SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Sunday, 28 July 2013

IBU... AMPUNKAN DAKU!!

Bab 3

“Gila betullah, ada ke patut dia suruh aku jalan sesorang dalam gelap ni. Untuk benda yang tak munasabah pulak tu. Nak cari topi dia je.. haih macam tak boleh cari besok siang..”kedengaran rungutan kecil dari mulut Mariana.

“Ehem, ehem!” kuat betul orang tu berdehem. Sampai Mariana yang asyik membebel hampir terlompat. Mariana menggosok-gosok dadanya, mahu menghilangkan rasa terkejutnya. Pantas sahaja dia berpaling melihat siapakah gerangannya yang berdehem tadi.

“Erk.. so..sorry abang Irsyad!” kuat suara Mariana meminta maaf apabila menyedari yang berdiri dibelakangnya itu merupakan senior yang menyuruhnya buat benda-benda yang padanya tidak masuk akal.

“Saya taklah kejam sangat nak biarkan awak jalan sesorang..” ujar Irsyad sedikit geram. Mariana terkulat-kulat disitu.

“Dah, dah jom cari topi saya tu sekarang!”ujar Irsyad tegas. Mariana sekadar menbuntuti seniornya. Sedang mereka asyik mencari topi si senior sengal (gelaran baru dari Mariana) Mereka dikejutkan oleh bunyi hilaian yang kuat.

Mariana sudah bangun mendekati Irsyad. Irsyad masih dengan muka coolnya. Tiba-tiba...

“IBU!!!” Mariana sudah memeluk erat tubuh Irsyad. Bagai mahu luruh jantungnya melihat 'sesuatu' terbang dari arah semak disebelahnya.

Tak lama kemudian kedengaran gelak ketawa dari arah semak tersebut. Mariana yang masih memejam mata perlahan-lahan membuka matanya dah mengintai siapa yang ketawa itu. Dalam takut-takut tu sempat lagi nak menengok tu. Kedengaran pula bunyik 'klik' macam bunyi kamera. Lagi pantaslah Mariana membuka matanya.

“Hahahaha.. Irsyad comellah kau dengan minah bambam ni.. Bagai pinang dibelah empat belas. Hahahaha” ketawa Alif salah seorang senior Mariana. Apabila tahu dirinya dikenakan pantas sahaja Mariana menjauhkan diri dari Irsyad. Dek kerana geram yang melampau, Mariana pantas memijak kaki Irsyad sekuat hati. Irsyad bagai baru tersedar.

“Apa yang dah jadi?! Mana Mariana?!” tanya Irsyad yang ternyata blur dan sedang kesakitan.

“Aik.. dah terpesona ke kena peluk dengan si bambam tu Irsyad??”tanya Alif dengan tawanya. Muka Irsyad memerah. Dia rasa bersalah pula buat Mariana begitu. Padahal ini semua rancangannya.

“Dah la tu jum masuk bilik, depe semua dah lama bersurai kau je lama-lama kat sini sukalah tu dapat duduk dengan bambam dia...” usikkan Alif masih tidak reda. Irsyad hanya mampu mendiamkan diri rasa bersalah masih menebal. Dia nekad mahu mencari Mariana dan meminta maaf dengan gadis itu.



0______^




Mariana melajukan langkahnya. Dia rasa seperti ada yang mengikutnya dari belakang. 'Dahlah tersesat ni... ibu tolong!! mana jalan nak ke bilik?!' Mariana menahan air mata dari gugur. Baru hari first dah kena macam ni. Boleh ke dia bertahan?

Akibat terlalu tergesa-gesa Mariana tersadung baju kurungnya yang labuh. Jatuh bergolek-golek dia ditepi koridor itu.

“Ya, Allah!”jerit satu suara.

“Awak okey ke?”tanya suara itu lagi. Mariana mengangkat muka, air mata yang ditahan akhirnya mengalir keluar.

“Huawaaaa!!!” tangis Mariana bersungguh-sungguh.

“Erk... awak okey ke?” tanya lelaki itu. Dibelek-belek siku Mariana yang terluka.

“Nak balik bilik.. huawaaaa!!” makin kalut lelaki itu dibuatnya.

“Okey,okey tak mo nangis-nangis.. jom saya hantar awak balik bilik..” ujar lelaki itu membantu Mariana bangun. Perlahan-lahan Mariana mengikut langkah lelaki itu. Kakinya sedikit sakit mungkin tergeliat.

“Terima kasih..” ucap Mariana perlahan selepas bertenang.

“Hm..” ujar lelaki itu masih memimpin Mariana. Takut juga jika gadis betubuh agak besar itu jatuh kembali.

“Nama awak siapa?” tanya Mariana. Sebenarnya dia agak takut dengan suasana yang sunyi. Jadi dia tidak habis-habis menganggu lelaki itu.

“Mikail.. awak?” tanya Lelaki itu kembali. Mariana tersenyum, lega akhirnya lelaki itu bersuara.

“Mariana tapi awak boleh panggil saya Mar... ^_^..” Mariana sedikit senang.

“Oh.. student baru ye?”tanya Mikail. Mariana mengangguk mengiyakan kata-kata Mikail.

“Hm.. patutlah.. awak kena buli ke tadi Mar?”tanya Mikail sekali lagi. Entah kenapa dia tertarik untuk berbicara dengan gadis ini.

“Haah... saya benci senior tu.. Memang saya takkan maafkan dia!”ujar Mariana tegas. Mikail semakin tertarik mendengar kemarahan Mariana.

“Siapa yang buat awak marah sangat ni? Teruk sangat ke dia buli?” tanya Mikail teruja.

“Firsyad.. senior tahun 3 rasanya.. tak la teruk sangat. Tapi saya marah sebab saya dah terpeluk dia.!”ujar Mariana. Terbeliak mata Mikail.

“Peluk? Macam mana boleh jadi? Ce citer ce citer..” Mikail menggesa Mariana untuk menceritakan perkara itu memandangkan hostal perempuan semakin dekat.

Mariana menceritakan hal itu sepenuh hati. Terangguk-angguk Mikail mendengarnya. Kadangkala lelaki itu mengeleng. Akhirnya mereka tiba dihostel perempuan.

“Hm.. memang patut awak marah dia..” ujar Mikail di depan hostel perempuan.

“Tu la.. apa-apa pun thanks sebab dah tolong saya...” Kata Mariana sambil tersenyum ikhlas. Terkesima Mikail melihat senyuman Mariana itu. Comel! Itu sahaja perkataan yang muncul dalam otaknya.

“Comel..”desis Mikail. Mariana berkerut-kerut dahi.

“Apa?”tanya Mariana yang kurang jelas dengan apa yang Mikail katakan.

“Tak ada apa-apa, saya cakap sama-sama.. hehehe juma esok, lupa pulak awak jurusan apa ya?” tanya Mikail yang sudah bersedia mahu ke hostelnya pula.

“Saya ambik jurusan pereka dalaman..”ujar Mariana.

“Okey kita jumpa lagi dalam masa seminggu!”ujar Mikail yang sudah sedikit menjauh.

“Hm.. okey!” Mariana melambai Mikail. Dia sendiri tak faham... seminggu, jumpa? 'Ah, lantaklah.. nak tidur!!!' Mariana melangkah perlahan-lahan ke biliknya. Pasti rakan sebiliknya sudah tidur.




IBU... AMPUNKAN DAKU!!

