SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Wednesday, 19 February 2014

Blogger bru lagi :) Nufina Mawar



Ye.. Asyu muncul lagi.. dan seperti tajuk di atas.. 

Asyu nak kenalkan seorang lagi blogger baru!!!

Selamat datang adik Nufina!!!

he he he :)

kalau perasan la.. Nufina Mawar ni la yang selalu komen dekat post Asyu :)

Tapi dia guna nama Nufina Jaunty

Dia ni masih baby lagi dalam dunia penulisan ni...

Jom la kita melawat blog dia ^_^

Blog dia masih simple.. Insya-allah nanti2 cantiklah blog dia tu.. :3

jom la melawat blog Nufina yang masih merah ni >>>

Thursday, 13 February 2014

Happy besday to me againnnn~!! uopsss~! 20!!!



Hye U allSss (ala2 gediks sikit)

ye ye ye..

i'm 20.

huh?!

20?!

Oh, NO~!!!

Asyu semakin TUAAAAA~!!! 

Isk.. isk... yeeee Asyu dah tua setahun dah hari ni!!!!

GULP!!! 

X de kawen2 na~!!! 

20 still young to right?

masih jauh lagi liku2 hidup yang perlu Asyu tempuhi..

macam..

retake 2 paper di sem 3...

yesssssssssss~!!! MPM tu naughty tauuuu suruh Asyu retake 2 paper!\

benci Asyu!! (Opsss~! tergedik plak :P )

Okey2.. Asyu sebenarnya dah dapat awal birthday kek Asyu.

dua hari lepas.. Mak Asyu beli kek cheese leleh tu;... Umppp~!!! la weihh..


cheese leleh

Oh.. Asyu x dapat cuti pun  besday Asyu tahun nieee..

yelah nama pun kerja kat kantin skola.

but.. he he he meriah lol my besday..

ada ke patut my mom suruh murid rehat pertama menyanyi ngan wish me a happy besday???

ugh~!!! malunyeeee~!! huhuhu :)

But Thanks Mak~! setiap tahun mak org pertama yg wish dekat Asyu >_<.

okey the climaks.. (cehh~! dah macam tulis novel)

Selepas penat bekerja seharian dengan kuota internat yang telah diisi penuh...

Asyu dengan jayanya telah manangkap beberapa piz yang memang berkilat!! almaklumlah baru habis kerje dowhhh!!!

this is me!!! Twentiesss




yupz2~!! nampak x kebosanan dia tuh???

btw thanks kepada yg wish Asyu kat FB.. Kat SMK DAS, Kengkawan (atin and ili), dan semualahhhh

okey buh-bye..


#Hasrat nak sambung ceritera DYH... but have to retake sem 3 first.. nanti2 asyu sambung okeyyys???



Friday, 7 February 2014

KKA 16

Bab 16



Nada tersandar lesu dibangku ruang menunggu itu. Air matanya masih mengalir seakan-akan tidak mahu berhenti. Banyak benar perkara yang bermain dikepalanya. Tentang daddynya yang hendak mengambil dia dari keluarga yang telah sebati dengan hidupnya. Mampukah dia membuat pilihan? Berat sungguh beban yang dirasakan dikala ini. Tapi dia juga tidak sanggup meninggalkan daddynya walaupun mereka baru berjumpa disaat dia telah mulai dewasa. Daddynya lebih memerlukan dia. Saat doktor memberi tahu yang daddynya menghidap sakit jantung tahap kritikal, dunianya terasa gelap. Baru sahaja dia ingin membuka hati menerima daddynya, kini mereka telah diduga oleh-Nya dengan sesuatu yang amat sukar untuk Nada tanggung.

“Nada...”panggil Linda, lembut. Dia tahu anak susuannya ini sudah menanggung perit yang tidak terperi.

