SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Sunday, 27 January 2013

kerana kau anjelku 7


Bab 7


Nada memandang wajah Danial. Danial memandang wajah kakaknya. Linda dari tadi ke hulur ke hilir di depan mereka. Berkawad seperti askar pencen,Nada melihat mata Linda dipenuhi api kemarahan. Ditangan Linda terdapat sebatang rotan yang panjang dan halus. Nada sudah mengukur panjang kukunya, tak sanggup mahu mengangkat muka. Sudah lama ibunya tidak semarah ini. Sudah hampir 2 tahun. Dia sendiri sudah berada ditingkatan satu. Linda sudah semakin panas. Sudah banyak kali disoal namun tak ada yang mengaku.

“Tak ada siapa nak mengaku ke?”tanya Linda cuba menahan marah. Mereka berdua masih mendiamkan diri.

“Ibu tanya ni tak ada siapa ke nak mengaku ambik duit ibu?!”Jerkah Linda. Hatinya memang sakit, entah siapalah yang mencuri duitnya sebanyak 100 ringgit itu. Yang dia tahu mesti diantara Nada dan Danial. Hanya mereka berdua sahaja dirumah. Amir sudah tidak nampak bayangnya dirumah itu. Linda pada mulanya menaruh syak wasangka kepada anak lelaki sulungnya itu, namun dia yakin anak sulungnya seorang yang bertanggungjawab.

“Ibu, Nada dan Danial tak ambik duit tu!”Nada cuba menyakinkan ibunya. Linda memandang Nada dengan dengan pandangan mata yang maut. Kalaulah pandangan mata Linda tu pedang dah meninggal Nada sekarang ni.

“Berani kamu tak mengaku Nada? Kalau Danial memang aku percaya dia tak ambil. Tapi kamu? Memang dasar anak perampas!”Linda mula menghayunkan rotan ditubuh Nada. Danial hanya mampu memerhati. Wajarkah dia menolong kakaknya yang merupakan perampas kasih sayang ayahnya? Danial teragak-agak, akhirnya dia hanya mampu berdiri kaku disitu.

“Ibu, ampun bu, ampun! Nada tak ambil duit ibu!”terjerit-jerit Nada meminta simpati dari ibunya. Namun Linda semakin galak memukul Nada. Air mata mula membasahi pipi Nada. 'Kenapa? Kenapa ibu sanggup melayan aku seteruk ini?'hati mula berperang dengan mindanya. Nada sudah tidak tahan!

“Tolong!!!”jerit Danial tiba-tiba. Danial mula takut apabila melihat darah pekat mengalir dari kesan rotan itu. Nada semakin lemah. Danial cuba menghalang ibunya dari terus menerus memukul Nada .

“Ibu ingat tuhan, ingat Allah. Ibu!!!”Danial menarik ibunya menjauhi Nada. Linda memandang tubuh layu Nada tanpa perasaan.

“Tolong! Tolong! Mak Embun!”Jeritan Danial bergema didalam rumah. Tidak lama kemudian,Mak Embun muncul sambil termegah-megah. Terperanjat orang tua itu melihat Nada yang sudah tidak sedarkan diri.

“Ya Allah,Nada!!!”Mak Embun terus meriba kepala Nada. Diusap-usap kepala anak itu penuh kasih.

“Mak Embun apa yang kita nak buat ni?”tanya Danial. Ibunya sudah menghilangkan diri.

“Danial pergi telefon ambulan!”ujar Mak Embun. Walaupun nanti majikannya akan disoal mengenai kesan rotan itu,dia tidak peduli! Yang penting Nada perlu mendapatkan rawatan secepat mungkin. Danial sudah berlari anak mehu menelefon ambulan. Tidak sempat dia mengakat gengangan telefon kedengaran kuakan pintu utama. Pantas dia melihat siapa dipintu. Ayah!

“Ayah, tol..tolong Na...Nada yah!”kata Danial tergagap-gagap. Gementar melihat wajah ayahnya. Kalaulah ayahnya tahu dia turut bersubahat dengan kejadian ini. Mampuslah dia kena belasah dengan ayahnya sendiri.

“Kenapa kakak kamu?”tanya Huzairil yang keletihan.

“Ayah, jom la cepat!”Danial pantas menarik tangan ayahnya. Airil yang kebetulan disitu turut mengikut langkah dua beranak itu.

“Ya Allah!”hanya itu yang terpacul dimulut Huzairil dan Airil.

“Apa dah jadi ni? Hah, mak Embun!”tanya Huzairil. Air mata mula bertakung ditubir matanya. Tidak sangka anaknya akan terima nasib sebegini rupa. Kalaulah dia hantar Nada dirumah ank-anak yatim dahulu pasti anak itu bahagia.

“Tuan, sabar. Kita hantar dulu Nada ke hospital. “ujar Airil sambil menepuk-nepuk bahu majikannya yang sedang bersedih. Airil turut merasai apa yang Huzairil rasa. Nada itu bagaikan anaknya sendiri.

Airil dan Huzairil bersama-sama mengangkat Nada. Diletakkan Nada penuh berhati-hati di seat belakang. Huzairil duduk dibelakang. Diriba kepala anaknya penuh kasih. Diusap-usap perlahan muka yang lesu itu. Airil memandu laju menuju ke hospital terdekat. 'Bertahanlah anakku!'kata-kata itu terpancar dari riak wajah Airil.



