SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Sunday, 27 July 2014

Pulanglah, anakku! sebuah cerpen





ASSALAMULAIKUM.

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM.

SELAMAT HARI RAYA, MAAF ZAHIR BATIN. CERPEN YG PENDEK UNTUK KORANG. YG SMBUNGAN MANA2 CERPEN TU MINGGU DPN YEEEE


PULANGLAH, ANAKKU!

Afif termenung panjang. Rindu itu tetap bertandang. Entah bagaimana keadaan mereka sekarang, sihat ke, sakit ke? Kalau boleh dia nak balik. Tapi mereka dah buang dia. Ini semua pasal benda tu. Benda yang dulunya menjadi pujaan dia. Benda yang buat dia kehilangan keluarga.

            Mujur, Khalisha menjumpai dia. Wanita itu  yang menariknya untuk kembali berdiri di atas bumi yang nyata. Dia sayangkan wanita itu, sayang benar hingga dia mengambil keputusan untuk menjadikan wanita itu sebagai isterinya.

            Khalisha pada dirinya seorang yang sangat dia kagumi. Demi membimbingnya keluar dari kemelut hitam itu Khalisha menerima dirinya yang tiada apa. Dia cukup bersyukur dengan anugerah Allah untuknya ini.

            Tapi... rasa rindu itu tetap datang lebih-lebih lagi di hujung ramadhan ini. Afif termenung kembali.

            “Abang, kenapa ni?”tanya Khalisha lembut. Perut yang makin membesar menyukarkan dia untuk bergerak pantas. Tangan mengusap rambut suaminya. Memanjakan lelaki kesayanganya ini.

            “Erm... tak ada apa. Sayang dah siapkan, jom. Kita makan luar malam ni. Lepas tu terus kita pergi terawih dekat masjid negeri.” Ujar Afif dengan senyuman manis. Tangan memeluk pinggang si isteri. Perasaan rindu cuba disorokkan.

            “Dah. Abang...” tangannya memegang muka Afif, mencari anak mata sang suami. “...cuba beritahu apa yang menganggu abang. Kalau abang diam, Isha tak boleh nak tolong.” Khalisha tersenyum lembut, cuba menghilangkan gundah sang suami.

            Afif segera berpaling. Takut air mata lelakinya tumpah. Dia tidak mahu menyusahkan wanita itu lagi. Wanita terhebat dalam hidupnya, sama hebat dengan ibu yang melahirkan dia. Ibu...

            “Jom.” Tangan Afif memimpin tangan si isteri. Mata yang terasa panas diseka pantas. Khalisha  nampak semua itu, Cuma, kalau suaminya tak mahu cerita apa yang boleh dia buat.

            Khalisha tersenyum. Entah apa yang menganggu suaminya kala ini.

-          -           -           -           -           -           -           -           -           -           -           -           -          

            “Abang... mana Afif bang? Saya rindu dia...” Salmah menangis hiba. Terasa hatinya bagai di rentap-rentap. Rindu... perasaan itu semakin kuat kala dia sedang sakit. Mana anaknya? Satu-satunya anak dia ada.

            “Mana aku tahu budak tu kat mana. Anak tak sedar diri. Lupa daratan.”marah Zaman sepuas hati. Panas hatinya, 3 tahun anak tunggalnya menghilangkan diri. Siapa tak marah?

            “Abang, dah-dah la tu marahkan dia. Bawak la dia balik bang... saya rindu sangat dengan dia.” Ujar Salmah sambil memegang tangan suaminya.

            “Mah, awak tu yang patutnya sudah-sudahlah rindukan dia... dia, sendiri pun tak ingat dekat kita. Kalau betullah dia ingat dekat kita, kenapa, kenapa 3 tahun ni dia menyepi macam tu je? Aku bukannya marah sangat dengan dia, aku nak dia sedar aja...” keluh Zaman sedikit sedih.  Entah ke mana anaknya itu, makan ke tidak, hidup ke mati, dia tidak tahu.
           
