SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Monday, 16 September 2013

BILA SI DIA MODEL CUM AKTOR





 “Okey, cantik! Last one, okey we’re done.. thanks Akmal good job!”  Isme, si juru gambar menaik ibu jarinya. Akmal mengangguk perlahan sambil tersenyum.

Pembantu peribadinya menghampiri sambil menghulurkan tuala. Akmal yang kelelahan menyambut pantas, dia agak runsing dengan keadaan yang agak sesak. Para peminatnya mula menyerbu dia. Inilah pekara yang paling dia tidak sukai bila mengadakan pengembaraan diluar.

Entah pihak mana yang menghebohkan perkara ini. Jangan kata Syafiqah atau lebih dikenali sebagai Ika yang menghebohkan perkara ini. Minah seorang ni memang nak kena. Tangan pantas mendail nombor Ika.

“Hello, assalamualaikum.. Weih, Ika kau yang heboh pasal aku ada shooting ye??” tanpa menunggu salam dijawab Akmal terus menyerbu Ika dengan soalan.

“He he he.. kenapa dah sesak ek kat sana?” tanya Ika tanpa membalas soalan Akmal.

“Haah memang sesaklah! Kau ni buat kerja tak reti nak kasi tahu akukan!”

“Ala... janganlah marah.. Aku buat semua ni sebab kau baru je jadi model. Kalau kau nak jadi artis yang terkenal kau kena ada fan group. Aku pun buatlah untuk sahabat tersayang..” kata Ika dengan nada yang sengaja disayukan.

“Hm.. banyaklah kau.. Mesti leader group tu kaukan? Huh! Kau tahukan aku penat... Janganlah heboh-hebih pasal shooting aku. Nanti aku buat satu perjumpaan dengan ahli kelab kau tu..” ujar Akmal yang mula surut marahnya. Tahu teman baiknya hanya mahu impiannya yang satu tercapai.

“He he he mana tahu yang aku leader group tu? Serius ke kau nak buat fan meets ni???” tanya Ika yang mula nyaring suaranya dihujung talian. Akmal menjauhkan telefonnya, bibir tersungging senyuman.

“Hum.. betullah.. Kau nak ke tak? Last offer ni..” Akmal menahan ketawa.

“Nak laaaa!!!” jerit Ika dihujung talian. Akmal ketawa terbongok-bongok. Kelakar sungguh minah seorang ni. Baru dia tawar nak buat fan meet dah menjerit macam kena histeria.

“Ha ha ha.. Okey.. aku faham... Minggu depan schedule aku tak ada apa-apa..  So Sabtu.. Tempat semua kau yang setkan..” ujar Akmal sambil meneliti buku atau handbook PAnya.

“Okey, okey.. Pasal tempat tu jangan risau pandai la aku nak setkan.. Jumpa Sabtu minggu depan tau Akmal! Thank you so much! Ni yang aku sayang kau ni!!” ujar Ika yang terlalu gembira. Akmal terkesima, Sayang? Dia sayang aku?

“Erk.. maksud aku sayang kau sebagai kawan aku la.. Hehehe okeylah.. Assalamualaikum.. Jumpa nanti!” ujar Ika sambil menamatkan panggilan.

Akmal memegang dadanya. Seumur hidup (buat masa sekarang) belum pernah dia rasakan debaran macam ni.  Ika, Syafiqah gadis itu sudah sebati dengan hidupnya. Sejak dia berumur 15 tahun, gadis itu setia disampingnya. Kawan terbaik yang pernah dia ada. Cuma kebelakangan ini, perasaannya terhadap Ika mula berubah. Sejak dia lihat kesungguhan Ika menunaikan impiannya iaitu menjadi artis yang dikenali ramai. Saat gadis itu sanggup terima cemuhan daripada peminat model lain, terima balingan telur busuk semata-mata untuk melindungi dirinya. Tiba-tiba dia rasa malu, malu apabila perempuan yang melindunginya bukan dia yang melindungi perempuan.

“Akmal, you will be late for next shooting!” laung PAnya dari van khas untuknya. Lamunan Akmal terhenti. Dia tersenyum mengenang betapa bodohnya dia menaruh perasaan pada teman baiknya sendiri. Kepala digeleng perlahan. Kaki mula melangkah ke van. Hati mula menafikan perasaan yang ada. Yang penting kerjayanya, kalau tidak sia-sia jugalah pengorbanan Ika untuknya.


(~|>_<|~)


Ika mengeliat malas. Sedari jam 8 pagi tadi dia menghadap komputernya. Selepas menghebohkan perjumpaan yang akan diadakan pada Sabtu minggu depan dia turut muat naik beberapa foto Akmal di group Akmal’s Journey di akaun Facebooknya. Selepas itu pula, dia mengupdate pasal Akmal di blognya yang boleh tahan la popularnya.

