SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Tuesday, 16 February 2016

DYH 14



 Assalamualaikummmmm
yeayyy akhirnya DYH!!!! 
lama gila tak sambungkannnnn....
maaf2 ye semuaaaaaaa....
saya sibuk...
mungkin lepas 21 ni semakin sibuk....
doakan saya fokus dan berjaya di masa depan ye!!!
terima kasih sudi baca... n... sudi ikuti kisah Leon, Vxirius dan Azalina ni yeeee



Bab 14

“Siapa kata kau boleh?!”Vxirius muncul dengan wajah yang bengis.

            “Argh, apa hak kau nak kurung dia dekat sini?”tanya Leon dengan wajah buruknya.

            “Huh. Jadi apa hak kau nak bawa dia pergi dari sini? Kalau aku tak ada hak, kau pun tak ada hak. Dia bahagia je duduk dengan aku.” Balas Vxirius malas. Azalina terkebil-kebil.

            Leon menggengam erat tangan Azalina. Azalina membalas genggaman Leon. Mereka berpandangan seketika. Dari sirna mata Azalina, Leon tahu gadis itu tidak bahagia duduk disitu. Vxirius mendengus kasar. Sakit hati dengan pemandangan yang terhidang di depan matanya.

            “Kau nak aku bunuh dia ke Azalina?”tanya Vxirius dengan wajah hodohnya. Azalina menutup mata. Dia tak berani melihat wajah Vxirius itu.

            “To...tolong lepaskan aku Vxirus...” rayu Azalina perlahan. Dia ingin pulang. Dia mahu pulang...

            “Argh! Semua manusia memang pembohong!!!” jerit Vxirius lantang. Marah mula menguasai diri. Kenapa? Kenapa manusia ini pendusta semuanya?

            “Dia lain! Kau tu makhluk yang keji!” balas Leon mendesis perlahan. Tidak puas hati Azalina ditemplak sebegitu.

            “Aku nak balik... Please... aku nak balik...” rayu Azalina dengan linangan air matanya. Vxirius terpaku. Tangan dirapatkan ke dada. Terasa sakit di situ. Namun gangguan itu ditolak ke tepi. Yang penting manusia itu tak boleh jauh darinya. Tak boleh!

            “Kau nak balik? Balik ke mana? Huh...” balas Vxirius menyindir. Azalina terpana. Ya, dia mahu balik ke mana? Ingatannya mengenai dunia asalnya sudah mula pudar. Dia sudah keliru, tidak pasti sama ada dunia ini dunia yang hilang atau sekadar imaginasinya sahaja.

            “Azalina? Hei... jangan percaya kata-kata dia! Dia pembohong yang sebenarnya!” Leon menolak-nolak bahu Azalina yang kelihatan terpegun.

            “Tapi dia betul... aku dah lupa... aku dah lupa Leon...” tangis Azalina. Dia lupa... dia ada keluarga ke? Atau dia memang selalu begini ditemani Leon atau Vxirius?

            “Tak... kau tak lupa. Cuma... kau terlupa. Kalau kau ikut aku nanti mesti kau ingat balik....” ujar Leon memujuk. Ya, tinggal di istana Vxirius juga membuat ingatan Azalina semakin lemah. Dia perlu pergi jau dari sini.

            “Hahaha kau ingat senang ke kau nak ingat balik?” tanya Vxirius sambil menayang sengihnya yang menakutkan itu.

            “Aku akan pastikan dia ingat balik! Aku janjilah!!!” jerit Leon kuat apabila Vxirius tak henti-henti memprovok Azalina.

            “Betul ke? Kau janji?” tanya Azalina sambil memegang tangan Leon. Leon mengangguk. Azalina tersenyum. Dia pantas bangkit menuju ke sisi Leon. Vxirius mengetap bibir. Marahnya tak dapat dibendung. Tangan mengeluarkan bebola api. Tanduk mula tumbuh dikepalanya. Tajam dan hitam. membuat Azalina semakin takut untuk melihat Vxirius.

            “Kau sepatutnya tinggal di sini!!” jerit Vxirus. Bebola api itu dilemparkan ke sisi Azalina. Leon pantas mencempung Azalina lantas di bawa lari.

            Vxirius gigih berlari mengejar mereka. Azalina seakan tersedar. Tempat yang dia tinggal selama dia diculik hanyalah tempat yang kelam dan dipenuhi batu-batu besar lagi sejuk. Azalina tergamam. Pasti dia dibawah lindungan jampi Vxirius sepanjang dia tinggal di situ.