            “Dia takut nak balik... Mah kenal anak Mah, bang. Abang pergilah cari dia, Mah rindu sangat dengan dia.” Salmah kembali teresak-esak, rindunya tak terkata. Anak yang dikandung 9 bulan 10 hari, dibesarkan hingga berumur 23 tahun, hilang begitu sahaja, mestilah dia merindui anak itu.

            “Aku nak cari macam mana? Awak tu sakit, aku nak tinggal awak memang taklah. Biarlah budak tu balik sendiri bila dia dah sedar nanti.” Ujar Zaman yang semakin reda nada suaranya. Jam menunjukkan pukul 1.00 pagi. Membuat Salmah dan Zaman hanyut dalam mimpi. Mimpi berjumpa anak kesayangan mereka Afif.

            “Pulanglah, anakku!” kata-kata itu bergema di dalam hati Salmah dan Zaman.

-

            “Pulanglah, anakku!”

            Afif terjaga dari tidurnya. Bagai terdengar-dengar suara ibu tercinta dan ayah yang dicintai, matanya meliar ke kiri dan kanan. Mencari kelibat orang tuanya. Mana? Mana?

            Yang ada hanya kegelapan. Sunyi mula menyelubungi dirinya. Air mata mengalir keluar bagai tiada henti. Baru dia ingat, ibu dan ayahnya sudah membuangnya, membuang dia dari hidup mereka. Tapi... dia rindu. Rindu sangat dengan mereka. Dia yang bersalah, berdosa.

            Khalisha terjaga apabila mendengar esakksan sang suami. Pantas dia mengusap lembut belakang sang suami. Afif terus memeluk isterinya. Tangisan kesedihan dihamburkan sepuas hatinya.

            “Sh.. sh.. Isha ada bang, Isha ada...” ujar Khalisha menyejukkan hati Afif. Lalu Afif terlena dalam pelukan isterinya.

            Khalisha melepaskan diri dari pelukan Afif. Dia duduk termenung, kenapa dengan suaminya ini? Bagaikan ada sesuatu yang disembunyikan darinya. Apa yang membuatkan suaminya menangis kesedihan pada jam 1 pagi?

            Rambut suaminya diusap lembut. ‘Abang bila abang nak cerita mengenai apa yang menganggu abang? Isha nak bantu abang, tapi kalau abang tak benarkan macam mana Isha nak tolong.’ Dicium lembut dahi Afif. Khalisha berbaring kembali. Mungkin... esok Afif akan bercerita. Mata ditutup, membuatnya kembali melayari alam mimpi.

-

            “Abang.” Panggil Khalisha tatkala suaminya termenung panjang.

            Afif tersentak. Mata memandang wajah penyejuk hatinya. Mesti fikiran Isha sibuk memikirkan kenapa dia menangis dipagi hari.

            “Ya.”

            “Jom... sahur.” Tangan Afif ditarik lembut. Sah suaminya tidak sedar masa berlalu. Afif sudah terjaga sedari pukul 3 pagi, sekejap sahaja dia lelap. Selepas membuat solat tahajud Afif termenung panjang.

            “Hah? Dah pukul berapa?”tanya Afif sedikit hilang punca.

            “Pukul 4.50 pagi dah bang. Jom.” Afif mengikut langkah Khalisha tanpa sebarang kata.

            Mereka terus makan tanpa kata. Sunyi. Khalisha sebenarnya kurang gemar keadaan begini. Sejak mereka berkahwin hujung tahun lepas, bulan ramadhan ini, Afif banyak berdiam diri. Seperti separuh dirinya hilang.

            “Abang, dah 3 minggu kita puasakan. Tinggal lagi seminggu je. Sekejap saja, bulan mulia  ni nak habis. Raya ni kita raya sini je la. Mak Isha dah tak ada.” Ujar Khalisha cuba menghilangkan suasana sunyi.

            Afif mendongak. Raya? Ini kali ketiga dia raya tanpa ibu dan ayah. Mesti orang tuanya penat, buat semua benda sendiri. Mungkin juga mereka hanya berkemas ala kadar, yalah... hanya dia anak mereka.