BAB 2

“Assalamualaikum..”Ujar Mariana gugup. Tadi semasa dia menyimpan beg tiada rakan sebilik yang sudah sampai. Sekarang ni dah beratur selipar depan bilik. Kedengaran dua, tiga suara menyahut salamnya.

Perlahan-lahan pintu bilik dibuka, Mariana menghulur kepalanya dahulu, mahu intai siapa yang ada.. Macam la dia kenal orang-orang dalam bilik tu.. Tiba-tiba.. KELETUK! Woo~ sakit kepala kena ketuk free-free... Ingat abang si Mariana ni tak bayar zakat fitrah dia ke???

“Adoi!!!'hampir menangis Mariana di muka pintu bilik barunya. Wajah yang mengetuk kepala tanpa sengaja sudah pucat melihat kepala yang diketuk tanpa sengaja itu.. erk.. berbelit la plak.. haha

“So..sorry!!!”jerit perempuan itu. Mariana memandang pelik. Mana tak pelik, perempuan yang mengetuk kepala dia pulak yang menangis beria-ria. Mariana masuk ke dalam bilik itu. Dia mengusap perlahan belakang gadis yang sedang teresak-esak.

“Kenapa ni Lily?”tanya seorang gadis yang menerpa ke arah mereka berdua.

“Li..Lily ketuk kepala dia la Kak Ana... huawaaa!!!”tangis perempuan yang digelar Lily sambil menuding ke arah Mariana. Perempuan yang dipanggil kak Ana oleh Lily itu pantas ketawa.

“Dah-dah, tak payah nak gelak sangat. Nama saya Karina tapi awak boleh panggil Kari, yang duk gelak tak hinggat dunia tu.. nama dia Ana Rosali bukan Ana Rafali tau.. kita panggil kak Ana sebab dia tua dua tahun tapi lambat masuk uni. Yang duk menangis macam bini mati laki tu nama dia Lily Soraya. Awak nama apa? Okey ke kepala tu?”berderet-deret perkataan keluar dari mulut si Kari. Sampai tergelak kecil Mariana dibuatnya.

“Nama saya Mariana. Awak semua boleh panggil Mar. Kepala ni okey je.. tak ada apa-apa..”kata Mariana sambil menghulurkan salam perkenalan. Salam disambut secara bergilir. Sampai turn Lily, Mariana tarik sengih kelat mana taknya, Lily lap hingus guna tangan jew.. ewww.. Nak tak nak sambut je la salam dia.

“Oh ya, saya ambil katil atas ya..”ujar Kari. Mariana mengangguk. Dia juga tidak sanggup tidur di belah atas dengan badan sebegini. Karang ada yang penyek.

Mereka bergaul dengan mesra. Walaupun berasal dari negeri yang berlainan, Kari, Kak Ana dan Lily tidak segan dan sombong dengan Mariana. Mariana senang dengan rakan-rakan barunya. Tidak pula mereka menyindir bentuk badan dan kulitnya. Abang Ar ni saja buat Mariana takut. Tidak sampai dua jam mereka berborak kedengaran pengumuman dari speaker Universiti.

'SEMUA PELAJAR TAHUN SATU DIMINTA BERKUMPUL DI DEWAN UTAMA UNTUK SESI ORENTASI. DI ULANG SEMUA PELAJAR TAHUN SATU DIMINTA BERKUMPUL DI DEWAN UTAMA UNTUK SESI ORENTASI. SEKIAN'

“Ala.. baru nak makan rendang itik ibu Mar ni...”ujar Kak Ana dengan muncung yang panjang. Kari dan Mariana ketawa geli hati melihat telatah kak Ana itu. Ditambah pula dengan gaya gelojoh Lily makan rendang itik bagaikan tak pernah makan memang membuat manusia dua orang ini gelak tidak ingat dunia.

“Hahaha.. dah-dah la tu. Kejap lagi kita sambung la makan balik.. Banyak lagi ni..”ujar Mariana yang sudah bersedia di muka pintu.

“Eh, bukan kita kena pakai baju kurung ke Mar?”tanya Lily dengan mulut yang penuh.

“Ye ke?”Mariana pantas menyelak manual pelajar tahun satu miliknya. Memang benar, pelajar tahun satu dikehendaki memakai baju kurung apabila berada di dalam minggu orentasi. Mariana sedikit mengeluh. Dengan langkah yang malas dia mengambil baju lalu menukar di bilik air.

ooooooooooooo


Mariana berdiri mencari kerusi. Oleh kerana dia turun agak lambat habis semua kerusi sudah dikebas orang yang datang awal. Sudahlah dia tidak selesa berbaju kurung ditambah pula dengan keadaan yang sesak membuat Mariana menjadi cepat lelah. Nampak sahaja kerusi kosong pantas sahaja Mariana mengajak rakan-rakan sebiliknya duduk. Terpaksalah mereka duduk di hadapan sekali.

Sesi orentasi bermula, ucapan demi ucapan disampai. Mariana yang keletihan pantas sahaja tertidur. Nasib baiklah dia ni dari kecil kalau tidur duduk tu tegak je. Macam orang jaga. Tepukan yang kuat mengejutkan Mariana dari tidur. Pantas sahaja dia bertepuk sama. Dalam diam setiap gerak gerinya menjadi perhatian seseorang. Wajah orang itu tersenyum nakal.

“Baiklah, sekarang sudah selesai sesi orentasi hari pertama..” kedengaran sorakan dari pelajar yang sudah keletihan duduk. “Haip! Sabar dulu, korang tak habis lagi. Ada satu lagi program. Special punyer...”nada Mc itu sudah kedengaran jahat je.

Mariana mula buat muka menyampah. Dah dekat pukul 12 pagi siapa tak menyampah?! Dahlah pakai baju kurung segala!! Terpaksalah Mariana meredakan dirinya yang tak reda itu.

“Baiklah sekarang kami para senior akan memulakan slot terakhir malam ini. Kamu semua akan dibahagikan kepada beberapa kumpulan. Setiap kumpulan itu ada diketuai seorang senior. Kamu dihendaki mengikut semua arahan senior kamu. Sekiranya tidak, kamu semua akan diDENDA!”ujar seorang senior lelaki dengan wajahnya ditutup dengan topeng ultraman. Para junior yang melihat rasa nak ketawa sahaja tetapi mendengar nada serius senior itu membuatkan mereka rasa gentar pula.

Suasana dewan menjadi agak gelap apabila lampu dewan mula dimalapkan. Mungkin para senior ini sengaja mahu menguji junior mereka. Mariana mengikut kumpulannya. Dari tadi dia tidak melihat siapa ketua aka senior mereka, maklumlah mamai sikit tadi.

Ketuanya membawa kumpulannya berjalan keluar dari dewan. Walaupun sedikit pelik tiada seorang pun yang berani bersuara. Tiba-tiba kumpulannya berhenti mengejut. Mariana yang berada dihujung hampir sahaja jatuh terduduk.

“Awak yang dekat belakang sekali tu! Mari sini!”ujar suara seorang lelaki aka senior Mariana. Mariana menelan air liur yang kalau dikira-kira boleh jadi air liur basi kalau dia dah tidur sekarang ni. Erk.. merapu pulak.. Mariana melangkah perlahan.

“Saya..”ujar Mariana takut-takut. Dia tidak mampu nak angkat kepala. Takut sangat la tu..

