SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Monday, 31 December 2012

kerana kau anjelku 1

hadiah new year untuk korang...
komen la sikit ye..
ni first time aku buat cerita macam ni..
sorry kalau ada kekurangan..


BAB 1

Huzairil melangkah masuk dengan penuh berhati-hati. Takut akan mengejutkan anaknya yang sedang nyenyak tidur di dukungannya. Anaknya yang baru berusia tujuh bulan itu diletakkan diatas katil bayi. Dikucup penuh kasih dahi anaknya itu. Entah kenapa hari ini anak keduanya itu banyak sungguh ragamnya. Dia terpaksa membawa anaknya menaiki kerata supaya boleh tidur. Padahal selalunya anak itu sebising mana pun masih boleh lena begitu sahaja. Sebaik sahaja anaknya diletakkan diatas katil bayi Huzairil terjengket-jengket keluar dari bilik ananknya itu. Kakinya terus melangkah ke bilik anak sulungnya yang baru berusia 3 tahun. Huzairil sekadar mengintai dari celah pintu. Melihat anaknya elok berselimut mematikan hajatnya mahu merapati anaknya yang kelihatan amat lena.

Tekaknya terasa kering. Pantas dia melangkah ke bawah. Dibuka pintu peti ais. Entah macam mana botol minuman itu terjatuh ke lantai. Dia menunduk mengambil botol air tersebut. Ada sesuatu yang menyapa matanya. Namun kegelapan malam itu tidak membantu dia melihat apakah benda itu. Dia melangkah ke suis lampu. Lalu dipasang lampu dapur rumahnya. Terbeliak matanya melihat benda diatas lantai dapur rumahnya. Dengan perasaan tidak percaya dia melangkah mendekati objek itu.

'Mesti aku mimpi. Tak mungkin.. tak.. yang terbaring tu khayalan aku..'hati Huzairil makin kuat menafikan apa yang matanya lihat. Kakinya berhenti melangkah. Dia menyentuh benda itu. Memang dia tidak bermimpi. Itu ialah isteri kesayangannya, Maisarah. Tapi kenapa? Kenapa dia terbaring dilantai?

Huzairil mula mengoncangkan tubuh isterinya. Tangannya basah apabila menyentuh perut isterinya. Dia melihat tangannya. Seakan putus nyawanya apabila melihat tangannya penuh dengan darah.

“Sa..sayang.. ke.kena..pa tidur si..ni.. Bangun la.. Ba..ngun la sayangg!!!!!!!!!!”Huzairil menjerit tidak percaya. Isterinya, ya isteri kesayangannya sudah tiada. Siapalah yang kejam, membunuh isterinya. Terus anak sulungnya terpa ke ingatannya. Huzairil berlari melangkah ke tingkat atas. Perlahan-lahan dia membuka pintu bilik anaknya.

“Hairil, bangun sayang!”panggil Huzairil kuat. Dia takut melangkah ke anaknya. Takut anaknya juga menerima nasib yang sama. Namun apabila tiada sahutan dari anaknya. Dia melangkah merapati katil itu. Dengan perasaan berdebar-debar di mearik selimut yang menutupi seluruh tubuh anaknya. Apa yang ditakutinya berlaku. Anaknya sudah tiada. Isterinya sudah tiada. Huzairil meratapi kehilangan yang dihadapi. Sehelai kertas jatuh apabila Huzairil cuba mengankat anaknya. Tangisannya terhenti. Tangannya segera mencapai kertas. Tulisan diatas kertas itu membuat hatinya panas membara.

“JAHANAM KAU AFRIL!!!”jeritan Huzairil bergema diseluruh banglo dua tingkat itu.


************************


Hujan turun selebat-lebatnya. Huzairil terjaga apabila mendengar suara tangisan bayi. Mungkin anak ketiganya sudah terjaga. Dia menoleh melihat isterinya. Sedang nyenyak tidur tidak sanggup pula Huzairil mengejutkan isterinya. Dengan penuh berhati-hati Huzairil melangkah turun dari katil. Takut isterinya terjaga. Dia melangkah ke bilik anak-anaknya. Namun anaknya, Daniel sedang tidur. Tetapi telinganya masih mendengar suara tangisan bayi. Lantas diikuti bunyi itu. Suara itu disebalik pintu rumahnya. Tak mungkin ada orang membuang bayi. Perlahan-lahan pintu itu dikuak dari dalam. Ternyata telahannya itu benar. Didepan pintu rumahnya terdapat seorang bayi yang menangis kesejukkan dan kelaparan didalam sebuah bakul yang terhias cantik. Dengan hati yang penuh belas dia mengangkat bayi yang kesejukkan itu ke dalam.

Didukung bayi perempuan yang comel itu. Terselit plastik dibawah bayi itu. Lalu dicapai plastik itu. Terdapat beberapa dokumen penting dan sepucuk surat. Dia kenal tulisan tangan itu. Tak mungkin! Dibaca surat beranak bayi itu, Nur Nada binti Huzairil. Nama yang jarang dipilih orang. Pantas dia menyorokkan surat dan dokumen-dokumen itu. Tiada seorang pun patut tahu mengenai perkara ini.

“Sh.. sh sayang. Diam sayang. Nada lapar? Nak minum. Minum la sayang..”ujar Huzairil cuba memujuk anak itu supaya diam. Diberi susu diluah balik. Akhirnya dia terduduk.

“Abang anak siapa yang menangis ni?”tanya Linda kepada suaminya. Dari tadi dia dengar bayi menangis. Ingatkan anaknya. Tetapi bukan.

“Kawan abang. Dia.. dia dah meninggal. Dia amanahkan Nur Nada kepada abang.”ujar Huzairil kepada Linda. Linda tertawan dengan wajah comel bayi perempuan itu. Entah kenapa melihat wajah anak itu bagaikan melihat darah dagingnya. Linda meminta bayi itu dari dukungan Huzairil. Huzairil tanpa banyak soal memberikan Nur Nada kepada Linda. Linda pantas menyusukan bayi yang comel itu. Terus tangisan bayi terhenti.

“Sayang, kita jaga Nur nada ni ya. Kita jaga dan sayanginya bagaimana kita sayangi anak-anak kita yang lain.”ujar Huzairil penuh berharap. Linda yang sudah jatuh kasih itu pantas mengangguk.

“Kita jadikan dia nak susuan kita ya abang..”ujar Linda sambil membelai Nada penuh kasih. Huzairil tersenyum senang.


******************************


“Abang cuba terangkan saya apa semua ni?”tanya Linda lantang. Ditangannya terdapat surat beranak Nur Nada. Huzairil menelan air liurnya. Hari ini dia terpaksa membongkar rahsia yang tersimpan kemas diotaknya. Rahsia yang disimpan kemas dari saat dia menjumpai Nada sehingga Nada berumur 4 tahun kini.

“Sampai bila abang nak simpan rahsia yang sebenarnya Nada ni anak kandung abang?”tanya Linda dalam tangisan. Huzairil ternganga. Ya, nama penuh Nada ialah Nur Nada binti Huzairil. Huzairil hampir terlupa. Dia harus.... Dia harus teruskan lakonan ini. Demi anak itu.

“Ya, dia anak abang. Ibunya sudah meninggal dunia.”ucap Huzairil tenang. Linda sudah mengamuk sakan. Habis semua baju dan segala yang dapat dicapainya dibaling.

*******************************


“Hei, budak tak sedar diri! Meh sini!”Amir sudah mengcekak pingang. Nada menghampiri alongnya dengan perasaan takut-takut. Amir semakin marah dengan tingkah Nada yang bagai sengaja melangkah lambat-lambat itu. Ditonjol-tonjol dahi adik tirinya itu. Nada hanya menangis. Apalah dayanya yang baru berusia 6 tahun berbanding Amir yang berusia 12 tahun itu. Ditolak tubuh adik tirinya ke tanah yang berlopak itu.

“Padan muka. Dah menumpang tu buat cara menumpang! Faham?”tanya Amir hampir menjerit. Nada mengangguk faham. Dia tidak tahu apa silapnya. Sudah hampir tiga tahun dia dibuli didalam rumah itu. Cuma ayahnya sahaja yang membela nasibnya. Ibunya cuma melihat perbuatan abang-abangnya bagaikan rela dengan perbuatan mereka kepada dirinya. Cuma seorang sahaja yang rapat dengannya iaitu adiknya, yang seusia dengannya, Danial.

“Kenapa along buat Nada?”tanya Danial yang lebih senang memanggil Nada tanpa pangkat dihujungnya. Nada hanya tersenyum dalam tangisan.

“Eh kau ni. Meh, sini. Kau jangan rapat dengan budak ni. Kau tahu tak dia yang buat ibu jadi macam tu. Jadi suka marah-marah. Kalau kau tak nak kena marah mari sini.”kata Amir sambil mengheret tangan adiknya supaya menjauhi Nada. Baginya Nada itu bagaikan penyakit. Siapa yang rapat dengan Nada pasti akan dimarahi ibu. Danial mengikut langkah abangnya. Dia juga tidak suka ibunya marah-marah. Nada memandang sayu. Kini dia tak punya sesiapa.


