SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Friday, 30 November 2012

dia atau dia?? ! 10


BAB 10



Sejak awal pagi lagi Ain sudah sibuk mengemas rumah. Kelam kabut dibuatnya, semalam Ash kata teman wanitanya merangkap bakal adik iparnya mahu datang melawat rumah mereka. Tak tahu la apa mimpi mereka berdua itu.. Akhirnya siap juga rumah yang dikemas. Jam sudah menunjukkan jam 11 pagi. Ain segera bersiap mahu membeli-belah. Barang dapur dah surut nasib baik Ash sempat mengunjukkan sedikit duit kepadanya. Ain menaiki teksi pak cik Am, sudah banyak kali juga dia menggunakan khidmat pak cik itu.

Sampai sahaja di shopping complex Ain terus mengambil troli. Tiba-tiba telefonnya berbunyi. Ash menghantar pesanan ringkas.

'Ain kau ada kat mana?'Tangan Ain pantas membalas mesej adiknya itu.

'Aku ada kat mall la. Kenapa?' Tak sampai seminit, sudah kedengaran bunyi telefonnya.

'Kau lepak sana dulu. Pukul 8 baru kau balik ye. Aku nak keluar dengan Ira. Jangan balik tau , kawasan rumah kita tu bahaya!'Dahi Ain berkerut-kerut. Kenapa dengan Ash ni. Lantak la. Tak payah la masak. Kalau macam tu aku nak pergi karok...hehehe dah lama tak melontar suara.' Ain melangkah riang.

Dirumahnya....

“Sayang cepat la masak lagi tiga jam je lagi. Sat lagi budak Ain tu balik.”Ash sudah membebel. Ira mengeleng-geleng kepalanya. Ash ni memang kelam kabut. Selalu risau tak bertempat.

“Dah nak siap ni... Awak dah siap ke hiasnya. Sekejap lagi kawan-kawan kak Ain nak sampai dah ni..”Perli Ira yelah orang sibuk memasak yang dia ni pula selamba je dari tadi duk tercongak dekat dapur. Ash tersengih.

“Ala kita buat la sama-sama.”Kata Ash manja. Saja je nak mengelat tu. Ira sudah mengejar Ash dengan senduk ditangan. Ash pantas lari ke ruang tamu.

“Hah, stay situ. Hias terus. Awak diharamkan masuk dapur selagi saya tak siap masak. Faham?!”jerit Ira dari dapur. Ash tersengih-sengih. Kawan-kawannya sudah ketawa melihat Ash dikejar Ira. Malu sekejap. Tapi sayang punya pasal. I rela you...

*********************************


“Cepat-cepat, dah pukul tujuh lebih ni...”gesa Ash. Kawan-kawannya sudah panik. Lampu dipadamkan. Tak sampai 10 minit lampu dipadamkan, kedengaran kereta berhenti di luar rumah. Masing-masin terus kaku.

“Assalamualaikum... hish kata sampai pukul 8. Ni yang aku malas nak janji dengan Ash ni.. memang la dasar lupa janji. Dalam kegelapan malam, Ain teraba-raba beg tangannya.
“Hish, time-time ni jugak la kunci ni nak main hide and seek.”Ain mengeluh. Tiba-tiba dia terjerit kecil.

“Yea... jumpa..!”Ain sudah melompat-lompat riang. Ash dan kawan-kawannya menahan tawa.kelakuan Ain sebijik macam kanak-kanak rebena.

Dengan lafaz basmallah, Ain membuka pintu rumahnya. 1,2,3..

“SUPRISE!!!”jeritan semua makhluk. Aik semua makhluk ni yang gerun ni..

“Opocot anak hantu menjerit-jerit, mak engkau makan kasut supre.. eh suprise..”latah Ain. Semua ketawa terbahak-bahak.

“Haih, kot ye pun nak buat suprise jangan la menjerit boleh mati tau tak aku..”Ain sudah membebel. Matanya meliar memerhati siapa yang menjerit. 'Eh, harijadi? Hari jadi aku ke.. Ya Allah aku dah lupa..'Ain tersenyum senang.

“Happy birthday sis..”kata Ash sambil mencium pipi kakaknya itu. Ditangannya ada sebiji kek yang terhias indah. Ain menium lilin. Rasa macam kanak-kanak riang pula. Yelah ada lilin, ada belon, sampai topi birthday pun ada.

“Thanks bro.”ucap Ain dengan linangan air mata. Dia pantas memotong kek itu. Disuap sedikit kek itu ke mulut adiknya dan Ira.