“Tadi awak tidur masa taklimat bukan?!”tanya senior itu agak kuat. Tersentak Mariana mendengar suara seniornya itu. Macam guruh!! Mariana pantas mengangguk.

“Saya nak awak........”kata-kata senior itu bagaikan halilintar di telinga Mariana. Ahli kumpulannya memang simpati. Air mata mula bergenang. Mariana akhirnya bertentang mata dengan seniornya. Alamak!!! handsome la pulak!!
















IBU... AMPUNKAN DAKU!!

Bab 1

Mariana terbaring diatas katil usangnya. Hatinya sudah runsing, sudah berbulan dia menunggu surat itu. Tapi bayang pun tak nampak,sedih betul... Puan Manisah tersenyum kecil. Kelakar juga gelagat anaknya, macam orang putus cinta sahaja. Perlahan-lahan Puan Manisah menolak pintu bilik anaknya. Tanpa disedari Mariana, Puan Manisah mencucuk pinggang anak gadisnya.

Terlompat Mariana dari katil usangnya. Puan Manisah sudah ketawa terbongkok-bongkok. Mariana menayang 'duck face'. Kiranya habis comellah tu...

“Alolololo... cumilnya Mar ni..”ujar Puan Manisah sambil mencubit pipi gebu anaknya. Mariana menepis tangan ibunya manja.

“Mar ada masalah ke?”tanya Puan Manisah. Pelik pula dia dengan kelakuan anak manjanya itu. Walaupun sudah mempunyai dua orang adik Mariana tetap manja dengannya.

“Surat tak dapat lagi..”sayu sungguh suara Mariana ketika ini.

“Oh.. Surat.. Yang ini ke?”tanya Puan Manisah sambil menayangkan surat dalam sampul saiz A4 itu di depan mata Mariana. Mariana pantas mencapai surat itu. Dibaca nama pengirim diatas sampul surat rasmi itu. UiTM Seri Iskandar!!!

“IBU!!!”jerit Mariana sambil memeluk ibunya. Tidak cukup dengan itu, dicium kedua belah pipi ibunya. Puan Manisah ketawa senang.

“Hah, kenapa ni bu?! Terjerit-jerit.. Arul dekat luar pun boleh dengar..”tanya Arul agak sedikit panik. Puan Manisah ketawa. Kelakar pula gaya Arul ketika ini, kain pelikat tidak lepas ditangan walaupun sudah terlucut. Nasib baik ada seluar pendek dibahagian dalam, kalau tak mahu dia dan Mariana pengsan.

“Ibu ni.. Ketawa pulak..”rungut Arul sambil duduk disebelah adiknya.

“Abang Ar.. Ni tengok ni..”tayang Mariana. Arul tersenyum sinis.

“Ala.. kau belum bukak pun lagi surat tu.. Mana tau dia rejek ko..”ujar Arul sengaja mahu menakut-nakutkan adiknya. Mariana terus berubah mood.

“Arul ni.. kenapa cakap macam tu dekat adik?”tanya Puan Manisah turut tidak senang.

“Betul apa yang Arul kata ni.. Meh sini! Kalau ko belek je.. sampai mati pun ko tak tahu dapat masuk ke tak!”surat bertukar tangan. Mariana tidak sudah-sudah berdoa di dalam hati. Tidak sanggup untuk mengangkat muka. Takut keputusannya bakal menguris hati dia.

“Ish..ish.. kesian ko Mar...”ujar Arul sambil mengeleng-gelengkan kepala. Wajahnya nampak sedih. Terkejut Mariana. Terus disambar surat itu lalu dibaca.

“Abang Ar.. kau ni sengaja je tau!!!”dipukul-pukul manja bahu abang kesayangannya itu.

Arul ketawa melihat gelagat adiknya. Puan Manisah yang tadinya turut cuak. Tersenyum melihat anak-anaknya bergurau mesra.

“Tapikan Mar.. Kau ni dahlah gemuk, hitam pulak tu.. Kau rasa nanti kau kena buli tak?”tanya Arul sengaja mahu menyakat adiknya. Tiba-tiba muncul Syakirah dan Anuar dipintu bilik Mariana. Seronok nampaknya mereka mengelakkan kakak mereka.

“Yelah, yelah aku tahulah aku ni hitam.. Lepas tu gemuk..”Ujar Mariana dengan suara yang sengaja disayukan. Padahal dia dah lut dengan gurauan kasar abanganya.

“Kak Na cantiklah walaupun gemuk, hitam..”ujar Syakirah manja. Dia menempel ditepi kakaknya. Anuar mengusap-ngusap pipi kak Nanya manja. Lalu dicium pipi kakaknya.

“Hehehe, Nuar gelilah..”ujar Mariana sambil menolak adiknya perlahan. Arul memandang Syakirah, Syakira memandang Anuar, masing-masing mengangkat kening.

“Satu, dua, tiga.... SERANG!”terguling-guling Mariana digeletek oleh keempat-empat orang yang berada dibiliknya. Malam itu dipenuhi gelak ketawa mereka sekeluarga.


*__________________*



Mariana tidak dapat lelapkan mata. Esok dia akan pergi ke satu alam baru. Alam universiti bukan alam barzakh tau... Dia memandang adiknya, Syakirah. Pasti selepas ini dia akan merindui adiknya yang selalu menjadi bantal peluknya. Dia kembali memandang ke siling. Memikirkan keadaan yang akan dia hadapi nanti.

Tiba-tiba kedengaran bunyi bagaikan cempedak busuk jatuh. Berkerut-kerut dahi Mariana memkirkan apa yang jatuh. Almaklumlah pokok cempedak diluar rumah belum berbuah lagi, bila masa pulak buahnya jatuh. Mariana pantas memaling, mahu memeluk adiknya. Seram juga dia, takut-takut benda yang lain jatuh.

“Lailahailallah... Sya bangun tidur atas katil!”ujar Mariana sedikit berbisik. Rupa-rupanya adik dia yang jatuh. Ingatkan hantu...

“Hm.. sedapnya.. Nak tu.. tu..”ujar Syakirah dalam tidur. Mariana ketawa kecil. Adiknya memang suka bercakap dalam tidur. Perlahan-lahan Mariana mendukung adiknya yang baru berumur 8 tahun itu ke atas katil. Kali ini, Syakirah tidur menghadap dinding. Takut pula kalau Syakirah jatuh ke bawah kembali.

Mariana menepuk-nepuk paha adiknya. Semakin lena Syakirah. Tanpa sedar tangan Syakirah memeluk erat badan berisi Mariana. Mariana mencium lembut dahi adiknya. Dia turut menutup mata. Tidak lama kemudian kedengaran dengkuran kecil dari dua beradik itu.

***************


“Kak Na janganlah pergi!!!”menangis-nangis Syakirah dan Anuar ketika Mariana menyalami mereka. Mariana mengusap air mata di pipi adik-adiknya. Dalam diam dia turut menahan air mata.

“Kak Na kena pergilah sayang.. Nanti kita datang jenguk Kak Na ya..”pujuk Puan Manisah. Dia turut bersedih. Namun dia harus kuat, supaya Mariana turut kuat untuk berpisah dengannya.

“Tak nak!!!”Arul mendukung kedua-dua adiknya dan dimasukkan ke dalam kereta. Lalu pintu dikunci. Mariana menyalami tangan ibu dan abangnya. Air mata yang ditahan mengalir jua. Puan Manisah memeluk erat anaknya. Kemudian dia terus masuk ke dalam kereta tdak sanggup bertentang mata dengan anaknya. Takut makin berat hatinya.