Akmal. Satu-satunya teman baiknya. Maklumlah sejak dia berpindah dari sekolah lamanya, dia rasa terasing akibat rupanya. Tapi nasib baik ada Akmal. Bila teringat Akmal masa sekolah dulu memang rasa tak percaya Akmal boleh jadi sehandsome sekarang. Dulu Akmal boleh tahan gempalnya cuma akibat tinggi tak nampak sangat gempal dia tu. Memang Akmal tinggi, kalau Ika ni berdiri tepi Akmal mesti diaorang kata Ika ni budak sekolah. Yelah Ika ni paras dada Akmal je. Memang tinggi dah gaya macam zirafah je.. He he he macam Kwang Soo pelakon Runningman tu.. dahlah muka pun ada iras model dengan pelakon Korea tu.

Tapi Akmal sejak sekolah dah handsome, walaupun dia gempal masa tu habis semua pelajar perempuan duk kejar-kejar dia. Macamlah tak ada lelaki lain.  Ika memang sayang sangat dekat Akmal. Tapi dia sendiri tak pasti sama ada sayang sebagai kawan atau lebih. Yang pasti Ika nak Akmal capai apa yang diimpikan. Sebab tulah Ika asyik promote Akmal.

Girls’ Generation make you feel the heat
And we’re doin it we can’t be beat
(B-Bring the boys out)
We’re born to win, Better tell all your friends
Cuz we get it in You know the girls
(Bring the boys out)
Wanna know my secrets but no I’ll never tell
Cuz I got the magic touch and I’m not trying to fail
That’s right (Yeah fly high!) And I (You fly high!) Can’t deny
I know I can fly
I know life is a mystery, I’m gonna make history
I’m taking it from the start
Call all emergency, I’m watching the phone ring
I’m feeling this in my heart (My heart)
B-Bring the boys out
Girls’ Generation make you feel the heat
And we’re doin’ it we can’t be beat
(Bring the boys out)
We’re born to win, Better tell all your friends
Cuz we get it in You know the girls
(Bring the boys out)
Girls bring the boys out!

Telefon yang memekik kuat diangkat malas. Ika mendekatkan telefon di telinga.

“Assalamualaikum. Woi, Ika kau dekat mana??” Ika mengurut dada terkejut dengan nada suara Akmal yang tinggi.

“Waalaikumsalam, dekat rumah la. Kenapa?” tanya Ika sambil menguap.

“Oit, kot ye pun mengantuk cuba cover sikit bunyi menguap tu.. Huish.. macam boleh bau je mulut longkang kamu dekat sini.. uwek~!” Sengaja Akmal mengusik Ika. Ika dihujung talian menarik muka. Kurang asam boi betul si model ni! Ada ke kata mulut aku mulut longkang!! Ini mengundang marahhh~!!

“Fine... Mulut aku bau longkang. Mulut kau mau tandas!! Hambik kau~!!” jerit Ika. Geram. Akmal ni memang la memang!!

“Ala.. tandas bukan sebarang tandas! Tandas ada air freshener tauuu!! Kau ada?” tanya Akmal sambil menahan ketawa.

“Eghh!! Tekanan aku! Kau nak apa call aku ni? Saja nak sakitkan hati aku??” tanya Ika dengan hati yang panas. Nak sahaja dia membalas kata-kata Akmal tadi tapi dia tahu makin dilayan makin menjadi-jadi lelaki ni.

“Ala~!! Tak menjadi taktik aku rupanya.. isk isk.. Tak dela.. aku nak ajak kau keluar ni.. Nak tak? Aku nak bagitau satu berita terlebih baik ni!” ujar Akmal sengaja menambah debar Ika.

“Ye ke?? Hump.. okey bagi aku 20 minit! Kita jumpa tempat biasa ke kau ambik aku?”

“Jumpa tempat biasa la.. kereta aku masuk bengkel. Jangan lambat 20 minit jee!!”

Alright boss! Aku kan punctual jumpa nanti!” telefon dicampak ke katil selepas talian dimatikan. Dengan segera dia bersiap. Karang bising pulak pak cik sorang tu!


Padang  di pinggir bukit itu kosong. Memang tempat ini tiada orang yang nak hinggap. Tak semua orang tahu. Melainkan Ika dan Akmal yang jumpa tempat ni secara kebetulan semasa bersembunyi dari cikgu sebab ponteng untuk ke audition model.

