SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Sunday, 1 November 2015

dari Dia kita datang dan kepada Dia kita kembali. Al FATIHAH

Assalamualaikum semua.

Innalillawainnalillahirojiun.

Mohon jasa baik pembaca blog Asyu ni, yang masuk dengan sengaja atau tidak sengaja sedekahkan Al-Fatihah dekat arwah Abah Asyu. 


Arwah abah merupakan bapa tiri Asyu. 31/11 tarikh abah pergi. Nasib adik sempat jumpa. Semoga arwah tenang di sana.

entry kali ini hanyalah luahan perasaan Asyu sahaja.


Normalkah aku?

Tanah itu masih merah.
Aku masih setia di sini.
Setia mendengar pesanan buat manusia di dunia fana.
Setia mendengar nasihat buat akhirat.

Aku masih di sini.
Setia menanti.
Disebelah tanah merah ini.

Air mata tidak gugur.
Perasaan ku tidak terusik.
Aku pelik.

Tanah merah itu aku pandang.
Dia punya kenangan dengan aku.
Dia pernah menjaga aku.
Tapi... kenapa aku tidak sedih?

Dia ibarat bapa kandungku.
Tempat aku bermanja.
Suatu ketika dahulu.
Tempat aku mengadu.

Kenapa aku tidak menangis?
Normalkah aku?
Kejamkah aku?

Tanah merah itu aku pandang.
Sebak kadang kala menyerpa.
Tetapi tidak mampu membuat aku sedih.
Untuk menitiskan setitik air mata.

Normalkah aku?
Dahulu dia sering membawa ku berjalan
Melayan kerenahku
Memujuk tangisku

Tapi... aku tidak sedih...
Hanya sebak menyerpa hati

Normalkah aku?
Normalkah aku?

Aku ini juga manusia yang bisa menangis bila kesedihan melanda.
Tetapi kenapa aku tak bisa menangis?
Adakah aku redha dengan kepergiannya?

Wajahnya kali terakhir aku pandang.
Kurus.
Masih sama.
Wajah yang sama.

Tetapi kenapa tiada air mata mengalir dipipi ini?
Adakah aku normal?

Kadang kala...
Aku terasa...
Aku ini manusia yang kejam.
Tidak boleh bersedih atas kepergian orang yang berjasa kepada ku.

Adakah aku normal?
Normalkah aku?
Normalkah aku?

Ya Allah semoga dia ditempatkan dikalangan orang yang beriman, dan sentiasa dibawah rahmat-Mu.
Sungguh aku amat menyayanginya, dia ibarat bapa kandung.
Malah darjatnya sama dengan bapa kandungku.
Mengapa aku tidak sedih dengan kepergiannya?
Adakah kerana dia telah lama kesakitan?
Membuat aku tidak sedih apabila dia pergi?
Aku tidak tahu...

Ya Allah kau ampunkanlah dosa-dosanya, sesungguhnya, dia berjasa kepadaku Ya Allah.
Kenangan kami tidak akan aku lupakan.
Namun aku kesal....
Kenapa aku tidak mampu menangis?

Aku melihat orang2 sekeliling di tanah merah itu.
Menitik air mata mereka.
Namun mata aku kering.
Normalkah aku?

Thursday, 15 October 2015

Cerpen 15 Ms >>> CEMBURU (1)

Cerpen 15ms
Tema kekeluargaan, cinta dan psiko
Dedicated to Nurul Syafiqah Syaf

Tajuk : CEMBURU

Dia menderam perlahan. Matanya melilau memandang bilik putih itu. Badan yang terikat dengan baju putih berlengan panjang itu cuba digerakkan. Membawa dia ke sudut bilik putih itu. Kakinya asyik menendang-nendang angin. Bagaikan ingin menghalau sesuatu dari situ.

            Doktor Fadz menggeleng memandang pesakit barunya itu. Pesakit yang sepatutnya dihukum penjara seumur hidup itu ditenungnya dari balik dinding kaca itu. Disebabkan keadaan mental lelaki itu dia terlepas ke hospital ini. Hospital sakit jiwa.

            Perlahan doktor Fadz melangkah masuk ke bilik itu. Dia perlu melakukan kaunseling untuk mengetahui kenapa, kenapa lelaki itu membunuh orang yang dikatakan dia sayangi dan cintai.

            “Assalamualaikum Hadif.” Perlahan suara doktor Fadz bergema di bilik putih itu. Lelaki itu tersentak. Mata yang kusam itu merenung tepat ke anak mata doktor Fadz.

            Hadif hanya diam. Diam dan memerhati. Apabila doktor itu duduk di kerusi, matanya turut mengikuti doktor itu.

            “Saya nak bantu awak. Boleh awak ceritakan apa yang berlaku?” tanya doktor Fadz tenang. Hadif mula teresak-esak. Dia sedar. Dia sedar apa yang dia lakukan. Dia tak gila. Dia sedar!

