. Awak bayar ganti rugi jelah..” ujar lelaki itu mengangkat kening.

          “Ganti rugi? Berapa ya encik?” tanya Ash. Lelaki itu mengeluh.

          “Nama saya Fakrullah.  Panggil saya Rul atau Fakrul je jangan panggil encik ya.  By the way.. saya tak mahu dalam bentuk duit..” Ujar lelaki itu sedikit nakal.

          “Pastu?” tanya Ash yang jelasnya memang lembab.  ‘kenapa pulak nak kenal-kenal ni.. Ala.. cepatlah karang Uncle Majid balik kang naya aku..’ Mata Ash sudah meliar memerhati jalan yang selalu digunakan Uncle Majid untuk pulang.

          “Cik.. Cik adik manis.. Saya nak cik ganti rugi dalam bentuk perasan.  Saya cintakan cik..” ujar Rul lalu terus melutut.  Ash ternganga. 

          “Encik... Okey ke tak?  Parah rasanya encik ni.. Kejap ya encik tahan tau...” Ujar Ash kelam kabut. ‘Kuat sangat ke aku langgar dia tadi?’ Ash sudah mengeluarkan telefonnya.  Mahu mendail nombor kecemasan.

          “Cik.. saya ikhlas cintakan cik.  Terimalah saya cik..” ujar lelaki itu bersungguh-sungguh.

          “Encik biar betul-betul. Saya tak kenal encik. Lagi satu mana encik tahu saya ni perempuan?” tanya Ash yang kini sudah memahami apa kehendak lelaki ini.  Makin lebar senyuman lelaki itu.

          “Seorang perempuan tidak dapat menyorok fitrah mereka.  Aura cik terlalu kuat..”ujar Rul yang kini sudah berdiri.  Romantis betul suara yang dilontarkan.

          “Arghhhh Bullsh***!!!”jerit Ash sebelum cuba membuka pintu pagar rumah Uncle Majid.  Boleh bukak pulak...  makin bengang Ash. Kalau pintu pagar ni terbukak dari tadi tak adalah dia kena kacau dengan orang gila tu...

          “Cik setidak-tidaknya bagitahulah nama cik...”laung lelaki itu dari luar.

                  
                                                          9_____6

          Akhirnya Uncle Majid sampai ke rumah.  Hampir 30minit kali ini Ash menunggu.  Ash sudah menayang muka masam manis yang sememangnya terlebih masam itu kepada Uncle Majid.

          “Quratun maafkan Uncle.. Aisy demam.  Tiba-tiba je lepas papa dia pergi kerja terus badan dia panas.  Itu yang Uncle lambat sikit ni..” ujar Uncle Majid yang jelas rasa bersalah.

          “Tak apa.. Teruk ke demam Aisy ni?” tanya Ash apabila melihat Aisy menangis teresak-esak.  Aisy mehulurkan tangan kepada Ash meminta didukung.  Ash kelihatan ragu-ragu mahu menyambut huluran tangan kecil itu.  Melihat air mata si kecil mengalir deras membuatkan Ash terus mengambil si kecil lalu didukung penuh kasih.  Ash sendiri pelik dengan dirinya sebelum ini belum pernah dia berasa sebegini. Rasa... sayang. Ya, sayang kepada anak kecil ini.

          “Quratun masuk bilik  Aisy dululah Uncle..  Kesian dia nak tidur..” Ujar Ash begitu lembut. Memang ada ciri-ciri wanita terakhirlah. Eh, silap gadis melayu terakhir.. hehehe >.<

          “Ye lah..” ‘Baik betul si Quratun tu.. Aisy pun nampak serasi dengan Quratun. Sejuk hati aku..’Uncle Majid tersenyum senang melihat Ash dan Aisy berdua.

          “Okey.. Aisy tidur dulu tau.. Kak Quratun nak masak bubur..” Aisy mencapai tangan Ash seolah-olah takut ditinggalkan. Nak tak nak Ash kena tunggu jugak anak kecil sehingga anak kecil itu tidur.

          Selepas memberi Aisy makan bubur dan ubat. Sekali lagi anak kecil itu tidak membenarkan Ash pergi dari sisinya. Akhirnya Ash terpaksa menemani anak kecil itu. Kali ini dia lena bersama Aisy. Seronok pulak dia peluk si Aisy ni. Aisy dah jadi bantal busyuk Ash hehehehe.

          Ash terjaga apabila terasa ada tangan memeluknya. Mula-mula dia biarkan sahaja dia ingat tangan si Aisy.  Ash memegang tangan ‘Aisy’.  ‘Aik, bila masa pulak tangan si Aisy ni besar?’ Terus mata Ash terbuka luas. Memikirkan kenapa tiba-tiba tangan Aisy boleh membesar macam kena sengat tebuan itu. Buka-buka mata terpacul wajah Aisy yang sedng tersenyum berdiri disebelahnya.
          ‘Sudah tangan siapa pulak ni?’ terus Ash terduduk tegak. Tergamam sebentar melihat siapakah yang memeluknya sedari tadi. Tangan itu mencari ke mana perginya Ash.

          “ARGHHHH!!!!!” jerit Ash yang baru sedar dari mimpi petang yang panjang.  Dia seolah-olah baru sedar disebelahnya ada LELAKI yang dia sendiri tak tahu siapa.

          “Aisy?! Kenapa? Kenapa?” tanya lelaki itu yang baru sedar terus menerpa ke arah Aisy.

          “Arghhh, kau siapa macam mana boleh masuk bilik Aisy ni?!” Jerit Ash.  Ash sudah menarik Aisy ke tepi.  Entah siapalah lelaki ni, dahlah peluk dia lepas tu nak peluk budak kecik ni pulak. Uncle Majid yang baru pulang terus menerpa ke bilik si Aisy.
         
          “Hah! Apa yang kecoh-kecoh niii...?!”tanya Uncle Majid kelam kabut. Ash menuding ke arah lelaki itu.

          “Dia peluk Quratun lepas tu dia nak peluk Aisy!!”kata Ash yang tak lepas-lepas memegang Aisy. Terbeliak mata Uncle Majid dengan lelaki itu.

          “Dah, dah kita turun dulu. Ashril siap cepat, turun ayah nak tanya something.”kata Uncle Majid tegas. Giliran Ash pula terbeliak. ‘Ayah?!!’
          Ashril sekadar mengangguk. ‘ Macam pernah aku tengok je pengkid ni.. tapi dimana ya, Arghh lantaklah..!’ Ashril pantas sahaja masuk ke bilik air.

         
^______<

         
          Uncle Majid sibuk memasak. Untunglah siapa yang dapat khawin dengan Uncle Majid ni..  tak payah nak masak.. Ash sudah berangan. Dia rasa macam pernah jumpa lelaki itu. Tengah dia asyik mengelamun Ashril turun. Mata masing-masing terbeliak. Mereka dah ingat!!!

          “KAU!”

          “KAU!”

          “Apa?!”tanya Uncle  Majid yang terperanjat. Sudip masih ditangan.

          “Dia la perempuan pengkid yang Ash kata tu..!”

          “Dialah Mr. Carzy!!”

          “Hm..?!” uncle Majid sudah mengaru kepala dengan sudipnya.