Nada mengangkat wajahnya. Memandang wajah seorang ibu yang telah memberinya teduhan. Teduhan kasih buat dirinya yang telah lama terkapai-kapai. Biarpun dulu dia dikasari namun dia tahu disudut hati Linda, ada suatu kasih yang amat besar buatnya. Lalu Nada meluru ke pelukan Linda. Tangisan diluahkan semahu-mahunya.

“Nada... a.. along minta maaf. Along tak tahu yang daddy Nada sakit... Maafkan along...” wajah Amir penuh dengan kekesalan. Nada memandang alongnya dengan linangan air mata.

“Along tak salah. Kita semua tak salah. Ni takdir. Cuma Nada terkilan waktu Nada dengan daddy dah kian nipis, hubungan kami juga tak berapa nak elok. Kalaulah daddy tahu betapa Nada sayangkan dia..” Nada memandang pintu bilik kecemasan yang masih tertutup rapi.

'Daddy.. daddy tabahlah.. nanti Nada akan turuti semua kehendak daddy asalkan daddy sihat. Nada sayangkan daddy. Hidup Nada baru sahaja nak dilengkapi daddy.. daddy sabarlah.. Daddy kena kuat... untuk Nada.. untuk hubungan kita.' rayu Nada dalam hatinya.

Bahu Nada dielus lembut. Nada pantas menoleh. Kelihatan Huzairil, bapa susuannya sedang merenung wajahnya penuh kasih.

“Maafkan ayah..” Nada menggeleng.

“Ayah tak pernah salah. Nada yang salah, terlalu ikut perasaan. Walhal Nada tahu yang Daddy dan ayah buat macam ni sebab nak selamatkan Nada...” Wajah ayahnya ditenung dengan linangan air mata.

“Nada...” Huzairil kehilangan kata-kata. Terus dipeluk anaknya itu. Tidak terucap kata-kata mengambarkan betapa dia gembira anaknya telah melupakan perkara itu. Namun terselit rasa sedih buat Nada. Pasti anaknya itu berasa bersalah terhadap bapa kandungnya, Huzairil.



:::::::::::::



Rambut yang basah segera dilap sehingga kering. Takut sekiranya yang bukan muhrim pakai masuk sahaja wad daddynya itu. Sejak dia memakai tudung, dia begitu menjaga auratnya. Tak mahu, kerana dia Huzairil menanggung seksa di akhirat.

Sejak seminggu lalu, Nada berkampung di bilik daddynya ini. Alhamdulillah daddynya berjaya mengharungi saat-saat kritikal. Malah daddynya sudah sedar walaupun sedikit lemah. Nada terus berubah. Dari anak yang begitu dingin, terus jadi anak yang sangat-sangat manja dengan Huzairil. Sampai Huzairil pelik, betul ke ni anak dia...

“Nada..” panggil Huzairil lembut.

“Ya, daddy..”

“Nada.. ikut ke Amerika ye.. Temankan daddy jalani rawatan susulan..” pujuk Huzairil tidak kenal erti putus asa.

Nada mula serba salah. Nak ditolak takut pula daddynya jatuh sakit kembali.. Nak diterima, tak sampai hati pula nak tinggalkan keluarganya di sini. Keluhan nipis dilepaskan. Huzairil tahu dalam hati anaknya, berlaku peperangan yang amat hebat.

Kedengaran pintu dikuak perlahan. Terpacul wajah Irfan. Teman baiknya kini, pengganti anjelnya, Aiman yang jauh di Perak nun.

“Assalamualaikum uncle, Nada..” Irfan kelihatan segak dengan baju t-shirt jenama POLOnye. Mana Nada tahu? Tahulah kalau jenama tu dah terpampang kat t-shirt Irfan.

“Waalaikumusalam, Irfan.. Masuklah.” Huzairil ramah melayan kawan anaknya itu. Irfan menyalami tangan Huzairil dengan hormatnya. Huzairil tersenyum senang melihat kelakuan sopan Irfan.

“Kenapa datang ni Irfan?” tanya Nada agak brutal.