****************************************

Esoknya...

“Budak tak sedar diri. Anak tak de mak. Penakut. Hodoh. Hahahaha suka nangis..”ejek sekumpulan budak-budak itu. Nada hanya mampu menangis,menangis dan menangis. Bukan dia tidak pernah nak mempertahankan dirinya cuma, dia sudah tak larat, tak larat mahu menjerit mahu memukul. Dia sudah tidak kisah biarlah mereka lakukan apa yang mereka suka. Pasti alongnya yang menyuruh kawan-kawannya melayan dia begitu.

“Sa.. sakit.. Tolong jangan pukul aku lagi...”Rayu Nada yang baru berumur 6 tahun itu. Dia sudah tak larat. Tak berdaya. Tiba-tiba pandangannya kabur... Namun sebelum pandangannya gelap dia terlihat sesuatu. Anjel? Malaikat? Apa kini dia sudah berada di alam lain?

“Woi! Bangun..”terasa ada sepasang tangan yang asyik mengoncangkan tubuhnya.

“Hm..? Anjel?”Tanya Nada yang masih mamai itu.

“Hahaha kelakar la kamu... Anjel? Ni mesti suka tengok cerita mickey mouse ni..”ujar budak lelaki itu. Nada memandang hairan. Kenapa budak ni baik sangat dengan dia?

“Hm.. awak ni siapa?”tanya Nada teragak-agak.

“Nama saya Aiman. Aiman Syafiq. Kamu?”tanya Aiman kembali.

“Nama aku? Nur Nada.”jawab Nada dengan suara yang bergetar. Sudah lama dia tidak berborak dengan sesiapa kecuali ayahnya.

“Nada? Hahaha kelakar la nama kamu. Macam bunyi nada dering je..hehehe”ketawa budak itu sambil menekan-nekan perutnya. Nada segera masam. Pipinya dikembungkan. Geram apabila budak yang baru dikenalinya itu mengejek nama yang diberi oleh kedua orang tuanya. Tiba-tiba, budak itu menekan pipinya yang sedang kembung itu.

“Hah, baru nampak okey. Jom kita kawan nak?”tanya Aiman sambil menghulurkan tangan. Dalam teragak-agak Nada menyambut salam persahabatan itu.



***********************


Kebetulan pula Nada dan Aiman satu tadika. Jadi boleh la Aiman menjadi malaikat pelindung Aina. Aina melangkah masuk ke dalam tadika dengan rasa riang. Hari ini hari pertama dia masuk sekolah. Danial masih berkawan dengannya tetapi secara curi-curi.

Semua kanak-kanak didalam tadika itu memandang Nada dengan pandangan yang menyampah. Nada tiba-tiba merasa takut. Baru sahaja dia mahu berpatah ke arah kereta ayahnya, tangannya dipegang erat oleh seseorang. Nada menoleh,terperanjat. Aiman memegang tangan Nada kemas. Sejak dia kenal dengan Nada dia sudah berjanji dengan dirinya sendiri, iaitu Nada tidak akan dibuli selagi dia ada disisi Nada. Dia suka berkawan dengan Nada dan dia tidak suka melihat mereka melayan Nada begitu.

Semua budak-budak sudah berbisik-bisk. Tidak suka dengan Aiman yang melindungi Nada. Danial mahu menolong kakaknya tetapi dia takut kalau-kalau kawan-kawannya tidak mahu lagi berkawan denganya.

Aiman menarik tangan Nada supaya pergi ke dalam kelas. Tak suka dengan semua orang yang melayan Nada dengan buruk. Nada hanya mengikut Aiman dengan perasaan yang gembira. Gembira kerana Aiman sanggup berkawan dengan dia yang dipulau oleh semua orang.

“Jom Nada. Kita pergi belajar. Mama kita kata orang baik je boleh pandai tau. Kalau kita nakal-nakal nanti ilmu tak suka kita...”kata Aiman kuat. Sengaja. Danial yang mendengar terus merapati Nada. Dipegang tangan kakaknya itu erat. Nada tersenyum bahagia.


************************
Dirumah, selepas tadika..


“Bukan along dah cakap ke, yang Danial tak boleh rapat dengan budak nakal ni..”kata Amir tegas. Danial sekadar menguis jari kakinya. Takut mahu melihat wajah alongnya yang bagaikan singa itu. Nada menjauhi Amir yang seakan-akan mahu memukulnya.

“Jangan nak lari!”Amir menangkap tangan Nada lalu dia menolak tubuh kecil itu sehingga terjatuh Nada. Kepalanya terhantuk dibatu sehingga berdarah. Nada menangis lagi. Dia hanya mampu menangis...

Sunday, 30 December 2012

kerana kau Anjelku prolog


KERANA KAU ANJELKU..

PROLOG
 
Budak tak sedar diri. Anak tak de mak. Penakut. Hodoh. Hahahaha suka nangis..”ejek sekumpulan budak-budak itu. Nada hanya mampu menangis,menangis dan menangis. Bukan dia tidak pernah nak mempertahankan dirinya cuma, dia sudah tak larat, tak larat mahu menjerit mahu memukul. Dia sudah tidak kisah biarlah mereka lakukan apa yang mereka suka.

“Sa.. sakit.. Tolong jangan pukul aku lagi...”Rayu Nada yang baru berumur 6 tahun itu. Dia sudah tak larat. Tak berdaya. Tiba-tiba pandangannya kabur... Namun sebelum pandangannya gelap dia terlihat sesuatu. Anjel? Malaikat? Apa kini dia sudah berada di alam lain?

“Woi! Bangun..”terasa ada sepasang tangan yang asyik mengoncangkan tubuhnya.

“Hm..? Anjel?”Tanya Nada yang masih mamai itu.

“Hahaha kelakar la kamu... Anjel? Ni mesti suka tengok cerita mickey mouse ni..”ujar budak lelaki itu. Nada memandang hairan. Kenapa budak ni baik sangat dengan dia?

“Hm.. awak ni siapa?”tanya Nada teragak-agak.

“Nama saya Aiman. Aiman Syafiq. Kamu?”tanya Aiman kembali.

“Nama aku. Nur Nada.”jawab Nada dengan suara yang bergetar. Sudah lama dia tidak berborak dengan sesiapa kecuali ayahnya.

“Nada? Hahaha kelakar la nama kamu. Macam bunyi nada dering je..hehehe”ketawa budak itu sambil menekan-nekan perutnya. Nada segera masam. Pipinya dikembungkan. Geram apabila budak yang baru dikenalinya itu mengejek nama yang diberi oleh kedua orang tuanya. Tiba-tiba, budak itu menekan pipinya yang sedang kembung itu.

“Hah, baru nampak okey. Jom kita kawan nak?”tanya Aiman sambil menghulurkan tangan. Dalam teragak-agak Nada menyambut salam persahabatan itu.


#prolog ni pendek je.. amacam okey tak? best ke x? nak asyu sambung lagi?

pengubat hatiku 16 (TAMAT)


BAB 16(tamat)


Suasana masjid itu sangat meriah. Hampir penuh bahagian lelaki itu dengan sanak saudara mereka. Aina tersenyum malu. Dia dikelilingi maknya, mak mentuanya dan kakak-kakak iparnya.

“Haih lambat pulak si pengantin lelaki ni. Gabra sangat. Ni dah kali ketiga ni pergi bilik air.”kedengaran suara rungutan dari abang Aina yang sulung, Azwan. Kedengaran pula gelak ketawa dari kumpulan lelaki. Mungkin kelakar dengan gelagat si pengantin. Aina mula panas muka, hati segala. Dah la dia tak biasa bersimpuh. Sakit tau tak kaki?! Dengan sebal Aina menaip sms kepada pengantinnya.

'Abg klu abg lambat. Aina batalkan pernikahan ni. Cepat!'sms yang berbau ugutan itu dihantar dengan riak geram. Puan Shahida memandang Aina dengan perasaan curiga. Aina sekadar melemparkan senyuman yang manis.

Makin galak pula ketawa dibahagian lelaki.'Hai tirai ni.. nak je aku tolak. Teringin pulak nak tengok apa yang kelakar sangat tu..'Aina mula nak membuka tirai yang menghadang bahagian perempuan dengan lelaki itu. Puan Shahida sedikit terjerit kecil melihat kelakuan Aina. Aina sekadar tersengih-sengih. Dia mengintai apa yang berlaku di bahagian lelaki itu.