Sunday, 21 April 2013

My Little Illa


*LITTLE ILLA >0<
you're my little cupid..~o~


Suasana pada pagi itu agak hening. Rintik-rintik hujan diluar makin menyukarkan Maisara untuk bangun dari pembaringannya. Maisara menarik selimutnya. Memang terasa indah dunia, jika dapat bermalas-malas dipagi hari sebegini. Nasib baik juga hari ini Maisara ABC(Allah Bagi Cuti). Kalau tak mesti uminya sudah muncul dengan senapang M-16. Hehehe... lunyai dia ditebak uminya. Kedengaran kuakan pintu biliknya. Maisara yang separuh sedar itu pantas menarik selimut menutupi seluruh tubuhnya hingga menutupi kepalanya. Malas nak layan la tu... >.<

“Mama! Oo.. Mama! Bangunlah mama!!!” Terjerit-jerit suara anak kecil itu. Makin lama makin cemas lagak suara itu. Maisara pelik. Bila masa pulak dia ada anak ni? Beranak pun tak pernah? Kahwin pun belum lagi... >~<'” Anak siapalah yang mengganggu ketenteraman pagi nan indah ini.

“Tok Mak!!! Mama tak bangun-bangun... Mama dah mati ke?”Tanya anak kecil itu seakan-akan mahu menangis. Siapa budak ni? Berani dia kata aku dah mati! Kurang asam boi betul la budak ni!!! hati Maisara bersuara geram. Maisara terus bangun dari pembaringannya. Selimut tidak pula dia tanggalkan. Senyap pun budak ni! Maisara tersenyum disebalik selimutnya.

“Argh!!! Mama jadi zombie...! Tolong... Tok Mak!!!”terpekik terlolong budak kecil itu ketakutan. Maisara menahan tawa. Best jugak buli budak- budak ni... Puan Rina yang panik mendengar jeritan itu terus merempuh masuk ke dalam bilik Maisara. Nasib baiklah pitu bilik Maisara ni diperbuat dari kayu jati. Kalau kayu yang jenis cikai-cikai tu, konfem sekarang ni bilik dia dah tak berpintu.

“Astagfirullahalazim!! Nur Ain Maisara!!!! Apa masalah kamu ni? Takkan dengan adik sendiri pun kamu buli?!” marah Puan Rina. Anaknya yang satu ni memang tak pernah berubah. Adik?! Bila masa pulak umi mengandung? Ke aku yang hilang ingatan? Jap-jap.. Oh.. Baru aku ingat! Umi ada ambil anak angkat. ya..ya.. nama budak tu... Fadhillah atau nama sweetnye Illa.. hm.. Budak tu comel ya amat!!! Illa ni baru je umur 3 tahun tapi dah pandai bercakap macam orang dewasa. Kalau cakap dengan dia kalah aku! Illa ni putih sangat, pipi kemerah-merahan, bibir dia pulak mungil dan merah basah.. macam pakai lipstik je.. tapi yang paling best sekali mata dia! Mata dia besar pastu bulu mata lebat.. Memang sebijik macam anak patung dekat kedai. Sumpah KIUT >_< !!! Ingatan Maisara mula datang kepadanya, sedikit demi sedikit.

Illa.. ehehe comel gileee...

Tapi Illa tak nak panggil umi sebagai umi. Malah digelar Maisara pula sebagai Mama. Puan Rina dipanggil Tok Mak. Tetapi abang si Maisara, Mazlan, Illa panggil dia abang Lan sama macam Maisara panggil. Tak ke pelik?! Mungkin aura keibuan Maisara dah terpancar kuat. Itu yang Illa melekat dengan Maisara macam gam. Hahaha >u< Mama apanya kalau bangun pun pukul 11 pagi? Ni dasar anak dara malas! Mimpi jelah Masara!!!

“Ya, Allah! Anak dara apa ni? Bangun pun tengahari buta?”dah keluar dah sedas peluru M-16 Puan Rina. Maisara menelan air liur.

“Patutlah dah umur 26 tapi tak ada jugak calonnya! Umur tu dah semakin dekat dengan gelaran andalusia! Tapi perangai budak-budak, mengalahkan si Illa ni! Jom, Illa kita tinggalkan mama kamu yang separuh betul ni!!”terasa berdas-das peluru M-16 terkena tubuh Maisara. Kalau betullah M-16 dah arwah dah si Maisara ni. Yang sedihnya, umi dah tarik sekali Illa! Mana aci!! Umi.. pulangkan balik my sweet little Illa. Dia yang selalu bagi morning kiss dekat aku... Huhuhuhu >~<.. Maisara terduduk diatas katilnya. Sedew betul gaya si Maisara ni. Terlepas dia dapat kiss daripada Illa yang 100% doll face..!

“MAMA!! cup~” Illa yang tiba-tiba muncul terus mencium pipi Maisara. Tersenyum bahagia Maisara. Memang best ada budak kecik yang suka dekat kita. Bonus pula kalau budak tu teramat comel!!! Comel tak hinggat lah!! Maisara pantas memeluk tubuh kecil Maisara.


“Illa ^__^!” Riang sahaja panggilan si Maisara ni. Ada la benda yang dia nak tu... Illa yang asyik menguli tanah liat mendongak memandang Maisara dengan mata bulatnya.

“Ya, Mama :] ” jawab Illa sambil tersenyum.

“Kya!!!>-<” Terjerit Maisara melihat kecomelan Illa. Maisara pantas memeluk Illa erat. Digeleteknya Illa sehingga keluar air mata budak kecik itu ketawa. Berguling-guling mereka diruang tamu itu. Alah mana ada orang.. main jelah..

“Hahaha.. Okey sebab anak mama ni terlalu comel dan mama pun cuti hari ni... Apa kata kita pergi mandi laut? Nak tak??” Illa pantas mengangguk. Tangan ditepuk-tepuk gembira benar anak kecil itu dapat pergi ke pantai. Maisara ikut tersenyum.

“Saya pun nak ikut Mama!”sampuk satu suara garau. Kedengaran suara itu berdekatan dengan mereka. Terus terduduk Maisara dibuatnya. Alahai... siapa pulak tu? Takkan pagi-pagi macam ni ada hantu kot??? Umi tolonG!!!

“Mama? Mama okey tak ni?”terasa ada ada tangan yang mendemah dahinya. Nak kata Illa punye tangan , takkan la besar sangat tangan si Illa ni? Umi!!! tolong, Ada hantu....

“UMI!!!”Keluar jugak suara si Maisara ni. Dari tadi dok menggigil bukannya nak panggil umi dia.. Illa yang terkejut dengan jeritan Maisara terus menangis. Suasana jadi kelam kabut.

“Hah! Kenapa? Kenapa?”tanya Puan Rina dengan senduk ditangan. Nampak sangat Puan Rina ni sama je dengan Maisara. Panik tak bertempat. Maisara dan Illa berlari mendapatkan Puan Rina.

“UmI ada Hantu!!!”kata Maisara dengan tangisnya. Illa pulak memeluk kaki Tok Maknya.

“Hantu?? Mana hantu tu?”tanya Puan Rina. Dipandang sekeliling. Maisara menunjuk ke arah belakangnya. Terhambur ketawa dari mulut Puan Rina. Macam-macam la anak dara aku ni.. Tergeleng-geleng kepala Puan Rina.