“Kamu masuk dalam dulu Mar.”ujar Arul. Mariana berdiri ditangga melihat kereta keluarganya berlalu pergi. Sambil mengusap air mata dipipinya dia melangkah ke bilik baru yang bakal dikongsi dengan tiga orang kawan barunya.

IBU... AMPUNKAN DAKU!!

Assalamualaikum... pelik kan.. sbb blog asyu satu lagi pun ada entri ni.. hehehe asyu nak tutup blog satu lagi tu.. susah nak manage.. so asyu ubah semua masuk sini okeyyy

Prolog

Sya melangkah dalam keadaan yang mamai. Tekak yang dahaga meminta dibasahi. Lalu dibawa kaki keluar dari bilik. Dia mengintai katil. Kosong! 'Mungkin kak Na pergi toilet kot...' Sya menyedapkan hatinya. Sambil-sambil ke dapur mata Sya melilau mencari kakaknya. Didalam bilik air tiada! Dalam bilik abang Ar dan Nuar pun tak ada! Manalah kakak kesayangan dia menghilang. Mata Sya melilau lagi, kali ini matanya terpaku dipintu rumah. Terbuka!!!

“IBU!!!”jerit Sya. Puan Manisah segera berlari mendapatkan anaknya.

“Kenapa Sya? Kenapa?”tanya Puan Manisah panik. Bertambah panik dia melihat air mata anaknya mengalir laju. Sya menunjukkan ke arah pintu yang terbuka luas. Puan Manisah menggeleng laju.

“Kak Na mana? Mar mana???!”Puan Manisah terjelepok ditepi sofa. Sya membantu ibunya bangun dan duduk disofa.

“Abang Ar! Abang Ar!” jerit Sya memanggil abangnya. Abang Ar yang sedang tidur hampir terlompat mendengar jeritan adiknya dan ibu tersayang.

“Kenapa? Ibu?”Abang Ar yang kerisauan pantas bertanya kepada Sya yang masih tidak kering air mata.

“Kak Na.. Kak Na dah lari!!!”kata-kata Sya bagaikan petir membelah bumi. Abang Ar naik hantu. Dengan berkain pelikat dia mencapai kunci kereta. Sya hanya mampu menemani ibunya. Kereta laju membelah kepekatan pagi seawal 3 pagi itu.

“Sya ambilkan ibu telefon..”pinta Ibu yang tidak bermaya. Syakirah pantas mengambil telefon ibunya.

******************************************


“Macam mana boleh lari?”tanya AyahWe. Puan Manisah menggeleng-geleng.

“Tak tau la We.. Nisah tidur tepi katil dia. Takut dia buat hal.. Alih-alih dia lari.. Nisah tak tau la nak kata apa..”ujar Puan Manisah dalam sendu kepada adiknya. Sudahlah suaminya ketika ini tiada dirumah.

“Dah la tu Nisah, kita buat solat hajat. Moga-moga dia selamat.”Kata Ayah Mi. Puan Manisah mengangguk faham. Dia pantas menyuruh semua anak-anaknya mengambil wuduk. Abang Ar yang baru balik rasa terkilan kerana terlepas pandang kereta lelaki bedebah itu.

“Ya, Allah. Kau pulangkanlah kepada kami, Mariana. Engkau lindungilah dia walau dimana pun dia berada. Sesungguhnya kami hanya mampu berdoa dan bertawakal kepada mu Ya Allah!”semakin lebat air mata Puan Manisah ketika mengaminkan doa abangnya. Pencarian dimulakan. Puan Manisah menangis lagi. Mengharapkan segala ini adalah mimpi buruk.









Dalam Kebencian Ada Kasih untukmu, Suamiku. ~2~

ASSALAMUALAIKUM

BISMILAHIRAHMANIRRAHIM

BAB INI JUGA DAH DIEDIT




BAB 2

Afifah membetul-betulkan bajunya. Besar betul baju Harris ini. Kenapalah dia degil tak mahu membawa bajunya. Protes punya pasal. Sekarang tengok siapa yang rugi? Dia juga. Nampak seksi dan seksa dalam baju Harris ni. Teringat pula pada peristiwa hitam itu. Saat dia dinikahkan oleh abangnya. Mengapalah dia pulang pada saat itu. Degil betul dia ni!

            Afifah memberi salam. Rasa terujanya jelas terlihat di wajah. Kelihatan Faizul menyabut salamnya. Namun reaksi wajah Faizul jelas mengambarkan dia tidak senang dengan kepulangan Afifah. Seakan terkejut dengan kepulanganya. Tapi memang itu yang dia mahukan. Mahu membuat kejutan yang manis untuk abangnya itu.

            “Along tak suka Ifah balik ke? Konvo Afifah lagi 6 bulan baru ada... sebab bosan Afifah balik la. Along ni... macam tak suka je.. Afifah balik. Betul ke?”tanya Afifah sedikit kecil hati dengan reaksi abangnya. Selalunya bila dia pulang, Faizul pasti memeluk tubuhnya. Semua permintaannya ditunaikan lagaknya bagai puteri. Tapi... kenapa pelik sangat alongnya hari ini?

            “Bukan tak suka... Kenapa Ifah balik pada masa ni. Kan along dah cakap jangan balik! Dah pergi mana-mana dulu. Lepas maghrib baru balik. Faham?!” marah Faizul dalam bisik. Seolah-olah ada orang lain disitu. Faizul meminta adiknya beredar. Afifah mencebik. Tanpa mempedulikan halangan abangnya, dia melangkah masuk ke dalam rumah. Apa Afifah kisah?! Sekarang badannya penat... dia hanya nak tidur sepuas-puasnya.

            “Owh.. inilah gadis yang Harris katakan tu. Cantik..” ujar Puan Sakinah senang. Afifah yang tidak tahu menahu terkesima. Lebih-lebih lagi apabila lelaki yang dipanggil Harris itu mendekatinya. Kacak sungguh lelaki itu. Siapa ya? Kawan along mungkin.. Hati Afifah berdegup kencang saat matany direnung tajam oleh lelaki itu. Sudah... jangan kata..

            “Ya, mama Harris nak kahwin dengan dia!” kata Harris seraya mengeyitkan mata ke arah Afifah. Terbeliak mata Afifah mendengar kata lelaki itu. Mahu sahaja Afifah menjerit mengatakan tidak. Gila... baru sahaja berjumpa terus nak kahwin! Namun mengenangkan ada yang lebih tua disitu dia sabarkan hati.

            “Baiklah mama setuju. Bila nak langsung?” tanya Puan Sakinah turut teruja dengan pilihan anaknya. Sama cantik, sama padan.

            “Kalau boleh awal bulan depan!” ujar Harris menjawab bagi pihak Afifah. Makin terbeliak mata Afifah mendengar kata-kata lelaki yang tidak dikenalinya itu. Siapa pula lelaki ni? Baru sahaja berjumpa, tiba-tiba kata nak kahwin dengannya. Dia tak nak kahwin lagi! Along tolong!

            “Maknanya lagi seminggu?! Mana sempat nak buat persiapan semua, Harris biar rasional bila buat keputusan tu!” Puan Sakinah sudah mengurut-ngurut dadanya. Menahan sesak yang dirasakan pada saat ini. Anaknya ini kalau nakkan sesuatu memang tak fikir baik buruknya.