Kelihatan alongnya dan angah sedang membetul-betulkan baju bakal suaminya. Patutlah asyik kedengaran ketawa dari bahagian sana. Rupa-rupanya, bakal suaminya tersalah pakai baju. Terbalik! Muka bakal suaminya berwarna merah. Mungkin malu asyik jadi perhatian dari kawan-kawannya sendiri. Aina ketawa kecil. 'Ni mesti sebab aku cakap kalau lambat aku cancel nikah dengan dia..hehehe comel la pulak dia ni..'

“Aku terima nikahnya, Nur Aina Natasha binti Amin dengan mas kahwinnya, 150 ringgit tunai..”kedengaran kata-kata sah dari kalangan saksi yang ada. Aina mengeluh lega. Dekat 5 kali juga lafaz suaminya tak lepas-lepas.

Aina menghulurkan tangannya untuk disarungkan cincin. Terketar-ketar tangan suaminya menyarungkan cincin itu. Mungkin tidak percaya yang Aina sudah menjadi miliknya. Perlahan-lahan Aina menyambut tangan suaminya lalu dikucup perlahan. Dahi Aina dikucup lama oleh suaminya. Dekat 5 minit. Patutlah lama orang tengah syok tangkap gambar rupanya.

Tiba-tiba lengan kiri Aina sakit. Macam ada orang yang mencengkam kuat. Aina menoleh ke arah kirinya. Kelihatan Kak Liza sedang berpeluh.

“Kenapa Kak Liza berpeluh-peluh ni? Panas ke?”tanya Aina prihatin. Risau pula kakak iparnya
yang sedang menunggu hari itu pengsan. Liza pantas mengeleng. Tetapi semakin banyak pula peluh kak Liza ni. Tangan Aina mendarat ke lantai. Ya lah dia special kena duduk atas kusyen. Basah?! Takkan Kak liza berpeluh sampai basah lantai ni? Aina memandang wajah kakak iparnya itu. Sudah berkerut-kerut, bagaikan menahan sakit. Tiba-tiba Aina tersentak. Apabila tangannya semakin sakit digenggam Liza, barulah dia faham, kakak iparnya itu sudah nak bersalin!!!

“Kak, kak Liza okey tak ni?”tanya Aina kalut. Sedikit berbisik. Takut pula anggapannya itu salah. Liza ssekadar menggigit bibir, mungkin menahan sakit. Wajah Liza beransur okey. Liza menarik nafas lega. Mengangguk menandakan dia okey.

Tapi tak lama lepas tu, 5 minit kemudian kedengaran Liza menjerit sakit. Aina mula gelabah. Tiba-tiba, kak Wani terbaring. Pengsan . Semakin kalut dibuatnya. Along dan angah meluru ke arah isteri mereka. Aina mahu menolong tetapi baju yang dipakai itu tidak sesuai mahu bergerak aktif. Silap-silap habis terkoyak bajunya. Entah macam mana mungkin disebabkan semua panik. Azwan mendukung Wani manakala Izwan mendukung Liza. Mereka berpandangan. Blur sekejap. Liza sudah menjerit lagi sekali.

“Wei, salah bini ni.. tukar-tukar! Cepat sikit!”kata Azwan sambil mengambil isterinya yang
sakit mahu bersalin. Manakala Izwan mendukung isterinya yang tidak sedarkan diri itu. Masing-masing bergerak ke kereta masing-masing. Anak-anaknya terluap pula. Azwan berlari masuk mengambil Adam. Izwan juga berlari masuk mengambil puterinya. Terkocoh-kocoh mereka hampir-hampir Adam terlurut dari pegangan Azwan yang tidak kemas. Menjerit semua yang ada.

“Sorry. Sorry! Jumpa dekat hospital semua...!!'jerit Azwan dari keretanya yang sedang bergerak. Mak dan ayah Aina turut mengikut kereta Azwan dari belakang risau kalau jadi apa-apa. Mahu sahaja Aina ikut. Tetapi para tetamunya masih belum pulang. Suaminya memegang erat tangannya. Aina memandang suaminya. Terasa sedikit tenang melihat sepasang mata suaminya itu.


********************


“Abang cepat sikit!” Aina melangkah pantas. Teruja mahu berjumpa ahli keluarga barunya. Suaminya turut berlari anak mahu mengejar langakah Aina itu.

Pintu bilik yang berwarna pink itu dibuka perlahan. Terpacul wajah-wajah ahli keluarganya. Alongnya sedang duduk dibirai katil isterinya yang kelihatan lelah. Angah asyik mendukung si kecil ahli keluarga baru mereka. Kak Wani turut menganggah bayi itu. Abang Ilya dan abang Ilman sedang melayan kerenah Adam dan Iliya. Mungkin mereka turut mahu bermain dengan bayi kecil itu. Ayah dan mak tak ada. Tak tahu la pergi mana. Mungkin balik. Mama dan papa mentuanya masih di rumah Aina melayan tetamu yang masih ada. Itu saudara mara mereka juga.

“Assalamualaikum..”ucap Aina dan suaminya serentak. Semua menyahut salam mereka bersemangat.

“Alahai comelnya. Meh sini kat mak su.meh..”Aina sudah mengambil bayi kecil tu dari dukungan Angahnya.

“Apa nama si princess ni Along?”tanya suami Aina yang turut teruja.

“Namanya, Nur Ain Batrisya. Amacam sedap tak?”tanya Azwan sambil menjongkit-jngkitkan keningnya. Aina dan suaminya hanya tersenyum dan mengangguk.

“Hah, Angah kenapa kak Wani pengsan tadi?”tanya Aina pula sungguh dia risau mengenai kakak-kakak iparnya itu. Along hanya ketawa.

“Alah Aina. Kak Wani kamu tu terkena buatan orang..”kata Azwan selamba. Muka Izwan memerah. Malu. Aina mengangguk faham.

“Hah! Buatan orang?! Serius ke ni?”tanya suami Aina lurus. Semua ketawa mendengar soalan polos lagi mulus itu. Suaminya mengaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Alahai.. suami kamu ni..”kata Azwan yang masih dengan tawanya.

“Abang ni, kak Wani tu sakit sebab buatan Angah la. Dia mengandung..”terang Aina. Dia sudah berhenti ketawa kesian pula dia tengok suaminya yang sebijik macam rusa masuk kampung ni.

“Owh..”tu aja yang keluar dari mulutnya.

“Alah, nanti-nanti Aina pula kena penyakit tu.. Tak lama lagi tu..”usik Azwan. Makin gamat mereka dengan ketawa. Nasib baik la bilik private kalau bilik kelas 3 tu kan ke dah kena bantai dengan nurse-nurse yang ada.

“Sayang malam ni.. Abang buat sayang kena buatan orang tu ye..”kata Suami Aina miang. Mata Aina membuntang. malu+geram= kejar-mengejar.

“RAISUL AMRI!!!'jerit Aina apabila suaminya asyik mengelak dari dicubit.

“Ya Aina ku sayang.”sahut Suaminya gembira. Sekali lagi bilik itu dipenuhi ketawa.


********************

Akhirnya tamat juga kenduri kendara mereka. Kenduri belah Aina sudah lama habis cuma kenduri belah Raisul dibuat seminggu selepas kenduri dirumah Aina. Tak sia-sia dia berpanas ber
hujan semata-mata nak pujuk Aina. Hari nikah tu Aina muncul juga. Sememang Aina cintakan Raisul. Buktinya Aina sanggup bernikah dengannya.

“Assalamualaikum..”Raisul mendekati isterinya. Malam ni baru la nak bersama-sama, bermanja segala. Mana entah Aina dapat petua, tak boleh bersama kalau bersama hilang seri pengantin. Terpaksalah Raisul berpuasa.. hahaha puasa la sangat. Aina tersenyum memahami permintaan suaminya. Lampu dimatikan...


***************************


4 bulan beberapa hari kemudian....


“Aina? Kenapa ni nak muntah ke? Jangan la abang dah tak larat ni..”ujar Raisul keletihan.

“Sorry abang Aina rasa mual.”ujar Aina sambil berlari ke toilet. Raisul mengikuti langkah pantas.

“Buek! Buelk!”habis keluar semua isi perut Raisul. Sejak Aina mengandung, dia yang lebih-lebih. Aina mual-mual je. Dia siap muntah-muntah segala. Aina memapah suaminya ke kerusi.

“Sorry abang..”ujar Aina.

“Tak pelah. Baby cepat-cepatlah besar. Daddy dah tak larat nak muntah ni..”ujar Raisul. Tiba-tiba Raisul menutup mulut. Dia sudah berlari ke bilik air. Aina tersenyum. Orang kata kalau suami turut berkongsi alahan maknanya suami sayang sangat-sangat dekat si isteri. Memang Raisul sayang gila dekat Aina ni. Aina melangkah perlahan ke bilik air. Takut pula dia, kalau suaminya pengsan.