“Mana ada hantu... Cuba tengok sendiri siapa tu?”kata Puan Rina cuba memujuk Maisara. Maisara berpaling perlahan-lahan.. Takut la kalau dia nampak lain Uminya nampak lain... >_<~ Puan Rina kembali kepada masakkannya karang hangus tak dapat la mereka makan nanti.

Ternganga mulut Maisara punyalah sengal dia ni.. Manusia rupanya yang menegur dia.. Tapi macam ku kenal siapa manusia ini... Berkerut-kerut dahi Maisara cuba memikirkan siapakah gerangan lelaki yang berada didepannya ini?! O-o


“Lailahaillah!!! Abang Syah!!!”Terjerit Maisara sekali lagi. Tapi kali ini jeritan gembira ye.. bukan takut ~o~

“Hahaha.. Bukan lama sangat abang pergi belajar.. sampai hati Mai.. lupa kat abang.. Isk..isk..isk..”Syah buat-buat sedih. Tapi memang terasa pun.. adik angkat kesayangan dia ni boleh pulak lupa dekat dia.. huhuhu..

“Ala >u< jangan la majuk...!!”Mai sudah buat suara gedik.

“Hahaha.. Tak pelah... Tapi Mai ni dari kecik sampaikan ke besar takutkan segala jenis hantu.. ye? Hahaha.. tak padan dengan umur! >V< ” Ejek Syah. Maisara mula menarik muka. Ejekkan Syah makin menjadi-jadi. Maisara yang sudah semakin geram mula mengejar Syah yang memang mamat muka Selenga!!

“Mama ni sapa?” Pertanyaan itu membuatkan aksi kejar mengejar antara Maisara dan Syah terhenti. Maisara memandang wajah polos lagi comel Illa itu penuh kasih. Tercuit hati Syah mendengar suara dari mulut comel itu. Dari tadi dia memerhatikan Maisara hinggakan terlupa dengan budak kecil yang mengelar Maisara sebagai mama. Comelnya budak ni! Anak sapa ni? Takkan anak Mai pulak?! Tapi dia panggil Mai mama... Hati Syah mula mempersoalkan kewujudan si comel.

“Mai.. sampai hati dah kahwin tak bagitau pun dekat abang.. siap ada anak segala.. ni nak majuk 1000 kali!!!”ujar Syah sedikit sayu. Maisara bantai gelak tak hinggat dunia.

“Abang Syah.. ce kira berapa tahu abang Syah pergi belajar?”suruh Maisara dengan ketawa tak habis-habis. Syah sudah muncung orang tanya lain si Maisara ni suruh kira pulak.

“Erm.. 2 tahun. Kenapa?”tanya Syah pelik.

“So... gunalah akal logik tu... Mana nak datang budak comel umur 3 tahun ni... kan ke masa abang pergi tu Mai sikit punye slim jew siap single lagi..”ujar Maisara sambil menyekeh abang angkatnya.

“Owh.. ye ke.. So budak comel ni sapa?”tanya Syah dengan muka blur.

“Budak comel ni... Adik angkat Mai.. Tapi dia nak panggil Mai mama. Mai tak kisah pun dapat anak secomel ni..>.<”kata Maisara sambil mencubit-cubit pipi anak kesayangannya itu.

“Mama... ni saper...?”tanya Illa yang sudah muncung. Marah sangat la tu orang tak layan dia.

“Sorry sayang... Ni uncle Syah. Abang angkat mama.”ujar Maisara sambil menyuruh Illa menyalami Syah.

“Uncle ni handsomelah.. Nanti Illa dah besar Illa nak kahwin dengan Uncle..”ujar Illa malu-malu. Terlambak ketawa Maisara, Syah dan Puan Rina mendengar celoteh anak kecil itu.

“Sorry sayang.. Uncle tak boleh kahwin dengan sayang. Kalau dengan mama sayang tak pelah. Boleh tak?”tanya Syah sengaja mahu menduga.

“Erm.. kalau jadi papa pun boleh. Illa suka jugak!!! Illa tengok mama dengan uncle sesuai sangat.... Kahwin la ceppat-cepat.”Ujar Illa terangguk-angguk. Syah sudah ketawa manakala Maisara tersedak-sedak.

“Assalamualaikum...”ujar Mazlan yang baru pulang dari kerja.

“Waalaikumsalam...”'alamak... bala sudah mari...'ujar hati kecil Maisara. Habislah dia jadi mangsa usikan abangnya yang satu itu.

“Hah, Syah bile sampai... balik-balik terus cari adik aku ye.. Kawan baik kau ni terus dilupa...”ujar Mazlan sedikit memerli.

“Alah.. kau tu bukan penting sangat untuk aku ingat.”ujar Syah selamba. Terbeliak mata Mazlan mendengar ayat terlebih lazat dari mulut Syah itu.

“Woiiii, memang tak sayang rambut kau ni..” Mazlan pantas menyekeh kepala si Syah.

Syah mengelak, akhirnya dua-dua jatuh bergolek menggantikan Illa dan Maisara. Illa mula tumpang sekaki seronok betul dia tengok abang Lannya bermain.



(@)030(@)


“Mama... Mama kawen la ngan uncle ensem tu..”becok betul mulut Si Illa hari ni. Sudah la tengah menyantap ni. Tersedak-sedak Maisara yang sedang makan nasi. Dahlah makan sambal memang berairlah mata Maisara ni. Puan Rina ketawa perlahan, Mazlan sudah ketawa mengekek sampai dia pulak yang tersedak. Encik Aiman bapa Maisara hanya tersenyum sahaja.

“ Tu la.. Tok Mak kata makan tu kunyah betul-betul. Tengok sekarang ni dah tersedak..”Ujar Illa tergeleng-geleng kepalanya. Makin membulat mata Maisara melihat Illa ketika itu. Bagaikan tahu mamanya sedang marah, terus Illa buat muka comel tak hinggat dia tu. Maisara terus cair... Tak boleh nak marah. Malah dipelukny Illa.

“Mama.. Illa tengah makan la..”ujar Illa dengan muncungnya. Maisara ketawa melihat telatah anak kecil itu.

Dalam keasyikan mereka makan itu, Illa sibuk merancang supaya mamanya dapat berkahwin dengan Uncle Handsome itu.


9_____6


Hari ini Syah datang melawat Puan Rina. Asalnya nak mengusha si Anak Dara tapi.. Maisara kerja pulak hari ni. Dapat tengok maknye pun jadilahhh...

“ Assalamualaikum UNCLE!!” Jerit Illa kegembiraan. Syah pantas mendukung Illa.

“Waalaikumsalam.. anak Uncle ni dah mandi belum?” tanya Syah sambil mencubit pipi montel Illa.

“Hehehe.. Dahla.. Uncle Illa panggil papa boleh tak?” tanya Illa sambil mengerdip-ngerdip mata comelnya. Syah ketawa senang.

“Bolehlah..untuk Illa comel ni semua boleh.” kata Syah.

“Kalau macam tu.. boleh tak papa kahwin dengan mama Illa?” tanya Illa penuh berharap. Syah tersentak. Dia buat-buat batuk. Padahal dalam hati dah jerit 'Anak dah kasi green light maknya apatah lagi..'