Ika mengeluh, macam la tak ada tempat lain. Tempat banyak nyamuk ni jugaklah dia nak ajak jumpa Akmal ni!

“Hish, mana mamat berlagak ni!!” ujar Ika seorang diri.

“Oh.. aku mamat berlagak yerk!!” Akmal menahan geram. Bibir diketap kuat.

“Eh, he he he kau ada rupanya... >_< sorry la aku bengang kau lambat sangat!” ujar Ika dengan bibir sengaja dijuihkan.

“Hm.. yelah, ni aku nak kasi tahu yang.. aku.. dapat... dapat..”

“Dapat apa? Ish, kau ni saje jekan?!” lengan Akmal dicubit.

“Adoi! Aku dah dapat tawaran berlakon!!” ujar Akmal sambil menggosok-gosok lengannya yang sakit.

“Betul? Betul ke ni? Isk.. isk.. akhirnya.. Kawan aku ni isk.. isk..” Ika menangis. Akmal cuak melihat Ika menangis tiba-tiba.

“La yang kau nak nangis ni kenapa?” tanya Akmal sambil menghulurkan sapu tangan miliknya.

“Isk.. isk.. Kau dapat juga jadi berlakon. Benda yang kau idam-idamkan.. akhirnya.. isk isk” air mata masih galak mengalir. Terharu sangat dengan apa yang berlaku.

“Haish, perempuan ni memang la.. Cengeng la kau ni!” kepala Ika diusap-usap.

“Isk.. dah la kau belanja aku makan tau sebab dapat kerja ni!” ujar Ika yang sudah berhenti menangis. Akmal mengangguk.

“Ika sekejap.” Tangan Ika ditarik perlahan. “Terima kasih sebab sudi sokong aku selama ni!” ujar Akmal ikhlas. Ika terkesima, matanya bertentang mata Akmal. Menghantar satu debaran pelik ke dalam hatinya. Kenapa debaran ini harus ada?

“Ika.. aku.. aku suka kau..” nak tak nak sahaja suara Akmal keluar. Walaupun perlahan Ika mendengarnya. Kepala digeleng. Tak mungkin dia nak terima Akmal. Lelaki itu baharu sahaja melonjak naik ke dunia seni. Dia tak mahu menarik lelaki itu kembali ke dunia lamanya. Gadis sepertinya tidak layak untuk Akmal. Selamanya tidak layak.

“Kau merepek apa ni Akmal?” marah Ika.

“Aku cakap benda yang betul. I love you, Ika!” Ujar Akmal dengan serius. Dia tak tahan dengan perasaannya sendiri.

“Kau jangan nak merapu kita kawan! Kawan! Titik!” ujar Ika satu-satu.

“Ika jangan nak nafikan perasaan tu! I know that you love me too!” Ika mengeleng.

“Akmal selama ni aku sokong kau, aku sentiasa dengan kau sebab kau kawan terbaik aku! My truely friends! Kau jangan buat aku serba salah!” Ika pantas melarikan diri. Dia tak sanggup menahan air mata lagi. Yang pasti air matanya tidak harus tumpah di depan Akmal.

Kau takkan mampu menutup rasa cinta kau dari aku, ika! Aku akan buktikan! Akmal menarik senyum. Dia nampak kesedihan di anak mata Ika saat menafikan rasa cinta itu.


(~{> ^<}~)


Sudah 6 bulan Akmal menghilangkan diri. Kali terakhir Ika berjumpa Akmal adalah ketika fan meet yang dianjurkan Ika. Saat itu Ika langsung tidak dapat berhadapan dengan Akmal. Dia hanya mampu menyorok sepanjang sesi itu.

Ika mengeluh. Adakah Akmal merajuk dengannya? Hari ini hari terakhir Akmal shooting drama bersiri. Ika kuatkan juga hatinya menjejakkan kaki ke tempat scene terakhir itu. Lagipun rasa rindu dalam hati ni tak dapat disorokkan lagi.

“Er.. Hai, Sam!” ujar Ika menegur PA Akmal. PAnya ada tuan punya PA tak ada pula. Ika terintai-intai, dalam khemah pun tak ada.. dekat tempat shoot pun tak ada. Manalah Akmal ni pergi.

“Hm.. Hai, yang you ni terintai-intai kenapa? Akmal tak ada dia pergi lunch. I pun nak pergi sana. Nak ikut ke?” tanya Sam yang sememangnya ramah itu. Ika teragak-agak.

“Boleh ke?”