            “Hm... Khalisha nak balik kampung abang?”tanya Afif tiba-tiba. Khalisha melihat wajah suaminya, kampung?

            “Kampung? Abang ada kampung ke? Siapa ada dekat sana?”tanya Khalisha teruja. Sudah lama dia tak merasai suasana kampung. Sudah sepuluh tahun sejak neneknya meninggal. Kemudian dia dan arwah mak hanya beraya di sini sahaja.

            “Ada, ibu, ayah.” Ujar Afif tanpa reaksi. Sekali lagi Khalisha terkejut.

            “Hah? Ibu ayah abang masih ada? Kenapa abang tak pernah beritahu?”tanya Khalisha sedikit jauh hati.

            “Me...mereka dan buang abang.” Kata Afif, suaranya sudah mula bergetar.
           
            “Kenapa? Sebab benda tu ke?” Khalisha masih bertanya.
           
            Afif mengangguk mengiyakan kata Khalisha. Ya dia dibuang keluarga sebab benda tu. Benda yang buat dia berada dalam pusat serenti selama setahun. Selepas keluar dari situ, dia hanya berkeliaran kerana tiada siapa sudi mengambilnya bekerja kerana rekodnya. Nasib baik Khalisha sudi menerimanya, dia bermula sebagai office boy di syarikat Khalisha.

            Selepas setengah tahun dia bekerja dengan Khalisha dia terus bertanya sama ada Khalisha sudi atau tidak menjadi isterinya... dan wanita itu terus terimanya tanpa mempertikaikan kisah silamnya yang kelam.

            “Abang, kita balik kampung abang tahun ni. Hari rabu ni kita gerak.” Ujar Khalisha dengan senyuman manisnya.

            “Rabu? Habis tu kerja?”tanya Afif. Berdebar pula bila dia bakal berjumpa ibu dan ayah yang dirindui.

            “Tak apa. Memang Khalisha beri cuti awal setiap tahun. Lepas seminggu raya baru syarikat kita beroperasi kembali.” Khalisha mula mengemas pinggan mangkuk.

            “Terima kasih Isha.” Afif memandang isterinya penuh kasih. Pantas dia membantu isterinya.

-

            “Abang, kemaslah rumah cepat.” Ujar Salmah sedikit geram. Dia yang sakit ni pun ligat mengemas rumah, tapi suaminya duduk goyang kaki pula.
           
            “Haih, kenapa pulak? Selalunya kita tak sibuk nak raya pun...” ujar Zaman sedikit malas.
           
            “Kemaslah... anak kita nak balik tu.” Ujar Salmah yakin.

            “Ish, tak habis-habis dengan budak tak sedar diri tu. Mesti dia tak balik juga tahun ni. awak jangan berharap sangat. Aku takut awak tu makin sakit.” Ujar Zaman sambil mula mengemas. Kesian pula melihat isterinya yang kurang sihat ligat mengemas rumah.

            “Saya tahulah anak saya. Saya dapat rasakan dia nak balik.” Salmah mula mengherot-herotkan mulutnya. Geram. Zaman tergelak kecil.

            “Yelah, yelah. Cepat kemas, karang aku dah penat, awak buat la seorang diri.” Usik Zaman.

            “Kita pulak yang kena. Ish...” rungut Salmah. Namun bibir tersenyum, suaminya tidak membangkang, dia pasti anaknya akan pulang raya tahun ini.

-

            “Dah siap ke Isha?”tanya Afif dari bawah. Beg pakaian dia dan isteri sudah di masukkan ke dalam bonet kereta.

            “Dah... abang ambik ni.” sepasang baju melayu dan baju kurung berlipat elok dalam plastik dihulurkan kepada Afif.

            “Untuk siapa ni?”tanya Afif sambil menggaru kepalanya. Nak kata baju mereka, sudah banyak, tak akan untuk mereka lagi kut?