“Mama Illa nak ke?” tanya Syah sedikit berdebar.

“Mama tak mau kot.. Ala... papa ngorat la mama..”ujar Illa apbila wajah Syah sedikit muram mendengar yang mamanya tak mau kahwin dengan papa. Muka Syah kembali berseri.

“Illa ada idea tak?” tanya Syah sebelum dia menepuk dahi sendiri. Budak kecik tau apa???

“Ada... macam ni.. papa buat.....”becok mulut Illa menerangkan ideanya. Ternganga mulut Syah. Memang kecik-kecik cili padi betul budak ni.

8__8


Seminggu selepas itu

Maisara mengeluh. Masuk kali ni sudah 7 kali bunga mawar pink terletak di atas mejanya. Bila ditanya semua jawab tak tahu. Bukannya Maisara tak suka.. cuma dia tak suka ada suprise macam ni..

Bukan tu je.. orang tu siap kasi kad yang comel-comel. Ayat pulak romantis tahap melampau.. Cair Maisara...Maisara melangkah masuk ke dalam rumah. Apasal rumah dia penuh orang ni? Kenapa mak abang Syah pun ada sini?

“Assalamualaikum..”ujar Maisara malu-malu.

“Waalaikumsalam.. hah, dah sampai dah bakal pengantin ni..”jawab mak abang Syah.

“Hah?” Maisara ternganga

“Pengantin meh masuk..”kedengaran usikan dari salah seorang tetamu.

“Huh?!” Maisara makin blur. Macam mimpi.

“Ya, Allah. Meh masuk Mai.. ni Syah datang risik kamu sekali gus tunang.” terang Puan Rina. Maisara ternganga.

“Tak mau! Tak mau! Tak mau..”Maisara hentak-hentak kaki macam budak kecik. Kalah Illa.

Syah yang duduk dikereta pantas menarik Maisara yang berada dimuka pintu.

“Mai ni kenapa? Cakap tak ada boyfriend..” Syah sedikit esal dengan kelakuan tak matang Maisara itu. Illa sedari tadi menyorok dibelakang pintu mengintai mama dan papanya.

“Memanglah Mai tak ada boyfriend.. tapi Mai dah jatuh suka..” jelas Maisara dengan mata yang bergenang.

“Siapa?”tanya Syah cuak.

“Entah.. orang tu duk hantar bunga dengan kad kecik dekat Mai setiap hari dalam seminggu ni..”ujar Maisara tertunduk. Syah tersenyum senang.

“Mai.. tu abang la..” kata Syah tersenyum lebar.

“Betul ke? Abang mana reti jiwang-jiwang ni..”ujar Maisara tidak percaya.

“Betullah.. Illa punye idea la semua tu..”ujar Syah tergelak kecil.

“Illa...!”Maisara yang sudah malu sudah mengejar Illa yang berlari menyelamatkan diri dari mamanya.

“Hehehe.. Illa ni memang my little cupid betul la..” Syah ketawa sendiri.

“Mai nak kahwin ke tak???”jerit Syah dari luar rumah.

“Nakkkk!!!”jerit Maisara. Dua ekor ni memang tak tau malu. Illa yang malu. 



Asyu tak sangka wujud budak kecik yang comel macam ni......
Cerita ni dah lama Asyu tulis.. sebelum tengok gmbr budak ni...
Tak sangka kena plak...
Gmbr dia touch up.. yg x touch up pun dah cukup comelllllll


Saturday, 20 April 2013

Okey... Hehehehe Ada jugak orang yang still x kenal Asyu ni sapakan..

So... Asyu nak buat Biodata ala-II dalam buku nota tu...
hehehe Ala.. Asyu sure dulu masa skola rendah n awal-II skola Menengah semua duk sibuk colect biodata kekawan.. (termasuklah Asyu) 

        NAMA            <3 NUR SYUHAIDAH BINTI AYUB

   NICK NAME  <3 ASyu, Syu, No One, Dounat,
                         Syuhaidah, Budak Baju Kuning, 
                         Aishiteru, And the  LAST is... Nur 

        BINTANG       <3 AQuAriUS (13/2)

        CARA MENGHUBUNGI  <3 

                                 <3 Email : asyuasyuranovelis@gmail.com
                                  nursyuhaidahayub@gmail.com

                                 <3 Blog : asyuasyuranovelis.blogspot.com
                                asyualwayshere.blogspot.com

                                 <3 FB   : Asyu Ayub
                                Nur Syuhaidah Ayub

                                 <3 Twitter : @asyu_182012

        HOBI                <3 menulis-III, Membaca-III, Melukis-III dan 
                          Berjalan.. x lupe Shopping >.<

     STUDY AT       <3 SMK JELAPANG JAYA!! ^__6 {form 6 (6A2)}

     RIMAS BILE >>> Idea muncul bile tgh byk Assignment.. >3<

     TAK SUKA BILE>>> DiTUDUH untuk sesuatu yg Asyu x buat,..

     SUKA BILE>>> Korang KOMEN dengan FRIENDS Asyu hehehe

     MY MOTO >>> No Guys NO Cry
                           My LIfe My Destiny My Choice
                           NO Money No Talk..

     SPEECH >>> AKU AKAN MENGUBAH HIDUPKU KERANA 
                       TUHANKU, IBU BAPAKU, KELUARGAKU, 
                       DIRIKU DAN BUKAN KERANA KAU, KAU, dan KAU!!!
   


Okey PICTURE TIME <3 
Hehehehehe Asyu main2 WebCAm blog nGan FuNKY..


NI yg BLOG pUnyer


X de kerja... main2 peluk patungg hehehehe>>> Gelapnye umah Asyu ni...
Semua org keluar tinggal Asyu je... So ni la Kerjenye



HAHAHAHA (gelak sesorg tgk gmbr ni)
Edit punyer pasal...
hehehehe Comel la plak.. ~Malu~ Puji sendiri hehehe


Tu je kot pasal diri Asyu... klu ada apa-II soalan... Tinggalkan komen... klu Anymous tinggalkan nama korg tau hehehehe bye2


Gwiyomi.. ~ hehehe Asyu dah terjebakkk~

                     Sapa pernah dengar 'Gwiyomi' angkat tangan!!! (bajet nampak je >.<''') Okey-II korang boleh turunkan tangan. Ehem-II.., (gatal tekak pulak) Okey sesi pembelajaran kita pada kali ini ialah.... GWIYOMI!! Apa anak-II??? (Gwiyomi~korang jawab) Hahaha hajat nak jadi cikgu.. tapi belum tiba masanya.. hahaha -Haip, Asyu stop this crap!- kan dah kena marah.. =_='''

                     Okey Gwiyomi ialah satu tarian baru.. Nak tahu kenapa benda ni terkenal sangat... Sebab tak penat pun buat benda ni... Alah setakat goyang-goyang tangan je.. Muahahaha -Mesti korang pelik, goyang tangan pun boleh femes ke???- Tapi tarian Comel.. bertambah comel bila orang yang buat tu Comel macam Asyu.. Hahahhaa ~perasan lagi~ -_-..