*______*




“Doktor, macam mana anak saya?”Huzairil terus menerpa ke arah doktor yang baru keluar dari bilik anaknya. Doktor Zamri tersenyum melihat kegelisahan lelaki itu.

“Alhamdullilah. Anak encik tak apa-apa. Tapi..”riak wajah doktor itu mula bertukar serius.

“Tapi apa doktor..”sampuk Airil tidak sabar.

“ Saya dapati anak encik ni, mangsa dera.”ujar Doktor Zamri sambil memandang tajam kedua lelaki itu.

“Apa? Saya tak pernah cubit dia pun. Saya sayang Nada, dia merupakan satu-satunya nak perempuan saya.”kata Huzairil sambil mengerah otaknya siapa yang sanggup melakukan Nada sebegitu. Doktor Zamri sekadar mengangguk faham. Bukan apa, sekarang ni banyak kes dera.

“Siapa yang sanggup buat Nada macam tu?”tanya Huzairil perlahan. Airil memandang Huzairil serba-salah. Nak cerita ke tak? Nak cerita ke tak? Cerita jelah. Kesian pulak Huzairil ni.

“Tuan... sa... saya tahu siapa yang buat Nada sampai macam tu.”ujar Airil teragak-agak. Huzairil memandang tajam wajah Airil.

“Kau tahu siapa? Dah lama kau tahu?”tanya Huzairil. Airil mengangguk serba salah.

“Kenapa kau tak pernah bagitahu aku? Kenapa bila dah jadi macam ni baru kau nak bagitahu?”tanya Huzairil agak lantang.

“Se..sebab Na.. Nada yang mi..minta saya rahsiakan.. benda ni..”ujar Airil tergagap-gagap. Mata Huzairil membuntang.

“Sebab tu kau biarkan saja dia terseksa? Siapa orang yang Nada lindungi tu? Siapa?”sergah Huzairil. Airil terkebil-kebil.

“Puan Linda.”hanya itu keluar dari mulut Airil.

“Linda?!”Huzairil hanya mampu meraup mukanya.



*____*





Sudah beberapa hari Nada tidak ke sekolah. Aiman dan Irfan sudah mengelisah. Sudah cuba dihubungi tetapi tiada jawapan. Amira dan Hanif sekadar mengangkat bahu apabila mereka ditanya. Mana la mereka tahu, Aiman dan Irfan yang lebih rapat dengan Nada pun tak tahu apatah lagi mereka.

“Korang aku rasa tak sedap hatilah..”ujar Aiman kepada kawan-kawannya.

“Aku pun sama. Nada mana pernah tak datang lama macam ni..”ujar Irfan pula. Kedua-duanya termenung. Amira berpandangan dengan Hanif.

“Dah macam laki mati bini!”bisik Amira ke telinga Hanif. Hanif menyiakan.

“Kalau korang risau sangat kenapa tak pergi cari je Nada tu dekat rumah dia?”tanya Hanif.

“Haah la, good idea!”ujar Aiman dan Irfan serentak. Amira tertawa kecil melihat gelagat mereka.

“Kenapa kau gelak?”tanya Aiman seakan-akan marah.

“Tak ada apa-apa...”ujar Amira laju.

“Baik kau cakap, kalau tak... aku bagitahu Hanif..”ugut Aiman. Irfan yang tahu rahsia itu ketawa melihat gelagat Amira yang seperti nyawanya ditangan Aiman. Hanif pula terpinga-pinga melihat kelakuan kawan-kawannya.

“Erm... Betul ke kau nak aku cakap?”Aiman, Irfan dan Hanif mengangguk.

“Kamu berdua ni dah macam madu yang redha menunggu suami balik medan perang je.. “ujar Amira sambil berlari dari Aiman dan Irfan. Hanif yang menangkap maksud Amira sudah ketawa mengekek. Aiman memandang Irfan, Irfan memandang Aiman. Masing-masing mengangkat bahu,

“Adoi, pending la korang berdua ni. Dia kata korang ni pesaing tapi baik semacam je... Lepas tu dari tadi risau dekat Nada macam la dia tengah berperang. Kiranya korang ni bermadu la mengharapkan kasih si Nada yang entah sudi ke tak..”dengan baik hatinya Hanif menerangkan perkara itu kepada Aiman dan Irfan. Aiman dan Irfan mengepal penumbuk. Mereka merapati Hanif , Hanif mula cuak.

“Apa korang ni? Aku just tolong je.... Mak!!!”jerit Hanif sambil berlari menjauhi kawannya yang mula tunjuk taring.

Aiman dan Irfan sudah ketawa mengekek. Kelakar pulak gelagat kawan-kawannya yang macam kena kejar hantu itu. Mereka bersama melangkah ke kelas. Waktu rehat sudah hampir tamat. Kalau Nada ada mesti mereka seronok menikmati makanan yang disediakan oleh ibu mereka. Kalau esok pun Nada tak datang Aiman dan Hanif mahu pergi ke rumah Nada.



*sorry klu x best... otak asyu jam sikit dua tiga hari ni... insyallah next entry Asyu buat lagi baik

1 comment:

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)