“Nada, kenapa layan kawan macam tu?” tegur Huzairil lembut.

“Erk.. maaf. Irfan, jemputlah duduk..” ujar Nada sambil membuat aksi comelnya.

“Eh, tak apalah uncle.. Nada ni memang brutal sikit. Sejak Aiman tak ada makin brutal jadinya.” usik Irfan menyebabkan Nada mencubit geram lengan kawannya itu. He he he sekali sekala terbabas juga Nada ni.. yelah dah terbiasa bergurau kasar dengan rakan-rakannya.

“Mana ada daddy... Irfan ni sengaja je nak cari gaduh dengan Nada..” Ujar Nada yang sudah memuncung.

“He he he ye ke? Entah-entah memang betul si Irfan kata tu... Nada baik bila si Aiman ada saja...” ujar Huzairil yang ingin bergurau.

“Apa daddy ni.. tak pe.. tak pe.. Nada majuk ni.. tak nak ikut daddy pergi mana-mana..” Nada dah muncul aura nak merajuk. Tiba-tiba Irfan berbisik dengan Huzairil. Huzairil tak semena-mena ketawa riang. Makin cemburut wajah Nada yang makin comel ni..

“Apa bisik-bisik??” marah Nada dengan suara manjanya. Cemburu sebenarnya melihat Huzairil rapat dengan Irfan.

“Adalah budak tukan uncle.. dulu ya Allah paling mature la.. sekarang nikan uncle.. dialah yang paling budak-budaknya.. manjanya masya-Allah.. kalahlah budak umur 5 tahun...” ujar Irfan dengan nada suara yang bersungguh-sungguh kepada Huzairil.

“Eiiiii!!!” decit Nada. Geram tersangat dah ni. Mulut dikembungkan lalu pipinya ditekan kuat sehingga mengeluarkan bunyi 'flup'. Makin gamat bilik itu dengan gelak ketawa lelaki berdua itu.

“Jum keluar dulu Nada. Uncle nampak mengantuk tu..” ujar Irfan yang memerhatikan Huzairil itu. Huzairil yang sudah tersenguk-senguk itu diselimutkan Nada. Risau pula jika daddynya itu kesejukkan.

“Jum pergi minum kopi?” ajak Irfan. Nada mengangguk. Dia sendiri dah rasa mengantuk. Karang bukan dia yang jaga daddynya.. tapi daddynya yang jaga dia..

Selepas membuat pesanan untuk mereka berdua. Irfan mengambil tempat disebelah Nada yang hampir terlelap di meja kafeteria itu.

“Kau mengantuk ke Nada? Kalau mengantuk pergilah tidur dulu..” ujar Irfan yang rasa kasihan melihat Nada yang keletihan.

“Tak adalah.. hurm.. aku nak kasi tau something ni Irfan..”

“Apa dia?” tanya Irfan yang sedang meniup-niup kopinya yang masih berasap.

“Aku rasa nak ikut daddy... ke... Amerika..”

“Uhuk! Uhuk!” Irfan sudah tersedak kopi panas. Dia memandang Nada tidak percaya.

“Cerita dekat aku!” ujar Irfan tegas. Nada terkebil-kebil.



#SAMBUNG..
#HE HE HE DAH NAK ABIS DAH CERITA NI DALAM 2 ATAU 3 BAB JE LAGI >_<
#LAMA GILE TAK JUMPA CERITE KKA NI...
#SAMPAI ASYU SENDIRI DAH LUPE JALAN CERITE DIA HE HE HE

Monday, 3 February 2014

Cerpen Kini Bahagia Itu Milik Kita

Kini bahagia itu milik kita..




DYH 9




DYH 9

“ Kau siapa? Kenapa kau culik aku?!” tanya Azalina dengan teriakan. Rasa takut, risau mula menyelumbungi dirinya. Kenapa perkara buruk sering kali menimpa dirinya? Makhluk itu sekadar ketawa. Seronok barangkali melihat dirinya terseksa.