#yiepe!!! tamat sudah... hahaha jangan risau tahun depan Asyu masukkan cerita baru.. hopefully best lakan cerita baru tu.. komen2 la sikit.. sedih tau tak..
hm.. korang nak ke kalau Asyu tulis cerita pasal Abdullah n isterinya/bakal isterinya?
asyu tak tahu lagi nak buat novel atau cerpen.... korang nak apa?

pengubat hatiku 15



BAB 15

Lagi dua minggu je lagi sebelum hari nikah si Aina dan Raisul. Aina sudah menyiapkan surat peletakan jawatannya. Dengan langkah yang bersemangat seperti kebiasaannya. Aina melangkah ke bilik bosnya. Dengan penuh hati-hati dia mengetuk pintu bosnya.

“Masuk..”kedengaran suara Abdullah disebalik pintu itu. Aina menarik nafas panjang sebelum melangkah masuk ke dalam bilik bosnya.

“Oh awak rupanya. Ada apa cik Aina.”ujar Abdullah mesra. Ala mesra dengan Aina je pun. Tapi salah jugak, salah orang, Aina tu dah nak bernikah. Aina serba salah. 'Alahai encik Abdullah jangan la nak mesra-mesra sangat nanti saya tak sampai hati nak berhenti.'hati Aina mula buat hal. Nasib baik la akalnya masih ada kalau tak resign letter tu dah masuk tong sampah sebab tak sampai hati.

“Saya nak bagi ni..”tangan Aina lebih pantas dari mulutnya. Surat peletakan jawatan itu sudah selamat mendarat diatas meja Encik Abdullah. Aina menarik nafas lega. Abdullah pantas membaca surat itu. Berkerut-kerut dahinya, menandakan tidak setuju.

“Apa ni Aina? Kenapa awak nak berhenti tiba-tiba ni? Apa gaji yang saya bagi tu tak cukup ke?”tanya Abdullah dengan nada yang tinggi. Aina tersentak. 'Haih, tiba-tiba apanya? Aku kan dah bagi sebab, lagi pun aku berhenti lagi dua minggu sempat apa dia nak cari pekerja lain..'kata-kata itu sekadar dibenak fikiran Aina sahaja.

“Awak nak cabut macam tu je. Susah nak cari penganti untuk jawatan awak tu.”ujar Abdullah cuba mencari alasan supaya Aina tak jadi pergi. Aina menarik nafas.

“Encik Abdullah, kalau encik nak cari orang yang sesuai untuk jawatan saya tu berlambak. Cari je budak lepasan universiti. Saya pun budak lepasan u. Tak de pengalaman pun.”kata Aina lancar. Sengaja cari pasal la Abdullah ni. Aina tu bekas juara debat antara universiti. Abdullah mencari helah lain.

“Habis kerja awak yang sekarang ni takkan nak lepas tangan kat budak baru tu nanti? Awak baru je siapkan prosek. Perbincangan awak dengan klien belum lagi...”tak sampai seminit Abdullah mampu memikirkan alasan yang padanya amat munasabah.

“Ya Allah, Encik Abdullah kan saya dah kata saya berhenti bila dah dua minggu. Maksudnya saya akan siapkan semua kerja-kerja saya!”tegas sekali Aina menyatakan kata-katanya itu.

“Ai.. Aina tolong la jangan berhenti.. sa.. saya..saya..”percakapan Abdullah mula tergagap. Aina mula naik angin.

“Saya, saya. Saya apa?!”sergah Aina. Abdullah sedikit melompat. Terkejut dengan suara nyaring Aina.

“Saya sebenarnya cintakan awak. Aina tolong la jangan berhenti. Jangan jauh dari saya. Please..”kata Abdullah lancar setelah menarik nafas. Aina ternganga.

“Encik tahukan saya dah bertunang?”tanya Aina. Abdullah mengangguk ceria. Dia ingat Aina akan setuju untuk bersamanya.

“Kalau encik dah tahu lagi la saya tak boleh tunggu lagi. Saya berhenti 24jam. Nanti tunang saya akan bayar pampasannya.”kata Aina seraya membuka pintu. Tak sanggup dia untuk berlama-lama dengan orang sebegitu. Tapi lain pulak ceritanya bila dia buka pintu. Di depan pintu itu sudah terpacul manusia yang Aina sangka tidak akan bertemu lagi. Damien memandang wajah Aina dengan pandangan yang hambar. Aina terkelu. Tak sangka akan berjumpa lagi manusia yang sanggup mempermainan hati dan perasaannya. Aina cuba meneruskan perjalanannya.

“Aina.. takkan tak sudi jumpa kawan lama kot?”Damien pantas menyambar tangan Aina. Aina terkedu seketika. Namun tak lama Aina pantas menyentap tanganya dari pegangan tangan lelaki yang pernah dia sukai suatu masa dahulu.

“Saya memang tak sudi jumpa orang yang merosakkan hati saya.”ucap Aina tegas. Aina pantas berlalu.

“AINA SAYA CINTAKAN AWAK!!!”jerit Damien sekuat hatinya. Aina terpaku. Dia patah balik ke arah Damien. Damien tersenyum menang. Dia yakin Aina akan balik ke pangkuannya.

“Aina...”tak sempat Damien nak habiskan kata-katanya,penampar sulung dari Aina menyinggah ke pipinya.

“Ini untuk perbuatan engkau yang gila tu. Damien kalau kau nak tahu aku bahagia tanpa kau disisi aku. Aku happy sangat-sangat sebabnya aku ada Raisul Amri. Dialah bakal suami aku. Ni jemputan untuk kau.”sehabis bicara Aina mencampakkan kad jemputan itu ke muka Damien. Aina pantas berlari meninggalkan ruang kerjanya itu. Semua mata-mata yang terdapat di situ terbeliak. Siapa sangka wanita lembut seperti Aina akan jadi sekasar itu.

Damien tidak berputus asa dia turut mengejar Aina. Didepan pintu utama, Damien dapat menangkap pergelangan tangan Aina. Terus Aina dibawa ke dalam pelukannya. Aina terkaku. Tapi sebaik sahaja dia sedar dia mula meronta-ronta minta dilepaskan. Damien menguatkan lagi pelukannya.

'DUSH!'sebuah tumbukan dihadiahkan kepada Damien. Aina akhirnya dilepaskan dari pelukannya. Raisul sudah naik hantu. Bertalu-talu tumbukan dihadiahkan kepada Damien. Aina hanya memandang tak ada niat mahu menghentikan tindakan Raisul. Nasib baik Abdullah sempat sampai. Damien sudah nyawa-nyawa ikan.

“Dah la tu, sudah la tu Raisul!”separuh menjerit Abdullah cuba menghentikan Raisul. Tubuh Raisul di peluk dari belakang. Takut Raisul terus menerus membantai Damien. 'Nasib baik la aku tak rampas Aina. Kalau tak aku yang arwah.. kesian princess aku nanti..'terdetik di dalam hati Abdullah. Raisul mula tenang. Dia memandang wajah Aina dengan penuh benci.

“Aina aku tak sangka kau buat aku macam ni. Aku.. aku.. Hish!”Raisul ingin memutuskan hubungan mereka tetapi dia tak sanggup. Aina yang tadinya langsung tidak mengalir air mata terus menangis teresak-esak. Tidak sangka Raisul akan salah faham dengannya.

“Tolong la Abnag jangan cakap macam tu... Aina tak salah. Aina benci dekat dia..”ujar Aina dalam tangisan. Sedih kerana kepercayaan Raisul kepadanya sudah tiada. Raisul sekadar memandang kosong.

“Aku.. aku perlukan masa...”Raisul terus berlalu. Meninggalkan Aina yang sedang meraung. Abdullah dah buntu nak pujuk Aina, Damien ni sapa nak tolong? Last-last dia pun terkedu. Orang ramai mula kerumun tempat kejadian. Ceh dah macam ada pembunuhan pulak. Barulah Damien yang terkulai layu tu diangkat ke dalam kereta entah siapa untuk di bawa ke hospital. Aina pulak pengsan bukan sebab apa.. cuma ramai sangat kerumun dia sampai sesak nafas. Akhirnya Abdullah minta tolong dua tiga orang pekerja perempuan untuk mengangkat Aina ke dalam keretanya. Dia mahu menghantar Aina pulang.

**************************************


Raisul duduk termenung ditepi pantai. Dia tak tahu nak buat apa. Handphone sudah lama dioffkan. Malas mahu melayan semua orang dalam dunia ni. Geramnya pada Aina masih belum hilang. Padahal dekat seminggu jugalah dia bertapa dekat sini. Walaupun Aina sudah menerangkan padanya mengenai Damien tu dalam sms(sebabnya dia tak mo jawab telefon), hati dia tetap sakit. Sapa tak geram dulu Abdullah peluk, nasib baik la sebab nak selamatkan dia. Pastu Damien pulak peluk dia... ish,ish,ish.. tak reti nak halang ke? Memang la geram teramat. Tahap gaban dah ni.. Raisul tiba-tiba menjerit sekuat-kuat hati.