            “Mama.. kita buat perkara yang wajib dulu. Harris tak jamin boleh tahan dengan perempuan secantik dan sebaik Afifah.” Ujar Harris sedikit gatal. Puan sakinah mengeleng-geleng kepala melihat kegatalan anaknya. Sehingga merah muka Afifah pada saat itu. Merah kerana menahan marah dan juga malu.

            “Memang wajib kahwin ni. Hahaha nasiblah Afifah dapat suami tak tahu malu macam ni.” Puan Sakinah mengosok lembut tangan Afifah. Baru sahaja Afifah ingin membantah, alongnya menyampuk.

            “Baiklah. Sa..saya tak kisah puan.” Ujar Faizul tergagap-gagap. Dijeling adiknya. Mengharapkan pengertian di atas tindakannya ini.

            “Along!” terjerit kecil Afifah. Puan Sakinah tersenyum menyangka Afifah malu dengan persetujuan alongnya. Biasalah perempuan...

            “Baiklah, kalau macam tu kami mintak diri.”Puan Sakinah menarik anak bujangnya yang masih galak merenung Afifah. Afifah menyalami tangan Puan Sakinah. Terus wanita itu memeluknya. Lalu dikucup kedua-dua belah pipi.

            “Terima kasih, sudi membahagiakan anak mama..” bisik Puan Sakinah membuat Afifah serba-salah. Baru sahaja dia ingin memberitahu hal sebenarnya, hatinya mula berbelah-bahagi. Lebih-lebih lagi dia dilayan seperti anak oleh puan Sakinah.

            “Ehem.. mama je? Abang?” Harris menghulurkan tangan. Terus Puan Sakinah memukul manja tangan anaknya.

            “Amboi, tunggu lepas dah sah nanti!” marah Puan Sakinah pada Harris. Harris tersengih. Afifah masih dalam kabur. Tidak faham apa yang berlaku. Dia hanya memandang mereka berlalu. Pelbagai persoalan muncul. Siapa mereka? Kahwin dengan siapa? Dia? Apa yang terjadi ni?

            “Along tolong jelaskan perkara ni dekat Ifah..” rayu Afifah yang sudah memegang kepala. Faizul melepaskan nafas kasar. Bala sudah datang... dia sendiri pening bagaimana nak terangkan kepada Afifah.

            “Sebab tu along tak kasi Ifah balik! Kan along dah cakap jangan balik sampai along suruh! Ifah tahukan along banyak berhutang. Dia tu, Harris. Orang yang banyak kasi along pinjam duit. Beberapa hari lepas dia nampak gambar Ifah. Dia  kata dia suka dekat Ifah. Terus dia pujuk mama dia datang meminang. Along dah cakap tak boleh. Ifah nak kerja. Dia kata kalau Ifah tak terima.. dia.. dia nak potong kaki along. Along nak report polis pun masalah. Dia tu peminjam wang tanpa lesen. Kalau along report along pun sangkut. Tu yang along suruh Ifah jangan balik lagi.. Along nak dia fed up tunggu Ifah!” ujar Faizul panjang lebar. Afifah terdiam.

            Esoknya, Harris datang dan ugut Afifah supaya terimanya. Afifah mahu  sahaja lari dari situ. Tapi mengenangkan abangnya bakal cacat, terus dia membatalkan niatnya. Dia hanya mampu pasrah. Terus sahaja Afifah diam.

            Tak sampai seminggu, Harris datang memberi sehelai baju untuk pernikahan mereka. Nasib baik, dia sudah pergi kursus kahwin, tidak perlu dia terkejar-kejar. Dia hanya menunggu. Terasa pula seperti mereka memang ditakdirkan untuk berkahwin. Selepas kahwin dia akan membuat perhitungan atau dia akan lari semasa hari pernikahan. Takkan Harris sanggup memotong kaki alongnya dengan orang ramai bertandang?

            Hari yang dinantikan tiba. Baru sahaja Afifah mahu melarikan diri. Haris muncul dan menunjukkan gambar yang terdapat 5 orang lelaki berkawal dan bersedia menyerang alongnya. Sekali lagi Afifah tumpas. Dia terpaksa rela. Sekiranya tidak, nyawa alongnya terbang disebabkan dia.

            Tepat pukul 11 pagi, Afifah telah sah menjadi isteri kepada Harris Lee seorang usahawan yang berjaya namun disebalik semua sifat baik itu tersembunyi satu perihal yang kejam. Memaksa dia kahwin bukan sesuatu yang kejam ke?

            Afifah tersentak mendengar laungan Harris dari dapur  hilang semua kenangan itu diganti realiti. Dia sudah terikat, tidak boleh lari melainkan.. Harris menceraikan dia. Pantas sahaja dia keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Rasa takut, marah dan kecewa datang silih berganti dalam dirinya. Dia akan fikirkan cara untuk lari daripada sangkar derita ini.

-

            Di sebuah rumah agam seorang lelaki turut merasai kekecewaan. Matanya merenung ke syiling. Mengharapkan jika ada jalan keluar untuk masalahnya ini.

            Hazwan Lee terbatuk-batuk kecil. Dada yang terasa sesak diurut perlahan. Leong orang kanannya segera menghulurkan ubat dan air. Dalam kesakitan Hazwan menggeleng. Dia tak akan tumpas kepada sakitnya ini.

            Jika dia tumpas, siapa yang akan menguruskan perniagaannya ini? Menjaga anak-anak buahnya? Nak harapkan Leong? Huh, harapkan pagar, pagar makan padi bukannya dia tidak tahu aktiviti anak buahnya yang satu itu.

            Mengelapkan duitnya dalam diam. Bukannya dia tidak mahu menangkap Leong, Cuma buat waktu ini hanya Leong yang boleh diharapkan.

            Hazwan mencapai telefon. Wallpaper telefonnya ditenung tajam. Anak... ya satu-satunya anaknya. Harris Lee. Hanya dia yang mampu mengambil alih tempatnya.

            “Harris, Harris... dah nak kahwin dah. Tak beritahu daddy pun. Ha ha ha... jangan risau daddy akan hadir dalam majlis perkahwinan kamu. Dan... daddy akan berikan hadiah yang paling bermakna dalam hidup kamu.” Kata Harris sendirian.

            “Leong!” panggilnya.

            “Ye taiko!”

            “Aku nak kau siasat, di mana majlis Harris akan dibuat.” Arah Hazwan. Leong mengangguk faham sebelum berlalu.


Dalam Kebencian Ada Kasih untukmu, Suamiku. ~1~

ASSALAMUALAIKUM
BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM




BAB 1

Buat sekian kalinya, air mata Nur Afifah gugur. Dia memandang sayu cincin emas bertatahkan batu berlian dijarinya. Mulutnya kata reda tapi... hatinya tidak. Besar benar bayaran yang dia harus bayar untuk pengorbanan abangnya, satu-satunya ahli keluarga yang dia ada. Memang benar semua hutang-hutang itu dipinjam oleh abangnya kerana dirinya! Hanya semata-mata mahu menghantar dia ke universiti, cita-citanya yang satu. Malah dia telah berjaya menamatkan pelajarannya dengan jaya, sijil ijazah kelas pertama ada dalam gengamannya. Namun, bukan perkara ini yang dia inginkan selepas tamat pengajian. Apa gunanya sijil ini jika dia tercampak di sini. Terperangkap dalam hubungan yang tidak pasti ini.
           