‘Leon.. Leon tolong selamatkan aku!’ rintih Azalina di dalam hatinya.

“Silap banyaklah kau sebab muncul dalam dunia ni!” Dhytin yang tak sabar nak membunuh Azalina terkaku.

“DHYTIN, SABAR! AKU NAK TENGOK KAU BUNUH DIA DEPAN MATA AKU!”

Azalina tercari-cari dari mana datangnya suara itu. Dhytin yang sudah bersemangat hendah membunuh Azalina, merengus geram. Bos dia ni memang suka buat dia macam ni. Sengal tullah bos ni!!! Opss~! Terlebih sudah.. ngeee..

“Saya menurut perintah Tuanku!” kata Dhytin yang kini sudah melutut.

“Bagus! Sekarang kau boleh pergi Dhytin.” Ujar makhluk yang berkelubung itu. Tangan sejuknya mengusap-ngusap pipi Azalina.

Azalina cuba mengelak sentuhan makhluk itu. Namun, pergerakannya seakan terkunci apabila berhadapan dengan makhluk yang tidak dapat dikenal pasti itu.

“Kau.. kau siapa?” tanya Azalina dengan suara yang terketar-ketar.

“Aku? Aku ialah Vxirius, ketua kegelapan, raja kegelapan dan bakal pemerintah yang unggul di dunia Herbs ini..” ujarnya dengan suara dingin yang menaikkan bulu roma Azalina.

“Kenapa, kenapa kau culik aku?” tanya Azalina yang ketakutan teramat sangat.

“Sebab.. mereka kata manusia suatu makhluk yang unik dan mempunyai banyak kelebihan..” dia terdiam seketika. “ ... dan.. aku nak bunuh kau! Tapi.. kau.. kau sangat cantik.. kau membuat aku serba-salah, satu perasaan yang tidak pernah muncul dalam diri aku!” ujarnya lagi. Azalina semakim kecut perut apabila Vxirius semakin mendekat.

“Kenapa, kenapa kau pakai kelubung tu? Kenapa kau sorokkan wajah kau?” Azalina cuba mengalihkan perhatian makhluk yang menakutkannya itu. Lebih menakutkan dari Leon!!

“Kau nak tengok wajah aku? Nak tengok?” tanya Vxirius dengan nada teruja. Ish.. seriau pulak Azalina dengan nada suara Vxirius ni..

“Aku..” dan tanpa disangka kelubung hitam itu dibuka. Azalina tergamam untuk sepuluh saat. Dan sepuluh saat kemudian yang kedengaran hanyalah...

“Argh!!!!!!!!!!!!!!!”


*^*^*^*^*


Leon semakin resah. Sudah berjam-jam dia cuba menjejaki ke mana hilangnya Azalina. Tangan digumpal. Geram dengan makhluk Dxzin, makhluk yang berbadan manusia berkepala helang itu. Dia pasti Azalina berada dalam keadaan yang menakutkan.

Dia dapat merasakan. Sejak Azalina tiba di dunia Herbs ini, dia mempunyai ikatan yang tak dapat diterangkan dengan Azalina. Apa sahaja yang dirasai Azalina, dia dapat merasainya sama. Sebab itu dia boleh berjumpa dengan Azalina dihutan itu.

“Azalina..” desis Leon perlahan. Hutan yang memutih diselutupi empingan ais itu direnung kosong.

Dimanakah manusia itu berada? Dia dapat rasakan yang Azalina tidak jauh daripadanya, namun di mana dia mahu mencari di hutan yang luas ini?

“Vxirius...” dia yakin makhluk Dxzin itu ialah orang suruhan Vxirius.. ketua kegelapan atau lebih dikenali sebagai anak kepada pemerintah dunia Herbs.

