SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Monday, 23 December 2013

DYH 7

DYH 7



“Gila betullah kau ni, Leon!” marah Azalina yang sudah bersiap.

“Okeylah tu.. Comel je.. Puk..” Leon cuba menahan tawanya. Wajah Azalina semakin cemburut. Geram.

Siapa yang tak marah kalau satu badan dah kena calit dengan warna hijau?! Azalina melihat refleksi dirinya di cermin yang tersedia di satu sudut rumah itu. Huduhnyeeee~!!

“Leon, kenapa kau setuju dengan syarat bodoh si Rulth tu?”marah Azalina sambil mengusap pipinya yang berwarna hijau. Mulutnya tidak duduk diam, masih berkumat kamit memarahi Leon.

“Maaf. Hanya itu yang membuat kau kelihatan seperti makhluk dunia Hebrs ni.” Ujar Leon seraya memperkemaskan balutan pakaian ditubuh Azalina. Cuaca di dunia Hebrs ini tidak sesuai untuk manusia biasa seperti Azalina.

“Hm.. okey, aku faham.. Bila kita nak gerak dari sini?” tanya Azalina dengan mata bundarnya.

“Mengikut pengiraan aku, dalam 5 hari lagi baru kita boleh gerak..” ujar Leon dengan wajah yang serius.

“Kenapa lama sangat kita singgah perkampungan ini?” tanya Azalina yang mula rimas dengan perkampungan Feurk ini. Bukan dia tak suka, Cuma dia terasa bagai dikongkong. Walaupun di dalam hutan, dia masih boleh bergerak bebas tapi di sini, kakinya bagai di pasung.

“Aku dapat mengesan ada bau musuh di sekitar kita. Jadi untuk lebih selamat baik kita bersembunyi di kampung ini dulu.” Ujar Leon yang kini sedang bertenggek di tingkap dapur.

“Aku bosan..” ujar Azalina seakan membebel. Namun masih boleh didengari Leon.

“Aku tahu.. sebab tu aku nak ajak kau pergi melawat kampung ni... Kau nak tak?” tanya Leon. Azalina melihatnya dengan mata bersinar-sinar. ‘KELUAR?! Seronoknya...’ hati sudah berlagu riang. Kalau tadi Leon yang menunggu Azalina. Kini Azalina pula yang menarik Leon keluar dari rumah atau pondok yang mereka diami.

Leon menggeleng kecil. Perbuatan manusia ni memang senang diramal.

Azalina yang teruja memegang salji yang sejuk. Sesekali dia mengejar ternakan penduduk kampung. Ayam hitam yang dibela dalam kumpulan mengelupur lari apabila Azalina mengejar. Mesti fobia ayam itu melihat Azalina. He he he sebijik macam kanak-kanak riang.


“Makhluk di dunia ini pun makan ayam ke?” tanya Azalina dengan wajah teruja dan ingin tahu.

“Mestilah.. mahkluk di sini tak jauh beza dengan manusia di dunia kau..” kata Leon yang sedang berjalan ke arah selonggok kayu kayan yang dibuang.

“Oh..” Azalina berhenti mengejar ayam. Dia berdiri tegak sambil memerhatikan pergerakan Leon. Apa benda pulak la si Leon ni nak buat?

Tangan Leon lincah memotong dan mengukir kayu yang terbuang itu. Terkejut juga Azalina apabila kuku Leon yang asalnya cantik pendeknya, tiba-tiba menjadi panjang dan tajam seperti pisau. Kagum, seriau semuanya bersatu melihat perubahan Leon itu. Selepas beberapa minit Leon menghulurkan kayu yang telah cantik terbentuk menjadi.. sebuah slide yang halus ukirannya. Siap ada motif bunga-bunga lagi. Tapi kecut muka Azalina tengok gambar yang terukir ditengah-tengah slide itu. Gambar kartun seorang perempuan asyik mengejar ayam.

“Kau ni, Leon agak-agak la. Sengaja je nak kasi aku sakit hati!” Azalina memeluk tubuh. Merajuk. Sekali pandang macam couple paling romantik je kecuali tang Azalina jadi hijau tu. Dua kali pandang macam budak-budak tak cukup umur mengedik. Tiga kali pandang dah macam sewel. So konklusinya memang buruk sangat rupa Azalina masa ni.