-

Sebulan sebelum kejadian.

            “Abang! Kenapa lambat janji nak ambik Siti hari ni? Mesti lupa lagi tu!” ujar Siti, isterinya Hadif. Perut yang memboyot diusap lembut. Hadif tersenyum bersalah.

            “Sorry sayang. Meeting urgent pulak tiba-tiba. Abang cuba juga beri alasan tapi, bos baru abang tu tak terima. Sorry ya sayang.” Kata Hadif sambil membantu isterinya masuk ke dalam kereta. Mulut Siti memuncung tanda tidak puas hati.

            “Jam pun dah pukul 1.30 petang ni. Kita singgah ambik Danial ye.” Hadif terus masuk ke taman perumahan apabila Siti menyatakan waktu ketika itu.

            “Ya Allah nasib baik sayang ingatkan.” Kata Hadif sambil tersengih-sengih. Siti menggeleng perlahan. Apalah suaminya ini, anak di taska pun boleh lupa.

            “Abang, abang. Anak baru  nak masuk dua, abang dah jadi pelupa macam ni.” Ujar Siti sambil tergelak kecil.

            “Sorry sangat-sangat. Abang stress dua minggu ni. Bos baru ni payah sangat.” Terang Hadif sambil menggaru kepala yang tidak gatal. Kereta diberhentikan di sebuah rumah teres setingkat yang agak luas. Telefon Hadif berbunyi. Pantas dia menjawab. Dia memberi isyarat supaya Siti pergi mengambil Danial. Siti mengeluh perlahan.

            Dengan kepayahan Siti melangkah keluar dari kereta. Dia pantas menyapa guru dan ibu bapa yang ada disitu.

            “Mama!” jerit suara kecil, Siti tersenyum. Kakinya dipeluk erat.

            “Abang dah siap?” tanya Siti sambil mengusap kepala anak sulungnya.

            “Dah mama. Mama tu, tu pak cik Laila. Kawan abang tu...” tunjuk Danial ke arah seorang lelaki dan kanak-kanak perempuan. Mulut Siti ternganga.

            “Ikmal?! Ikmal Hisyam?! Awak ke tu?” tanya Siti sambil berkerut-kerut kening cuba mengenal pasti siapa lelaki itu.

            “Ye saya. Ya Allah Siti! Lama tak jumpa!” kata Ikmal sambil tersenyum mesra.

            “Tulah. Lama betul tak jumpa anak aku dah nak masuk dua dah ni.” Siti menunjukkan perutnya sambil ketawa. Ikmal turut ketawa.

            “Ye aku nampak. Kau pun makin cantik sekarang ni.” Balas Ikmal.

            Hadif pantas turun dari kereta apabila bayang isterinya dan anak tidak muncul-muncul sedari tadi. Hatinya jadi panas melihat Siti ketawa dengan seorang lelaki yang tidak dikenalinya. Siapa lelaki itu? Apa hubungan dia dan isterinya?

            “Ehem!” Hadif berdehem kuat. Mematikan perbualan diantara Siti dan Ikmal. Danial yang melihat kemunculan ayahnya pantas meluru ke dalam pangkuan Hadif.

            “Siapa ni?” tanya Hadif sedikit kasar. Siti melepaskan nafas kasar, dia tahu Hadif sudah mula cemburu. Salah satu masalah yang sering mereka hadapi.

            “Abang, ini Ikmal Hasyim kawan sekampung, Siti.” Terang Siti. Hadif memang tidak mengenali Ikmal. Maklumlah ibu bapa Siti telah lama meninggal dunia, jadi dia tidak pernah pulang ke kampung Siti.

            “Oh...” tangannya berjabat dengan Ikmal. Ikmal tersenyum pahit apabila tangannya digenggam kuat.

            “Jom balik.” Kata Hadif tanpa senyuman.

            Siti mengeluh lagi. Dia tahu pasti hal ini tidak dilepaskan begitu sahaja oleh Hadif. Silap-silap mereka berperang besar kerana Ikmal.

            “Aku minta diri dulu ya.” Siti mula beredar dari situ.

            “Kejaplah. Minta nombor telefon. Misha rindu gila dengan kau.” Pinta Ikmal. Adiknya Misha teman baiknya Siti ketika dikampung dahulu. Siti pantas menulis nombor telefon rumahnya di tangan Ikmal. Kedengaran Hadif membunyikan hon berkali-kali.

-

            Dah seminggu hal itu berlalu. Siti jadi takut-takut dengan Hadif. Pada petang kejadian itu, tangan Hadif buat kali pertamanya melekap dipipinya. Nasib baik Danial sudah tidur waktu itu. Dia tahu Hadif bukan sengaja. Dia Cuma cemburu. Yang dia tak faham kenapa harus cemburu? Sedangkan dia isterinya Hadif, seorang ibu malahan sedang hamil 8 bulan?!