                       Oh ye, Gwiyomi ni merupakan satu lagu Korea. Nama Penyanyinye... Hari klu tak silap Asyu la... Korang seacrh je kat pak cik google.. Keluarlah segala yang korang nak tau.. Benda ni memula terkenal dekat Koreala... negara yang menciptanye.. ^_6 hehehe jangan marah.. pastu mulalah merebak ke seluruh dunia.. Mula-II kat Thailands ngan Philiphines.. pastu bru negara Asia yang lain..

                     Semua orang buleh buat.. budak umur 2,3 tahun pun boleh buat... Nak ke caranye... klu nak Asyu masukkan.. Hehehehe Nampak tak betapa gigihnye Asyu cari cara tarian Gwiyomi ni...


senang je... Jom ramai menari..(boleh dikira tarian ke??



Ni Orang Malaysia kot??!!
Yang ni memang femes dekat FaceBook.. hehehe asyu dah tengok dua tiga kali dah..
Comellllllll >>.<< <3


Salah satu orang Korea yang Asyu suka tgk.. (Pelakon kot??) Hehehehe Asyu ni bukan peminat Korea sangat sorry.. tapi klu lakonan atau nyanyian tu menyentuh hati Asyu.. Asyu akan ingat sampai bile-II


                  Ala... Real Player ni tak kasi share link la.. Asyu ada dua video pasal Gwiyomi ni... Hehehehe Sejak dua tiga hari ni bila Asyu jumpe sesapa Asyu sebut ~Gwiyomi~ =COMEL hehehe Apa dia anak-II??? ~GWIYOMI-korang jawab!~ hehehe Asyu dah mula dah...... Okey hari dah semakin lewat Asyu semakin mengantuk.. Beberapa kali tersengguk dah ni.... Okeylah... Bye2 Assalamualaikum.. dan Goodnite... Luv You Alll.......


Thursday, 18 April 2013

Kerana Kau Anjelku 11


Bab 11


“Mama!”jerit Nada dan Danial yang kebetulan turun mahu ke dapur. Masing-masing menerpa Linda. Huzairil turut terkejut melihat perempuan yang dipanggil 'mama' itu jatuh pengsan. Segera dia memanggil Azli untuk membantu membawa perempuan itu ke hospital.

Nada memangku kepala mamanya. Dikala itu, dia mencurahkan segala kerinduannya kepada seorang insan bergelar ibu. Dikucup pipi dan dahi Linda penuh kasih. Danial pula tidak sudah-sudah menggosok kaki mamanya yang mulai sejuk. Dalam diam dia terharu melihat perlakuaan Nada terhadap mamanya yang selalu mendera Nada.

“Daddy lama lagi ke?”tanya Nada yang semakin murah dengan air mata. Huzairil memandang anaknya penuh simpati. Ingin sekali dia mengelap air mata anaknya. Tapi melihat situasi sekarang terpaksa dia pendamkan. 'Daddy? Bila pula Nada ada daddy?'Danial mendiamkan diri.

“Kita dah nak sampai. Lagi sikit je lagi. Sabar ya Nada..”ujar Huzairil sedikit bersemangat. Nada turut menjadi kuat seolah-olah semangat daddy itu mengalir kepadanya. Nada mengangguk faham. Namun tangannya masih tidak lepas mengusap kepala mamanya.

Seusai mereka tiba ke hospital Linda ditolak masuk ke bilik kecemasan. Nada terduduk. Perutnya tiba-tiba sakit menyucuk. Lupa pulak yang dia tidak makan sejak pagi tadi. Itulah jual mahal lagi bila Aiman nak kongsi bekal. Sekarang sapa susah? Diri sendiri jugak...

“Nada kau okey ke?”tanya Danial. Panik juga dia melihat wajah Nada berkerut-kerut seolah-olah menahan sakit. Nada hanya diam tidak berkutik.

“Nada sayang okey ke?”tanya Huzairil pula, dia sendiri panik melihat wajah Nada yang mulai pucat.

Nada tidak menjawab. Wajah ditunduk ke bawah. Air mata yang tadinya kering menitis kembali kerana sakitnya.

“Daddy, Danial.. Nada sakit..”ujar Nada sebelum dia turut blackout. Huzairil sudah bangun memangku anaknya sebelum menjerit memanggil nurse.

Danial pantas menelefon ayahnya.


@_______@



“Apa?!”terbangun Huzairil apabila mendengar bicara si anak.

“Siapa yang bawa pergi hospital? Apa dia?! Tunggu situ ayah datang sekarang jugak!”ujar Huzairil sebelum menamatkan panggilan telefon. Airil yang tertanya-tanya hanya mampu menunggu.

“Airil cepat kita pergi hospital!”arah Huzairil sambil mengambil beg bimbitnya. Airil pantas menurut perintah tuannya.

Airil memandu dengan cermat. Sesekali dia mengintai wajah majikannya melalui cermin belakang. Rasa ingin tahu membuak-buak dihati Airil. Melihatkan kegusaran diwajah majikannya dia tahu ada sesuatu yang tidak kena dengan keluarga majikannya.

“Tuan, maafkan saya. Boleh saya bertanya sedikit?”tanya Airil dengan riak wajah yang tenang.

“Hm..”balas Huzairil tanpa sedikit pun memandang wajah Airil.

“Ada apa-apa jadi ke Tuan?”tanya Airil prihatin.

“Hm.. tak.. Argh! Bulls**t!”Huzairil menyumpah seseorang. Airil berkerut-kerut. Takkan Huzairil marah dia tanya macam tu.

“Apa bos?!”tanya Airil saja buat-buat tidak dengar.

“Oh, tak de apa-apa! Cepat sikit Airil!”ujar Huzairil tidak lepas-lepas menaip pesanan ringkas(sms) ditelefonnya.

Airil hanya menggangguk faham. Kereta semakin laju meluncur diatas jalan raya. Huzairil tidak lepas-lepas mengeluh. Airil hanya mampu memandang.




*_________*




“Danial, mana lelaki tu?”tanya Huzairil dengan rasa marah yang tidak dapat dibendung. Danial terpinga-pinga melihat kemarahan ayahnya,.

“Uncle tu dah baliklah ayah..”ujar Danial sedikit takut-takut. Jarang-jarang dia dapat melihat wajah ayahnya mengamuk.

“Kan Ayah dah kata... Jangan kasi dia balik! Tengok sekarang ni.. Macam mana?!” Huzairil menjerkah Danial. Anak muda yang baru berusia 13 tahun itu hampir menangis. Airil menggosok belakang majikannya perlahan. Memang jarang dia melihat Huzairil mengamuk sebegini.

“Danial.. Danial rasa dia pergi tengok Nada..”ujar Danial tersangkut-sangkut. Huzairil semakin panas mendengar kata-kata anaknya itu.

“Bilik Nada nombor berapa?” tanya Huzairil dengan suara yang semakin lembut. Mungkin kasihan dengan anaknya yang sudah menggigil ketakutan itu.

“Nombor 213.”ujar Danial perlahan. Nak angkat muka pandang ayahnya pun dia tak sanggup.