            Vxirius gigih mengejar mereka. Leon mempercepatkan lompatannya. Di samping itu dia mula mengaktifkan kuasa untuk mewujudkan portal ke tempat lain.

            Kuasa portal ini jarang digunakan Leon, kerana memakan kuasa yang banyak. Kadang-kadang Leon kehilang tenaga sehingga seminggu lamanya. Azalina mula terasa lain. Badan Leon menjadi panas. Mereka bagaikan berada dalam gelembung udara yang hangat. Keadaan mula kabur. Azalina menghulurkan tangan ingin menyentuh gelembung itu. Terasa bagaikan menyentuh permukaan air. Muka dipaling ke belakang Leon. Wajah Vxirius juga semakin kabur. Dalam sekelip mata gelembung angin itu bercahaya kuat hingga menyakiti anak matanya. Azalina memejamkan matanya.

-

            Sunyi. Azalina membuka matanya perlahan. Leon sudah terdampar di dahan pohon besar yang selalu dia hinggap semasa memikirkan ke mana Azalina di culik. Azalina pula terduduk di atas tanah. Matanya meliar memerhatikan keadaan sekeliling. Keadaan di situ berwarna merah.

            Merah tanah. Semuanya merah. Termasuklah dedaun  dipohon itu. Pelbagai jenis merah boleh dilihatnya. Azalina sedikit terpesona melihat pemandangan alam yang indah ini. ketakutannya dan kerisauannya terhadap keadaannya yang lupa akan dunia asalnya sedikit hilang.

            Azalina merasa haus. Segera dia melangkah ke anak sungai. Air sungai itu juga berwarna kemerah-merahan. Dia jadi takut untuk meneguk air itu. Jadi ragu-ragu. Entah beracun ke tidak air itu. Selamatkah untuk  dia minum?

            “Minum ajelah...” perlahan Leon bersuara. Azalina sedikit melompat terkejut akan teguran Leon.

             “Selamat ke?”tanya Azalina meminta kepastian. Leon yang masih terbaring dan terpejam matanya mengangguk.

            “Betul ke?” tanya Azalina lagi.

            “Ei.... Betullah!!!” marah Leon. Azalina mengembungkan pipinya. Itulah orang dah kata sekali, dia pergi tanya, tanya dan tanya lagi... kan dah kena marah. Eh... Leon ni bukan orang... tapi vampire la...

            Azalina menangguk air itu. Berwarna merah seakan darah. Tetapi tak mempunyai bau. Diteguk sedikit dari takungannya itu. Manis. Rasa seperti air stawberi. Semakin laju Azalina menghirup air di takungannya.

            “Ha ha ha sedap sangat ke?” tanya Leon yang hanya memerhati dari atas pohon itu.

            “Sedap betul! Er... Leon.... Aku masih tak ingat. Tetapi aku rasa kita macam ada tujuan je ke sini...” ujar Azalina sedikit termenung.

            “ Kita mahu berjumpa dengan kaum Leaxure. Untuk mencari jalan pulang kau...” ujar Leon. Tangan masih setia di dahi. Dia masih lemah. Begitu banyak kuasa yang telah dia gunakan untuk mewujudkan portal tadi.

            “Kau tolong aku ke?” tanya Azalina lagi. Dia benar-benar tak ingat apa yang  telah terjadi.

            “Ye... tapi aku akan bunuh kau nanti.” Balas Leon dengan nada biasa. Azalina agak terkejut mendengar kata Leon. Namun badan dan hatinya masih relaks. Bagaikan benda itu tak mungkin terjadi.

            “Oh... okay.” Balas Azalina perlahan sebelum menyambung mengisi perutnya dengan air berwarna merah itu.

            -

            “Kau dah okay ke?” Azalina yang dah mula bosan bertanya kepada Leon. Leon merengus perlahan.

            “Aku tak okay lagi. Kau pergilah jalan-jalan ke apa ke? Nanti aku dah okay aku cari kau dan kita teruskan perjalanan...” ujar Leon. Azalina mula teruja. Berjalan-jalan? Memang dia nakkkk sangatttttt! Tempat berwarna merah ni bagaikan ada seribu rahsia yang boleh Azalina cungkil!