            Deringan telefon rumah bergema kuat. Keadaan dia yang sedang sarat  menyukarkan pergerakannya. Lantas dibiarkan berdering begitu sahaja. Siti terlupa, suaminya Hadif tidak bekerja hari ini kerana tidak sihat. Hadif yang terjaga dari lena kerana deringan itu pantas menjawab panggilan tersebut.

            “Hello?”

            “Hello, assalamualaikum. Boleh bercakap dengan Siti?” sapa suara lelaki di hujung talian. Hadif mengetap bibir. Siapa? Kenapa lelaki itu mencari isterinya?

            “Waalaikumusalam. Siapa ni?” tanya Hadif kasar.

            “Ikmal. Hari itu kita ada berjumpa.” Terang Ikmal dengan nada tenang. Tidak terusik dengan suara kasar Hadif.

            “Siti! Siti! Siti! Ada orang nak cakap dengan awak!” jerit Hadif. Dia tidak suka dengan panggilan Ikmal. Tetapi dia tidak mahu Ikmal berkata dia cemburu.

            “Ya abang!” Siti pantas bergerak ke arah suaminya. Dia pelik melihat tenungan kasar dari suaminya.

            “Hello, assalamualaikum. Siapa ya?” tanya Siti lembut. Lembut, membuat Hadif semakin panas.

            “Waalaikumusalam, aku ni Ikmal. Siti, Misha nak datang KL hari ni, dia nak jumpa kau.” Kata Ikmal dengan suara ceria.

            “Ye ke? Ok ok. Bila? Dekat mana?” tanya Siti teruja.

            “Esok dekat OldTown. Pukul 3 petang. Okaylah aku minta diri dulu assalamualaikum.”kata Ikmal lantas mematikan talian. Siti tersenyum riang. Sudah lama benar dia tidak berjumpa dengan Misha. Rindu pula bila teringatkan dia.

            “Amboi, amboi senyum tu bukan main lagi ya! Suka sangat jantan lain call awak? Dia tu siapa? Kenapa awak tersengih je bila bercakap dengan dia?” tanya Hadif kasar.

            “Bu... bukan. Di....a dia kawan sekampung je abang...” kata Siti sedikit takut. Hadif menanggalkan tali pinggangnya.

            “Kawan apanya kalau duk tersengih macam tu, hah?” tengking Hadif. Tanpa sempat berfikir tali pinggang itu selamat hinggap dibelakang Siti. Siti pantas melindungi perutnya.

            “Sa... sakit abang! Ampun!” ujar Siti dengan tangisan.

            “Tahu sakit! Ampun? Kenapa minta ampun? Betullah kau ada hubungan diakan?” tengking Hadif. Tangan hinggap pula ke muka Siti.

            Setelah hampir lembik Siti dibuatnya, baru Hadif sedar akan tindakan dia. Perlahan dia beristighfar.

            “Sa...sayang maafkan abang. Abang tak sengaja.” Tangan pantas ingin menyentuh Siti yang kini terbaring dilantai. Siti mengesot menjauhi suaminya. Dia takut. Selama ini memang Hadif kuat cemburu tetapi kali ini cemburu Hadif sudah melampaui batas.

            “Sayang. Maafkan abang ye. Abang cintakan sayang.” Kata Hadif sambil menarik Siti ke dalam rangkulannya. Siti menangis teresak-esak.

-

            Siti memandang jam sudah pukul dua. Hari ini dia berjanji mahu berjumpa Misha. Dia rindukan temannya itu. Tetapi dia takut dengan cemburu Hadif. Dia risaukan keselamatan anak dalam kandungannya. Mujur Danial telah dihantar ke rumah ibunya, kerana tarikh kelahirannya semakin menghampiri.
           
            Hadif akan pulang pada jam 6 petang. Sempat untuk dia pergi berjumpa dengan Misha. Sekejap pun jadilah. Dia rindu benar dengan teman baiknya itu. Lantas dia mencapai beg tangannya.

-

            “Assalamualaikum, Misha!” tubuh Misha dipeluk mesra. Misha tertawa melihat sikat Siti yang tidak berubah-rubah itu.

            “Waalaikumusalam. Oh mak buyung oit. Asyik nak memeluk orang saja kerjanya, penyek nanti anak kau tu.” Usik Misha. Siti ketawa.

            “Sorrylah teruja sangat jumpa dengan kau ni. Apa cerita sekarang ni? Dah kahwin?” tanya Siti dengan senyuman. Misha mengangkat jari manisnya. Siti terjerit kecil.

            “Dengan siapa?” jerit Siti teruja.