            Dalam Afifah berperang dengan perasaannya sendiri, pintu bilik terkuak dari luar. Bunyi dentuman ketika menutup pintu, mengejutkan dirinya. Afifah segera bangun. Takut mahu menghadap lelaki yang menjadi punca, mengapa abangnya meminta dia melakukan pengorbanan ini. Kedengaran ketawa sinis, namun kedengaran amat mengerunkan Afifah. ‘Ya Allah, lindungilah hamba-Mu ini..’ hanya itu yang terdetik dihatinya.

            “Ke mana kau nak lari? Kau dah jadi milik aku Nur Afifah!” kata-kata itu membuat Afifah semakin takut.  Dia cuba menjauhkan diri dari lelaki itu.

“Apa yang kau nak dari aku, hah?! Harris Lee, aku minta sangat-sangat tolonglah jangan ganggu aku.. please..!” Rayu Afifah dengan linangan air mata. Harris Lee, satu nama yang gah dipersada dunia perniagaan, namun tiada sesiapa yang tahu, lelaki kacukan melayu, cina, arab ini mempunyai satu perniagaan haram, memberi pinjaman tanpa lesen. Ramai yang sudah menjadi mangsa dan kini Nur Afifah dan Faizul abangnya menjadi mangsanya.

Harris mula hanyut dalam nafsunya. Kain batik Afifah terselak mendedahkan peha putih gebu miliknya.

“Huh, tak guna kau merayu. Kau sudah menjadi milik aku! Setiap inci tubuh kau akan aku nikmati malam ini!” ujar Harris penuh ghairah tanpa menggunakan akal. Afifah sudah mengigil ketakutan. Wajah kacak itu menjadi hodoh dan menakutkan dipandangan mata Afifah. Afifah pantas melarikan diri, tombol pintu menjadi sasarannya. Namun tangan sasa itu lebih pantas, merangkul tubuh sederhana besar Afifah. Harris segera mencempung Afifah lalu dilemparnya ke atas katil. Terjerit kecil Afifah menahan hentakkan itu.

Selimut tebal dihujung katil pantas dicapai Afifah menutupi tubuhnya sedikit terdedah akibat lemparan kasar Harris tadi. Makin besar ketawa Harris melihat kekalutan diri Afifah disaat itu. Membuat dia lebih tertarik dengan gadis itu.

“Shuttt.. diam sayang...  abang cintakan sayang..” penuh romatis kata-kata itu ditutur. Menyentakkan hati Afifah. Membuatnya terpaku. Benarkah lelaki jahat itu yang menutur kata-kata cinta? Cinta atau nafsu semata-mata? Harris mendekatinya, lalu dibenamkan kepalanya ke leher Afifah yang tadinya dilindungi tudung yang entah ke mana dicampak Harris pabila direntap Harris. Tidak, tidak, lelaki itu hanya mahukan tubuhnya. Ya dia harus sedar!

“Apa ni?! Lepaskan aku! Tolonglah, Harris.. aku merayu.. aku mohon lepaskan aku..!” rayu Afifah tidak sudah. Semakin lama semakin berani Harris dengan tingkahnya. Afifah menolak Harris sedaya upaya. Akhirnya dia terlepas. Dia melarikan diri ke pintu utama. Dicapai kunci yang tergantung di dinding. Namun lelaki itu lebih pantas. Digenggam kedua-dua belah tangan Afifah. Meronta-ronta Afifah cuba melepaskan diri. Kata-kata rayuan Afifah langsung tidak dihiraukan Harris. Telinganya menjadi pekak dek hasutan nafsu. Air mata yang mengalir deras dipipi mulus Afifah bagaikan tiada maknanya kepada dia.

PANG! Satu tamparan singgah di kulit mulus Afifah. Harris turut tergamam dengan tingkah spontannya. Namun nafsu kembali membutakan hatinya. Berdesing kepala Afifah akibat tamparan itu. Pandangan mata mula gelap. Tubuhnya melorot ke lantai. Harris mencempung Afifah ke dalam biliknya. Walau apa pun yang terjadi, tubuh Afifah miliknya, selamanya milik dia!

“Maafkan abang.”bisik Harris. Dia seakan tersedar dari amukan nafsu. Namun Afifah sudah terkulai dalam pelukannya. Dahi isterinya dikucup penuh kasih.

“Maafkan abang.”


Afifah bagai terjaga dari mimpi yang panjang dan lena. Kepalanya terasa berat, tubuhnya juga. Panas. Demam terkejut mungkin. Kedengaran helaan nafas disebelahnya, perlahan Afifah menutup mata dan menoleh ke arah helaan nafas itu. Dalam hati tidak sudah-sudah dia berdoa agar apa yang bakal dia lihat bukanlah seperti yang dibayangkan. Biarlah peristiwa semalam hanya mimpi yang ngeri bukan realiti.

Matanya dicelikkan. Terus dia menahan nafas. Seakan-akan terlupa bagaimana untuk bernafas. Terasa sesak dadanya. Tiba-tiba terasa tubuhnya dipeluk erat. Bagaikan dikejut dengan kejutan elektrik. Afifah mula bernafas seperti biasa. Hangat sekali pelukan itu, membuat dia hanyut seketika. Ditoleh mencari jam dinding. Ingin mengetahui waktu sekarang. Hampir pukul enam. Bermaksud azan subuh sudah lama berkumandang. Dia cuba mengalih tangan Harris.

“Hurm..” sekali lagi nafas Afifah seakan-akan tersekat. Harris mengeliat dan seolah-olah terjaga. Afifah terus menutup mata takut suaminya itu terjaga. Terasa tangan lelaki itu bermain-main di wajahnya. Dari dahi beralih ke mata, hidung dan seterusnya bibir.

“Hey.. Bangunlah.. hey!” Harris terkejut apabila dada Afifah tidak berombak. ‘Takkan aku usik sikit, dah mati?’ dahi Harris berkerut. Apabila melihat si isteri mencuri pandang. Barulah dia tahu, Afifah takut sehingga menahan nafas. Dibiarkan selama 2, 3 minit, Afifah tetap tidak mahu mengalah. Wajah putih itu mula membiru. Geram pula Harris dengan kedegilan isterinya.  Lalu dikucupnya bibir wanita itu. Barulah Afifah bernafas, mungkin tersentak dengan tindakan berani Harris.

“Kot ye pun takut, tak payah nak tahan nafas. Saya tak nak ada yang mati pula nanti.” Tiada lagi aku, kau, membuat Afifah terkelu. Mulanya dia mahu membentak dan memukul lelaki itu, namun mendengar kata sindiran membuat Afifah terkelu lebih-lebih lagi apabila Harris menggunakan saya.

“Hah, tak reti-reti nak mandi?” sergah Harris yang sudah melangkah ke bilik air.

“Atau.. kau nak aku mandikan ke?” kata Harris sedikit miang. Afifah pantas bangkit. Selimut terlurut, mendedahkan tubuhnya yang sedikit terdedah dan agak seksi. Afifah terkejut, hinggakan tidak mampu berbuat apa-apa.

Perlahan-lahan Harris menghampiri Afifah dan membaluti tubuh isterinya dengan tuala yang berada ditangan. Lalu dibisikkan sesuatu ke telinga isterinya.