“Kenapa pulak tak boleh jom la..” Mereka menuju ke restoran berhampiran tempat shooting. Ya Allah! Penuh! Sesak dengan manusia-manusia yang terpekik menjerit nama Akmal. Tak sangka dalam enam bulan Akmal boleh jadi sefemes ni. Ika tak terkata melihat peminat Akmal dah macam fanatik pulak.

“Hai Akmal! Ni Ika datang ni, I ajak dia join sekali. You don’t mind right?” Ujar Sam sambil menarik kerusi untuk Ika. He such a gentlemen. Bukan macam mamat berlagak tu... dah la lari dari dia. Sedih betul T_T

“Hm..” Aik, takkan tu je? Akmal ni saja nak buat aku makin bersalah ni.. isk.. isk T-T.  Ika tiba-tiba sahaja menangis. Kaget Sam dibuatnya. Akmal pula buat derk. Makin kuat tangisan Ika. Akmal ni memang mamat tak ada perasaan la!!!

“Ika, Ika you ni kenapa?” Tangan Sam pantas mahu mengelap air mata Ika. Panas pula Akmal melihatnya. Pantas dia menarik tangan Ika lalu keluar dari situ.

“Kau ni cengeng betul la!” ujar Akmal sambil melepaskan pegangan tangannya.

“Kau la punye pasal. Kenapa tak call jumpa aku 6 bulan ni? Kau saja je kan?” ujar Ika dengan tangisan yang masih membadai.

“Ish.. aku sibuklah. Kenapa kau rindu ke?” tanya Akmal mahu menduga.

“Er.. mana ada..” muka Ika mula memerah. Akmal tersenyum tahu apa sebenarnya perasaan Ika. Tak nak mengaku tak apa aku ada caranya..

“Okeylah, aku nak start shooting dah ni jom..” sebaik sahaja Akmal memasuki kawasan pengembaraan dia terus idserbu oleh para peminatnya. Ika menahan rasa. Dengan orang lain elok sahaja bahasanya. Comel je Ika tengok Akmal ni. Karang ada jugak yang kena gigit ni!

“Akmal!” hish, takkan nak panggil kau pulak tengah ramai orang ni? Akmal buat bodoh sengaja nak buat Ika marah.

“You ni janganlah layan diorang!” kata Ika yang runsing dengan gelagat peminat Akmal yang agak gedik.

“Kenapa? Jealous?” tanya Akmal sambil memberi senyuman manis kepada peminatnya.

“Tak adalah mana ada jelous...” gumam Ika sendiri.

“Hehehe jangan risau la.. Dia orangkan peminat aku so aku kena layan la..” ujar Akmal setelah agak jauh dari tempat yang sesak itu. Ika mengangguk faham.

“Hai sayang!” ujar seorang pelakon perempuan. Ika ternganga tengoknya cantik betul! Kalah Ika yang biasa-biasa ni.

“Hai baby, lambatnya you ni. I merajuk baru tahu.” Kali ini nak terjatuh rahang Ika mendengar jawapan Akmal. Biar betul! Sedewnyeee T-T

“Ala.. takkan itu pun nak merajuk..” ujar Pelakon perempuan itu sambil mengurut lembut bahu Akmal. Ika rasa nak menangis sahaja saat ni. Dah la lama tak jumpa, jumpa-jumpa Akmal dah ada awek sedihnya...

“Er.. tak apalah saya minta diri dulu..” Ika pantas keluar dari khemah Akmal. Akmal tersenyum sinis. Tak lama lagi Ika, kau pasti jadi milik aku...

“Eh, kenapa dengan kawan you tu? Dia salah faham ke?” tanya Shazana, pelakon perempuan tadi.  Terkejut dengan tingkah Ika. Selama dia berlakon dengan Akmal mereka memang suka buat lawak bodoh macam ni.

“He he he tak ada apalah.. Thanks kau memang dah banyak tolong aku hari ni!” ujar Akmal sambil membetulkan pakaiannya.


~(^_<)~


Macam mana ni? Kalau macam ni gayanya memang Akmal akan hilang dari hidupnya. Dia kena terus terang pasal perasaannya. Tapi macam mana? TING~! Idea sudah mari!!

Laptop dibuka. Video di on. Pakaian dibetulkan.

“Ehem, ehem.. Lagu ni khas saya tujukan buat Akmal. Semoga awak faham dengan isi hati saya. Apa-apa pun terima kasih sebab sudi jadi kawan baik saya selama ni.”