“Ehem,ehem.. Suap mereka je.. suap la saya jugak...”kedengaran suara garau. Ain menoleh. Terbeliak matanya yang bundar.

“Encik Airil. Macam mana boleh ada dekat sini?”tanya Ain yang masih terkejut.

“Hehehe, saya ni la kawan adik awak yang selalu kelam kabut tu. Tak payah nak bertuan-tuan sangat la..”Airil ketawa melihat kegugupan Ain itu. Ain menjemput Airil makan. Mereka berbual mesra. Sudah lama rasanya mereka tidak bertemu. Tiba-tiba kedengaran orang memberikan salam.

“ Waalaikummussalam... siapa tu jemput la masuk.”kata Ash yang sedang asyik menyumbat bihun goreng. Sedap pula masakan bakal isterinya.

“Hai, Ain selamat hari jadi.”kata Asyraf , Ain yang membelakangkan dia pantas menolah. Sebenarnya dia rindu sungguh dengan suara lelaki itu. Ain terkesima Asyraf pada pandangan matanya sangat kacak malam ini. Dengan baju t-shirt Polo berwarna putih dan seluar slack,walaupun pakaian Asyraf nampak ringkas tetapi tetap menyerlahkan karismanya. Asyraf memetik jari apabila Ain tidak menyahut panggilannnya.

“Hai, encik Asyraf.. bila sampai... eh, kejap-kejap macam mana tahu rumah saya ni?”tanya Ain yang baru tersedar dari lamunannya.

“Hm, biarlah rahsia... hehe.”Asyraf menayang sengih.

“Eh, ada kau dekat sini. Mama asyik tanya kau je. Tahu rumah Ain, tapi rumah mama kau lupa ye..”kata Asyraf sinis sebaik sahaja melihat adiknya.


“Nanti aku balik la. Lagipun sekarang ni aku sibuk. Kalau kau tak percaya tanya Ash adik Ain tu. Dia tu kawan aku kat tempat kerja.”balas Airil dengan nada selamba.
“Dah,dah tak payah nak soal siasat sangat la.. jemput makan Abang Asyraf.”jemput Ash sopan. Asyraf menganggukkan kepalanya.

“Ain, ni hadiah untuk awak.”kata Asyraf sambil mengunjukkan sebungkus hadiah. Ain mengucapkan terima kasih. Asyraf berlalu pergi ke arah adiknya yang sedang enak menjamu selera.

“Hm.. tahu rupanya rumah Ain. Banyak kali aku tanya kau. Kau boleh buat bodoh jekan.”kata Asyraf dalam nada berbisik. Apabila ada mata-mata memandang dia segera menayang sengih. Tak mahu orang tahu keluarganya ada konflik dalaman. Airil buat-buat pekak. Dia menyumbat lagi bihun ke dalam mulutnya.

“Okey, kau buat bodoh ye. Aku tak kisah. Anyways aku nak bagitahu yang aku nak melamar dia malam ni..”kata Asyraf dia menyangkan senyuman sinis. Airil sudah membulatkan mata. Dia tersedak. Pantas dicapai air entah siapa yang punya, diteguk rakus.

“Huk uhuk... kau jangan buat pasal. Aku yang akan lamar dia dulu.”kini Asyraf dan Airil sama-sama berdiri. Mata bertentang mata. Tanpa Airil sedari Asyraf dah buat larian pecut ke arah Ain. Airil yang tertinggal terus mengejar abangnya.

Kini mereka berdua berada di depan Ain. Mata Ain sudah membuntang,terkejut melihat Asyraf dan Airil yang tercunggap-cunggap.'Kena kejar anak hantu ke mamat dua ekor ni?'hati Ain dah mula merapu. Asyraf menjeling Airil. Airil menjeling Asyraf. Asyraf terus melutut. Airil pun tak mahu kalah turut melutut juga.

“Will you marry me.”kata mereka serentak. Dua-dua mengeluarkan cincin. Ain makin terbeliak matanya. Terkejut bukan kepalang. Mana taknya lamaran tak beri signal. Entah kenapa pandangan Ain mula kabur, kepalanya berat. Akhirnya...Bum! Ain tumbang kecoh sekejap rumah itu. Ash sudah menjerit-jerit memanggil kakaknya. Itulah buat keputusan terburu-buru dah Ain jadi mangsanya... ni la akibatnya.... haih, berebut lagi anak orang...


#hehehe e-novel ni mungkin akan tamat dalam 1 ke 2 entri lag... sabar tau..

2 comments:

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)