Huzairil segera berjalan menuju ke bilik yang disebut anaknya. Panas hatinya cuba dikawal. Karang tak pasal-pasal pecah pulak pintu bilik Nada ni dia kerjakan. Perlahan dia buka pintu bilik Nada, kelihatan Huzairil sedang berdiri menghadap Nada dan membelakangi dia. Huzairil masuk secara senyap-senyap.

Kelihatan Huzairil bapa kandung Nada memang erat tangan anak gadis itu. Wajah menampakkan riak kerisauan yang melampau. Huzairil yang sedari tadi memandang mula marah apabila Huzairil yang duduk membelakangi dia itu mengusap-ngusap wajah anak kesayangannya.

“Huzairil, jangan berani kau sentuh anak aku!” sergah Huzairil. Terhenjut bahu Huzairil mendengar volume suaranya. Nada yang sedang lena terus tersedar dan duduk tegak.

“Ayah? Daddy?! Kita dekat mana ni?” tanya Nada yang masih mamai.

“Huzairil kamu jangan nak halang aku dekat dengan Nada anak kandung aku!” kata Huzairil dengan nafas yang tidak teratur seolah-olah sedang menahan sakit. Nada yang mamai terus tersedar 100% mendengar 'Nada anak kandung aku!' dari mulut daddynya. Ternganga anak gadis itu.

“Kau jangan nak merepek Huzairil, Nada ni anak aku!” sanggah Huzairil.

“Nada sayang ikut daddy balik ya..” ujar Huzairil sedikit sayu.

“Nada jangan!” Huzairil sudah memerah mukanya menahan marah.

“Nada ikut daddy ya.! Daddy sayang Nada..” ujar Huzairil kali ini tangannya turut bergerak. Dicapai tangan Nada yang masih bingung dengan apa yang berlaku. Huzairil mula panas hati melihat keberanian lelaki yang merupakan ayah kandung kepada Nada.

Berlakulah tarik menarik diantara Huzairil dan Huzairil. Yang ditarik merupakan Nada. Sekejap ke kiri sekejap ke kanan Nada dibuat mereka. Sudah seperti anak patung.

“STOP!!!” jerit Nada yang mula panas hati. Terhenti sesi tarik menarik diantara kedua orang ayah itu.

“What are this nonsense? Ayah, daddy?” ujar Nada sambil merenung tajam wajah kedua orang lelaki itu.

“Start talking now!!” Jerit Nada buat sekian kalinya. Tersentak kedua orang lelaki itu. Huzairil si bapa kandung mengeluh. Yang si bapa susuan sudah menggaru kepala. Adakah ini masa yang sesuai untuk merungkai segala permasalahan mereka???


#Setelah sekian lama menyepi.. hehehe So Sorry... >.<  bian(tetiba ckp bhasa korea)
#Asyu rasa macam nak cepat2 buat ending dia buleh dak?? Muahahaha 3:) 
#sila la KOMEN ye readers Asyu yang disayangi
#JAngan keliru pulak antara Huzairil si Bapa kandung dengan Huzairil si bapa Susuan. Sebab Asyu sendiri dah pening.. Hehehehe

Wednesday, 17 April 2013

ASH VerSUs ASH Part 1


“Ash vs ash”

PART 1 *_^
Kaki laju melangkah, seolah-olah ada yang mengejar dari belakang.  Degup jantung bertambah rancak.  Sesekali dikerling jam yang sudah menunjukkan pukul 8.15 malam.  ‘Habislah aku lepas ni.. Konfem ayah tak kasi keluar dah...’  Ash atau Asy Quratun sudah membebel sendiri.  Semua ni gara-gara kawannya Yad dan Din.  Kalau tak kerana mereka mengajak dia menonton wayang pasti tak lewat.

          “Assalamualaikum!!” ujar Ash termengah-mengah.  Penat tau tak berjalan dari bus–stop tu ke rumah.  Bukan jalan biasa.. jalan laju tuh... kalau dia masuk pertandingan konfem menang.

          “Waalaikumsalam...Hah, baru nak balik ke? Kenapa tak tidur luar je malam ni?” perlian ayah Ash mula berkumandang lagaknya seperti memberi kutbah Jumaat.  Ash menayang sengih.

          “Ala.. rileks la ayah.  Bas sangkut dalam jammed. Bukan achik nak balik lambat...” ujar Ash selamba.  Bahu ayahnya ditepuk selamba.

          “Banyaklah kamu relaks... siapa nak masak sekarang ni?” tanya En. Sufian sahaja mahu menguji.  Ash tarik muka kelat.

          “Ala... ayah ni macam tak tau.. Tangan Ash ni sensitif.. Tak boleh pegang cabai.. Along, angah, dengan Alif mana? Suruh la depe.. cian kat Ash.” ujar Ash yang menayang muka sedih.  Memang dia takut nak masak kerana keluarganya hantu cili atau cabai.  Malas pun satu hal.  En. Sufian tayang muka serius.

          “Tak ada- tak ada.  Hari ni kamu masak.  Denda balik lambat!” ujar En. Sufian tegas.  Ash sudah hentak-hentak kaki tanda tidak puas hati.  Mata dah berair, tapi dia tahankan sahaja.  Tak nak jatuhkan maruahnya sebagai ‘lelaki’ macho lagi comel.

          Ash melangkah ke dapur.  Sempat lagi dia hentak-hentakan kaki sebelum sampai ke dapur.  En. Sufian mengeleng-geleng.  Sahaja dia nak menguji.. hehehe kita lihat sampai bila Ash mampu bertahan.. Muahahaha(gelak jahat) J

          Ash memulakan tugasnya.  Walaupun gayanya sangat boylish tetapi dia amat pandai memasak. Habis semuanya dia siang. Tetapi bila tiba giliran CILI Ash sudah menahan tangis. Arul, along si Ash yang kebetulan datang ke dapur untuk minum segelas air mula merancang idea yang entah apa-apa.

          “Kesian Ash tu kena masak ye.. Nanti bubuh banyak-banyak cili tau..”ujar Arul sengaja mahu menyakat.  Air mata yang ditahan sedari tadi akhirnya tumpah.  Teresak-esak Ash menangis.  Arul sekadar memerhati seronok juga tengok orang berhati batu ni menangis.

          “Laiilahaillah... Ash kenapa duk menangis macam bayi tak kenal dunia ni?”tanya En. Sufian buat-buat lupalah tu.  Padahal anaknya menangis gara-gara kena buli dengannya.

          “Ayah... Orang tak mau pegang cili ni... Orang BENCI!!!  Ayah hukumlah orang cara lain.  Tak kasi keluar ke apa ke?  Asalkan tak lebih sebulan.. erm...” Sempat lagi Ash demand tu.. Tak patut- tak patut. 

          “Okey.. ayah boleh lepaskan Ash kali ni.. Tapi..  Ash kena tolong ayah satu hal.. Sebagai ganti denda..” ujar En. Sufian  sambil tersenyum nakal.  Nakal je bukan jahat tau.

          “Apa ayah?!” tanya Ash yang mula hilang sebaknya.  Arul masih setia disitu memasang telinga.  Mesti best idea ayahnya.  Ayahnya memang kaki membuli dalam senyap. Dia menurun perangai suka membuli adik dan kawan-kawan ni pun dari si ayah.