“Awak jangan nak buat tayangan free. Karang tahulah nasib awak!” Afifah menelan air liur. Nak meraung, mengamuk rasa tidak wajar pula. Harris suaminya, orang yang mempunyai hak ke atas dirinya. Melihat Harris masuk ke dalam bilik air. Membuat Afifah terduduk lega.

Melihat tombol pintu bilik air itu dipulas, segera Afifah melarikan diri ke dalam bilik pakaian Harris. Nasib baik besar. Dia menyorok di sebalik baju-baju kerja Harris, dia yakin Harris tidak akan pergi kerja hari ini. Kerana esok mama Harris, Puan Sakinah akan mengada jamuan perkahwinan mereka. Afifah mengeluh kecil. Satu hal juga tu, nak tayang muka di depan orang ramai. Haih.. tapikan... Pelik juga Afifah, tidak tahukah Puan Sakinah perihal anaknya?

Lantaklah yang penting dia bersiap segera karang lain pula yang jadi. Bukan boleh percaya dengan lelaki itu. Alamak... Afifah menggaru kepala yang tidak gatal. Baju...




Dalam Kebencian Ada Kasih untukmu, Suamiku.- prolog -


ASSALAMUALAIKUM

BISMILAHIRAHMANIRAHIM

 >_< Dah DIEDIT. hehe mungkin lain sikit. jadi maafkan saya kalau ada kekeliruan.

PROLOG

            ASP Zahin melepaskan nafas kasar. Fail ditangannya dibuka. Isinya diteliti. Sah... lelaki itu yang ingin diburunya. Lelaki yang didendaminya selama 10 tahun.

            Wajah suspek di dalam fail itu direnung tajam seakan mampu menembusinya. Lelaki yang banyak melakukan kesalahan tetapi masih tidak  boleh ditangkap kerana kekuasaan wang. Lelaki itu juga yang memusnahkan keluarganya.

            “Lee... Kau jangan ingat kau boleh terlepas dari keadilan di muka bumi ini. Selagi aku hidup, aku bersumpah akan menangkap kau dan mengheret kau ke muka pengadilan. Biar seluruh dunia tahu siapa kau Lee.” Janji terukir. Fail ditangan dicampak ke meja.

            ‘Dum!’ sebatang damak terlekat tepat di gambar suspek yang dilekatkan ASP Zahin  ke dinding. ASP Zahin tersenyum puas.

            “What you do... you will get back! Lee... Lee.. just wait and see.” ASP Zahin tersenyum sinis. Ya... hanya tunggu dan lihat.

-
“Ya Allah, berat sungguh dugaan ini! Aku.. aku dah tak tahu nak buat apa lagi..” tangis Afifah kepada kawan karibnya Leila. Leila mengusap lembut belakang Afifah cuba menenangkan dia. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

            “Afifah, Allah hanya akan menguji hambanya yang mampu menerima ujiannya. Aku yakin kau boleh.. Sabarlah Afifah. Ingat anak dalam perut tu. Kau kena kuat kalau kau tak kuat, apa akan jadi dengan keluarga kau?” pujuk Leila. Kata-kata Leila mula meresap ke dalam hatinya. Ya, dia harus kuat untuk anaknya! Afifah mengangguk perlahan.

            “Hah, macam tu la.. jangan nangis lagi. Kau nak makan?” tanya Leila menuju ke dapur apabila esakan Afifah mula reda.

            Afifah mengeleng. Leila mencekak pinggang geram dengan kedegilan Afifah. Entah kenapa kelakuan Leila mengingatkan kepada sesorang membuat matanya kembali kabur dengan air mata. Sekali lagi empangan air matanya pecah, Leila pantas memeluk tubuh Afifah. Kali ini dia turut menangis. Dia turut merasai kedukaan Afifah walaupun bukan dia yang menanggung.

            Kasihan rakannya ini. Kalaulah dia boleh menghilangkan ingatan Afifah, pasti rakannya ini akan lebih bahagia disampingnya.

            “Aku.. isk.. aku rindu.. rindu dia..Leila.. isk isk.. tolong aku..” rayu Afifah dalam tangisan.


            “Aku... faham. Sabarlah Afifah..”diusapnya kepala Afifah dengan lembut. Seolah-olah boleh mengalirkan kuasa kepada rakannya itu. Dalam tangisan Afifah terlena. Sabarlah wahai sahabat. Duka kau akan beransur hilang diganti bahagia, aku pasti.

Saturday, 27 July 2013

Kwang Soo versi Melayu

         Assalamualaikum.....~!!!! hahaha dah lama x update (padahal baru semalam upkan satu entri hehehe). Ce baca tajuk atas tu.. Apa tajuk dia??? Kwang So versi Melayu??!! biar betik?! memang betik ada kat pokok nun.. hahaha Okey stop Asyu makin merapu plak..


        Citer yang sebenor-benornya.... petang tadi Asyu tgk Running man dengan adik Asyu. Ala.. kat Tv2 tu.. (umah x de astro memang kena tunggu ari sabtu jerr hehehe) selepas tergelak macam nak tercabut anak tekak.. gaya-II macam tak posa je Asyu dua beradik ni.. hehehe >_< Asyu memulakan aktiviti menyerang bilik tidur.. bukan nak tidur tapi nak baca novel okeyyyyy~!!!!


         Disebabkan katil Asyu penuh dengan bantal milik hampir semua yang ada dalam rumah... ruang di atas katil pun jadik kecik... (macam x de kaitan je ngan tajuk entri ni... >u<) Pastu.. Asyu pun nak berbaring la kat atas katil pas g toilet (jgn tanya kenapa g toilet...=_=''') Bru je nak melandingkan (hancur Asyu punye Bm.. >0< hahaha) badan ke atas katil... Adeq Asyu menyebuukkkkkkkkk~!!! grrrrr~!!! geram~! Rasa nak mengamuk jerrrkkkkk~!!!!


        Disebabkan dugaan kuat bulan posa ni (x de kaitan sebenarnya) Asyu pun gaduh la ngan adeq Asyu tu.. Gaduh-II selagi buleh.. Keluar perkataan yang nyaris-II boleh membatalkan posa (x batal lagi okeyyyy) Disebabkan terlalu geram Asyu pun diam sekejap nak cari idea nak mengata adeq Syu ni... heheh..


        then. Thats Momentttt Asyu nampak Kwang Soo hehehe.. Sebenarnya adeq Asyu... dia berpaling.. nampak sisi muka dia.. Bila tgk sekali, dua kali nampak cam Kwang Soo.. kali ketiga bru perasan.. Adeq kepada Asyu rupanya hahaha..

   
        Asyu cakap la kat dia.. Muka kamu cam Kwang Soo la Nuar.. Dia punyelah mengamuk.. dia kata tak rela.. baik muka macam si Sparta (Jong Kook) tu dari si Kwang Soo.. Heiiiiii~!!! Kwang Soo tu pun Handsome keyyyy~!! Tinggi lagi macam Zirafah hehehe... Sesuai la tuk adeq Asyu yang dah lebih tinggi dari Asyu yang agak x berapa tinggi ni...