Aku lihat dia disana
Aku ingin mendekatinya
Aku cuba menghampirinya
Lalu aku menyapa dia
Dia pun membuka bicara
Dan aku mulai mengenalnya
Kita mulai bermain mata
Mula timbul rasa bahagia
Bila dia, mendekati diriku
Hatiku rasa sesuatu
Bila dia, senyum pada diriku
Hatiku rasa tak menentu
Kekadang hati ku bertanya
Adakah dia dah berpunya
Kerana diriku berasa
Aku jatuh hati padanya
Aku ingin memilikinya
Aku ingin menjaga dia
Aku ingin mencinta dia
Aku ingin hidup dengannya
Bila dia, mendekati diriku
Hatiku rasa sesuatu
Bila dia, senyum pada diriku
Hatiku rasa tak menentu
Mungkinkah aku, kan berjumpa dengannya
Untuk meluahkan rasa
Mungkinkah aku, kan berdiam diri saja
Menunggu cinta darinya
Ku terima satu nota darimu
Yang tertulis ‘Aku suka kamu’
Bila dia, mendekati diriku
Hatiku rasa sesuatu
Bila dia, senyum pada diriku
Hatiku rasa tak menentu
Akhirnya kini ku kan mampu ceria
Diriku sangat gembira
Akhirnya kini, aku mulai bahagia
Menerima cinta darinya
Aku suka dia”
“Awak, ketahuilah saat pertama kita jumpa masa form 3, saya dah jatuh cinta dengan awak. Tapi saya tak nak kehilangan persahabatan yang cukup berharga diantara kita. Sebab tu bila awak kata awak suka saya. Saya tak tahu nak balas apa.. Saya ni bukan cantik, kaya , atau pandai. Saya tak layak untuk awak. Saya hanya nak awak tahu. Semoga awak bahagia dengan si dia. I love you..” ujar Ika sambil tahan tangisannya. Dia terus post video itu di youtube dan facebook serta blognya. Harap Akmal tengok.

Silly girl.” Gumam Akmal yang baru habis menonton video itu.

“Aku tak pernah mintak awek yang pandai, cantik, atau kaya. Cukuplah kau yang setia menemani dan menyokong aku. Kau memang tak faham aku, Ika.”

Akmal mengusap mukanya. Pasti Ika sedih tatkala ini. Sedih kerana menyangka dia sudah punya yang lain. Akmal pantas mengambil kunci keretanya. Lalu ke rumah Ika.

Ika terperanjat melihat Akmal diluar rumahnya. Pantas dia turun dan ke luar. Kelihatan Akmal basah ditimpa hujan yang renyai-renyai itu.

“Kau ni tak pernah faham aku kan? Sekali aku cakap aku cinta selamanya aku cinta la!” jerit Akmal geram. Sekali lagi air mata Ika mengalir.

“Aku cinta kau, Nurul Syafiqah!” jerit Akmal. Ika tertawa dalam tangisan. Jiran mula mengintai. Ada juga yang merakam melalui telefon.

<3 (>3<) <3

“Ika.. janganlah ambik job tu. Awak tahukan saya cemburu!” kata Akmal dengan muka merah padam. Kerja Ika sebagai penyanyi memang menduga kesabarannya. Sejak Ika mengupload lagu yang dinyanyikan untuknya di laman sosial, terus Ika di scout dan diambil menjadi penyanyi di sebuah syarikat terkemuka.

“Ish.. awak ni!! Awak berlakon, jadi model saya okey je! Cuba kawal sikit cemburu awak tu!” ujar Ika.

“Saya lain, awak lain!” tegas Akmal.

“Tak ada lain-lain!”

“LAIN!”

“Tak kalau susah sangat kita kahwin!” ujar Ika tanpa sedar.

“Betul ke? Okey minggu depan saya masuk meminang!” ujar Akmal teruja. Ika ternganga.

“Alamak! Malunya aku..”Gumam Ika perlahan.

“Tak payah malu-malu. Nanti kitakan nak jadi suami isteri dah...” ujar Akmal nakal.

“Ish.. awak ni!” Ika mengetip isi lengan Akmal, geram.

“Arghh~!! Lari raksasa mengamuk!” Akmal berlari keriangan. Ika mengejar di belakang.

‘Siapa kata gadis biasa-biasa tak boleh dapat lelaki luar biasa?’ Ika tertawa bahagia. Akhirnya dia temui si dia, model cum aktor.

-BILA SI DIA MODEL CUM AKTOR-

5 comments:

  1. Hmm saya cuba nak menghayati tapi saya asyik terbayangkan perangai Kwang Soo. Cannot go la kak. Hehehe sorry,tak rasa romantik sebab Giraffe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaa lgi satu, peminat Malaysia takde la macam peminat Korea, fanatik tak menyempat. Anyways, semoga akak berilham nak buat cerpen lagi. Saya suka baca :)

      Delete

Dah baca Harap KOMEN Boleh bantu Asyu :)