            “Kawan baik kita, Luqman! Amacam hebat tak aku dapat pikat jejaka paling handsome dalam kampung kita.” Kata Misha sambil ketawa besar.

            “Amboi, kau! Hehe tahniah.” Siti tersengih. Tanpa sedar perbualan mereka berlanjutan. Siti tidak sedar dengan waktu yang berlalu.

            “Weih aku nak gerak dulu. Karang risau pulak abang aku tu.” Kata Misha sambil memeluk tubuh Siti.

            “Haha aku pun sama. Mesti risau suami aku. Tak sedar jam dah pukul 5.50 petang.” Kata Siti dalam nada gusar. Mesti Hadif marah apabila dia tiada dirumah.

            “Tulah sembang tak ingat dunia. Aku pergi dulu assalamualaikum.” Misha terus hilang dalam lautan manusia. Siti menjawab salam yang diberi. Nafas ditarik dalam-dalam. Risau mula bermain di dalam dada. Takut mula menghantui dirinya.

            -

            Perlahan pintu dibuka. Siti mengintai ruangan rumahnya. Harap-harap Hadif tak balik lagi.

            “Dah pukul berapa ni? Baru ingat nak balik?” tanya Hadif dalam nada yang tenang. Nada suara itu membuat Siti semakin takut.

            “Ma... maaf. Siti... jumpa Misha. Siti lupa minta kebenaran abang. Maaf.” Pinta Siti tergagap-gagap.

            “Jom ikut aku. Kita ambik Danial.” Kata Hadif sambil mengheret Siti masuk ke dalam kereta. Siti menangis dalam diam. Dia jadi takut. Kenapa nak ambil Danial?

            “Ke.. kenapa nak ambil Danial?” tanya Siti dengan linangan air mata.

            “Sebab aku nak keluarga aku sentiasa bersama aku.” Kata Hadif dengan senyuman manisnya. Tetapi Siti tahu itu bukan Hadif yang dia cintai kerana tiada lagi ‘abang’sayang’.

            -

            Selepas mengambil Danial, Hadif membawa mereka ke tepi pantai. Waktu yang kini sudah masuk waktu Isyak, membuat keadaan pantai itu sunyi. Siti memeluk tubuh Danial kejap. Danial yang masih kecil itu bertepuk tangan riang apabila menyedari mereka pergi ke pantai.

            “Danial suka?” tanya Hadif dengan senyuman. Danial tersenyum riang.

            “Suka sangat! Jomlah mama!” tangan kecil Danial menarik Siti mendekati pantai yang sunyi sepi itu.

            Danial berlari bermain di gigi air. Kesempatan itu diambil Hadif mendekati isterinya yang masih lagi menggigil ketakutan. Tangan Siti dicapai lalu digenggam. Dikucup penuh perasan.

            “Kau tahukan aku sayangkan kau? Cintakan kau?” tanya Hadif perlahan. Siti yang teresak-esak itu mengangguk.

            “Tahu ke tak?” tinggi suara Hadif bertanya.

            “Tahu!” jawab Siti dengan esakkan.

            “Kalau kau tahu kenapa kau buat aku macam ni? Seksa perasaan aku macam ni? Kenapa kau pergi keluar tanpa izin aku? Kau jumpa jantan tu ya?” suara Hadif mula memetir di kawasan pantai itu. Siti tersentak, tindakan refleksnya membuat dia kebelakang tanpa sedar. Hadif semakin marah apabila Siti menjauhi dirinya.

            Tangan dia laju menghinggap ke pipi Siti. Kuat. Sampai terjatuh Siti di pasir pantai itu. Danial yang asyik bermain sudah berlari ke arah mereka. Sambil menjerit menyuruh Hadif berhenti.

            Hadif semakin menggila. Bisikan cemburu, paranoid dan stress yang dia hadapi membuatkan dia hilang pertimbangan. Tangan laju menampar, kaki pantas menendang tanpa henti.

            Danial memeluk tubuh ibunya yang mula kaku itu. Namun Hadif tidak berhenti memukul Siti. Jeritan dan tangisan Danial bagaikan tiada maknanya kepada Hadif.

            “Danial benci ayah!” jerit Danial nyaring. Kata-kata itu membuat Hadif marah. Tubuh kecil itu jadi tumpuannya.

            “Berani kau benci aku! Kau kan anak aku? Ke kau ni anak jantan tu hah? Sebab tu kau benci aku?” tubuh kecil itu diangkat tinggi-tinggi lalu dilempar ke kawasan berbatu. Tubuh Danial kaku.

            “Danial!” jerit Siti yang lemah. Tubuhnya cuba dingesotkan ke arah Danial. Akhirnya tubuh kecil itu didakapnya.

            “Jangan pegang dia!” jerit Hadif yang kini menarik-narik rambutnya.