        Kejap-II korang semua kenal ke Kwang Soo ni??? hehehe nak tgk ke???



macho gilerrrr mamat ni apa???


klu x de misai ngan jangut macam bby face jerkkk... sweeettttttt


alololo anak sapa la niiiiii >_< gerammmmmmm


oppa~!! (speehless)


alahai...~!! cair aku hehehe



ni la Kwang Soo version Malay.. hahah gelappppp~!! tapi dari sudut tepi.. ada sikit mcm korean tu... tambahan lagi.. rambut depe species samaaaaaa~!! hahahaha




Okey la bye-II assalamualaikum... >_<



Friday, 26 July 2013

KERANA KAU ANJELKU 14

Bab 14


Nada memandang nak tak nak sahaja ayahnya yang setia berdiri disebelahnya. Rasa sebal masih belum hilang sepenuhnya. Mata bulatnya galak memerhati perlakuan ayahnya yang seakan-akan tidak tenang. Asyik berulang-alik dah macam tentera sahaja.. pening kepalanya. Azan Maghrib sudah berkumandang. Nada pantas sahaja berdiri, mahu menunaikan solat yang sedari tadi ditunggunya. Melihat ayahnya yang tidak bersuara, Nada pantas menunaikan tanggungjawabnya yang satu itu. Dibiarkan sahaja ayahnya, entah apalah yang dia nak cakapkan tu..

Nada telah selesai menunaikan solatnya. Dia menoleh ke tepi. Dilihat Huzairil masih setia menantinya dihujung katil. Nada melepaskan nafas kasar. Apa yang sebenarnya Huzairil mahukan?! Nada berdehem kuat apabila melihat ayahnya seperti tiada disitu.

“Eh, Nada dah habis solat?' tanya Huzairil seperti orang bodoh. Nada menayang muka pelik.

“Haah, dah lama Nada habis solat. Ayah tak solat ke?” tanya Nada yang mula membuka buku. Bosan pula melihat ayahnya duduk disitu tidak berkutik.
“Hm.. ayah nak pergi solat la ni. Nada.. Kalau.. Kalau la, daddy nak ambik Nada, Nada nak ikut tak?” tanya Huzairil dengan muka yang kusut. Nada terkesima mendengar pertanyaan ayahnya. Dah buang tebiat ke ayahnya ni?!

“Kenapa ayah tanya?” Nada menyoal kembali.

“Hm.. Nada jawab je. Nak ikut ke tak?”tanya Huzairil sedikit keras. Mungkin geram apabila persoalanya tidak berjawab.

“Erk.. Nada, Nada tak tahu la. Depends.. Nada.. Nada tak tahulah! Ayah please keluar, Nada ada homework ni.” Nada tidak tahu bagaimana mahu menjawab soalan itu. Hatinya sudah sayang pada daddynya dan keluarga ayahnya sudah sebati dengan hidupnya. Huzairil mengeluh mendengar jawapan anaknya itu. Jelas Nada sendiri berada dalam dilema. Perlahan dia meninggalkan bilik anaknya itu.

Nada mengeluh perlahan. Kenapa ayahnya bertanya soalan sebegitu? Ada sesuatu yang dah terjadi ke? Pertanyaan ayahnya membuat dia takut. Takut kalau-kalau semua yang dia miliki akan hilang begitu sahaja.

Buku yang tadinya dibiarkan terbuka ditutup. Kepalanya sakit memikirkan soalan ayahnya. Lantas Nada melangkah ke katil. Kepalanya yang sakit hanya akan reda bila dia tidur. Jam dikunci. Takut pula dia terlepas isyak. Dapat melelapkan mata 30 minit pun jadilah.




Huzairil duduk termenung ditaman mini buatan isterinya. Cuaca yang mendung sedikit menenangkan hatinya. Direnung langit bagai meminta jawapan bagi persoalanya. Mungkinkah Nada akan mengikut Huzairil suatu masa nanti? Keluhan nipis dilepaskan.

“Abang, jemput minum.” Linda meletakkan sedulang air teh ke atas meja batu itu. Huzairil menghirup teh yang berasap nipis itu. Suasana kembali sepi. Linda memandang suaminya dengan penuh rasa hairan. Mengapa suaminya itu mendiamkan diri tanpa berkata apa-apa. Selalunya becok mulut suaminya menceritakan hal yang berlaku di pejabat.

“Abang okey ke?” tanya Linda. Huzairil memandang kosong wajah Linda. Linda semakin gelisah.

“Abang ni okey ke tak?” tanya Linda lagi. Kali ini sedikit tinggi nada suaranya.

“Abang.. Abang..hm..” keluhan kedengaran dari bibir Huzairil. Linda mencapai tangan suaminya. Dikucup perlahan.

“Abang kala ada masalah jangan simpan seorang. Linda sentiasa ada untuk menyokong abang. Walaupun Linda tak dapat nak membantu setidak-tidaknya beban abang terasa ringan.” ujar Linda lembut. Kata-kata Linda seakan-akan memberi Huzairil semangat. Direnung anak mata isterinya. Isteri yang dicintai mungkin dulu dia salah kerana merahsiakan hal Nada. Isterinya sememangnya isteri yang baik. Cuma keadaan yang memaksa Linda berubah menjadi kejam waktu dulu.

“Huzairil... dia..” Sekali lagi Huzairil kehilangan kata.

“Dia apa? Dia ganggu abang ke? Dia ugut abang?” tanya Linda dengan perasaan berdebar-debar.

“Dia.. Dia nak ambik Nada dari sisi kita..” ujar Huzairil sedikit perlahan. Linda terdiam mendengar perihal yang sungguh mengejutkan itu.

“Dia.. dia tak ada hak! Nada tu anak kita!” ucap Linda sedikit keras.

“Ya, Nada memang anak kita. Tapi... dia.. dia bapa kandung Nada. Dia juga ada hak, Linda..” ujar Huzairil sambil merenung ke langit. Linda menggeleng kepalanya, tak mungkin anak yang barju beberapa tahun dia curahkan kash sayang akan pergi jauh darinya. Tak mungkin!

“Huzairil nak buat tuntutan du mahkamah..” ujar Huzairil dengan seribu perasaan. Linda terlopong. Perlahan air mata keluar tanpa dijemput. Semakin lama semakin jelas esakkan Linda. Huzairil memeluk isterinya. Sepi menyelumbungi mereka.

“Apa?! Betul ke? Betul ke apa yang ayah cakap ni? Nada akan pergi jauh daripada kita?” tanya Amir tidak percaya. Nada akan jauh dari mereka. Padahal dia baru sahaja nak berbaik-baik dengan adik susuannya itu.

“Betul Amir. Bapa kandung dia nak buat tuntutan mahkamah.” Huzairil memandang anaknya yang masih berdiri kebingungan.

“Tapi.. tapi Amir baru nak sayang dia... Amir.. Amir banyak salah dengan dia..” ujar Amir sedikit sebak. Tak mungkin Nada akan perfi jauh daripada mereka.

“Ayah minta Amir rahsiakan dulu hal ini dari adik-adik yang lain. Nanti mahu kecoh. Nada juga akan rasa serba salah..” ujar Huzairil meminta anak sulungnya memahami. Amir memandang ayahnya. Perlahan kepala dianggukkan. Huzairil tersenyum dalam tangisan. Mereka bertiga berpelukkan dengan hati yang hiba. Adakah Nada masih akan bersama mereka di hari mendatang?

#sorry lambat plak update.. hehehe.. dah lama x update kan.. so sorryyyyyyy~!! >_< 

#hehehe klu rajin jemput komen ek... BTW kad raya tuk friends yang kwn ngan Asyu kat FB tlah selamat dipos.. maaf le klu x cantik hehehe ^_^