“HUARGH!!!”lagi sekali dia menjerit. Tiba-tiba kepalanya rasa sakit. 'Owh patut la kena baling dengan batu. Aik, sapa pulak tak bermoral main baling-baling batu ni..'Dahinya dah berkerut. Macam la dia tu bermoral sangat menjerit tiba-tiba.

“Woi sapa yang ta bermoral main baling-baling batu ni.?!”tanya Raisul sedikit kuat. Matanya meliar memerhati sekeliling pantai.'Aik tak de orang pun.. Hantoo ke?' Raisul mula melurut bulu romanya yang meremang.

Kedengaran ketawa kecil dari bali semak itu. Dengan penuh hati-hati Raisul melangkah ke arah semak itu. Kelihatan kanak-kanak. Tiga orang semuanya. Dua orang lelaki dan seorang perempuan. Yang lelaki itu sedang seronok membantai gelak. Manakala yang perempuan itu, kaku terkejut dengan kedatangan Raisul.

“Owh... ni kerje korang ya..”ujar Raisul dengan suara yang sengaja digarangkan. Melompat dua orang budak lelaki itu. Yang si perempuan sudah menangis teresak-esak. Ketiga-tiganya kelam kabut melarikan diri. Raisul ketawa kecil dengan kenakalan budak-budak itu. 'Haih.. kalau la nanti aku ada anak dengan Aina, harap-harap jangan la anak aku tu nakal macam diaorang...'detik hatinya. Alamak hati Raisul dah mula rindu dekat Aina. Akhrnya Raisul buat keputusan.

“Hari ni aku nak balik. Lagi seminggu je kenduri aku. Hai kesian Aina. Mesti dia merajuk dengan aku tak palah nanti aku pujuk..”ujar Raisul kepada dirinya sendiri.

*****************************

“Dah seminggu baru ingat nak balik?”tanya En Shamsul garang. Marah sungguh dirinya. Malu dia nak menghadap bakal besan itu. Puan Latifah cuba menyabarkan suaminya.

“Ri mintak maaf Pa, ma..”Raisul tunduk. Takut untuk mengangkat kepala.

“Dah la tu. Ri pergi siap.”ujar Puan Latifah lembut.

“Pergi? Nak pergi mana?”tanya Raisul lurus.

“Nak jumpa tunang kamu la. Nak bincang.”ujar Puan Latifah lagi. Raisul mengangguk faham.

*******************


“Saya nak batalkan pertunangan ni.”ujar Aina tegas. Marah,meluat, semua ada saat dia pandang wajah Raisul yang asyik menyengih dari tadi.

“APA??!”semua sudah menjerit. Raisul bukan setakat menjerit siap pengsan segala. Abdullah yang dari tadi memerhati tersenyum menang. Suka la dia Aina nak putus tunang nanti da boleh masuk jarum...


#bersambung...
hahaha saya suka saya suka lagi satu je lagi.. pastu habis ye.. hehehehe
komen2 la sikit.. baru saya tahu ada yang baca e-novel saya ni...
okey sayang semua...hehehe peace yo..!

Saturday, 29 December 2012

pengubat hatiku 14

huhuhu ni baru betul sambungannya.. tadi tu saja je main2... jangan marah...


BAB 14


Sememangnya Abdullah berasa gembira dapat berjumpa dengan keluarga arwah isterinya yang telah lama terpisah. Tetapi sebaik sahaja mengetahui yang Aina dan Raisul merupakan tunang dan bakal berkahwin dalam jangka waktu terdekat membuatkan rasa gembiranya hilang.

Kedengaran ketukan di pintu pejabatnya. Ikutkan hati malas dia mahu bekerja tetapi sudah tanggungjawabnya. Dengan nada suara yang tak rela dia menyuruh orang itu masuk. Tersembul wajah Khalisya yang menyengih macam kerang busuk. Ingat dia lawa sangat la tu.

“Hah, ada apa? Kalau setakat nak tayang sengih yang tak berapa manis tu sila keluar. Saya ada banyak lagi kerja ni.”ujar Abdullah setelah sepuluh minit Khalisya menyengih didepannya. Hilang gentlemen dia. Kalau dengan minah sengal ni tak de makna nak gentlement sangat. Khalisya mula la tayang muncung dia. Ingat comel sangat kot.

“Ni, tadi Aina datang. Dia mc. Ni mc dia.”ujar Khalisya dengan suara yang bergetar. Merajuk la kononnya. Abdullah mula kelam kabut. 'Aina sakit?!' hatinya mula gelisah semacam.

“Dia sakit apa?”tanya Abdullah dengan suara yang dikawal. Macho habis la kiranya tu..

“Hm.. dia? Owh, dia demam sikit je. Tadi saya tengok tak ada la teruk sangat.”kata Khalisya sebal. Tadi sempat dia berangan naik pelamin dengan bosnya itu, last-last keluar soalan pasal Aina? 'Oh please aku lagi cun'kata-kata tu diluah dalam hati je. Karang dia jerit satu pejabat, ada yang kata dia sewel.

“Hm, okey awak boleh keluar.”ujar Abdullah. Lega sebenarnya Aina tak sakit teruk. Kalau teruk nak je dia terbang pergi rumah ayah dan mak. Khalisya sebagai setiausaha yang baik menurut je kata-kata bosnya.. hehehe baik la sangat. Abdullah rasa bosan. Jam hampir pukul 1. Lagi 10 minit je lagi. Hatinya berkira-kira. 'nak blah ke nak stay? hm.. blah la... menyampah aku dok sini.. ubat aku bukan datang pun. Yang ada ulat terlebih berbulu...hish gerun aku..' dengan langkah yang bersemangat Abdullah keluar dari ofisnya.

“Khalisya batalkan semua appointment saya. Saya pening pulak.”kata Abdullah tanpa memandang Khalisya yang asyik ber'fb' itu. Belum sempat Khalisya nak buka mulut, Abdullah dah lesap. Laju betul macam lipas kudung.


****************************************


“Hai princess...”ucap Abdullah dengan suara yang sengaja diceriakan sebaik melihat Asyikin.

“Assalamualaikum la papa... “Asyikin mula mencebik bibirnya. Abdullah tergelak kecil.

“Ops.. Sorry princess waalaikumsalam sayang.”ujar Abdullah ceria tetapi tetap kedengaran hambar ditelinga puterinya. Asyikin memandang papanya curiga.

“Kenapa princess ni asyik tenung papa ni?”tanya Abdullah sambil mencuit dagu puterinya.

“Papa, kalau papa ada masalah jangan malu nak share dengan ikin tau. Ikin tak suka tengok papa moody-moody macam ni...”kata Asyikin perlahan. Merajuk la tu...

“Eh.. sapa kata papa ada masalah? Mana ada moody tengok ni papa asyik senyum je..”kata Abdullah dengan senyuman. Tetapi itu tetap tidak mampu mengamburi mata Asyikin.

“Papa ustazah cakap tak baik bohong tuhan marah.. Allah marah. Nanti papa berdosa nak?”tanya Asyikin mengunakan teknik psikologi. Jangan sangka kecil tu kecil aja. Kecl-kecil cili padi tau.

“Tak ada apa-apa la princess.”suara Abdullah sedikit kasar. Geram kepada puterinya tidak mahu memahami. Asyikin terkejut mendengar nada suara papanya.

“Okey tak mahu cakap tak apa. Kita tak mau kawan dah dengan papa.”kata Asyikin. Mukanya dipalingkan ke arah lain. Abdullah hanya mampu mengeluh.


************************************



“Bye-bye princess. Meh sini papa nak cium.”ujar Abdullah sebaik sahaja sampai di depan sekolah rendah Seri Aman. Asyikin buat derk aja. Tetapi dia tetap mencapai tangan papanya. Mahu menyalami papanya itu. Abdullah hanya mampu mengelengkan kepalanya. Asyikin masih merajuk dengannya.

“Hai Ikin..”kata Luqman sebaik sahaja melihat kelibat rakannya itu.

“Apa hai-hai. Assalamualaikumlah. Itu pun nak kena Ikin bagitau...”ujar Asyikin dengan suara yang malas. Luqman memdang Asyikin tidak percaya. Yalah jarang mood Asyikin pagi-pagi macam ni. Macam bini kena tinggal dengan laki seminggu. 'hahaha.. comel la pulak muka Ikin ni..'hati Luqman mula menggatal. Ish..ish..ish... baru umur 7 tahun dah jadi macam ni... Luqman baru nak bertanya kenapa mood Asyikin jadi macam tu tapi tiba-tiba guru matapelajaran pertama masuk, Cik Laili cikgu bahasa melayu. Cantik orangnya.

“Cikgu cantik sangat la hari ni..”puji Luqman ikhlas. Laili hanya tersenyum. Asyikin tak payah cakap la, muncungnya mula memanjang. Cemburu kot...