            “Aku dah kata jangan pegang dia!” batu dicapai. Lalu dihempas ke kepala Siti.

            “Aku dah kata jangan pegang dia. Degil.” Kata Hadif perlahan. Batu ditangan terlepas. Dia terduduk di tepi Siti  dan Danial yang kini sudah tidak bernyawa.

            “Degil.”

            “Degil.”

            “Degil.

            “Aku dah kata... DEGIL!” jerit Hadif kuat.

            Tubuh kaku Siti dan Danial diangkat penuh kasih sayang. Lalu diletakkan berhati-hati ke dalam kereta.

            -

            Kereta yang dipandu akhirnya berhenti. Di depan sebuah balai polis. Hadif tersenyum. Dia melangkah keluar dengan penuh tenang.

            Pintu balai dibukanya. Seorang pegawai polis pantas bertanya apakah dia ingin membuat laporan.

            “Saya dah bunuh isteri dan anak saya.” Kata Hadif tenang. Pegawai polis itu terbeliak biji mata mendengar pengakuan dia.

            “Eh, awak jangan main-main. Ingat pegawai polis ni tak ada kerja ke?” tengking polis itu, terasa dirinya dipermainkan.

            “Betul. Mereka ada dalam kereta.” Kata Hadif dengan senyuman. Polis itu pantas mengarahkan rakan sekerjanya ke kereta dinaiki Hadif.

            “Tuan betul apa yang dia cakapkan tu. Ada seorang wanita yang sedang mengandung dan kanak-kanak dalam linkungan umur 6 tahun tidak bernyawa di dalam kereta yang dia naiki.” Terang pegawai polis yang memeriksa kereta Hadif.

            -

            “Jadi motif awak membunuh mereka, kerana cemburu?” tanya doktor Fadz. Pennya mengetuk-ngetuk meja.

            “Bukan... kerana sayang, kerana cinta.” kata Hadif sambil tersenyum.

            “Baiklah Hadif. Sesi kita akan diteruskan pada waktu yang lain ya. Assalamualaikum.” Doktor Fadz pantas meninggalkan bilik putih itu. Dia jadi menyampah memandang wajah lelaki itu. Hanya kerana mengikut kata hati, dia membunuh isteri dan anaknya.

            Hadif kembali murung. Isteri dan anaknya muncul kembali. Memandang dia dengan senyuman.

            Hadif ketawa. Dia ingin meluru dan memeluk mereka. Dia rindu dengan mereka. Tapi dia tak mampu. Wajah Siti dan Danial yang memandangnya menjadi sedih.

            “Tak apa nanti ayah ikut Danial dan mama ya.” Pujuk Hadif sambil menangis.

            Wajah Siti berubah menjadi menggerunkan. Membuat Hadif ketakutan. Danial juga berubah. Mereka semakin mendekatinya. Bagaikan ingin menariknya pergi sekarang juga. Hadif menendang-nendang tangan Siti yang menarik-narik kakinya.

            “Maaf! Maaf! Nanti aku ikut korang! Maaf!” jerit Hadif.

Doktor Fadz menggeleng-geleng melihat telatah Hadif dari balik cermin itu.

TAMAT.

Friday, 18 September 2015

DARAH bab 1 : MIMPI


ASSALAMUALAIKUM

hehehe bab baru! yeay!!! hadiah tuk penyambut cuti seminggu. Hahaha seronoknya cutiiii!!! leh rehat, baca novel, menulis, baca novel, tengok wayang, menulis, baca novel... hahaha banyak baca novel je kannn

apapun happy holidays guys!!!


Bab 1
Mimpi

Kelihatan seorang kanak-kanak perempuan berlarian di tepi istana yang amat cantik. Berbaju gaun ala-ala tuan puteri dan bercekakkan mahkota kecil, membuat dirinya cukup comel.

            “Tuan puteri! Bonda Tuan Puteri ingin berjumpa dengan Puteri.” Kata dayang yang berusia dalam belasan tahun itu.

            “Bonda?” tanya si cilik sambil jari telunjuknya di dagu kecilnya. Nakal.

            “Ya bonda, Tuanku Permaisuri Rosella, bondanya Tuan Puteri Isabella.” Terang si dayang penuh sabar. Tuan Puteri Isabell tersenyum manja.

            -

            “Anakanda Isabella.” Seru satu suara yang amat merdu. Si cilik, Tuan Puteri Isabella mendongak memandang ke arah suara yang menyerunya.

            Cantik, bukan... tetapi Jelita. Berkulit putih pucat, bermata bundar berwarna biru, berbibir penuh dan merah seperti delima, pendek kata sempurna. Teramat sempurna sehingga wanita itu hanya boleh wujud di dalam mimpi sahaja.

            “Bonda!” Tuan Puteri Isabella segera memeluk kaki bondanya. Tuanku Permaisuri Rosella mengusap lembut kepala anaknya. Kucupan mesra diberikan.