          “Ash kena tolong Uncle Majid.  Kena tolong jagakan cucu saudara dia.”ujar En. Sufian bersemangat, terangkat-angkat keningnya.  Ash ternganga.  Dia dengan budak kecik mana boleh GENG?!  Ni memang permintaan luar alam.

          “Tapi.. Ash mana boleh dekat dengan budak kecik.  Ash mesti nak buli depe.. ni semua ayah punye genetik la..”ujar Ash mencebik bibir.

          “Asy Quratun binti Ahmad Sufian!!!  Kalau kamu tak mahu tolong ayah.. Kamu akan didenda iaitu kamu kena memasak untuk kami yaitu yang sememangnya hantu CILI ni.. selama setahun!”  Lagi ternganga Ash dibuatnya.  Ni bukan setakat mendera tangannya tetapi mentalnya juga!  Ash memandang Arul si along meminta backup tapi hampeh.. lagi digelakkan adalah.

          “Yelah-yelah... Ash setuju.  Berapa umur budak tu?”tanya Ash sebal.  En. Sufian tersenyum menang.  Ash menjeling abangnya asyik mengetawakan dirinya.

          “Dalam.. 4 tahun. Ingat esok kamu kena pergi rumah dia. Cuti-cuti semester ni bawak-bawaklah bekerja.. Jangan asyik nak keluar dengan kawan je.  Dah la awak tu perempuan!  Lepas tu pakai baju macam lelaki.. Haih, ayah tak tau la macam mana nak kata lagi.”  En. Sufian mula mengeluarkan siaran khubath Jumaatnya.  Ash sudah memekakkan telinga.  Alongnya pula melambakkan ketawa yang mungkin sudah sebulan di simpan.  Ketawa tak ingat dunia, agak-agaknya dah beratus anak setan dalam tekak dia.
          Ash melangkah ke biliknya.  Lauk-pauk yang disiang ditinggalkan begitu sahaja. Merajuklah tu.. Hancur identitinya sebagai ‘lelaki’ macho lagi comel. Ayahnya dan Arul masih ketawakan dirinya di tingkat bawah.  Pintu bilik yang berwarna putih itu dihempas sekuat hati.  Melepaskan geram.  Kehangatan hatinya beransur pergi apabila azan Isyak sudah berkumandang.  Kaki laju membawa diri ke bilik air, mahu menyuci diri menghadap Tuhan yang Maha Esa.  Biarlah apa orang nak kata, hanya Allah sahaja yang  tahu kenapa dia jadi begini.
         
                                                =________=.

            “Assalamualaikum... Ada orang ke tak ni...” Ash yang sudah hampir 15 minit berdiri disitu mula mengaru-garu kepala yang tidak gatal.  ‘Biar betul ayah ni.. Betul ke ni alamat Uncle Majid ni? Dah lenguh kaki aku berdiri dekat sini..’Ash mula mengeluh. Dahi yang mula basah dek peluh dilap dengan bajunya yang berlengan panjang.

          “Assalamualaikum!!  Haih kalau macam ni.  Baik aku keluar dengan Yad dan Din, tak adalah bosan macam ni.. Uncle Majid ni pun dah janji tu tepatilah..”bebel Ash mula menghampiri motosikalnya yang kebetulan baru keluar dari bengkel akibat demam yang terlampau kronik. Ash menepuk-nepuk motorsikal kesayanganya itu. Sedang dia nak memanjat motor dengan gaya ala-ala mamat motor tak pernah naik motor.. dia dikejutkan dengan bunyi hon kereta. Hampir-hampir sahaja dia jatuh dari motor yang boleh tahan tinggi, yelah diakan pendek.. chibi bak kata orang Jepun.

          “Ya Allah, lama ke sampainya Quratun?” tanya Uncle Majid ramah.  Ash pun apalagi orang dah berbahasa dia pun berbahasa jugalah.

          “Tak adalah Uncle As.. er.. Quratun baru nak turun motor.”ujar Ash sedikit kekok, sudah lama tiada yang menggelarnya sebagai Quratun. Ash membuntuti kereta Uncle Majid yang selamba rock lambat itu.  Dah tahu nak keluar tak payahlah berjanji hari ni..
          “Quratun mari masuk.” Ajak Uncle Majid ramah. Tangannya penuh dengan sarapan pagi. Tetap juga dia mendukung seorang budak kecil yang mungkin akan dijaga oleh Ash itu. Ash dengan baik hatinya menghulurkan tangan mahu mendukung budak itu.  Tetapi budak itu jual mahal pulak, makin beranginlah Ash. ‘Tak pe kau budak, jual mahal ye... Kau belum kenal lagi Ash ni siapa..’Ash segera memaniskan wajahnya apabila Uncle Majid kelihatan serba-salah.

          “Maaflah Quratun, Aisy ni memang macam ni.. Tak apa Quratun tolong Uncle angkat makanan ni ya..”ujar Uncle Majid serba-salah.  Ash pantas mengambil plastik yang berada ditangan lelaki itu.  Sempat lagi dia menjulurkan lidah kepada budak kecil itu.  Ash.. Ash memang tak matang betul!

          Ash pantas menolong Uncle Majid menghidangkan makanan-makanan itu. Tanpa disedari anak kecil itu merapati Ash yang asyik menyusun kuih-muih itu. Lalu ditarik hujung baju yang dipakai Ash.  Ash sedikit tersentak dengan tindakan budak kecil itu.

          “Nak apa?”tanya Ash lembut. Takkan nak sergah pulak, nanti menangis pula cucu kesayangan Uncle Majid itu.  Budak kecil itu hanya berdiam. Tangan tergawang-gawang, seolah-olah menunjukkan sesuatu. Ash berkerut dahi memikirkan apa yang si kecil mahu.

          “Quratun, Aisy tu nak air. Dia tak reti nak bercakap. Dulu dia boleh bercakap becok semacam je, lepas ayahnya berkawan dengan seorang perempuan tu terus dia jadi macam tu. Tapi ayahnya dah putuskan hubungan dengan perempuan tu, tapi entahlah, sekali pun Aisy tak mahu mengeluarkan suara. Kata doktor Aisy trauma. Itu yang Uncle bawak Aisy duduk dengan Uncle. Takut pula nak bagi dia duduk dengan pengasuh..”ujar Uncle Majid panjang lebar. 

          “Mak dia mana uncle?” tanya Ash.  Uncle Majid terkesima.

“ Mak dia dah meninggal masa umur dia 2 tahun lebih..”ujar Uncle Majid sedikit sedih. Ash segera meminta maaf. Uncle Majid sekadar mengangguk.  Pantas sahaja lelaki itu pergi ke tempat kerjanya yang sememangnya dia sudah lewat. Ala syarikat sendiri apa kira..

Ash terangguk-angguk. ‘Kesian la pulak dengan budak kecik niii... Tapi sebab budak kecik ni tak hiraukan aku tadi.. muahahaha dia mestilah dibuli sebelum aku berbaik dengan dia..’ Ash memandang Aisy yang asyik menjamu selera itu.
         
                                                          ^______^

          Ash merapati Aisy yang asyik mewarna. ‘Hehehe inilah masanya aku nak membuli wahai budak...’