************************


Waktu yang ditunggu-tunggu oleh kanak-kanak pun tiba. Waktu REHAT!!! Luqman bukan main lagi dengan senyuman manisnya melangkah ke arah Asyikin yang duduk termenung bawah pokok buluh cina belakang kantin sekolah mereka itu.
“Ala, Luqman ni jangan la senyum macam tu. Ikin tengok comel sangat geram ikin dibuatnya..”ujar Asyikin berbisik sendiri. Kalau Luqman dengar ni mesti dah kembang hidung macam nak pecah.

“Assalamualaikum... Ikin”Asyikin hanya tersenyum. Tahu Luqman takut kena sound macam pagi tadi.

“Hai... pagi tadi bukan main lagi perli Luqman suruh ucap assalamualaikum. Last-last dia yang tak jawab salam. Dosa tau tak?”kata Luqman apabila Asyikin buat derk je dekat dia dari tadi.

“Dah jawab la. Dalam hati..”ujar Asyikin perlahan. Luqman tersenyum akhirnya keluar jugak
suara Asyikin yang mahal tu.

“Hm.. yelah. Awak kenapa awak masam je dari tadi?”tanya Luqman. Penat nak tahan diri dari tanya. Last-last keluar jugak soalan tu.

“Hish.. sibuk je dia ni..”Asyikin buat muka menyampah.

“Hm.. tak pa la... dah dia tak nak cerita. Tak mau kawan dengan awak dah.”kata Luqman bersungguh-sunggguh. Asyikin kelihatan kalut. Takut kehilangan kawan sebaik Luqman ni.

“Tak la pasal papa kita je..”kata Asyikin cepat-cepat. Takut Luqman betul-betul tak kawan dengan dia dah.

“Owh kenapa dengan papa awak, ikin?”tanya Luqman lagi. Asyikin pun cerita la dari waktu papa dia ambik dari sekolah semalam sampai la papa dia hantar pergi sekolah pagi ni.

“Awak ni Ikin tak baik tau buat macam tu kat papa awak. Berdosa!”mendengar perkataan 'dosa' tu buat Asyikin takut. Mula la nak nangis.

“Eh, awak jangan nangis. Awak nak apa awak cakap je saya bagi...”kata Luqman bersungguh-sunggguh takut kala Asyikin meraung di situ.

“Em.. isk..isk, saya nak kahwin dengan awak boleh?”tanya Asyikin dengan sendunya. Luqman dah ternganga. Gatalnya Asyikin ni..

“Eh, mana boleh. Kita kecik lagi la..”Luqman berkata tegas. Asyikin mula teresak-esak.

“Jangan nangis. Kita tak boleh kahwin dengan awak la. Awak ni cengeng. Kita nak kahwin dengan cikgu Laili. Dia tak cengeng.”kata-kata Luqman menambahkan volume tangisan kepada Asyikin. Dalam teresak-esak itu, Asyikin pergi ke telefon awam. Mahu menelefon papanya.

“Papa, Luqman tak mahu kahwin dengan kita.. hua!!!”cerita Asyikin kepada papanya. Beria-ria dia menangis. Abdullah terkejut mendapat panggilan dari anaknya. Ingatkan apa rupanya anaknya kena reject dengan boyfriend... Boyfriend?! Gulp!

“Asyikin. Ikinkan kecil lagi. Tak mau kahwin-kahwin ye...”kata Abdullah memujuk. Takut jugak dia, kecil-kecil dah ada boyfriend.

“Ala Ikin ajak dia main kahwin-kahwin je...”Asyikin mula marah bila papanya pun 2x5 je dengan Luqman tu. Abdullah ketawa mengekek mendengar kata anaknya itu. Lega ingatkan kahwin betul-betul tadi.

“Hish, papa ni orang cerita betul-betul. Dia boleh gelak pulak. Okey la bye-bye.”dengan pantas Asyikin meletakkan telefn apabila terpandang Luqman berjalan bersama-sama cikgu Lailinya. Takut bebenor...


*************************


“APA AINA DEMAM!!!”bergema suara Raisul di lapangan terbang KLIA itu. Baru sehari dia oustation Aina demam?! Ni tak boleh jadi! Raisul membatalkan hasratnya mahu ke ofis dahulu. Yang penting buah hatinya. Buah hatinya tengah sakit. Sampai hati mereka baru bagitahu hari ni...

Raisul memandu sederhana laju. Kalau terlebih laju tak sempat dia nak jumpa Aina. Yelah dah dia 'jalan' dulu. Akhirnya dia tiba dia rumah Aina. Dengan tergesa-gesa dia keluar dari keretanya. Hampir-hampir dia jatuh tersungkur. Mak Izah yang asyik menyiram bunga itu terkejut. Hampir-hampir getah paip itu menghala ke arah Raisul. Kalau tak berhujan la Raisul.

“Assalamualaikum!!!!”ujar Raisul kuat. Bukan ujar dah tu, ni dah kira menjerit. Tersampuk penyakit Aina la tu. Penyakit tak boleh jumpa pintu.

“Lah yang kau terpekik tu kenapa Risul masuk jelah..”kata Azwan yang kebetulan cuti hari ni.

“Oh ada orang ingatkan tak de...”kata Raisul menutup malu.

“Mana Aina?”tanya Raisul tidak sabar.
“AdikNa? Dia rehat dekat atas. Nak jenguk dia ke?”tanya Azwan. Tak sempat Raisul nak kata apa-apa, Azwan dah menjerit panggil Aina.

Aina turun perlahan-lahan. Demamnya sudah hampir kebah. Adam dari tadi asyik bergesel dengannya. Suka sangat mak sunya tidak pergi kerja.

“Awak ni demam, demam pun turun. Tak payah la turun..”ujar Raisul prihatin. Azwan yang dari tadi tahan gelak dah terhambur ketawanya. Melihat gelagat Raisul yang melayan Aina macam orang tengah pantang memang kelakar....

Tanpa mereka sedar, waktu berjalan pantas. Tup,tup dah sampai waktu isyak. Aina meminta diri untuk solat dan tidur. Walaupun demamnya sudah kebah tetapi dia rasa sangat letih. Raisul turut tumpang solat dirumah Aina. Selesai solat hujan turun dengan lebat. Raisul duduk lagi dengan Azwan menyambung borak yang terhenti tadi.

Hujan berlarutan. Azwan mengesyorkan Raisul tidur sahaja dirumah mereka. Raisul tidak menolak. Dia tidur disofa ruang tamu itu. Tengah dia menyedap melayan tidur dia terdengar orang batuk-batuk di dapur. Raisul berjalan dengan perlahan. Tangannya memegang penyapu. Takut kalau-kalau pencuri.

“Ar...”tak sempat Aina nak menjerit. Raisul sudah menutup mulutnya. Mata mereka bertentangan. Buat pertama kali Raisul melihat rambut lembut Aina. Malah tanpa sedar dia telah menyentuh rambut wanita yang dicintainya.

“Ma cu... kenapa lame sangat...”ujar Adam yang baru turun dari tingkat atas. Tadi dia tidur dengan mak sunya. Lambat sangat mak sunya mengambil segelas air. Adam tak sabar turut join sekaki.
Pantas Raisul melepaskan Aina. Aina tergesa-gesa mengheret tangan anak buahnya ke tingkat atas. Malu tak terkata.

#bersambung.. lepas ni konflik.. pastu tamat... hhuhuu maknanya lagi 2 entri la lagi...

jom baca.....

okey aku nak perkenal kan korang dengan anak2 sedara aku. bukan semua. kalau semua patah tangan aku.
aku masukkan gambar anak2 kakak yang atas aku tu.. anak kakd/didie


ni dia... anak sulung kakak aku..
nama dia Ilya Nur Aisyah
kita org pggil bb
comel kan masa ni dia kecik lagi belum pada berjalan sangat



masa ni dia dah besar... first time main firewrk...
takut tapi nak main... last2 padam macam tu je...



ni yang kedua....
nama dia Dzaqkuan ilyasak klu tak silap aku la..
hehehe teruk aku ni tak ingat nama nephewkan..
ala aku asyik panggil dia boy ngan zaq je..
yanga sebalah dia tu....
tu la kakak aku merangkap mak depe...
hahaha cun tak..
kalau dia baca ni mesti kembang hidung huhhuhu



ni satu lagi gambar dia... comel tak???

okey nak tengok whole family ni tak??
yg terlebih tinggi tu la daddy diaorg.... hahahaha

okey la enough la pasal diaorg... aku nak tunjuk satu lagi gmbar

this is my beloved cat.....
nama dia hitam..
dia ni jantan
gatal2 sangat2
kesian dekat dia asyik kena reject ngan kucing jiran aku..
kuang,kuang,kuang...


k la bye2


Friday, 28 December 2012

let read about me...