            “Sayang, maafkan bonda. Sayang harus pergi. Ini semua untuk keselamatan dan kebaikan anakanda Isabella. Dengar perintah bonda, anakanda jangan sesekali lepaskan tangan Dayang Lina. Walau apa pun yang terjadi jangan lepaskan pegangan tangan dia! Faham?!” Tuanku Permaisuri menekan suaranya. Membuat Tuan Puteri Isabella hampir mengalirkan air mata.

            “Tapi... bo... bonda?” tanya Tuan Puteri Isabella dengan linangan air mata. Sesekali terlepas esakkan kecil dari bibir comel itu.

            “Nanti bonda menyusul. Sekarang pergi!” kata Tuanku Permaisuri Rosella sambil menolak kasar badan Tuan Puteri Isabella. Dayang Lina segera mendukung tubuh kecil Tuan Puteri Isabella sebelum berlari masuk ke dalam hutan di belakang istana.

            “Semoga selamat anakandaku!” kata Tuanku Permaisuri Rosella buat sekian kalinya.

-
            Isabell terjaga dari mimpi itu dengan linangan air mata. Siapa tuan puteri yang mempunyai nama yang hampir sama dengannya? Malah siapa tuanku Permaisuri Rosella itu? Mengapa dia menangis?

            “Isabell, aku nak pergi kedai kau nak kirim apa-apa?” laung Lily dari luar biliknya. Isabell masih kaku. Masih ligat memikirkan siapakah orang-orang yang muncul dalam mimpinya.

            “Isabell..?” Lily terpaku melihat Isabell menangis. Dia segera duduk menghadap Isabell di atas katil temannya itu.

            Isabell masih hanyut dalam dunianya sendiri. Jauh ke dasar realiti dan mimpi. Lily jadi risau. Apa kena dengan kawannya itu? Dia mengelap air mata yang mengalir di pipi Isabell. Isabell tersentak dari dunianya.

            “Kau okay?” tanya Lily penuh prihatin.

            “A.. aku okay. Sorry buat kau risau.” Kata Isabell dengan senyuman.

            “Kenapa kau menangis?” tanya Lily dengan muka tidak percayanya.

            “Aku... mimpi. Mimpi yang menyedihkan.” Terang Isabell. “Bodohkan aku, mimpi sedih pun menangis macam betul je terjadi.” Kata Isabell sambil tergelak kecil.

            Lily memandang tepat ke anak mata Isabell. Selepas berpuas hati, dia yakin yang Isabell tidak menipunya, barulah dia tersenyum. Namun senyumannya hambar. Dia tahu ada sesuatu yang disembunyikan Isabell.

            “Okay. Aku nak keluar, kau nak kirim barang atau kau nak ikut aku keluar?” tanya Lily sambil memaut bahu Isabell. Isabell mengerut hidungnya, memikir.

            “Hm... aku nak ikut boleh?” tanya Isabell sambil membuat muka comelnya

            “Mestilah.... BOLEH! Hehehe jom.” Lily pantas menarik tangan Isabell keluar dari bilik itu.

-

            Bilik yang cantik berhias dengan warna hitam dan merah itu dipandang bosan. Dinding kaca yang memaparkan pemandangan malam kota raya Dales itu disentuh. Keluhan dilepaskan.

            “Entah bila aku boleh keluar dari tempat ini...” Xavier memeluk tubuhnya; bosan.

            “Tuan.” Muncul Zen tiba-tiba membuat Xavier sedikit berang.

            “Ada apa?!” tengking Xavier memandang pengikutnya yang pertama itu. Sekarang pengikutnya hampir mencecah 50 orang. Setiap 4 tahun dimana, tahun lompat berlaku, Xavier diberi kebebasan selama 2 hari. Selama 2 hari itulah dia mengrekrut manusia yang mempunyai sisi kegelapan yang melampau untuk menjadi vampire.

            Hanya manusia yang mempunyai sisi kegelapan melampau yang mampu menerima racun vampire, dan berubah menjadi vampire sebenar-benarnya.

            “Maaf. Liam berjaya mengesan sebuah bandar kecil yang mempunyai populasi yang kecil. Hanya terdapat 5 orang gadis berusia 18 tahun di situ.”

            “Jadi?” tanya Xavier bosan.

            “Saya syak, ‘dia’ ada di situ, berikutan kes-kes pelik yang berlaku di bandar itu.” Terang Zen perlahan. Masih ada rasa takut kepada Xavier. Walaupun sudah hampir 196 tahun dia berada disisi Xavier.

            “Betul?” tanya Xavier dengan senyuman yang tidak dapat disorok.

            “Ya. Kemungkinannya tinggi. Saya akan menyuruh Denn menyelinap ke kampung itu.” Zen memberitahu tentang perancangannya.