“Argh!!!” Jerit Leon melepaskan rasa kusutnya. Dia pasti Azalina pasti dalam bahaya. Vxirius itu gila! Gila kuasa dan pastinya dia akan membuat rahsia dunia Azalina terbongkar. Selepas itu pasti Azalina akan dibunuh dengan kejam.

Apa yang harus dia lakukan untuk mencari Azalina???

‘Zrucx!’ nama itu terus menjelma difikirannya. Hanya Zrucx mampu memberitahunya di mana keberadaan Azalina.

Dengan pantas Leon bangkit dan berlari meredah kepekatan malam.


#*#*#*#*#


“Ergh..” kepala yang sedikit pening dipegang. Azalina yang baru tersedar dari pengsannya, merasa aneh.

Tadi dia berada di sebuah gua yang kelam dan basah, tapi kini dia berada di dalam sebuah bilik yang dihias indah. Dimanakah dia? Matanya melilau mencari kelibat Leon. Sekejap.. lelaki.. ya lelaki yang berwajah hodoh itu telah hilang! Makhluk yang berkelubung hitam itu merupakan seorang lelaki yang mempunyai wajah yang sangat hodoh. Hodoh hingga Azalina menjerit dan pengsan selepas melihatnya.


Lelaki itu... ya lelaki itu.. sangat menakutkan. Dia.. dia bukan manusia.. Mak.. ayah.. tolong Azalina.. Leon..

Sunday, 2 February 2014

DYH 8







DYH 8

“Kamu berdua ni siapa? Kenapa bermain di tempat kami?” tanya satu suara kecil. Azalina dan Leon terpaku. Leon tersenyum manakala Azalina menelan air liur. Takut rahsianya terbongkar.  

Kepala anak mahkluk Feurk itu diusap lembut oleh Leon. Azalina yang ketakutan hanya mendiamkan diri. Pada masa yang sama dia sedaya upaya menahan dirinya daripada menghamburkan ketawa. Mana taknya, dengan warna hijau dan kepala botak, anak mahkluk Feurk itu kelihatan seperti toyol. Tapi toyol yang comel he he  he.

“Eish, main-main kepala saya pulak.” Anak Feurk itu sedaya upaya cuba menepis tangan Leon. Kawan-kawannya yang lain hanya ketawa kecil. Geli hati melihat gelagat rakan mereka yang pendek itu cuba menepis Leon yang tinggi mengalahkan galah itu.

Terdetik juga rasa kasihan kepada anak Feurk itu, lantas Azalina menahan tangan Leon. Leon yang terkejut terpinga-pinga. Azalina mencekak pinggang.

“Kau ni Leon, janganlah kacau diaorang. Kau ni sengaja je.. Kesian tau depe ni!” Azalina menepuk perlahan lengan Leon. Takut pulak nak tepuk kuat-kuat karang tak pasal-pasal Leon mengamuk tak ke mampuih dia..

“Akak ni baik la.. Tapikan.. kite tak pernah tengok pun kakak ni dekat sini.. akak ni baru pindah ke?” tanya budak yang dipegang kepalanya tadi.

“Erk.. haah, akak baru pindah sini.” Azalina menghantar isyarat mata ke Leon. Tapi Leon buat derk je. Majuk ke mahkluk ni?? Isy.. isy.. nampak je ganas dalam hati ada taman rupanya..

“Owh.. akak.. akak meh la main ngan kita orang. Tak payah main dengan abang jahat ni..” ajak anak Fuerk itu sambil menarik-narik tangan Azalina.

Azalina tersengih. Leon yang sedari tadi mendengar, menjadi geram. Bulat matanya melihat anak Fuerk itu.

“Akak rasa baik kamu larik dulu. Abang tu dah naik hantu tu..” Azalina menunjuk wajah Leon yang terserlah kemarahannya.

“Erk.. okey... apa lagi geng cabuttttt~!!” jerit anak Fuerk itu lalu lari sepantas angin. Kawan-kawannya turut ikut berlari. Ternganga Azalina melihat kepantasan  mereka.