“Tak payah nak merajuk huduh kau tau tak rupa kau sekarang ni?” tanya Leon direct. Lagi sentap la Azalina. Azalina pantas beredar meninggalkan Leon. Geram punya pasal.

“Kau nak jalan ke tak? Kalau nak naik benda alah ni!” arah Leon dengan muka yang tak boleh blah. Azalina rasa nak kasi lutut sama Leon. Hangin tau tak?!

Dengan muka marah ngan nak nangis Azalina naik jugak slide tu. Tak kan nak merajuk time-time ni.. melepaslah peluang dia nak tengok perkampungan Feurk dengan lebih jelas. Leon berdiri dihujung slide. Kakinya menendang kuat salji diatas tanah. Tersentak Azalina. Terasa dirinya melayang-layang. Kuat sungguh Leon ni. Slide yang meluncur laju menyebabkan Azalina berpegang kuat pada sisi papan itu.

“Wah~!!!!” jerit Azalina yang seronok. Apa pun dia tak kisah sekarang. Salji-salji yang terbang kerana tolak papan itu mengenai muka Azalina. Makin tersenyum lebar Azalina.

Leon memhentikan slide di suatu kawasan lapang. Azalina terpaku melihat kawasan itu. Putih kerana dilitupi salji. Leon yang sudah turun dari papan itu pantas menarik laju tangan Azalina menuju ke sebuah kolam yang sudah mengeras.



Leon melompat-lompat di atas kolam yang besar itu, mahu memastikan kolam itu benar-benar keras. Selepas berpuas hati, dia memanggil Azalina. Dengan teragak-agak Azalina menghampirinya.

Licin. Hampir sahaja Azalina jatuh tergolek. Leon memegang erat tangan Azalina. Azalina pada mulanya agak kekok namun lama-kelamaan dia semakin seronok. Ini ke benda yang orang panggil ice skating? Tanya Azalina di dalam hati.

“Ya..” jawab Leon seperti dalam membaca apa yang Azalina fikirkan. Azalina terpaku.

“Kau dapat baca apa yang aku fikirkan ke?” tanya Azalina yang mula berhenti bermain.

“Kalau ya macam mana?” tanya Leon ingin berteka-teki.

“Kalau ya.. aku kena la jaga-jaga. Karang buatnya kau terbaca fikiran aku pasal rahsia dunia aku tak ke mati aku nanti?” Leon tersenyum. Kali senyumannya manis. Semanis gula.

“Ya.. Jadi... kau jaga-jagalah. Jangan sampai terfikir mengenai rahsia dunia kau tu..” ujar Leon sambil meluncur ke sana sini. Azalina yang melihat rasa seronok. Perlahan-lahan dia cuba meluncur seperti Leon. Mereka bermain seperti anak kecil dengan riangnya.


“Kamu berdua ni siapa? Kenapa bermain di tempat kami?” tanya satu suara kecil. Azalina dan Leon terpaku. Leon tersenyum manakala Azalina menelan air liur. Takut rahsianya terbongkar. 


#bersambung...
#sambung lagi hehehehe..
#btw siapa pulak yang kacau azalina ngan Leon ni? kenapa Azalina takut rahsia terbongkar?
#agak2 korang siapa ek????

12 comments:

  1. Best . Klau bleh cpt sikit smbung ! Hehe =D

    ReplyDelete
  2. thanks mr ??? ontheway.. sibuk sikit skang ni he he he but jgn risau insya-Allah akan diup secepat mungkin..

    ReplyDelete
  3. cik asyu, sila contact kami missynovelle@gmail.com
    urgent :D

    ReplyDelete
  4. kk asyu,cptlah skit eh smbgnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe nak cepat x leh la nufina.. skang ni sibuk sikit..tgk la..nnti..paling lambat cuti raya cina ni kak asyu up dyh 8..

      Delete
  5. Assalamualaikum,Kak. asyu Aina nak part 1 bole? Bca best je karya Kak Asyu..

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. ep 7 dah he he he itu ke yg dimaksudkan??

      Delete
  7. Replies
    1. hehehe.. kelakar je?? huhuhu kelakar je? hehehe ^_^

      Delete

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)