            “Bagus... Denn? Budak paling baru itu? Boleh diharap kah dia?” tanya Xavier sambil mencapai gelas berisi air kemerahan hitam itu. Diteguk penuh dinikmat, matanya berubah kehitaman lalu kembali ke warna asal.

            “Saya memilih dia, kerana dia yang paling hampir dengan keadaan sosial zaman ini. lagipun, dia perlu belajar menahan rasa ‘lapar’.” Kata Zen dengan sedikit yakin.

            “Hm... okay. Tapi aku perlukan keputusan yang sahih menjelang hujung tahun ini! kalau benar, ‘dia’ yang aku cari, memang bagus! Tahun hadapan aku boleh melaksanakan rancangan aku. Sudah lama aku mencari... mungkin ini kunci aku akhirnya.” Xavier tergelak besar. Dia sudah terbayang hidupnya bakal bebas dari kurungan yang menyeksakan ini.

            “Baik, Tuan!” jawab Zen.  Dia pantas berlalu pergi dari situ.

-

            “Liam, Tuan Xavier dah setuju dengan rancangan kita.” Beritahu Zen kepada Liam.

            “Bagus! Nanti aku akan aturkan Denn untuk masuk ke bandar itu.” Liam menepuk-nepuk bahu Zen.

            “Kau pastikan budak tu tak timbulkan masalah. Kalau tidak nahas kita.” Zen memperingatkan Liam buat sekian kalinya

            “Ya aku tahu.” Liam pantas berlalu ke ruangan bawah. Tingkat dimana pengikut-pengikut baru tinggal.

-

Denn P.O.V (Point of view)

            Aku yang sedang bermalas-malasan di kerusi segera bangkit apabila bau salah seorang ketua kecil semakin menghampiri tingkat kediaman kami(pengikut baru lingkungan 20 tahun paling baru Xavier memburu, bermaksud 5 orang tinggal disini.).        

            Rakan serumah aku semuanya sibuk dengan tugas masing-masing. Bekerja. Hanya aku yang tinggal di sini. Masih tidak mampu bekerja di luar kerana apabila aku berdekatan dengan manusia, rasa ‘lapar’ aku berleluasa.

            “Denn.” Panggil ketua kecil Liam. Setahu aku Liam menjadi ketua kecil kerana dia adalah manusia kedua yang ditukar Ketua Xavier kepada spesies kami; vampire.

            “Ya KT Liam.” Balas aku. KT merupakan singkatan kepada gelaran ketua kecil.

            “Ketua Xavier memberi tugas pertama kepada kau.” Kata KT Liam membuat aku teruja. Ini kali pertama ketua Xavier memberi kepercayaan kepada aku.

            “Kau akan ditugaskan ke bandar kecil di selatan. Tugasan kali ini jika kau berjaya, ganjaran yang amat besar akan diberikan kepada kau.” KT Liam menepuk-nepuk bahu aku.

            “Bandar kecil? Untuk berburu?” tanya aku tidak sabar.

            “Bukan. Untuk risikan. Risikkan untuk ‘kunci’ kebebasan Tuan Xavier. Malah tugasan ini untuk menguji ketahan kau untuk berada ditempat ‘awam’.” Terang KT Liam. Aku ternganga. Tempat ‘awam’? Maksudnya... tempat yang dipenuhi manusia? Makanan?! Darah?!


            Ini memang bukan sesuatu yang baik...

Saturday, 12 September 2015

e-novel baru!! DARAH

ASSALAMUALAIKUM.

APA KABOR???

E-novel baru???

He he he... nak wat cam na... idea datang tak dijemput.

apape pun.. jemput baca dulu naaaa




DARAH
DITULIS OLEH ASYU ASYURA

PROLOG

Gelas kaki yang berisi cecair berwarna merah kehitaman itu diteguk penuh nikmat. Bauan hanyir itu dihidunya sepenuh perasaan. Lidah pantas menjilat cecair merah yang terlepas ke bibirnya. Lazat. Matanya mula kehitaman tatkala deria rasa memproses cecair merah itu.

            Cecair merah itu jatuh setitik ke atas lengannya. Pantas dia menjilat, untuk kehilangan walaupun setitik cecair merah ini memang tidak. Apatah lagi untuk mendapatkan cecair merah ini bukanlah senang.

            Xavier tersenyum puas apabila cecair merah itu berjaya dihabiskannya tanpa dibazirkan. Matanya yang kehitaman mula bertukar ke warna asal; coklat kekuningan. Pandangannya dihala ke cermin yang menggantikan dinding. Pemandangan malam kota raya, Dales amat cantik. Terutama apabila dilihat dari tingkat 25. Ketukan kedengaran, tidak berapa lama diketuk, pintu dibuka secara perlahan. Xavier berdesis perlahan. Tidak suka dengan ganguan yang diterimanya ketika ini.