*^*^*^*^*


“Hu hu hu.. Bahagia kau dekat dunia tu.. aku ingat kau akan terseksa.. tapi tak apa-tak apa.. Kau tunggu, masanya akan tiba.. sabar saja..” ujar seseorang yang bertutup litup dengan pakaian berwarna hitam. Matanya tertancap ke dalam kolam kecil itu. Asyik benar dia memerhatikan kegiatan makhluk dunia Herbs dan manusia itu.

“Dhytin! Dhytin! Ke mari kau!” panggilnya dengan suara lantang.

“Ampun tuanku! Apa yang boleh patik bantu, tuanku?” tanya Dyhtin, makhluk yang separuh manusia dan burung helang. Berbadan manusia tetapi berkepala helang.

“Aku nak kau hapuskan dia, Dhytin! Kehadiran dia tidak diperlukan. Dia hanya akan menyusahkan dunia ini!” Katanya dengan kuat.

“Patik menjunjung perintah, tuanku!” ujar Dhytin, patuh. Lalu dia bangun dan terbang meninggalkan gua yang menjadi markas mereka.


*#*#*#*#*#*


“Weih... jom balik. Dah nak malam ni.. nanti mak-mak kite marah pulak..” ajak Smoen, anak Fuerk yang diusik Leon tadi.

“Ala... awal lagi la..” bantah rakannya.

“Betul kata si Zheon tu Smoen.” Tambah Leon. Dia tak puas lagi bermain dengan anak-anak Fuerk ni. Best pulak. Azalina yang sedari tadi jadi penonton tersenyum.

“Balik la. Nanti kesian mak dengan ayah korang. Ingat korang hilang.”pujuk Azalina apabila mereka bermain kembali.

“Hurm.. dengar akak Aza kata apa? Jomlah kita balik.. Dah gelap dah ni..” Ujar Smoen yang semakin gusar melihat keadaan langit. Azalina tersenyum. Tadi nasib baik dia tak terlepas kata yang namanya Azalina, kalau tak mesti bebudak ni banyak soal.

“Okeylah kite orang balik dulu ek, abang Leon, akak Aza.” Anak-anak Fuerk itu melambai-lambai mesra sebelum hilang dari pandangan sepenuhnya.

“Hurm.. sunyi pulak tak ada bebudak tukan...” ujar Azalina yang bosan. Tangannya mengulit kulit kayu kering. Leon tersenyum. Terpana Azalina melihatnya. Alahai, makin lama dia dekat dunia Herbs ni makin handsome Leon jadiknya..

“He he he, tadi bukan main takut. Sekarang ni dah pandai beramah mesra pulak kau ni ye..” sindir Leon. Azalina mula masam. Dijelirkan lidah, tanda menyampah dengan Leon. Hish, makin hari makin pandai Leon mengusik Azalina!

“Malas nak layan! Jom balik. Aku dah bosan dengan menyampah ni!”

“Menyampah?”

“Menyampah dengan perangi ngok ngek kau!”

“Ngok ngek tu apa?” Leon yang tidak faham tergaru-garu kepalanya.

“Hehehe biarlah rahsia!!!” Ujar Azalina sambil berlari anak meninggalkan Leon yang masih terpinga-pinga.

Leon hanya tersenyum. Sejak dia kenal manusia ini, dia asyik tersenyum sahaja. Satu tabiat yang jarang diamalkan. 

ZUPZ!!

Leon terasa ada benda yang sedang memerhatikan mereka. Dia pantas mengejar langkah Azalina. Tapi tak sempat dia sampai ke sisi Azalina. Makhluk burung berbadan manusia telah pun menyambar Azalina yang ketika itu sedang asyik memegang salji.


“LEON!!!” hanya jeritan yang memenuhi kawasan itu. Leon hanya kaku. Mungkin terkejut melihat Azalina yang tiba-tiba hilang dari pandangan matanya.