aku? nama aku nur syuhaidah binti ayub
nama pendek? berjela2 orang bagi sampai aku pun blur mana satu nama aku..
asyu, syu,one, syuhaidah, su,nur, shu hehehe nasib baik bukan hai atau dah.. kalau tak setiap kali orang ucapkan hai aku jawab setiap kali orang pekik dah siap aku jawab lagi mental...
tapi family aku panggil aku asyu. A tu aku tak tau mana datang SYU tu datang dari nur syuhaidah la...
aku ni nak kata manja tak sangat tapi tetap la manja biasa anak perempuan last. jangan fikir aku bongsu lak bawah aku ada adik lagi tau.
aku paling tak suka orang yang ambik kesempatan ke atas orang lain pastu suka suki dia pergi maki orang tu.. aku yang tengok pun sakit hati tau..
cita-cita aku nak jadi interior designer..
tu sekarang dulu aku nak jadi kartunis. aku memang suka lukis tapi bila aku sedar aku tak leh nak ulang apa yang aku lukis terus impian tu terkubur.
boyfriend??? ehaks sory la aku tak layan cinta cintun ni memang aku suka baca dan tulis cerita cinta tapi tak semestinya aku mesti bercintakan?
kawan-kawan aku ramai la jugak.
hehehe kat fb berlambak la jugak tapi bukan semua aku kenal nak tegur malu...
tu la satu lagi sifat aku MALU.
malu tu tak pernah lekang dari hidup aku sebabnya aku suka buat benda yang memalukan diri aku sendiri.
aku ni dah besar panjang pun boleh jatuh tangga atas sebab yang tak musabah
antaranya, sebab tali kasut, sebab terpijak kain sekolah yang labuh... kadang-kadang aku salah kan tangga tu, konon-kononnya tak sama tinggi la besar la lebar la...
malu sangat2 sampai aku hanya berkawan dengan perempuan je..
aku pernah menyahut orang panggil padahal org tu panggil org lain...
aku pernah menjerit tiba2..(muka mmg tebal masa tu)
macam2 lagi la.....
tapi sejak form 3 malu tu dah berkurang kalau tak nak order air kat kedai pun aku suh siblings aku yang orderkan.... kronik tak kronik??
pastu aku ni dulu selalu kena buli tau sejak tadika haha tapi sejak form 3 aku berubah
aku pernah mengamuk kat kelas sebab rasa tension habis terbalik meja-meja kat kelas tu aku buat.. ganazzz aku ni..
tapi sekejap je... nak marah lama2 tak boleh....
satu lagi sifat aku, TAK RETI KATA TIDAK
apa-apa yang orang suruh aku buat je rela tak rela belakang cerita...
sampai la kawan2 yang rapat dengan aku tegur
tapi susah nak berhenti... masih sangkut jugak kalau orang mintak tolong...
aku ni TERAMAT SAYANG KAT SIBLINGS AKU
lagi2 si ADIK
adik aku tu kira manja tahap gaban la dengan aku...
aku ni dari kecik kalau ada duit orang first aku fikir mesti adik aku. kadang2 sampai lebuh la semua duit aku beli toys dia
aku ni tak leh nak tengok dia kena marah @ rotan sebabnya nanti aku yang akan nangis meleleh air hidung
actually aku memang tak boleh tengok siblings aku kena pukul...tak kira la sapa... mesti aku lelah juga
kakak aku hehehe kakak aku ada dua...
yg first tu dia mcm arogant sikit tapi dia baik hati...
yang kakak second tu dia ni suka buli aku...
cuma bila aku dah besar baru la nak tunjukkan rasa kasih sayag dia.. yelah dia ingat dia bongsu tup tup ada aku n adik aku (JEALOUS JE KERJE NYE).. tapi adik aku dia tak buli dia sygssss sgt2 tu yang aku sentap kadang2 tu..
aku ada abang... jeng jeng jeng...
huhuhuhu dia sama species je dengan kakak2 aku suka buli aku.. kan best klu dapat abang aku cam abang2 Aina tu....
tapi abang aku ni caring... masa form 3, aku kena buli dengan sorg mamat ni..
abang aku siap datang sekolah nak warning.. hahaha tapi tak jad budak tu tak datang...
tapi takut jugak dia terus tak buli aku... (Hehehe ada la satu sikap abang Aina tu kat dia)
actually aku ada lagi empat lagi adik beradik...
tak rapat sangat bila dah besar ni..
3 kakak 1 abang..
masa aku kecik aku manja sangat siap makan bersuap2 segala..
cuma pas aku duduk ngan mak aku hubungan kitorg rengang sikit...
depe ni dah macam mak bapak aku pulak...hehehe
okey lah tu je pasal aku dan siblings aku...
lupa nak gtau kakak aku yg second tu share hobby yg sama.. MELUKIS...
btw love u all...
love:
yong
yan
nyah
chik
kak ima
abang ar
kak d/ didie
my self(huhuhu)
last but not least
anwar... my little brother

#jgn nak marah2 kalau org2 yng aku mention tu baca entri ni...
korang halalkan jelah ye....

pengubat hatiku 13



BAB 13

“Aina, sayang meh duduk sebelah mak ni.. Mak dengan ayah ada hal nak bagitahu..”kata Puan Shahida sambil menggamit tangan anak gadisnya. Aina hanya mengikuti langkah ibunya.

“Ada apa mak,ayah?”tanya Aina apabila raut wajah ibu bapanya berubah gelisah.

“Hm.. mak.. mak..”seperti ada sesuatu yang ingin diluahkan tetapi tersangkut di tekak Puan Shahida. Encik Amin melihat isterinya penuh kasih, di capai tangan yang menemaninya sejak 50 tahun yang lalu.

“Sebenarnya, kami nak bagitahu kenapa dulu kami selalu dingin dengan Aina..”ujar Encik Amin apabila dilihat isterinya tak mampu meluahkan kata-katanya. Aina mengangguk.

“Hm.. Aina ingat... dulu mak dengan ayah nak tak nak aje layan Aina. Jadi Aina lebih manja dengan along dan angah..”ujar Aina tanpa berniat mahu menyakiti hati ibu bapanya. Muka Puan Shahida berubah menjadi muram...

“Mak Aina tak berniat nak kecilkan hati mak.. Aina minta maaf.”Aina terus menyalami tangan ibunya dan memeluk erat. Puan Shahida membalas pelukan itu erat.

“Mak yang patut mintak maaf... mak sebenarnya sayang sangat-sangat dekat Aina.. “ujar Puan Shahida dengan esakkannya.

“Sebenarnya Aina ada seorang kakak kembar.. “perlahan sahaja kata-kata itu keluar dari mulut Encik Amin. Aina yang masih di dalam pelukan ibunya tersentak. Dia memandang ibunya tidak percaya.
“Betul apa yang ayah cakap tu Aina. Cuma selama ini kami tak pernah cerita dengan sesiapa. Malah abang-abang kamu.”kata Puan Shahida yang mulai tenang itu. Aina kembali duduk tengak. Mahu mendengar mengenai kembar yang tidak pernah dia jumpai selama ini. Malah tiada sekeping pun foto mereka berdua ketika bayi.

“Apa yang terjadi dengan kembar Aina itu mak?”tanya Aina dengan suara yang terketar-ketar.

“Sehari selepas kamu dan kakak kembar dilahirkan mak dibenarkan keluar dari hospital. Disebabkan abang-abang kamu masih kecil, ayah kamu hantar emak ke kampung belah ayah.”cerita Puan shahida. Dia menghela nafas yang terasa berat.

“Suatu hari, ketika itu kamu baru berusia 20 hari. Rumah nenek kamu dipecah masuk oleh sekumpulan perompak. Masa itu, mak cuba dapat sorokkan kamu. Tetapi masa mak nak letakkan kamu, kamua menangis. Jadi mak terpaksa memujuk kamu. Kembar kamu ketika itu masih didalam bilik bawah.”Puan Shahida cuba menahan tangis. Aina turut teresak.

“Ayah masa itu, baru pulang dari membeli lauk untuk mak kamu. Ayah tak dapat buat apa-apa. Mereka sudah membelasah ayah tanpa sempat ayah mahu bertindak.”kata Encik Amin pula.

“Mak masa tu, tak tahu nak buat apa. Nak letak kamu takut kamu menangis. Akhirnya mak buat keputusan untuk biarkan sahaja kakak kamu seorang di bilik bawah. Tiba-tiba dalam keadaan yang senyap sepi itu, kedengaran tangisan kakak kamu. Mahu sahaja mak berlari pergi kepadanya. Namun mak tak sanggup nak tinggalkan kamu..”kini Puan Shahida benar-benar menghamburkan tangisannya. Aina sudah memeluk bahu ibunya.

“Entah bila mereka beredar pun mak tak tahu. Hari sudah siang ketika itu. Pantas mak berlari ke bawah. Namun, perasaan mak seakan-akan hancur. Apabila kakak kamu Nur Ainna Anatasia tiada di dalam bilik itu, malah satu rumah itu.”Puan Shahida menarik nafas panjang.