            “Ada apa?!” lantang suaranya diutarakan.

            “Tuan, kami sudah berjaya mendapatkan apa yang Tuan minta.” Kata seorang lelaki yang bermata biru. Xavier tersenyum. Gembira mendengar khabar yang dibawa lelaki itu.

            “Bagus! Berapa yang kau dapat bawakan, Zen?” tanya Xavier sambil menjilat bibirnya. Dia jadi lapar.

            “5. Semuanya masih segar. Tidak ada yang mati.”kata Zen dengan suara perlahan. Jangan berani memandang tepat ke anak mata Xavier, ketuanya itu paling pantang ditentang matanya.

            “Bagus, bagus. Bawakan seorang kepada aku. Yang paling muda.” Kata Xavier dengan senyuman yang menakutkan. Matanya mula menjadi hitam.

            Zen pantas keluar dari bilik ketuanya ke ruangan bawah. Terdapat 5 orang gadis yang terikat dan bertutup mata duduk berlonggok di bahagian hujung ruangan itu. Semuanya seperti ketakutan. Zen tersenyum. Bodoh! Manusia-manusia itu bodoh! Mereka tak tahu, ketakutan mereka sebenarnya membuat golongannya semakin teruja. Membuat dia semakin rasa... LAPAR.

              Zen kembali dengan seorang gadis yang berusia 15 tahun dan yang paling muda. Pintu bilik Xavier diketuk. Selepas Xavier membenarkan dia masuk. Terus Zen menolak gadis itu ke dalam bilik Xavier dan berlalu pergi dari situ. Waktu makan Tuannya jangan berani diganggu.

-

            “Maafkan saya! Tolong maafkan saya!” pinta gadis berusia 15 tahun itu. Xavier ketawa sepuas hatinya. Perasaan takut gadis itu membuat dia tidak sabar untuk ‘makan’.

            “Apa salah saya?” tanya si gadis tatkala Xavier semakin mendekatinya.

            “Kau hanya salah tempat, salah waktu, dan... salah diri kau sendiri sebab jadi mangsa aku.” Kata Xavier sambil mendekatkan gigi siungnya ke leher jinjang gadis itu.

            Si gadis menjerit ketakutan. Semakin dalam gigi Xavier menusuk ke isinya semakin nyaring dan kuat jeritan yang dilontarkannya. Semakin lama, jeritannya beransur hilang. Sebelum nyawanya terpisah dari badan, sempat dia katakan kepada Xavier.

            “Kau makhluk yang disumpah tak akan bahagia buat selamanya.”

            Xavier terpana. Gigitannya terlepas. Ya. Dia makhluk yang tak akan bahagia.

            Namun dia telah jumpa kunci kebahagiannya. Hanya dengan ‘kunci’ itu dia akan bebas. Bebas dan bahagia.

            “Aku akan dapatkan ‘kunci’ aku! Aku pun mampu bahagia!” bergema suara Xavier di biliknya. Gadis yang sudah tidak bernyawa itu dicampak ke dinding. Perasaan marahnya tidak dapat dibendung.

            “ZEN!” jeritan Xavier membuat Zen muncul di pintu bilik dalam masa sesaat.

            “Aku mahu kau cari ‘kunci’ kebahagian aku! Aku dapat rasakan dia ada berdekatan kita!” arah Xavier. Zen mengangguk faham. Arahan ketuanya jangan dibantah. Kalau dibantah akibatnya jantung mereka akan dimakan Xavier. Selepas itu, mereka dibakar agar tidak mampu hidup semula.

            “SEKARANG!” suara lantang Xavier membuat Zen kecut perut. Dia dapat rasakan Xavier sudah tidak mampu membendung kuasa vampirenya.
-

            “Isabell! Isabell!” Lily mengejutkan Isabell yang bermimpi ngeri. Kawannya itu berpeluh dan menjerit ‘jangan,jangan’ di dalam tidur.

            “Apa?” tanya Isabell yang baru sedar. Dia masih ternampak-nampak keadaan gadis di dalam mimpinya itu. Sejuk, urat biru kelihatan di seluruh badan, dan badan gadis itu kurus kering kerana darahnya telah habis dihisap oleh makhluk jahat itu.

            “Kau tak apa-apa?” tanya Lily yang masih kerisauan.

            “Tak. Aku tak apa-apa. Terima kasih kejutkan aku.” Kata Isabell sambil bangun menuju ke bilik air. Wajah yang dipenuhi peluh dibasuhnya kasar. Apa makna mimpinya itu?

            Kenapa dia harus mengalami mimpi ngeri itu? Dan kenapa hanya makhluk jahat itu yang muncul setiap kali dia bermimpi ngeri? Apa makna semua ini? itu hanya mimpi atau?