            “Okay. Nanti cari aku tau!” ujar Azalina sambil melalui denai kecil itu. Matanya melilau ke kiri dan kanan hutan itu. Cantik. Terdapat bunga-bunga halus berwarna merah ke merah jambu tumbuh melata di pangkal pokok-pokok besar. Cantik sangat.

            Azalina ralit melihat bunga-bunga dan tumbuhan yang ada hingga dia tidak sedar dibelakangnya ada makhluk yang besarnya melebihi 7 kaki. Bayang makhluk itu melindungi dirinya. Azalina sedikit pelik, tak akan dah malam?

            “Leonnn!!!” jerit Azalina. Terkejutnya dia melihat makhluk 7 kaki itu. Seperti manusia bentuknya, tetapi kakinya lebih kepada kaki gajah, matanya bermata satu. Air liur sentiasa meleleh membasahi pipi.

            Troll! Ya troll, Azalina tahu itu Troll. Makhluk rekaan yang sentiasa ditayangkan dalam movie-movie magical. Makhluk yang sensitif tetapi pengotor. Sentiasa menginginkan perhatian dari makhluk lain. Azalina terpaku. Leon masih tidak muncul. Mungkin tidak pulih lagi.

            Troll itu mendekati Azalina. Tubuh Azalina dicuit-cuit dengan tangan gergasinya. Azalina cuba mematikan diri. Namun gementar lebih mengusai dirinya. Air mata mula mengalir.

            “Oo... kesiannya. Kenapa awak menangis?” tanya Troll itu dengan suara garaunya. Semakin kuat esakan Azalina. Troll itu menjadi panik, lalu Azalina didukung bagaikan bayi dan dibuai-buaikan.

            “Janganlah menangis. Saya tak suka tengok makhluk secantik awak menangis.”  Pujuk Troll itu. Azalina semakin reda tangisannya.

            “Maaf... saya terkejut tengok awak..” jawab Azalina sedikit gagap. Makhluk itu mengukir senyuman (walaupun  hakikatnya makhluk itu sekadar menayang gigi yang sudah berulat), Azalina membalas sopan.

            “ Tak apa... kenapa awak seorang diri kat sini?” tanya Azalina selepas dirinya hilang terkejut dan gemuruh.

            “Saya sedang berjalan-jalan. Sambil-sambil itu saya mencari telur burung Wsie. Telur itu sangat sedap.” Cerita si Troll.

            “Oh... teringin saya mendengarnya...” ujar Azalina. Si Troll pun melompat suka.

            “Jom saya bawa awak. Kita cari telur itu dan gorengnya di atas batu berapi.” Kata si Troll sambil membantu Azalina berdiri.

            “Boleh ke saya ikut awak? Saya memang kebosanan ni...” balas Azalina riang. Memang Troll ini makhluk yang agak menggelikan tetapi Azalina sangat-sangat kesunyian ketika ini.

            “Boleh. Bukannya lama mana pun...” pujuk si Troll. Azalina mula mengikuti langkah troll yang tingginya lebih 7 kaki itu.

-

            Leon masih tidak mampu bergerak. Dia bagaikan dapat mendengar suara Azalina memanggil namanya. Dalam keadaan tak berdaya Leon cuba mengumpulkan kembali tenaganya. Mengapalah dia menyuruh manusia itu berjalan-jalan...

            “Aduh... aku kena cari manusia ni... karang ada juga yang mati dibaham makhluk-mahkluk yang ada dalam hutan Xric ini.” ujar Leon kepada dirinya sendiri.

            Hampir setengah jam barulah Leon dapat duduk. Dia cuba menggerakkan kakinya masih tak berdaya. Matanya melilau. Menggunakan pandangan pekanya dia cuba melihat jauh ke dalam hutan Xric ini. entah ke mana manusia seorang ini menghilang.

            Deria baunya turut dikerah. Bauan Azalina di kesan. Namun terdapat bau busuk seperti makhluk.... Troll?!


            “Jangan kata Azalina ikut Troll tu!” dengan perasaan tak menentu Leon memaksa dirinya bangkit. Dengan langkah yang goyah. Leon cuba mengikuti ke mana bau itu menghilang. Janganlah Troll itu makan Azalina!!!

3 comments:

  1. Haii bw here ! Loves your writting.. jemput singgah keblog saya jugak yee.. ade cerpen baru jugak... www.cupcakesred.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. sambung lagi sedap jalan cerita nya yang penuh fantasi

    ReplyDelete
  3. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)