“Siapa? Siapa yang ambil kakak?”tanya Aina dalam sedih. Dia tahu dia penyebab ibu bapanya tidak dapat menyelamatkan kakaknya.

“Entah mak pun tak tahu..”kata Puan Shahida sambil memeluk Aina erat.

“Ayah pun sudah tak larat mahu mencari kakak kamu lagi. Dia hilang macam tu je... sebab tu masa dulu ayah dan mak layan kamu dingin sebab setiap kali pandang kamu, kami nampak Inna didalam diri kamu.”ujar Encik Amin perlahan. Aina mengangguk faham.

“Tak pa ayah, mak Aina tak kisah. Yang penting mak dan ayah sayangkan Aina.”ujar Aina memeluk mak dan ayahnya. Tiba-tiba dia teringatkan arwah isteri Abdullah. Seingatnya Abdullah dan Asyikin mengatakan dia sangat serupa dengan arwah isterinya Abdullah itu.

“Mak Kak Inna dengan Aina kembar seiras ke mak?”tanya Aina. Jika benar telahannya mungkin arwah isteri Abdullah itu kakaknya.

“Betul Aina. Kamu dan Inna kembar seiras.”kata Puan Shahida tersedu-sedu. Aina pantas menceritakan kisah pertemuan dia dan Abdullah serta Asyikin suatu masa dahulu. Terlopong kedua ibu bapanya mendengar cerita itu.

“Apa kata kamu ajak lelaki dan anaknya itu datang rumah. Boleh kita berkenalan dan mana tahu kalau benar arwah itu kakak kamu. Tak dapat lihat jasad pun tak apa. Asalkan kami tahu dimana kuburnya.”ujar Encik Amin sayu. Aina mengangguk.


*********************************


“Encik Abdullah..sa..saya..”ujar Aina tergagap. Punyalah bersemangat dia dari rumah nak mengajak Encik Abdullah tu ke rumah,bersemangat sampai dah habis waktu pejabat la.. siap Aina pergi hembus ayat kursi segala, last-last tergagap-gagap pulak. Spoil betul...

“Cuba cakap terus!”sergah Abdullah yang penat menunggu Aina menghabiskan ayatnya.

“Encik Abdullah mak ayah saya jemput encik dan Asyikin pergi rumah ada makan-makan.”ujar Aina sekali gus. Terkejut disergah bosnya habis terkeluar semua. Abdullah memandang Aina tidak percaya.

“Betul. Mak saya nak kenal bos saya yang baik hati ni, yang bawak saya makan free, yang handsome tapi suka bagi saya overtime... sampai ayah saya mengamuk suruh berhenti kerja..”kata Aina dalam mengampu tu sempat lagi dia sindir bos dia... hish..hish Aina,Aina... Abdullah yang mulanya tersipu-sipu berubah kelat tapi apabila terdengar ayat last Aina tu terus berubah gelisah.

“Eh, betul ke ayah awak suruh berhenti ni Cik Aina? Jangan berhenti nanti saya tak bagi overtime lagi..”kata Abdullah sungguh-sungguh. Aina tergelak melihat kesungguhan majikannya. Padahal dia bergurau je tadi tu.

“Saya tipu je encik. Jangan lupa datang tau. Lepas maghrib ye..”kata Aina sambil berlalu pergi. Abdullah hanya mengangguk faham. Jam sudah menunjukkan jam 5.30 petang. Asyik bersembang ta sedar sudah setengah jam Raisul menunggu Aina dibawah. Habis la mesti merajuk lagi si Raisul tu. Nampak je tough tapi hati kecik ciput, asyik sentap macam siput sedut...hehehe

************************************


“Awak sorry sangat-sangat. Tadi saya ajak Encik Abdullah tu datang rumah malam ni. Asyik berborak tak sedar dah lewat pula...”ujar Aina manja. Mahu tak manja dari pintu utama tu boleh nampak muka masam Raisul. Sebelum makin sentap baik dia keluar dia punya senjata rahsia. Raisul apalagi dengar je suara manja Aina tu, terbang segala amarah dia. Melayang-layang wa kata lu.. tapi dengar je nama Abdullah pas tu tambah lagi 'datang rumah' terus masam dia datang balik.

“Abang, awak ni kenapa?”tanya Aina. Sengaja dia tanya padahal dia dah tahu kenapa Raisul boleh masam balik.

“Hm.. datang rumah buat apa?”tanya Raisul perlahan tapi kasar. Aina menahan tawa. Mula la nakal dia datang nak usik tunang dia yang masam kecut tu.

“Oh.. Aina suruh dia datang meminang Aina..”hahaha memang terkena la Raisul. Brek mengejut Raisul bila mendengar perkataan 'meminang'. Dengan mata membuntang dan nafas yang ditahan-tahan dia bertanya kepada Aina.

“Me..mi..nang??? awak biar betul? Sayang, Aina, awak, dear, baby, ki.. kita kan nak bernikah dah??”tanya Raisul tergagap-gagap. Habis keluar segala panggilan untuk Aina. Apabila melihat reaksi tunangannya itu, terhambur ketawa yang ditahan Aina. Raisul apalagi terus mencubit Aina. Jangan sangka Aina je pandai cubit.. Raisul pun pandai tau...

“Okey... okey.. Abang.. Dah la tu, sakit la.. Aina gurau je..”ujar Aina manja macam nak nangis je Raisul tengok. Memang manja pun. Raisul bukan cubit betul, cubit manja je tu pun nak meleleh. Raisul menyusun sepuluh jarinya lalu digosok-gosok. Konon-kononnya, comel sangat la dibuat lagu tu. Tapi memang comel pun. Comel sangat-sangat tu yang buat Aina makin jatuh hati tu. Senyuman yang paling manis Aina hadiahkan kepada Raisul. Raisul pula terpanar melihat wajah kiut lagi miut Aina tu.


*******************************


Masakan malam itu simple sahaja tetapi mampu mengumpan selera semua yang berada disitu. Kelihatan Azwan,Izwan,Ilya,Ilman,Liza,Wani, dan Adam dah siap-siap meletakkan nasi didalam pinggan masing-masing. Memang kalau dah masuk family Aina ni dah hilang segala segan yelah rumah mereka sendiri buat apa nak cover-cover sangat. Abdullah tersengih melihat gelagat family Aina. Tapi dalam diam dia memandang tidak puas hati kepada Raisul lelaki yang membelasahnya hari itu. Entah macam mana boleh pulak sesat dekat sebelah Aina. Asyikin asyik menyengih. Mana taknya, dari tadi dia dimanja oleh en Amin dan Puan Shahida. Baru tadi rahsia siapa arwah isteri Abdullah terbongkar. Memang benarlah Inna atau Nur Ainna Anatasia iaitu isterinya Abdullah merupakan kakak kembar Aina yang lama hilang. Cuma mereka tidak sempat bersua muka. Namun kehadiran Asyikin yang dikatakan mirip kepada muka arwah isteri Abdullah itu mengubat rindu mereka.

“Raisul ni siapa, mak, ayah?”tanya Abdullah ketika bersama-sama Puan Shahida dan En Amin. Dia sudah tidak kekok mahu menggunakan panggilan mak dan ayah.Yang lain sudah pergi ke mana pun tak tahu la. Asyikin turut mengikuti mereka, mungkin buat lawatan satu rumah en Amin kot..

“Oh, lupa pulak nak kenalkan Abdullah dengan Raisul. Dia tunang Aina. Tak lama lagi mereka kahwin dah. Kurang lagi sebulan kalau tak silap mak..”ujar Puan Shahida berkerut-kerut dahinya mahu mengingati tarikh Aina bakal bernikah. Tapi dah tua, makin merosot la ingatannya. Raisul sudah mengelabah mendengar Aina bakal berkahwin hancur harapannya mahu memperisterikan Aina.

“Asyikin jom balik dah lewat ni.” Abdullah tiba-tiba mengajak Asyikin pulang. Asyikin yang asyik dengan pak cik-pak ciknya dan mak cik-mak ciknya itu muncung. Geram dengan papanya.

“Tak mahu!”ujar Asyikin sambil menghentak-hentakkan kakinya.

“Jom balik. Esokkan sekolah.”ujar Abdullah lagi. Puan Shahida serba-salah mendengarnya.

“Ikin sayang. Ikin balik dulu nanti bila-bila Asyikin datang je rumah nenek ni.”Pujuk Puan Shahida. Asyikin memandang wajah papanya meminta kepastian. Abdullah mengangguk. Terus wujud senyuman di wajah Asyikin. Akhirnya usaha pujuk memujuk itu berjaya. Abdullah pulang dengan riak wajah yang cuba diceriakan untuk anak kesayangannya. Tetapi dalam hati cuma dia dan tuhan sahaja yang tahu.

#bersambung...
korang asyu baru buat shoutbox jom la sembang2...