            “Untuk ibu dan ayah abang la.” Ujar Khalisha dengan senyuman manisnya. Afif tersenyum. Dia sendiri tak teringat nak beli untuk orang tua yang dah lama tidak dijumpai. Khalisha sememangnya wanita terbaik.

            “Terima kasih sayang.” Ujar Afif penuh perasaan.

            “Tak ada apalah abang.” Ujar Khalisha yang sudah merah mukanya, jarang suaminya memanggilnya sayang.

            “Haha... merahnya muka. Jom. Kita dah lewat.” Afif segera membukakan pintu untuk isterinya.

            Khalisha tersenyum gembira. Lega Afif dah kembali seperti biasanya.


-

            “Abang siapa tu?”tanya Salmah sambil cuba mengingati ada atau tidak saudaranya yang memakai kereta itu.

            “Entah, aku tak kenal sesiapa yang naik kereta tu.” Balas Zaman. Dia sendiri cuba memikirkan siapalah yang datang ke rumah mereka ini.

            Mata Salmah berair saat dia melihat siapakah yang keluar dari kereta itu. Anaknya... anaknya pulang.

            “Ibu....” tangis Afif seraya berlari memeluk ibu yang disayangi.

            “Ya Allah anak ibu, mana kau pergi selama ni nak?”tanya Salmah sambil mengucup seluruh wajah sang anak.

            Zaman terpaku. Betul ke Afif balik? Bukan mimpi?

            “Ampunkan Afif bu.” Ujar Afif sambil mencium tangan ibunya.

            “Ya... ibu maafkan.”

            Afif beralih ke arah ayahnya. Wajah ayah yang kelihatan garang tetapi lesu itu di tatap penuh kasih.

            “Ayah.” Tangan dihulurkan. Perasaannya semakin berdebar, perlahan tanganya terasa disambut. Pantas dia mencium penuh kasih tangan tua itu.

            “Maafkan Afif ayah.”

            “Hm..” hanya itu yang mampu diutarakan Zaman. Sebak mengusai dirinya. Dia takut air matanya akan jadi murah di situ.

            “Afif siapa tu?”tanya Salmah tatkala Khalisha terkial-kial keluar dari perut kereta.

            “Ya Allah, Afif lupa. Kejap bu, yah.”Afif segera berkerja ke isterinya. Kelihatan payah Khalisha ingin keluar dari kereta. Yalah kandungannya sudah mencecah usia 6 bulan. Afif segera membantu isterinya keluar. Dipinpim Khalisha.

            “Ibu, ayah, ni Khalisha. Menantu ayah dan ibu.” Ujar Afif dengan senyuman manisnya.

            Khalisha segera menyalami ayah mertuanya dan ibu mertuanya. Tangan Salmah segera hinggap diperutnya Khalisha.

            “Berapa bulan dah ni?” tanya Salmah teruja.

            “6 , bu.” Jawab Khalisha lembut. Salmah tersenyum gembira. Bukan sahaja anaknya pulang, malah dia dihadiahkan menantu dan bakal cucu. Maha suci Allah, syukur ya Allah. Ucap Salmah dalam hatinya.

            Zaman menyembunyikan senyum.

            “Pulanglah, anakku... ibu dengan ayah pernah sebut tak?”tanya Afif. Dia selalu terdengar ibu dan ayahnya menyebut ayat itu.

            “Selalu, dalam hati.” Ujar Salmah sambil mengusap lembut kepala anaknya.

            Afif tersenyum. Rupanya bukan hanya dia yang merindui, ibu dan ayahnya juga. Maafkan anak mu kerana terlewat menyedarinya.

            “Jom masuk cepat, patutlah ibu nak masak lebih hari ni. Anak ibu balik rupanya.” Ujar Salmah sambil menarik masuk tangan anak dan menantunya. Zaman mengikut dari belakang. Hilang rasa marahnya dengan anaknya itu. Sungguh ibu bapa mana, yang tak rindu akan anaknya.


            ‘Pulanglah, anakku!’

1 comment:

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)