          “Hm.. Cantik betul Aisy warna. Ni apa?”tanya Ash sengaja mahu memancing perhatian si kecil. Aisy mula menulis. ‘Wah, pandai betul budak ni.. baru umur 4 tahun dah pandai menulis..’ Tertera perkataan ‘Lembu’. Ash menahan ketawa. Mana taknya lembu itu diwarnakan dengan warna biru, lembu dari planet mana ni?

          “Aisy.. mana ada lembu warna biru.. Aisy ni sedih betullah hahaha..” Ash sesedap rasa, ditambah dengan ketawa mengekek Ash itu membuatkan wajah Aisy bertukar warna. Memerah menahan geram.

          “Alololo.. tomey-tomey. Meh Kak Quratun kasi botol susu ek..”sengaja Ash memerli Aisy. Aisy yang kegeraman pantas menulis sesuatu.

          ‘Aisy dah tak minum susu dalam botol la..’ makin gamat ruang tamu itu dengan ketawa si Ash. Aisy mencebik. Seolah-olah mahu menangis.

          “Eleh.. baru usik sikit dah nak nangis tak syok la..”ujar Ash menutup gugup melihat mata bundar itu bergenang. Aisy pantas menyeka air mata yang belum luruh ke pipinya.

          ‘Mana ada nangis la mak cik Quratun..’ tulis Aisy sebelum melarikan diri. Sempat lagi si kecil itu menjulurkan lidah. Ash menahan geram. Mak cik?! Hello Ash baru nak masuk 20 tahun tau! ‘Eik.. macam mana pulak Aisy tu boleh tau aku ni perempuan?’ Ash mengaru-garu kepalanya.  Pelik betul dengan budak cerdik tu.

          Jam sudah menunjukkan pukul 6.30 petang. Ash sekadar menjaga ala kadar budak kecik itu. Yelah budak tu memang boleh diharap. Makan sendiri, mandi sendiri, solat pun pandai, pendek kata Ash ni kerjanya duk tercongak depan televisyen aja.

          “Assalamualaikum..” Ujar Uncle Majid yang baru pulang. Ash segera menjawab dalam hati. Ash memerhatikan kawan ayahnya itu. Kelihatan segak walaupun baru pulang dari kerja. Hehehe tapi jangan ingat si Ash ni suka lelaki tua pulak.. maaflah..

          “Uncle Quratun nak balik dululah.. Karang ayah bising dekat rumah.”ujar Ash yang sudah mencapai helmetnya.

          “La.. baru nak kenalkan dengan bapa si Aisy ni, Ashril.” Muka Uncle Majid sedikit kecewa.

          “Tak pelah uncle esok masih ada..”canda Ash.  Tiba-tiba Aisy menarik tangan Ash nak tak nak Ash tunduk le dekat si Aisy tu, atuk dia depan mata la.. Aisy pantas mencium pipi si Ash. Ash terkesima menerima ciuman dari budak kecik itu. ‘Ops.. ciuman pertama aku..’Itu yang dia dok fikirkan, oit Ash oit, dia tu budak kecik je la...

          “Erk.. Thanks?! Aisy.. Uncle orang balik dululah nak Magrib ni..”ujar Ash segera keluar dari rumah itu. Pelik pulak bila kena cium dengan budak tu rasa macam muncul satu perasaan yang asing. Hm.. macam rasa rindu, ya rindu kepada ibunya yang sudah lama pulang ke rahmatullah.

          Asyik benar Ash melayan perasaan. Tanpa disedari dia terlanggar belakang kereta Honda Civic.  Ash sudah terpelanting dari motornya. Nasib baiklah dia tidak terseret kalau tak memang sedaplah jawabnya.

“Hoi! Sesuka hati je langgar kereta aku kan?!” sergah lelaki itu. Ash sudahlah sakit kena sergah pulak, memang sengaja mengundang padah lelaki ni.

          “ Oit, encik yang tak ada perasaan empati. Encik tak nampak ke saya ni? Lagi teruk dari bontot kereta encik tu.. ni ha luka ni!!” Ash pantas menyuakan lenganya yang berdarah itu.

          Lelaki itu sedikit kebelakang mungkin geli dengan darah. Lelaki itu membuat sesuatu tindakan diluar jangkaan si Ash. Boleh pulak dia main tojol-tonjol kepala Ash. ‘Haih.. ingat kepala aku tak bayar zakat ke?’ Ash cuba menyabarkan hati.

          “Sayang.. kenapa lambat sangat ni?” kedengaran satu suara asing. Hantu ke? Erk, gulp! Ash sudah menelan air liur.

          “So sorry, pengkid ni ha.. Habis kereta I dia langgar. Kejap ya sayang..”ujar Lelaki itu begitu lembut.  Hampir tergoda Ash mendengarnya. ‘Aip.. kejap! Dia kata aku pengkid?? Macam mana dia boleh tau pulak ni??!’ Ash mula tak sedap hati.

          “Pengkid ke sayang? Nampak macam lelaki tulen, haih rugi betullah..”ujar perempuan itu sedikit gedik. Lelaki yang sedang merenung Ash macam nak makan itu pantas membeliakkan mata mendengar kata-kata itu dari mulut sang kekasih.

          “You..”Aww... loya tekak Ash mendengarnya, manja bebenor... Kembang hidung Ash mendengar kata-kata si perempuan. Hehehe maknanya dia lagi kacak la dari si lelaki yang macho, tough lagi bergaya ni.. Sempat lagi Ash memuji lelaki itu.

          “Okey-okey, kau pengkid, kasi no fon dengan nama penuh. Kalau tak aku report!” ujar lelaki itu mengugut.

          Ash pantas memberi maklumat dirinya.

          “.... Asy Quratun binti Ahmad Sufian.”kata-kata Ash mendapat gelak ketawa yang maha merdu dari lelaki itu. Si perempuan sudah berkerut-kerut dahi melihat wajah kekasihnya memerah menahan ketawa.

          “You kenapa gelak? Kena rasuk ke? Dah la nak magrib ni..”ujar perempuan itu sedikit risau. Seriau dibuatnya, Ash segera menjarakkan diri.

          “Taklah.. Nama sikit punya feminin tapi.. perangai macam.. hahaha”kali ini gelak ketawa itu bersatu dengan si perempuan.

          “Okey then, mr. Crazy.. I’m going now..”ujar Ash sedikit geram. Kan sesedap rasa dah dapat gelaran dari Ash ni.

          “Oit pengkid, sesuka hati kau panggil aku Mr. Crazy.. Siap kalau aku jumpa kau!”ujar Lelaki itu menengking. Terhenjut bahu si kekasih. Ash sudah jauh berlalu. Lengan yang luka perlu diubati sebelum pulang. Nanti bertambah sakit hati dia bila ayahnya pula membebel.

          ‘I will remember you Mr. Crazy...’


#Dah lama x update blog... heheheh yg lama x abis lagi asyu dah tambah baru.... jangan risau ni just cerpen je.. hehehe
#enjoy tau...
#cerita ni ada dalam 2 atau 3 part lagi.. terpulang kepada inchik oTak hehehe
#Btw tgh sbuk2 ni la.. Idea pasal benda ni muncul.. so diharapkan korang KOMEN supaya asyu x rasa rugi buang masa tulis benda ni ye....